Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Archive for the ‘Obrolan’ Category

Bukan Si Raja Tega

Sekali waktu pas ngobrol seru sama kakak ipar, dia tanya seandainya ada cowok yang pinter, kaya, muka gak jelek-jelek banget, tapi lembek… maksudnya gak bisa apa-apa karena terlalu lama berada di ketek emaknya… kira-kira mau gak diambil jadi mantu.
Saya spontan teriak ogaaaahhh…… Nasi yang terlalu lembek aja saya gak doyan, apalagi menantu….

Lalu kakak cerita, ternyata ada kenalannya yang seperti itu. Ibunya lagi pucing pala karena gak ada yang mau sama anak semata wayangnya. Padahal sudah diiming-imingi bakal dikasih rumah, mobil dan hidup senang selamanya asal mau jadi istri anaknya.
Eh, sebelum ada yang mikir aneh-aneh, anaknya ini cowok tulen lho ya.. bukan gay dan gak punya kelainan seksual.
Masalahnya ya cuma itu… lembek…. kayak nasi kebanyakan air… hihihi

(more…)

Advertisements

Ogah Rugi

Hari Sabtu kemarin ada undangan dari teman yang menikahkan anaknya.
Pestanya terbilang lumayan “wah”.  Tamunya juga kelihatan banyak dari golongan “atas”… kelihatan lah dari dandanannya dan mobil-mobil mentereng yang berjejer di parkiran.

Segala kebiasaan di pesta kawinan yang pernah saya ceritakan di sini masih tetap ada. Mulai dari angpaw yang dikasih nomor, pengantin ngaret sampai uyel-uyelan untuk dapat makanan. Tapi kali ini yang ingin saya bahas (cieee…. dibahas yeee……) adalah soal perilaku tamu-tamu yang sering saya lihat di pesta. Terutama sih di pesta yang mewah dengan makanan berlimpah dan tamu yang juga buanyak.  

 

Saya kok suka melihat kecenderungan orang-orang datang ke pesta dengan prinsip nggak mau rugi. Dengan angpaw sekecil-kecilnya kalau bisa dapatkan makanan sebanyak-banyaknya…. Kalau perlu datanglah sekeluarga, lengkap dengan anak-anak dan para baby sitter sekalian. Masih untung nggak bawa pak RT dan para tetangga juga.
(more…)

Addicted

Bapak-bapak kompleks yang kalo malam pada nongkrong di pos satpam dekat rumah, lagi punya hobi baru….. bebedilan.
Gara-gara sekali waktu ada seorang bapak yang bawa-bawa senapan angin trus nyoba nembakin burung di sekitar situ, sekarang kalo malam pos itu berubah jadi arena tembak. Bukan cuma burung, tapi segala botol, gelas sampe pintu pos ikutan jadi sasaran tembak.
Saya sih ngeri aja kalo ada pelurunya yang nyasar kemana-mana. Makanya kalo udah mulai kedengaran dar-der-dor, anak-anak saya larang untuk keluar rumah aja… daripada daripada……

Nggak cukup sampai di situ, satu senapan dipake rame-rame rupanya bikin penasaran. Maka bapak-bapak itupun berencana mau beli masing-masing satu.
Babeh yang baik hati dan nggak bisa nolak ditodong untuk nganterin mereka ke toko pake si Utun.
Hasilnya…… mereka pulang dengan terbengong-bengong. Ternyata harga senapan angin itu mahaaal… Sampe berjuta-juta. Bahkan ada yang sampe belasan juta. Belum perlengkapan tambahannya. Babeh ngakak waktu cerita sama saya gimana itu bapak-bapak yang masuk toko dengan gaya, pulang dengan lemesss…. ahahahahaaa….

(more…)

All about Pilpres

Pilpres dan heboh
Iya… siapapun nggak bisa menyangkal bahwa ini mungkin adalah pilpres paling heboh sepanjang sejarah. Bukan hanya di media sosial tapi juga di dunia nyata kehebohannya mengalahkan kehebohan piala dunia dan kehebohan naiknya harga-harga di bulan puasa.
Dukung-dukungan, ejek-ejekan sampai yang paling kejam fitnah-fitnahan menghiasi hari-hari sepanjang masa kampanye kemarin.
Sampai ada yang rela putus pertemanan hanya gara-gara beda pilihan. Gila banget nggak sih….

 

Pilpres dan Kreativitas
Tapi hal positifnya adalah, kelihatan bahwa banyak banget orang kreatif di Indonesia. Saya sering dibuat ngikik sendiri melihat gambar-gambar lucu yang dipakai untuk mendukung ataupun mengejek salah satu calon. Kadang jadi berlomba sama Semsem untuk menemukan gambar baru yang seru dan lucu trus habis itu ketawa bersama.
Coba ya, kalo kreativitas itu dipakai terus sampai sesudah pilpres ini selesai. Bikin iklan-iklan yang bagus kek, sinetron yang bermutu kek, atau acara komedi yang beneran lucu, nggak kayak acara yang kemarin baru distop sama KPI itu….

(more…)

Nyawamu ada berapa sih?

Kemarin sore tetangga sebelah rumah yang buka bengkel tiba-tiba teriak-teriak panggil babeh dari luar pagar. Rupanya dia kecelakaan, jarinya patah ketimpa besi trus mau minta dianterin ke RS.
Untung aja babeh lagi ada di rumah. Soalnya di rumah dia nggak ada siapa-siapa, dan karyawan bengkelnya nggak bisa nyetir.

 

Pulangnya saya jadi ngobrol panjang lebar sama babeh soal banyaknya orang yang suka mengabaikan keselamatannya sendiri cuma karena nggak mau repot. Si tetangga itu juga kata babeh kalo kerja nggak pernah pake alat-alat pengaman. Makanya jadi kecelakaan deh.
Sementara si Babeh itu orang yang sangat-sangat-sangat hati-hati kalo kerja. Apalagi kalo udah ngerjain mekanik. Helm, kacamata, sarung tangan, sepatu, pokoknya segala pengaman nggak pernah ketinggalan. Sampe saya suka ngeledekin babeh itu kayak robocop kalo udah pake perlengkapan begitu.
Trus segala macem yang berhubungan dengan listrik juga selalu diatur rapi. Colokan-colokan dan kabel di rumah pake yang kualitas bagus. Biarin mahal dikit tapi katanya lebih aman.
Kalo dia lagi bermain dengan bahan-bahan kimia, pintu dan jendela harus dibuka lebar-lebar supaya baunya nggak mulek di dalam rumah.

Makanya karena terbiasa liat Babeh kayak begitu, saya suka ikut gemes sendiri kalo ngeliat orang yang kerja tanpa mikirin keselamatannya.

(more…)

Tas-ku bukan tas-mu………

Kemarin ketika ibadah di gereja, saya datang agak awal (babeh lagi insap…..). Dan karena duduk agak ke belakang, saya jadi bisa memperhatikan jemaat-jemaat yang baru masuk ke ruang ibadah.
*Issshhh…. ini memang minta dikepruk sih. Datang awal bukannya dipake buat doa persiapan malah iseng tengak-tengok kemana-mana.

Yang menarik adalah ketika saya melihat sepasang suami istri datang bersama, tapi istrinya berjalan beberapa langkah di depan. Suaminya di belakang dan………………… membawakan tas istrinya….!
Nggak banyak sih, ada dua atau tiga pasangan saja yang saya lihat begitu. Tapi buat saya itu cukup menggelitik.
Rasanya gimanaaaa gitu melihat bapak-bapak apalagi yang badannya tegap, berbaju rapi, keren trus nenteng tas perempuan.

Oke, saya tahu sudah banyak yang membahas soal ini. Saya tahu juga ada yang pro dan ada yang kontra. Tapi nggak apa-apa kan kalo hari ini saya lagi kepingin ngobrol soal ini? 

(more…)

Bukan karena tak cinta…

astro3001_468x272

Men are from Mars, women are from Venus
Gambar dari : http://www.dailymail.co.uk

Saya nyengir waktu ada seorang teman yang mengeluh tentang suaminya yang selalu lupa sama tanggal ulang-tahunnya juga tanggal ulang tahun anak-anaknya.
Bukannya para babeh sering kali begitu ya?

Saya pernah mergokin babeh lagi ngintip KTP saya di awal-awal kami menikah dulu. Waktu ditanya, dengan malu-malu dia bilang mau liat tanggal lahir saya…… 😀  😀  😀 Rupanya dia malu mau tanya langsung….
Udah gitu pas harinya tetep aja dia lupa dan baru nyadar setelah saya ingatkan.

Bahkan sampai sekarang juga dia masih sering lupa kalau nggak diworo-woro dulu sejak seminggu sebelumnya.
Minggu kemarin juga dia lupa tuh kalo bininya ulang tahun. Bangun pagi nggak pake kasih selamat dan cium dulu. Udah siang diingetin si mama, baru deh dia peluk-peluk sambil nyengir malu.
Dan kadonya katanya ngutang dulu….. *Huh!
Belum dilunasin pula sampai sekarang… *dobel huh!!

(more…)

Sehari Tanpa Gadget : Tantangan yang Kurang Seru

Kenapa nggak seminggu aja?

Atau sebulan gitu biar lebih terasa menantang dan efeknya juga akan lebih terasa dalam jangka waktu panjang.

Sama seperti dulu kami satu keluarga pernah memenuhi tantangan gak nonton TV. Nggak tanggung-tanggung sampe dua tahun lho… bener-bener no TV… Dan hasilnya setelah masa tantangan itu selesai, jadi nggak masalah sama sekali kalau memang harus nggak nonton TV. Padahal dulu saya merasa nggak mungkin bisa hidup tanpa TV.

Nah, urusan gadget ini juga sama. Kalau cuma sehari mah nggak akan berasa apa-apa. Bisa aja si gadget mania menyibukkan diri dengan hal-hal lain supaya bisa lupa sama gadgetnya. Cuma sehari ini. Habis itu ya sudah…. besoknya dan besoknya lagi dia akan kembali jadi pecandu.

(more…)

Wanita Vs Timbangan

images

“Sekurus dan secantik apapun wanita, dia akan selalu merasa dirinya gemuk.
Sebotak dan segendut apapun seorang pria, dia akan selalu merasa dirinya keren”

Pernah dengar quote di atas?

 

Rasanya urusan berat badan ini memang selalu jadi pembicaraan tak putus di kalangan perempuan, terutama emak-emak.

Baca ini deh : http://health.liputan6.com/read/623757/setahun-wanita-habiskan-127-jam-bicara-soal-berat-badan

Coba aja, ketika seseorang sukses menurunkan berat badan, buru-buru deh pajang foto di socmed. Trus nanti emak-emak lain akan riuh menimpali, mulai dari yang memuji, minta resepnya sampai yang komentarnya agak sinis karena sirik… 😀

(more…)

Bangun tidur ku terus……………..

bangun tidurBangun tidur ku terus mandi
Tidak lupa menggosok gigi………..

Masih ingat lagu jaman kecil dulu?
Pagi ini dengan isengnya saya mikir, lagu ini sama sekali nggak cocok dinyanyikan di rumah saya.

 

Saya kalo bangun tidur biasanya gogoleran dulu di tempat tidur untuk waktu lama. Ngumpulin nyawa dulu. Dan kata babeh mungkin nyawa saya itu lebih banyak dari kucing, jadi ngumpulinnya aja perlu waktu lama banget…. hehehe….  Kadang-kadang sampe ketiduran lagi. Dan percaya nggak, tidur yang paling enak itu adalah tidur setelah bangun tidur… 😀

Habis itu biasanya baru ke dapur, kuprak-kuprek nyiapin sarapan dan bekal sekolah anak-anak.
Iyaaa…. mestinya sih sebelum melakukan apa-apa itu doa dulu, saat teduh dulu. Tapi saya nggak bisa, soalnya nanti ada aja yang ganggu. Dari pada nggak tenang, saya pilih saat teduh setelah anak-anak berangkat sekolah.

(more…)

Tag Cloud