Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Archive for the ‘MP’ Category

Dikira sarap gara-gara Mbak Niez

Jadi kemarin siang itu aku sebetulnya lagi nggak enak badan. Habis beresin kerjaan terus masuk kamar, tidur-tiduran. Eh, iseng buka-buka MP dulu lewat hape dan nyasarlah ke postingan survey-nya Mba Tintin.
Tiba-tiba liat ini….

Awalnya cuma nyengir. Tapi lama-lama kok jadi geli. Dan makin geli waktu ngebayangin Bulik kriwil ke pasar bawa-bawa itu……
Udah berusaha nyungsep di bantal buat meredam ketawa, tapi nggak tahan akhirnya ngakak sendiri.

Babeh yang lagi di depan komputer nyamperin dan nanya kenapa aku ketawa sendiri.
Sambil megap-megap nahan tawa aku tunjukin foto itu. “huaahahaha… temen MP… hahahh… mauh ke pasar….. bawah ituuuuh….. huaaahahahaaahahahaaa…”
Si babeh melihat sekilas. “Terus lucunya dimana?”
Melihat mukanya yang bingung aku malah makin ngakak sampe keluar air mata.

Akhirnya si babeh ngeloyor keluar sambil ngegerundel dan naro satu telunjuk di jidatnya……

Nah lho…… MBak Niez tanggung jawaaaaaaaaaaaaaaaaabbbbb!!!

Advertisements

Buat apa ngeblog?

Waktu aku nulis soal air mampet kemarin, rupanya si babeh nyuri-nyuri baca dari belakang. Habis itu sebelum ada komen masuk, bahkan sebelum ada yang nengok postinganku, dia udah komen duluan, “Yang begitu juga diceritain di MP?”
“Iya,” sahutku lempeng, “Emang kenapa?”
“Ngapain? Nggak penting begitu.”
Hah?? *bengong bentar

“Terus ada yang baca?”
Hah????? *bengong lebih lama

Belum sembuh dari bengong, babeh udah berlalu. Entah pertanyaannya memang nggak memerlukan jawaban, atau merasa bersalah karena sudah bikin istrinya melongo macam ikan gak dapat air.

Beneran, habis itu aku terpaksa mikir. *sapa lagi yang maksa???
Aku tau ada macam-macam alasan untuk seseorang menulis dan kemudian memposting tulisannya jadi santapan umum.

Ada yang memang ingin berbagi sesuatu yang dianggap berguna buat orang lain. Ini mungkin yang paling ideal. Yang baca dapat ilmu, yang nulis dapat pahala karena sudah membantu orang lain.

Ada yang nulis karena memang hobi nulis. Kalau belum nulis rasanya hidup jadi gak lengkap. Seperti ada ganjalan di pintu… eh, di kepala. Mau ada yang baca atau nggak yang penting kalau sudah nulis plong rasanya.

Ada juga yang narsis kepingin eksis. Tulisannya biasanya bernada pameran melulu. Gak peduli yang baca tiba-tiba harus lari ke kamar mandi atau cari kantong keresek karena mendadak mual.

Ada lagi yang mau nambahin alasan orang nulis blog?

Terus aku sendiri kenapa nulis?
Kenapa sampai hal-hal yang nggak penting seperti dibilang babeh harus aku bagikan juga ke orang-orang?
Buatku menulis di sini seperti menulis diary. Sekedar menulis buat diri sendiri dan berharap suatu saat kelak tulisan-tulisan di sini bisa kubaca lagi sambil ketawa-ketawa membayangkan ketololan yang pernah kubuat, atau menilai sejauh mana aku belajar dari pengalaman, seberapa banyak aku berkembang, jadi lebih baik atau malah lebih ancur.

Lah, terus kalau manfaatnya cuma buat sendiri ngapain juga diposting untuk umum? Kenapa nggak disimpan saja di file untuk diri sendiri? Dulu aja buku harian selalu diumpetin biar nggak ada orang rumah yang bisa baca…

*mikir lama
*
*
*
*
*
*
*
*
* masih mikir
*
*
*
*

Ennngggg…..gak tahu ya…. Mungkin memang pada dasarnya manusia itu selalu ingin diperhatikan. Waktu sedih kepingin ada yang menghibur, waktu kesel pingin ada yang mendukung, waktu senang pingin ada yang bisa dipameri…
Toh kalau ada yang sangat rahasia gak bakal juga dibagi di sini…

*mikir lagi
*
*
*
Berati aku masuk golongan narsis juga dong ya?????

Ape kate lu dah!!!!

Tapi pelajaran yang didapat hari ini : Kalo lagi nulis jangan biarkan suami ngintip. Asli, malah bikin susah…..

Tag Cloud