Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Archive for the ‘MP – Celoteh Emak’ Category

Repotnya punya anak ABG

Keingetan nulis ini setelah baca postingan Teh Icho tentang Seno dan si nomor 26.

Anak-anak sekarang memang cenderung lebih cepat beger. Masih pake celana pendek putih biru udah berani nembak cewek bahkan berani pacaran. Padahal pacaran itu sebenarnya apa, mungkin mereka belum ngerti betul.
Inget jaman aku dulu, sampe SMA boro-boro berani pacaran. Baru ngomongin cowok aja si Mama udah langsung pasang muka garang.

Tapi jaman memang sudah berubah. Aku nggak bisa melarang-larang Semsem waktu dia mulai suka cerita tentang temen cewek yang dia suka. Biarpun sering geli sendiri, aku berusaha dalam masalah ini menempatkan diri sebagai teman dan bukan orang tua. Aku kepinginnya dia bisa bercerita dengan bebas tentang apa saja tanpa merasa takut.

Aku memang pernah berpesan supaya jangan dulu pacaran waktu kulihat dia sering chatting dengan seorang temen sekelasnya. Tapi beberapa waktu sebelum UAS tiba-tiba saja Semsem memproklamirkan kalau dia sudah jadian dengan Elisa, temen chattingnya itu.
“Lho, gimana ceritanya kok bisa jadian sama kamu? Bukannya kamu itu lagi nyomblangin si Irfan yang naksir si Elisa?”
“Iya sih. Tapi si Elisanya kan nggak mau sama si Irfan. Terus dipikir-pikir dia itu baik anaknya. Diajak ngobrol enak. Pinter lagi. Ya udah Semsem tembak aja. Ternyata dianya mau.”
“Gimana cara nembaknya?”
“Ngomong aja, pacaran sama gua aja yuk. Katanya boleh deh….”

Alamak. Mau ngomong apa coba? Dilarang? Nanti malah sembunyi-sembunyi. Lebih susah memantaunya.
Akhirnya aku biarkan saja. Toh mereka juga cuma ketemu di sekolah. Di luar itu ya nggak bisa, soalnya si Elisa ini rumahnya lumayan jauh. Masa mau ke rumah pacar kudu dianter babehnya… pan nggak lucu.
Paling juga sms-an. Telepon aja nggak pernah karena Semsem pelit banget urusan pulsa. Eh, iya… sejak pacaran ini akhirnya Semsem mau juga dikasih HP bekas Omanya. Dengan catatan pulsa kudu beli sendiri dari uang jajannya.

Selama liburan kemarin, chatting dan sms jalan terus tiap hari. Bahkan waktu Semsem dua minggu di rumah Omanya di Tasik. Si Oma yang tadinya mau menerapkan lagi aturan ‘nggak boleh pacaran sebelum selesai sekolah’ seperti dulu, akhirnya nggak bisa berbuat apa-apa selain geleng kepala.

Waktu sekolah dimulai lagi minggu kemarin, aku ingatkan Semsem bahwa sekarang dia sudah kelas IX. Tahun depan harus menghadapi UN. Jadi aku minta dia lebih serius lagi belajar.
“Mamah nggak melarang kamu fesbukan atau main game di komputer, tapi sekarang kita batasi ya. Seminggu kamu cuma boleh main komputer 3 kali, masing-masing 2 jam aja. Biar kamu lebih banyak waktu buat belajar.”

Semsem menurut tanpa banyak komentar, karena pada dasarnya dia memang anak yang sangat patuh.

Tahu-tahu kemarin siang dia pulang sekolah dengan sebuah berita.
“Mah, Semsem sudah putus sama Elisa,” katanya dengan nada biasa-biasa aja.
Malah aku yang kaget. “Putus? Memang kenapa?”
“Ih, si Mamah teh gimana. Katanya kemarin disuruh konsentrasi belajar.”
“Kan Mamah nggak nyuruh kamu putus, Sem.”
“Iya enggak. Tapi pacaran itu kan termasuk mengganggu konsentrasi.”
“Terus si Elisa gimana pas kamu putusin? Ngambek nggak?”
“Ya enggak lah. Ngapain juga ngambek.”
“Terus gimana?”
“Ya udah, nggak gimana-gimana. Pokoknya udah nggak pacaran lagi sekarang.”
Si Mamah malah jadi bengong, nggak tau mau ngomong apa.
Memang dasar berenyit….. pacaran dan putus kok gampang aja kayak orang cuma mau ngajak jalan-jalan terus dibatalin lagi.

Lalu sejak itu Semsem punya kebiasaan baru kalau siang. Biasanya dia ngerjain PR dan belajar siang-siang supaya malamnya bisa chatting. Sekarang kalau siang dia tidur. Baru bangun sore menjelang magrib, itu juga karena aku bangunin.
Yah, kalo gitu mah sama aja atuh, Sem….. nggak fesbukan malah tidur. Terus nambah jam belajarnya kapaaaann?

ctt : gambarnya pinjem dari gugel

Siapa bilang anak bungsu itu manja

Resikonya punya 3 anak yang jarak masing-masingnya jauh berbeda adalah, tiap kali aku mulai merasa nyaman, malah harus mengulang lagi semua kerepotan yang sudah lama ditinggalkan.

Dua tahun belakangan aku sudah nggak terlalu sibuk kalau pagi. Debi sudah bisa pakai seragam sendiri, menguncir rambut sendiri dan membereskan buku-bukunya sendiri. Aku cuma menyiapkan sarapan dan bekal, menanda-tangani buku tugas dan mengingatkan kalau-kalau ada yang tertinggal.
Mengurusi Daniel biasanya kulakukan setelah kakak-kakaknya berangkat sekolah.

Tapi sekarang Daniel sudah sekolah juga. Dan aku lagi-lagi harus keluar dari kenyamanan. Mengulang lagi ritual pagi yang heboh seperti dulu.
Mulai tahun ini sekolah Daniel memang mengadakan kelas pagi untuk TK A, dimulai jam 7. Biasanya yang masuk pagi itu cuma TK B, sedangkan TK A dan KB masuk jam 10.
Aku sengaja memilih kelas pagi dengan pertimbangan Daniel bisa sekolah dengan kondisi lebih segar, nggak keburu cape dan ngantuk. Apalagi buat dia bangun pagi sama sekali bukan masalah. Sudah biasa bangun lebih pagi dari mamahnya…

Tapi ternyata masuk pagi ini lumayan merepotkan. Daniel masih harus dibantu dalam banyak hal. Makan saja masih harus ditunggui, kalau nggak lama banget baru selesai diselingi dulu main ini dan itu.

Minggu kemarin karena dia sekolah masih diantar, aku lebih repot lagi. Habis nyiapin semua keperluan sekolahnya masih harus lari dulu ke pasar. Soalnya kalau nunggu sampe pulang sekolah bisa-bisa cuma kebagian sayur sisa.
Belanja dengan terburu-buru, terus langsung nganterin ke sekolah. Nungguin sampe selesai karena sekolahnya juga cuma sebentar di hari-hari pertama. Pulang langsung pak pik puk riweuh lagi ngerjain semua kerjaan rumah.
Saking riweuhnya jadi banyak yang lupa. Kemarin sampe lupa Daniel nggak dipakein name tag. Trus lupa juga nggak nyiapin susu kotak (kalo hari Selasa anak-anak harus bawa susu ke sekolah). Akhirnya babeh yang beliin ke warung pagi-pagi….. *toyor kepala sendiri

Tapi untungnya Daniel anak yang berani. Jauh lebih berani dibanding kakak-kakaknya.
Hari Senin kemarin dia sudah ikut mobil antar jemput, bareng sama Cicinya.
Aku antar dulu sehari. Dikenalkan dulu sama tante Nok yang antar jemput, plus dipesan wanti-wanti supaya kalau pulang nggak ikut orang lain selain tante Nok.
Dan kemarin pagi dengan senyum bangga dia pergi sekolah sendiri, nggak sama mamah lagi. “Daniel jadi kayak Cici, Mah,” katanya.


Buat Daniel panutannya memang bukan Mamah atau Papah tapi malah Kokoh dan Cicinya. Bangganya bukan main kalau bisa sama dengan kakaknya. Makanya masuk sekolah juga nggak rewel karena dia jadi bisa kayak kokoh dan cici. Malah tadinya dia pingin sekolah naik sepeda kayak kokoh.

Sekarang kalau pagi, rumah jadi sepi lagi. Aku berduaan aja sama babeh.
Enaknya ngapain yaaa???
*
*
*
*
*
*

Kerjaaaaaa…. ayo kerjaaaaa!!!!!

Protected: Tahun Ajaran Baru dan Berbagai Cerita

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Mamanya gak punya hape

Hari Jum’at Debi pulang sekolah bawa selembar formulir untuk diisi. Katanya buat update data siswa di sekolah.
Isiannya ya seperti biasa. Data lengkap siswa, habis itu ada data orang tua, ayah dan ibu. Diantara data orang tua tentu saja ada alamat, pekerjaan dan nggak ketinggalan nomor HP.

Meskipun aku dan babeh masing-masing punya HP, tapi untuk urusan sekolah biasanya yang dipakai adalah HPku. Soalnya hampir semua urusan sekolah anak-anak aku yang ngurus. Babehnya bertugas cari duit buat bayar sekolah aja.
Jadi waktu aku isi formulir itu, di bagian nomor HP ayah aku tuliskan nomor HP-ku. Sedangkan di bagian nomor HP ibu aku kosongkan. Maksudku, aneh kan kalo ayah nggak punya HP sedangkan ibu yang ngakunya cuma ibu rumah tangga kok punya HP.

Debi tentu saja protes. “Itu nomor HPnya kebalik, Mah.”
Aku jelaskan alasanku. Nggak lupa bilang, “Kalo HP papah yang ditulis disitu, gimana nanti kalo papah lagi kerja di pabrik atau lagi di jalan terus ada telepon dari sekolah. Kan jadinya bikin repot.”

Hari Senin kemarin formulir itu dikumpulkan. Tapi pas pulang sekolah Debi bilang formulirnya nggak diterima Bu Guru karena nomor HP papah nggak ada.
“Lho, itu kan nomor HP Papah udah mamah isi, Ci.”
“Iya, tadi Ibu tanya kok HP mamah nggak ada. Terus Debi bilang yang itu sebetulnya HP mamah. Ibu tanya HP papah. Debi bilang nggak boleh ditulisin karena nanti ngeganggu kalo papah lagi kerja. Terus Ibunya marah dan formulirnya dibalikin, disuruh diisi lengkap dulu.”

Rada kesel juga aku dengernya. Kesel sama Bu Guru, kok HP aja dipermasalahkan. Maksudnya sekolah minta nomor HP orangtua itu kan pastinya untuk menghubungi sewaktu-waktu kalau ada masalah dengan anak di sekolah. Apa satu HP dan satu nomor telepon rumah nggak cukup?
Kesel sama Debi juga karena terlalu polos….. Eh, tapi anak-anak memang selalu ngomong apa adanya kan yah?

Akhirnya di formulir itu aku tulis pake pinsil : HP milik bersama.
Dan tetep nggak aku tulis nomor HP si babeh.
Terus aku bilang sama Debi, “Udah nih, mamah tulis begini aja. Kalo Ibu tanya-tanya lagi, bilang aja kalo ada apa-apa telepon ke nomor ini pasti diangkat kok.”

Si Papah yang ternyata dengerin juga ikut nyambung, “Ci, kalo ibu guru tanya kerjaan mamah atau papah, bilang aja kalo papah ngebengkel, mamah ibu rumah tangga. Jangan ngomong macem-macem, nanti jadi kayak koko Willi.”

Aku spontan ketawa.
Koko Willi itu teman sekelasnya Semsem. Ceritanya dulu waktu mereka masih kelas 2 SD, sekolah mau bikin open house dalam rangka ulang tahun sekolah.
Beberapa waktu sebelum acara itu anak-anak di kelas ditanya guru, “Siapa di sini yang orangtuanya punya pabrik atau toko?”
Nah si Willi ini langsung ngacung dengan bangga.
Nggak berapa lama sekolah langsung kirim surat ke orangtuanya dengan maksud minta sumbangan buat open house.
Mamanya si Willi ngomel-ngomel cerita sama aku waktu ketemu. “Dasar ya anak itu. Pake ngaku-ngaku papanya punya pabrik. Padahal papanya di situ cuma kuli, cuma pegawai biasa. Jadi deh kena kudu nyumbang. Mana sumbangan minimalnya 100rebu lagi.”

Anak-anak memang sangat polos ya???

Pacarannya ngapain aja?

Belakangan ini Semsem sering kedapatan lagi asyik chatting di FB. Kadang-kadang dia malah udah nge-booking dulu komputer untuk jam tertentu, katanya udah janjian mau chatting. Temen chattingnya itu cewek, temen sekelasnya.

Kemarin lagi-lagi dia bilang mau pake komputer jam 4 sore karena udah janjian.
“Sama Elisa lagi?” aku tanya.
“Iya.”
“Dia naksir kamu ya?”
“Emang kenapa?” dia senyum-senyum.
“Habisnya dia ngajak kamu chatting terus. Terus si CN itu gimana ceritanya?”

Ctt : Si CN itu cewek yang dia suka sejak dari SD. Pernah aku ceritain di sini.

“Ah, si CN mah udah lupain aja. Dianya juga cuek terus.”
*Emak ngikik dalam hati…. kecian amat jagoanku, kok dicuekin sama cewek.
“Terus sekarang ganti sama si Elisa?” pancingku lagi.
“Ya enggaaaak…..”
“Kok kalo chatting asyik banget. Ngobrolin apa aja tuh?”
“Banyakan sih main tebak-tebakan. Si Elisa orangnya enak diajak ngobrol sih. Kalo digangguin juga nggak gampang ngambek.”

Habis itu Semsem malah cerita tentang teman-temannya yang pacaran. Ternyata banyak juga.
Aku sampe heran dan tanya, “Emang kalo pacaran ngapain aja sih? Mamah kok nggak kebayang anak-anak kecil udah pacaran.”
“Ya gitu deh… paling jalan-jalan ke mol berdua, atau pulang sekolah mojok tuh di warung pisang ijo. Kalo istirahat makannya berdua-duaan aja di kantin.”
“Trus pada lama tuh pacarannya?”
“Ya enggak. Si Wilson aja tuh sepanjang kelas 8 ini udah dua kali ganti cewek.”
“Haaa?”
*Emak jadul makin terkaget-kaget.

“Terus kalo udah putus gitu gimana tuh, kan tiap hari masih harus ketemu di sekolah. Apalagi kalo sekelas.”
“Ya gitu deh….” *jawaban lempeng ala Semsem
“Musuhan?”
“Ada juga yang musuhan.”
“Tuh kan nggak enak jadinya. Makanya Mamah pernah bilang kan, kalo suka sih boleh aja. Karena yang namanya perasaan bisa muncul tanpa diundang. Tapi kalo buat pacaran, nanti dulu lah. Tunggu 3 atau 4 tahun lagi kalau kamu udah lebih ngerti buat apa pacaran.”
“Sapa juga yang mau pacaran…. Si Mamah ni, ah!”
“Kalo ada yang nembak kamu gimana? Eh, kamu pernah ditembak cewek nggak sih?”
“Pernah…”
“Haaaa….??? Siapaaa?”
“Si Laura dulu waktu kelas 6…. Tapi Semsem cuekin aja. Kan naksirnya sama si CN.”
*emaknya udah kepingin pingsan aja….

Ampun deh anak-anak sekarang…
Untungnya sepanjang pengamatanku, Semsem masih cukup “aman terkendali”. Dia masih bisa bercerita secara terbuka tentang apapun dengan emaknya.
Anaknya juga nggak pingin macem-macem. Bahkan ketika sekali waktu aku menawarinya hape bekas babenya, dia malah menolak dengan alasan nggak ada gunanya. Toh ke sekolah nggak boleh bawa hape, kalo di rumah kan masih bisa pake telepon rumah.
Padahal aku lihat teman-temannya hampir semua punya hape. Bahkan ada yang udah punya bb.

Anak sekarang memang nggak bisa disamakan dengan angkatan emaknya dulu yang pernah nangis gerung-gerung waktu disuruh duduk sebangku sama cowok….
Pengaruh televisi, internet, bikin anak-anak banyak yang mateng sebelum waktunya. Tinggal bijak-bijak saja menyikapinya sebagai orang tua.

Semoga Semsem nggak buru-buru punya pacar…. emak babenya belum siap ambil mantu….

** gambarnya minjem dari gugel..

Sssssssemua ada sssssssaatnya….

Waktu koko Semsem ulang tahun bulan kemarin, Daniel bilang kalau nanti gilirannya ulang tahun dia nggak mau cuma dapat kado tapi kepingin pake kue tart dan tiup lilin. Rupanya dia sudah mulai ngerti tentang ulang tahun.
Bulan-bulan terakhir ini aku memang melihat perkembangan Daniel yang lumayan cepat, setelah sebelumnya sempat membuat emak babenya kuatir karena dia kelihatan ‘beda’ dengan kakak-kakaknya.

Daniel memang termasuk lambat dalam banyak hal. Sampai umur dua tahun, bicaranya cuma bisa “nih” dan “tuh”. Kalau ingin sesuatu yang dilakukannya adalah menarik-narik tanganku lalu menunjuk-nunjuk.
Tapi waktu aku mulai merasa cemas, tiba-tiba dia akhirnya ‘berbicara’… dan bukan cuma itu, langsung jadi bawel melebihi kakak-kakaknya.

Waktu aku mendaftarkannya untuk masuk TK tahun ajaran besok, aku juga sempat cemas lagi. Daniel bukan cuma menolak, dia juga belum bisa apa-apa. Berhitung sampai 10 masih salah-salah. Warna juga masih sering ketukar-tukar. Memegang pensil belum bisa dengan cara yang benar. Dia nggak suka dibacakan cerita, nggak suka melihat-lihat gambar di buku. Dan kalau diajari apapun selalu menolak.
Tapi menjelang ulang tahunnya ke empat, tiba-tiba saja dia mulai menunjukkan minat pada hal-hal yang berhubungan dengan sekolah. Beberapa kali bertanya kapan dia mulai masuk sekolah. Terus tiba-tiba jadi hobi mencoret-coret kertas dan mewarnai buku. Katanya dia lagi belajar seperti cici dan koko. Kalau mau tidur juga sekarang minta dibacakan dulu cerita.

Lega rasanya melihat akhirnya si kecilku bisa berkembang juga.
Ternyata memang tiap anak berbeda. Masing-masing punya waktu sendiri untuk mencapai suatu tahapan tertentu. Nggak bisa dipaksa, dan nggak bisa dibanding-bandingkan.

Yang terakhir, beberapa waktu yang lalu Daniel bisa juga melafalkan huruf S. Tadinya kalau dia ngomong, huruf S-nya masih pakai C.
Susah sekali mengajarnya untuk bisa ngomong S.
Kalau cuma R yang nggak bisa, aku masih maklum. Karena Debi juga baru hilang cadelnya setelah umur 5 tahun. Tapi kalau S juga nggak bisa, rasanya bakal repot kalau nanti dia masuk sekolah.
Tapi Daniel agaknya senang memberi kejutan. Suatu hari tiba-tiba saja dia bisa mengucapkan namanya sendiri dengan jelas “Daniel Sssshendy Kristianto”, dengan huruf S yang mendesis….
Waktu aku kaget dia cuma senyum dan bilang, “Udah bisssssa, Mah, ssssss-nya.”
Senang dan legaaa sekali rasanya.

Jadi kalau ada yang bertanya kenapa judul postingan ini kok banyak sekali huruf S-nya…. itu karena aku lagi ssssssssuka ssssssama huruf ssssssss.

Tadi siang akhirnya tiup lilin juga.
Ulang tahun ke 4, bareng sama ulang tahun si Oma ke 71

Senengnya yang ulang tahun


Apalagi dapat banyak kado

Ssssssselamat ulang tahun my little sssssssunssssssshine…..
God blessssssssssssss you…!
Jadilah anak yang kuat dan berhati teguh.
Doa Mamah dan Papah menyertai setiap langkahmu.

[Celoteh] Cibi suka somay…..

Aku nggak ngerti kenapa anak-anak kok suka banget sama Cherrybelle, termasuk Debi. Sampai lagu-lagunya semua dia hapal.
Dan karena Debi suka nyanyi-nyanyi lagu Cibi, Daniel juga jadi ikut-ikutan.
Sampai satu kali,
Daniel : Mah, ternyata Cibi itu suka somay ya..
Mamah : Kata siapa?
Daniel : (Nyanyi) bebi ai lap yu… lap yu… lap yu somay….
Tuuuuh kan… suka somay…

Mamahnya lagi minum langsung keselek..

Belajar Berbagi

Meskipun sudah kelas 8, di sekolah Samuel masih ada kebiasaan guru mengatur tempat duduk anak-anak, termasuk siapa teman sebangkunya.
Tiap beberapa minggu sekali pasangan duduk ini diganti. Tempat duduknya juga dipindah-pindah.

Beberapa waktu yang lalu Semsem cerita kalau dia dipasangkan dengan Michael yang di kelas selalu menduduki posisi paling bawah dalam nilai.
Katanya duduk dengan Michael ini sangat merepotkan. Kalau sedang mengerjakan soal latihan, banyak sekali dia bertanya-tanya karena apa yang dijelaskan oleh guru biasanya dia nggak mengerti.

“Memangnya kalau guru lagi menjelaskan dia suka main-main?” tanyaku
“Nggak sih. Anaknya nggak nakal kok. Cuma kayaknya gampang nyerah. Begitu nemu yang susah sedikit langsung nyerah, nggak mau mikir lagi. Kayaknya dia mah udah pasrah aja dengan cap anak paling bodoh.”
“Disemangetin dong.”
“Gimana caranya?”
“Jangan pelit. Sekali-kali kamu ajarin dia kalau mau ulangan. Kalau misalnya dia bisa dapat nilai lebih bagus dari biasa, pasti pedenya nambah. Mungkin juga Pak Feril nyuruh kamu duduk sama dia supaya kamu bisa sedikit nularin kepinteran kamu sama dia. Kasian dong kalau dia terus di paling bawah. Gimana kalau nggak naik kelas?”

Habis itu Semsem jarang ngeluh lagi masalah teman sebangkunya. Sampai beberapa hari yang lalu dia pulang sekolah dengan heboh.
“Ternyata bisa nolongin orang itu seneng ya, Mah..” katanya dengan muka penuh senyum.
Jadi ceritanya tadi itu ada ulangan bahasa Mandarin. Bukan ulangan mendadak sih. Tapi karena biasanya banyak anak-anak yang kesulitan dengan pelajaran ini, maka gurunya memberi tambahan waktu setengah jam untuk belajar di kelas sebelum ulangan dimulai.
Semsem tentu saja seperti biasa sudah siap tempur. Jadi dia cuma baca-baca saja. Terus waktu itu dia lihat Michael bukannya belajar malah menggambar di kertas. Waktu ditanya kenapa nggak belajar, Michael bilang percuma, dia nggak bisa mengingat huruf-huruf itu biarpun sudah belajar jungkir balik.

Rupanya perkataanku beberapa hari sebelumnya masuk juga ke pikiran Semsem. Jadilah dia saat itu mengajari Michael dengan cara yang biasa dia sendiri pakai kalau belajar.
Semsem punya cara yang unik kalau belajar. Hapalan-hapalan yang panjang biasanya dia lagukan atau kadang-kadang dideklamasikan supaya gampang ingat.
Untuk pelajaran Mandarin, dia belajar mengingat huruf-huruf yang susah itu dengan membayangkannya sebagai sebuah gambar yang bercerita. Misalnya Kou (mulut) yang dia bilang seperti mulut sedang celangap. Atau Ba (ayah) yang dia bilang seperti ayah lagi menggendong anaknya di pundak. Kadang-kadang lucu, tapi terbukti sangat membantu.

Dalam waktu setengah jam itu dia mengajari Michael dengan cara sama. Membayangkan huruf-huruf itu sebagai sebuah gambar.
Lalu setelah ulangan selesai, dinilai dan dibagikan, seisi kelas langsung heboh… karena ternyata Michael berhasil dapat nilai 100. Untuk pertama kalinya.
Gurunya saja sampai berteriak waktu mengumumkan saking surprise.
Michael katanya cuma melongo seperti nggak percaya.

Kata Semsem lagi, mudah-mudahan setelah ini Michael jadi sadar bahwa sebetulnya dia nggak bodoh. Dia bisa kalau memang mau berusaha.

Good job, Sem….! Pelihara terus hatimu yang lembut itu.
Mamah sungguh bangga punya anak seperti kamu…


[Celoteh] : Mikirin Cireng


Pagi-pagi Daniel merengek minta cireng yang lagi dimakan mamahnya.
Berhubung malam sebelumnya dia baru muntah-muntah, jadi mamahnya gak ngasih.

Gak berapa lama dia ke dapur dan mendapati mamahnya lagi ngahuleng.
“Mamah mikilin apaan?” dia nanya sambil meluk-meluk tangan si mamah.
“Mikirin Daniel dooong….” si mamah sok-sok manis.
“Ooooh….” dia ikut duduk di sebelah si mamah, “Ini Daniel juga lagi mikil…”
“Mikirin mamah yaaaa?” tanya si mamah dengan pede tingkat 9.
“Emmmm…… enggak…. mikilin cileng yang tadi………….”

Hayaaahhhh!!!

Anakku udah gede……….

Iya bener… kadang-kadang lupa kalau Samuel sudah gede. Hampir 14 tahun. Tingginya saja sudah jauh di atas kepalaku.
Mungkin karena sampai sebesar itu dia masih gak segan-segan menyelusupkan kepalanya di lenganku, minta dipeluk. Atau menunjuk-nunjuk pipinya yang mulai berjerawat minta ciuman selamat malam.

Tapi beberapa hari yang lalu aku jadi terperangah dan untuk pertama kalinya benar-benar sadar bahwa dia sudah abege.
Malam itu dia minta dibangunkan lebih pagi besok harinya. “Jam setengah lima ya, Mah,” katanya dengan senyum disembunyikan.
“Kenapa, ada PR yang belum selesai?” tanyaku
“Nggak. Cuma ada yang mau dikerjain aja, tapi bukan tugas sekolah,” senyumnya makin mencurigakan buatku.
Setelah beberapa saat mikir, aku iseng bertanya, “Mau bikin sketsa?”
Soalnya belakangan kulihat dia selalu asyik mencoret-coret kertas di sela waktu belajarnya. Dan aku cukup kagum karena beberapa sketsa wajah teman-temannya yang dia buat menurutku sangat bagus.
“Buat hadiah ulang tahun, ya?” tembakku lagi. Padahal beneran aku cuma asal tebak waktu itu.
Eh, dia malah keheranan. “Kok Mamah tau sih?”
“Si CN ultah ya?” aku nebak lagi. (CN itu cewek temen sekolahnya yang sering banget dia ceritakan).
“Ih, kok Mamah bisa tau sih….?”
“Bener kan?”
“Tau dari mana, Mah?”
“Ya tau aja. Kamu kan pernah bilang si CN itu ultahnya bulan November.”
Dia senyum-senyum malu.
“Boleh gak, Mah?” tanyanya lagi
“Boleh apa? Kasih kado? Ya boleh lah. Masa mau kasih kado gak boleh. Asal gak berlebihan aja.”
Sumpah, dalam hati aku sebetulnya geli. Tapi gak tega ketawa karena melihat tampang seriusnya.
“Emang kamu suka ya sama si CN?” pancingku.
“Yaaaa….. gitu deehhh……”
“Trus si CN suka juga sama kamu?” Dalam hati aku sampe gak percaya percakapan ini beneran terjadi dengan si sulungku.
“Gak tau,” sahutnya polos, “Boleh gak, Mah?”
“Boleh apa?”
“Yaaa…. itu…. suka sama cewek…”
Alamakkkkkk!!!!!
“Boleeeeehhh….. Boleeh. Tapi cuma suka aja ya. Kalau pacaran, nanti dulu. Tunggu 3 tahun lagi baru boleh.”
Dia senyum-senyum dan habis itu seperti biasa minta ciuman sebelum tidur.
Tinggal aku yang lama termenung-menung memikirkan alangkah cepatnya waktu berlalu……

Tag Cloud