Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Archive for the ‘Cerita Ringan’ Category

Tentang Imlek dan Seribu Satu Jalan Tuhan

Ini cerita tentang imlek kemarin. Buru-buru diposting sebelum keburu basi.

 

Seperti pernah saya ceritakan, di Tasik kami tinggal bersama 3 keluarga. Ada mama saya, ada tante-tante saya juga bersama keluarganya.
Setelah generasi kedua alias anak-anak berpencar, di rumah itu tinggal 4 lansia dan adik saya saja.
Kesibukan membuat saya dan adik-adik sepupu jarang bertemu setelah masing-masing punya keluarga sendiri. Kalau saya pas pulang, adik-adik nggak bisa pulang. Giliran mereka pulang, saya yang nggak bisa ikutan mudik.
Sementara para orangtua semakin sepuh, sudah mulai digerogoti macam-macam penyakit (puji Tuhan Mama saya sampai saat ini bisa dibilang yang paling sehat, masih kuat bolak-balik tasik bandung di usia 74 sekarang).

  (more…)

Advertisements

Hal Kecil Yang Nikmatnya Maksi

Apa itu?

 

 

Makan di cobek….

😀 😀 😀

DSC_2383

 

 

Kenikmatan ini pertama kali diperkenalkan mama saya waktu saya masih SMP dan belajar ngulek sambel terasi di cobek.
Jadi, selesai ngulek itu sambelnya nggak semua dimasukin mangkok. Sisakan dikit aja di cobek, trus masukin nasi putih, aduk-aduk dan makan langsung dari cobeknya. Nikmaaaaaaaat banget….

(more…)

Antara saya, babeh dan RJ

 

 

Gara-gara mak Sondang yang selalu promosi tentang Riau Junction alias RJ, ditambah lagi neng Tyke yang ikutan manas-manasin katanya udah dua kali ke RJ, sudah lumayan lama saya jadi terobsesi sama si RJ ini…

Jangan heran… saya mah emang kurung batok pisan. Ceritanya aja tinggal di Bandung tapi banyak tempat yang ada di Bandung ini saya cuma dengar dongengnya doang dari teman-teman, belum pernah datang sendiri. Ya termasuk si RJ kesayangan Sondang ini.

Habis gimana dong…. kadang dalam satu minggu itu saya cuma keluar rumah hari Minggu doang ke Gereja, habis itu nyungsep di rumah lagi dan keluar nanti hari Minggu berikutnya lagi.
Eh, jangan salah… ini bukan lagi mengeluh loh ya… Karena saya menikmati kok diam di rumah. Malah suka males kalo sekalinya harus kunjungan ke tempat customer juga. Males macetnya, males panasnya juga yang suka bikin migren kumat.

(more…)

Ini rumah siapa?

Di kompleks tempat tinggal saya ada beberapa buah rumah yang dibiarkan begitu saja. Tidak ditinggali, tidak dirawat tapi tidak dijual atau disewakan juga.
Dua yang paling dekat ke rumah saya bahkan sudah kosong sejak saya masuk ke kompleks ini. Artinya sudah lebih dari 17 tahun.
Bahkan orang-orang yang sudah lama di sini nggak ada yang tahu siapa pemiliknya karena memang nggak pernah nongol.

 

Satu rumah itu waktu saya dulu datang ke sini, masih berbentuk rumah utuh. Terus saking lamanya kosong, ada orang yang mempereteli pagar dan gentengnya sedikit demi sedikit. Habis itu kayu-kayu dan kusennya ikut dicopoti tanpa permisi. Makin lama, seluruh bagian rumah dicopoti,  sampai washtafel, pipa dan kerannya, colokan-colokan listrik dan kabel-kabelnya. Terakhir keramik-keramiknya ikut menghilang.
Dan sekarang rumah itu cuma tinggal reruntuhan. Dindingnya saja sudah nyaris nggak ada. Hebat bener ya kelakuan orang-orang yang mretelin…..
Sekarang tukang-tukang becak yang mangkal di dekat situ memanfaatkan tanahnya untuk bertanam singkong dan jagung.  Trus baru semingguan kemarin ada seorang satpam kompleks yang meratakan separuh dari rereuntuhan itu dan memakainya untuk usaha cuci motor……  enak bener ya, gak usah sewa tempat….

(more…)

Yes, dia cinta padakuuuu…..

Babeh memang bukan tipe suami yang romantis. Jadi sudah lama saya berhenti berharap dapat perlakuan-perlakuan yang so sweet atau kata-kata yang bikin meleleh atau kejutan-kejutan kecil yang manis. Nggak babeh banget deh yang kayak-kayak gitu.
Kalau sekalinya dia bisa ngasih saya kado ulang tahun atau tiba-tiba pulang bawain cendol aja, itu udah luar biasa banget buat saya.

 

Tujuh belas tahun hidup bersama seorang babeh membuat pemikiran saya tentang romantisme cinta berubah sama sekali.
Karena se-tidak romantis apapun babeh, saya nggak pernah meragukan rasa sayangnya sama saya dan anak-anak

 

Hari Minggu kemarin, pulang dari gereja saya tiba-tiba bersin terus-terusan yang dilanjut dengan sakit kepala. Babeh nyuruh saya makan siang duluan dan terus tidur aja. Tapi pas mau makan, kok ternyata kerupuk di toples habis padahal buat saya kerupuk itu wajib ada. Mau makan sama apa juga kalo nggak ada kerupuk jadinya kurang rasa aja gitu.
Akhirnya saya bilang ke babeh, saya ke warung sebentar beli kerupuk.

(more…)

Cilukbaaaa………

Akhirnya bisa ngeblog lagi setelah berminggu-minggu puasa…. 😀
*sambil kibas-kibas debu dan bersihin sarang laba-laba

Dan jadi terharu karena ada juga yang nyariin saya…..*lirik Mbak Ina tersayang. Ini lho Mbak…. si Cipie sudah kembali..

 

Sebetulnya yang bikin saya menghilang bukan karena sibuk sama kerjaan. Toh biasanya juga sesibuk-sibuknya kalo untuk sekedar ngintipin postingan orang mah masih bisa lah.
Tapi kemarin itu untuk kesekian kalinya dan entah kenapa juga WP saya ngaco lagi.
Begitu login, tampilannya jadi kayak begini nih

 

Untitled

(more…)

I Love Me……

Merasa ada yang salah dengan judul di atas?
Salah ngetik? Harusnya “I love you” gitu ya?

Ah, itu mah udah nggak aneh…. saya kan lagi kepingin beda aja gitu…

 

Alkisah… si babeh yang lagi iseng nyanyi-nyanyi lagunya Ruth Sahanaya tapi kata-katanya dia ganti jadi kayak gini, “Aku cinta kepadakuuuuu…..”
Dan saya ketawa aja sambil bilang dasar si babeh mah egois….
Trus pernah juga babeh bilang kalo dia nggak habis pikir ada orang yang pilih dirinya sendiri aja yang sakit dari pada anaknya yang sakit.
Kalo dia mah katanya mendingan anak aja yang sakit dari pada dia yang sakit.
Lagi-lagi saya bilang, dasar si babeh egois pisaaan….

Tapi menurut babeh menyayangi diri sendiri itu bukan egois tapi tanda cinta buat orang-orang yang kita sayangi.
Ih, apaan sih babeh…. ribet pisan…

(more…)

Papaehan

Papaehan itu kalo diterjemahkan artinya pura-pura mati. Dalam bahasa sunda biasa dipakai untuk orang yang pura-pura susah terutama dalam hal bisnis atau keuangan.

Saya jadi terpikir tentang ini gara-gara komen Sondang di postingan saya sebelumnya. Dia bilang kalau orang yang suka pamer-pamer harta itu biasanya suka paling dulu juga bilang “lagi susah” atau mendadak “nggak punya duit” begitu ada orang yang butuh pertolongan.

 

Pernah kan ketemu orang model begini?
Babeh punya satu customer yang tiap kalo disodorin bon tagihan selalu cerita bahwa usahanya lagi sepi. Tapi kalo datang ke pabrik itu si babeh kan suka ikut makan siang bareng staf-staf administrasinya, dan tiap kali juga menurut mereka orderan lagi full bahkan sampai nggak tertampung meskipun mesin sudah dijalankan 3 shift sehari. Jadi yang sepi itu apanya? Itu mah si bos papaehan aja supaya nggak ditagih gede-gede sama babeh.

(more…)

F…. V….P….

Saya ini orang Sunda. Orang Tasik asli. Lahir di Tasik, gede di Tasik, sekolah di Tasik, kerja di Tasik dan kemudian diekspor ke Bandung untuk menambah stok emak-emak manis di Bandung yang semakin langka…….. (bohong banget…)
Biarpun almarhum para kakek saya konon datang dari negeri tiongkok, tapi saya pan nggak pernah menginjakkan kaki di sana. Ngomong bahasa mereka aja nggak bisa. Jadi lupakan saja tentang itu, oke?

 

Jujur saya bangga jadi orang Sunda….. sampai-sampai waktu SMP dulu saya memilih sekolah di sekolah bilingual, bahasa indonesia dan bahasa sunda…. hihihihi….
Jadi postingan kali ini sama sekali nggak bermaksud menjelekkan orang sunda….

(more…)

Memang hidup bukan sinetron….

Pagi-pagi sambil makan kupat tahu saya iseng nyetel TV. Pencet-pencet remote ujungnya nyangsang di sebuah tayangan sinetron.
Jujur aja, makin ke sini saya makin muak nonton sinetron. Jadi kalo saat itu saya nonton, cuma atas nama iseng pingin tahu kekonyolan macam apa lagi yang ditampilkan di sinetron ini.

Saya nggak tahu juga awal ceritanya gimana. Pokoknya digambarkan seorang bapak di sebuah rumah jelek (oooh…. orang miskin ini ceritanya…) lagi marah-marah entah kenapa dan mau ngerebut bayi dalam gendongan seorang ibu-ibu tua yang entah siapa juga.
Pas lagi dorong-dorongan antara si bapak dan si ibu tua itu tiba-tiba ada ketukan di pintu.
Bapaknya buka pintu dan di luar kelihatan gelap (udah malem nih…..) trus ada seorang yang pake baju kayak kurir gitu ngasih surat ke si bapak dan bilang, “Pak, selamat ya… tabungan bapak di bank kami memenangkan undian satu miliar (satu miliar katanya, bukan satu juta), ini tanda terimanya tolong ditanda-tangani.”
Trus si bapaknya melongo bentar, trus tanda tangan, dikasih semacam cek gitu trus kurirnya pergi dan si bapak loncat-loncat kegirangan sambil nyiumin lembaran kertas (kayak cek) di tangannya sambil teriak-teriak, “Satu miliarr… satu miliarrr…. aku jadi orang kaya sekarang….”

(more…)

Tag Cloud