Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Archive for the ‘Berbagi pengalaman’ Category

Ada apa dengan Juni?

Neng Nopi lagi baper….

Kolaborasi antara kurang jajan, kurang piknik dan kurang tatih tayang menghasilkan emosi yang naik turun naik turun kayak odong-odong. Tambah lagi tukang gehu langganan lagi libur jualan karena puasa… makin menjadi-jadi deh. (Fyi, neng Nopi suka kumat sarapnya kalau kelamaan nggak ketemu si mamang gorengan… 😀 )
Lihat orang pamer belanjaan di sosmed langsung mikir nyinyir, kok belanja melulu gak habis habis sih duitnya..
Dengar teman baru naik pangkat dan naik gaji terus sirik, kerja melulu.. keluarga tuh diurusin….
Baca berita ini itu bawaannya esmosiiii aja. Rasanya semua yang dilihat, semua yang didengar salah melulu.

(more…)

Advertisements

Saved by the bokek…. :)

Hari Minggu sore, Babeh pamit mau ke Superindo cari buah-buahan. Karena saya lagi sibuk sama seember penuh setrikaan, jadilah dia pergi sendirian.
Sampai sejam kemudian, saya sudah selesai nyetrika, si babeh masih belum pulang juga.
Saya pikir mungkin di jalan macet. Hari Minggu gitu lho….
Tunggu punya tunggu, tiba-tiba hape saya bunyi.
Babeh.
Dia tiba-tiba memberondong saya dengan pertanyaan, Sem sudah pulang belum, ada duit cash berapa di rumah, ada saldo berapa di Bank.
Saya jadi bingung campur kaget dong…. Saya tanya babeh ada di mana. Baru dia cerita (itupun kurang jelas karena sinyal jelek suaranya terputus-putus).
Jadi yang saya tangkap sih waktu dia keluar dari Superindo itu ada anak muda nyamperin dan nawarin voucher hadiah. Si anaknya sih kata babeh tampang lugu dan masih culun gitu. Dia cerita katanya lagi ditraining sebagai calon karyawan di satu perusahaan korea. Trus ditugasin bagi-bagi voucher gratis sama orang-orang.
Baru babeh cerita sampai situ, saya mah yang dengar sudah nangkap ini modus penipuan. Dan sebetulnya sih sudah rada basi.
Tapi si babeh itu kan orangnya gampang dibujukin, apalagi oleh model tampang lugu gitu. Makanya dulu dia jatuh hati sama neng Nopi…. saya kan lugu juga gitu…. dan imut dan manis dan baik hati dan…………….*dipentungin rame-rame

(more…)

From Bandrek With Love

 Mimpi adalah kunci
 Untuk kita menaklukkan dunia
 Berlarilah tanpa lelah
 Sampai engkau meraihnya....

Potongan lagu laskar pelangi tiba-tiba mengapung di benak saya hari ini.
Iya, segala sesuatu yang besar selalu berawal dari mimpi. Mimpi yang terkadang terasa terlalu besar dan terlalu mustahil untuk diwujudkan.
Tapi keberanian untuk mengambil langkah pertama biasanya akan jadi pembuka jalan. Selanjutnya tinggal kerja keras dan keikhlasan berkorban, maka yang tadinya hanya mimpi tiba-tiba saja sudah terpampang di depan mata.
Saya sudah melihat buktinya hari ini.

(more…)

Perjuangan Mengusir Asma

Sebelumnya saya pengumuman dulu bahwa ini bukanlah postingan berbayar (biarpun nggak nolak juga sih kalo ada yang mau bayar… 😀 )
Kalaupun di sini saya menyebut nama sebuah produk, ini murni karena ingin berbagi pengalaman. Sukur-sukur ada yang bisa dapat manfaatnya.

 

*******
Jadi ceritanya beberapa waktu lalu saya baca curhatan seorang ibu yang anaknya menderita asma.
Kesian, karna saya tahu betul gimana rasanya.
Debi si putri cantik saya itu mengidap asma dari kecil. Katanya sih warisan dari ibu mertua saya. Soalnya semua saudara-saudara kandung babeh, pasti ada satu anaknya yang kena asma. Di si babeh, ternyata yang kena adalah Debi.
(more…)

Ketika bokek melanda…

Dua bulan belakangan ini badai bokek kembali melanda. Kerjaan masuk cuma sedikit padahal pengeluaran menggelontor deras. Apalagi awal tahun ajaran kemarin, banyak banget yang kudu dibayar. Trus entah kenapa kalau pas bokek begini kok sekalian banyak undangan nikahan, temen lahiran anak, sodara meninggal… pokoknya yang ujungnya kudu pengeluaran ekstra dan bikin uban saya sukses bertambah beberapa lembar.

Dan yang paling nyebelin diantara segala yang nyebelin di masa-masa begini adalah di PHP-in sama orang-orang yang kayaknya mau kasih kerjaan tapi setelah kita berharap kerjaan ini bakal menyelamatkan cash flow kita, eh tiba-tiba kok malah batal tanpa alasan yang jelas.
Bukan cuma kerjaan babeh, tapi kerjaan saya juga.

 

Doa? Ya pastinya sudah. Sama siapa lagi saya minta kalau bukan sama yang punya hidup saya.
Iman? Masih ada laaah…. tapi dalam kondisi kepepet seringnya kan kekuatiran memuncak dan pikiran sehat saja kadang terpinggirkan, apa lagi yang namanya iman……
Mulai deh keluar tuh doa-doa yang penuh dengan skenario…
Tuhan, tolong dong kerjaan yang itu dijadiin. Kan Kau berkuasa membolak-balik hati orang. Nggak susah kan buatMu membuat orang itu tergerak untuk ngasih kerjaan ini sama kita. Nggak ada yang mustahil kan, Tuhan…. yaaa, yaaa… pliiiiisssss…..
Ini saya sudah macam si Daniel kalau lagi ada maunya deh….

(more…)

Ketika Tuhan sepertinya tidak menjawab doamu……….

Sebetulnya Dia sudah menjawab. Cuma kita yang tidak sadar karena terlalu sibuk menunggu jawaban yang sesuai dengan keinginan kita….

 

Saya sering tuh berdoa minta sesuatu tapi dengan sebuah skenario di kepala saya bahwa saya maunya sesuatu itu didapat dengan jalan begini begitu. Ih, sotoy bener ya saya….
Misalnya saya minta diberkati. Saya mikirnya kalo diberkati itu ya berarti saya dapat banyak kerjaan dan dapat banyak duit tentunya. Padahal Tuhan kasih saya berkat itu lewat kesehatan sehingga nggak perlu buang duit ke dokter atau anak-anak yang pinter sehingga nggak usah bayar sekolah mahal-mahal karna dapat beasiswa. Ujungnya sama aja kan? Tapi saya suka merasa doa saya nggak dijawab hanya karena jawabannya nggak sesuai dengan skenario saya.

(more…)

Yuk Buka-bukaan….

Waktu saya nulis postingan tentang Semsem yang direject sama cewek, ada yang tanya gimana caranya sampai ABG saya bisa seterbuka itu cerita tentang cewek segala macam.
Trus waktu saya kopdar sama Mamak Sondang, dia juga kurang lebih tanya hal yang sama
Dan beberapa teman lain juga sering tanya soal itu. Malah ada yang dengan kejam memfitnah saya dan bilang pastinya saya ini emak yang lemah lembut dan sabar banget makanya anak-anak bisa leluasa bercerita.
Hah? Apaaaahh? Belum tahu mereka siapa saya ini sebenarnya……
*mata melotot dan mulut merat-merot
*zoom in…. zoom out…. zoom in…. zoom out….
*kaca tv-nya pecah…!

 

Oke, kembali ke masalah buka-bukaan…. *sambil nyapu pecahan kaca

Nggak bisa dipungkiri jaman sekarang ini keterbukaan benar-benar sebuah hal yang penting….. *issshhh… keren ya kata pembukaannya…
Bahaya yang mengintai anak-anak terlalu banyak sedangkan orangtua nggak mungkin memantau anak 24 jam sehari.
Jadi kalau anak nggak terbuka, gimana kita bisa tahu kalau seandainya mereka dalam “bahaya”

(more…)

“Bundel” yang saya kenal…..

9

wajah yang selalu tersenyum…

 

Beberapa hari ini saya nggak sempat buka-buka internet. Batuk pilek lagi melanda seisi rumah termasuk saya juga. Kepala cenat-cenut bikin malas nengokin laptop.
Baru hari ini saya buka lagi WP dan langsung terhenyak kaget dengan postingan teh Icho tentang Bunda Julie. Tanpa menunggu saya langsung buka blog beliau dan di sana berita duka itu terpampang, ditulis oleh putra beliau, mas Haryadi.
Inikah sebabnya dua hari belakangan saya terus saja ingat beliau. Bahkan waktu ibadah hari Minggu, saya sempat berdoa khusus untuk beliau tanpa tahu bahwa saat itu sebetulnya beliau sudah berpulang…….

 

Dulu ketika salah seorang blogger Multiply yaitu Nita berpulang, saya juga merasa sangat sedih. Tapi nggak sampai sesedih sekarang yang bikin air mata saya menetes terus sepanjang saya membaca tulisan mas Yadi.
Bunda Julie adalah sahabat maya yang buat saya sangat istimewa. Kehangatannya rasanya belum bisa tertandingi oleh blogger manapun yang saya kenal selama ini. Padahal kami belum sempat bertemu.

 

(more…)

One Step Forward (bag 2)

 

“Mujizat tidak pernah datang dua kali dengan cara yang sama”

Entah kenapa buat saya ujian itu bolak-balik selalu berhubungan dengan keuangan. Apa mungkin karena saya ini orang yang terlalu banyak kuatirnya ya?

 

Beberapa tahun terakhir babeh punya mimpi untuk meluaskan usahanya ke bidang lain. Meskipun masih ada kaitannya dengan pekerjaan yang sekarang, tapi namanya bidang baru tetap saja kan perlu banyak perjuangan. Berasa kayak merintis lagi dari awal.
Meskipun secara hitung-hitungan nantinya usaha baru ini bakal lebih menjanjikan, tapi tetap saja saya adalah orang yang selalu berhitung dalam hal apa saja. Sementara babeh kalau sudah punya kemauan keras kepalanya bukan main. Soal hasil ya terserah nanti. Kalau berhasil sukur, nggak berhasil ya kudu dibuat supaya jadi berhasil. Keukeuh peuteukeuh….

Masalahnya modal awal dapat dari mana? Mesin baru yang harus dibeli untuk usaha itu harganya bikin saya pingin nelen celengan ayam….
Tuh kan duit lagi ujung-ujungnya…….

(more…)

One Step Forward (bag 1)

tumblr_mcanyyETMk1r4p3t5

Gambar dari :
aramyes.tumblr.com

Sejak menikah status saya dan babeh adalah kontraktor. Rumah yang dikontraknya sih rumah itu-itu juga. Meski tiap tahun yang punya rumah selalu menaikkan uang kontrakan, tapi kita bertahan karena sudah cinta mati sama rumah ini.
Emangnya gak kepingin punya rumah sendiri?
Ya jelas kepingin lah…. Emangnya enak tiap kali harus melihat uang yang dikumpulkan dengan susah payah selama setahun harus pindah ke rekening pemilik rumah. Periiiiiih banget….!

Babeh sudah mengusulkan untuk ambil KPR sejak dulu-dulu. Tapi istrinya ini adalah orang yang di kepalanya selalu penuh dengan hitung-hitungan (padahal ngakunya benci setengah mati sama  matematika…). Dan hitungan saya bilang, penghasilan kami yang nggak menentu masih belum memungkinkan untuk bayar cicilan rutin tiap bulan. Saya nggak berani ambil resiko macet di tengah-tengah jalan nantinya.
Nabung aja dulu deh. Nanti kalo udah cukup, baru beli rumah.

(more…)

Tag Cloud