Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Saved by the bokek…. :)

Hari Minggu sore, Babeh pamit mau ke Superindo cari buah-buahan. Karena saya lagi sibuk sama seember penuh setrikaan, jadilah dia pergi sendirian.
Sampai sejam kemudian, saya sudah selesai nyetrika, si babeh masih belum pulang juga.
Saya pikir mungkin di jalan macet. Hari Minggu gitu lho….
Tunggu punya tunggu, tiba-tiba hape saya bunyi.
Babeh.
Dia tiba-tiba memberondong saya dengan pertanyaan, Sem sudah pulang belum, ada duit cash berapa di rumah, ada saldo berapa di Bank.
Saya jadi bingung campur kaget dong…. Saya tanya babeh ada di mana. Baru dia cerita (itupun kurang jelas karena sinyal jelek suaranya terputus-putus).
Jadi yang saya tangkap sih waktu dia keluar dari Superindo itu ada anak muda nyamperin dan nawarin voucher hadiah. Si anaknya sih kata babeh tampang lugu dan masih culun gitu. Dia cerita katanya lagi ditraining sebagai calon karyawan di satu perusahaan korea. Trus ditugasin bagi-bagi voucher gratis sama orang-orang.
Baru babeh cerita sampai situ, saya mah yang dengar sudah nangkap ini modus penipuan. Dan sebetulnya sih sudah rada basi.
Tapi si babeh itu kan orangnya gampang dibujukin, apalagi oleh model tampang lugu gitu. Makanya dulu dia jatuh hati sama neng Nopi…. saya kan lugu juga gitu…. dan imut dan manis dan baik hati dan…………….*dipentungin rame-rame

Lanjut cerita si babeh, jadi akhirnya dia terima satu voucher dari si muka lugu itu. Ternyata pas dibuka, hasilnya cuma ucapan terima kasih. Trus si muka lugu itu bilang bahwa dia sudah mau pulang jadi setumpuk voucher di tangannya di kasih semua ke babeh dan disuruh buka satu-satu. Siapa tahu beruntung katanya.
Ternyata salah satunya berisi pernyataan bahwa babeh berhak ikut undian berhadiah. Untuk itu babeh diminta datang langsung saat itu juga ke kantor mereka.
Dasar babeh, nurut aja dia sama si muka lugu. Jadi diapun pergi ke kantor mereka.
Di situ babeh disuruh ambil undian yang katanya sih berhadiah mobil, motor dan macam-macam barang elektronik. Tapi sebelum ambil undian, babeh dibilangin dulu bahwa kalau dapat hadiahnya nanti ada sekian persen untuk biaya administrasi.
Babeh tanya, apakah kalau dapat hadiahnya bisa langsung dibawa saat itu juga (karena hadiah-hadiah itu kelihatan ada numpuk di situ termasuk mobil dan motornya). Katanya bisa. Babehpun merasa aman dan yakin ini bukan penipuan. Kan katanya dapat hadiah dulu baru bayar adm.
Tapi mereka kemudian tanya apakah kalau dapat hadiah yang besar seperti mobil atau motor, babeh ada uang cash atau saldo di rekening untuk bayarnya.
Waktu itulah babeh telepon saya untuk mastiin.
Saya langsung dong jerit-jerit. Saya bilang itu penipuan. Jangan percaya. Jangan ambil undiannya. Jangan kasih kartu ATM sama mereka apapun alasannya. Jangan kasih duit sepeserpun. Pokoknya jangan! Buruan pulang aja!
Awalnya babeh masih meyakinkan saya bahwa ini sepertinya aman. Kan mobilnya juga ada di situ dan boleh dibawa pulang langsung kalau menang.  Malah babeh tanya, Semsem sudah pulang belum, bisa nggak disuruh nganterin duit cash seandainya menang.
Saya keukeuh bilang itu pasti penipuan. Pokoknya saya nggak mau kasih duit seperak pun. Dan saya ngancam babeh, awas aja kalau sampai ATM dijebol sama mereka. Saya malah sempat kepikir mau langsung telepon bank minta blokir ATM, sapa tau babeh kena hipnotis di sono.
Tapi akhirnya babeh bilang oke deh, dia mau pulang aja kalau saya memang nggak mau hadiahnya.
Saya masih belum lega. Beberapa kali saya cek saldo rekening via E-Banking.
Yaaa, biarpun saldonya saat itu minim banget tapi tetep nggak rela kalo sampai diembat orang. itu hasil jungkir balik kita kerja dong…
Akhirnya setelah deg-degan nunggu beberapa lama, si babeh nongol juga di rumah. Dan tentu saja langsung saya interogasi.
Jadi katanya, setelah telepon saya itu, dia bilang ke orang di kantor itu bahwa dia nggak jadi ambil undiannya karena nggak ada duit kalau harus bayar adm. Lagian istrinya nggak setuju.
Trus mereka maksa dan bilang dicicil juga bisa kok. Asal bayar DPnya aja 500ribu saat itu. Dan mereka langsung ngeluarin alat gesek. Katanya kalau nggak ada uang cash, babeh bisa pake kartu debet atau kartu kredit aja bayarnya.
Lho, ini dapat juga belum kok sudah minta bayar. Di situ babeh baru nyadar bahwa saya bener. Ini modus penipuan.
Trus babeh mancing dan bilang, ambil dulu aja undiannya. Kalau dapat baru nanti dipikirkan gimana bayar admnya.
Mereka nggak mau. Katanya kalau babeh nggak ada uang percuma ambil undian. Harus siapin dulu uang, ya minimal 500ribu itu.
Karena babeh keukeuh bilang nggak ada uang, akhirnya mereka nyerah.
Denger cerita babeh saya langsung lemes. Dan untuk pertama kalinya saya bersyukur karena saldo di rekening yang nyaris kosong  dan uang di dompet babeh yang cuma pas-pasan buat beli buah.
Saya bayangin seandainya saat itu babeh bawa duit lebih, atau seandainya di rekening ada duit banyakan, mungkin babeh nggak akan telepon saya. Mungkin dia nggak nyadar dan akan terus aja ngikutin skenario mereka. Entah ujungnya ATM di minta dengan alasan ini dan itu lalu digesek dan dikuras, atau duit di dompet babeh diminta untuk cicilan adm seperti yang mereka mau itu.
Aaahhhh….. ada gunanya juga bokek kalau begini…. hihihi
Ini bukan pertama kalinya babeh kena dikerjain orang. Dulu pernah juga dikasih voucher sekian juta tapi harus dibelikan barang elektronik, dan tentu saja kita harus nambah berjut-jut lagi. Untung waktu itu saya lagi bareng babeh. Salesnya kena saya pelototin plus omelan jutek tentu saja.
Pernah juga dikerjain ibu-ibu entah dari mana datangnya pas jalan-jalan di taman unyil.
Belum segala tukang jualan nggak jelas yang suka mampir-mampir ke rumah memanfaatkan ketidak-bisaan babeh untuk nolak.
Makanya sudah kesepakatan kalau ada orang datang dan kayaknya mau jualan atau promosi, saya yang keluar. Soalnya babeh mah suka terlalu gampang kasian. Kalau saya kan……………  gitu deeehhh…
Jaman sekarang modus penipuan makin banyak macamnya. Jangan gampang diiming-imingi hadiah yang kelihatan “Waw!”
Cari duit lagi susah begini, sapa sih yang mau bagi-bagi hadiah gratis.
Apalagi orang macam saya sudah jelas nggak ada hoki dari undian-undian. Boro-boro hadiah mobil atau duit jutaan. Voucher belanja yang paling minimal dari Yogja Dept Store aja belum pernah dapat tuh. Padahal waktu masukin kupon undiannya ke kotak udah satu-satu biar tersebar, udah diusap-usap dulu, ditiup-tiup dulu…… keukeuh aja nggak menang… *isssh, malah curcol!
Pokoknya sekali lagi, waspadalah…waspadalah…!
Advertisements

Comments on: "Saved by the bokek…. :)" (8)

  1. Waduh aku deg-degan
    Untung babeh gak kena tipu
    Kebayang paniknya yang dirumah

  2. Owalah babeeeeh 😦

  3. Waduh si babe kudu lbh hati hari next time. Gak boleh terlalu lugu be. Hehehe

  4. Saved by the Bokek memang ya.. tp bikin deg2an, untunglah babeh jg langsung sadar klo itu semua penipuan.. next time u lbh hati2 lg..

  5. Modus banget ya…saya juga prnh mengalami kejadian yg sama ada anak muda sok lugu nawarin booklet kecik isi voucher disc nanti uang hasil penjualan booklet untuk yayasan tapi yg namanya emak2 mana langsung percayalah dan langsung saja ditolak hehe..

  6. Noviiii itu kemarin juga temenku di sini sampe nelpon ke bapaknya di Bandung juga mau ditipu gitu dibilang undian MAzda, dan bapaknya ini ya kayak babe, gampang kasihan dan percaya, dan bapaknya ini dosen loooh, maksudku kan udah biasa liat banyak anak murid ya (yg suka nyontek yang suka bohong kaaan) tapi keukeuh bilang lihat orangnya baiiiik yang nawarin. Hadeh, temenku sampe teriak teriak (kayaknya sama kaya kau deh itu hahahaha) di telepon, untung nelpon dari sini kagak mahal mahal amat ke indonesia gak kayak jaman dulu.
    HAHAHAHAHAHA yang undian jogjaaaaa, samaaaaaaa yang kudapat cuma si payung, gelas dkk deh yang tuker kupon. Akupiun menantiiii kapamn gilirankuu iniii

  7. Si babe lugu ya, kali sama dengan pikirannya, lurus lurus aja, gak suka neko2.
    Berbahagialah neng Nopi punya pasangan kayak gitu.

  8. bagus ceritanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: