Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Artinya : Jangan Kaya Orang Susah
*terus ditimpuk kamus

———————————————————————-

 
Pagi-pagi HP saya sudah ribut tang ting tung. Notfikasi dari wa. Rupanya teman-teman di grup lagi pada seru chatting.
Topik bahasannya adalah status seseorang di FB yang memang agak-agak bikin gatel.

Jadi status itu isinya mengeluhkan keadaan si penulis status yang “nggak punya”, yang nggak bisa seperti orang lain, yang banyak keterbatasan secara finansial.
Bukan cuma sekali rasanya dia menulis yang intinya adalah seperti itu. Beda-beda kalimat doang.
Lalu ada yang kasih info bahwa status seperti itu sengaja dia pasang untuk mengundang simpati dan belas kasihan orang.
Pernah kejadian ada seseorang yang baca statusnya trus memberi sesuatu sama dia. Eh, rupanya itu malah memicu dia jadi doyan mengumbar kesusahannya.

Emang beneran dia sesusah yang dia tulis di statusnya?
Jujur saya sih nggak yakin.
Sama aja kayak status-status “orang susah” lain yang suka bersliweran di timeline saya.
Yang tagihan cc nggak kebayar, yang pingin liburan nggak punya duit, yang ngidam tas branded tapi nggak kebeli…. Eh, itu mah bukan susah ya.. itu mah minta ditabok.. hihihi

Seperti yang pernah saya tulis dulu, orang kaya kalau beneran kaya biasanya nggak pernah pamer. Yang suka pamer itu orang yang kaya-nya nanggung. Orang susah juga sama, kalau beneran susah mah dia udah nggak punya lagi waktu dan tenaga buat koar-koar. Yang suka mengumbar kesusahan mah biasanya orang yang susahnya nanggung….

 

Seseorang dulu pernah bilang sama saya, sesusah-susahnya kamu, jangan kelihatan seperti orang susah. Senyum saja, tegakkan kepala. Orang lain biasanya nggak tertarik dengan kesusahanmu kecuali untuk dijadikan bahan pergunjingan.
Lagi pula hidup mah bukan untuk dibuat susah. Segala sesuatu sudah ada yang ngatur, termasuk rejeki. Semua sesuai dengan kapasitasnya.

 

Nah soal kapasitas ini belum lama saya seperti diingatkan lagi (kan neng Nopi mah pikun jadi harus sering diingatkan… )
Jadi bulan kemarin itu saya sama babeh menghadiri pernikahan ponakan di Bali. Pesta yang bujubuneng mewahnya bukan kepalang.
Dan saya sempat merasa sedih aja gitu di sana melihat orang sepertinya begitu gampang buang duit. Sementara saya dan si babeh itu untuk bisa pergi aja kudu berjuang beresin kerjaan sebanyak mungkin supaya punya bekal.
Memang sih akomodasi mulai dari tiket pesawat, hotel bahkan sampe taxi aja dibayarin sama kakak ipar. Tapi yang namanya ke Bali, masa sih udah di sana nggak main, nggak beli oleh-oleh buat anak yang ditinggal di rumah. Masa kudu minta juga sama kakak. Teungteuingeun atuh itu mah.

Jadinya di hotel tempat pesta yang katanya termewah di Bali itu, saya sempat komplain sama Tuhan. Saya bilang kapan saya bisa kayak orang-orang itu ya, buang duit tanpa harus mikir.
Trus seperti biasa kalau sirik sudah melanda, omongan juga jadi ngelantur. Saya bisikin si babeh, “Pesta sebegini mewah, emang nanti rumah tangganya bakal tahan berapa lama sih. Jangan-jangan kayak artis-artis itu tuh.”
Trus si babeh dengan gaya lempengnya nyahutin ringan, “Sirik tanda tak mampu!”
Pletakkkk!!!
Saya kayak dijitak pake palu ceu Popong.

Iya ih, kok saya jadi sirik sih. Kok lupa sih, bahwa semua yang diberikan Tuhan itu porsinya sudah sesuai dengan kapasitas saya.
Bukan cuma cobaan yang diberikan Tuhan nggak melebihi kemampuan kita, tapi berkat juga diberikan nggak pernah melebihi kemampuan seseorang untuk menerimanya (pernah saya tulis di sini).

Untung diingetin, jadi dari pada mengeluh, akhirnya saya nikmati saja kesempatan bisa melihat isinya hotel mewah yang sewa kamarnya mungkin setara pengeluaran saya sebulan, bisa mencicipi makanan olahan chef profesional yang cilik-cilik cantik tapi nggak bikin saya kenyang (maklum biasa makan ala kuli… hihihi)… dan tentu saja foto-foto norak di semua sudut yang saya anggap keren.

 

DSC_6608

Kalo nggak koar-koar, orang juga nggak tau kalo kita bukan tamu yang nginep di situ, cuma numpang gaya doang… ihihihi

Nikmati apa yang bisa dinikmati, nggak usah maksa harus memiliki…

 

Balik ke cerita awal, biarpun chattingan yang panjang lebar itu bikin saya telat masak buat makan siang, tapi setidaknya hari ini saya diingatkan lagi. Jalani saja apa yang ada dengan bersyukur. Nggak usah kebanyakan nengok kiri kanan, membandingkan diri sendiri dengan orang lain. Apalagi berharap belas kasihan orang lain.

Melihat ke atas terlalu banyak bikin leher pegel, belum lagi kalau kesandung.
Melihat ke bawah terus juga beresiko benjol kebentur dahan pohon.
Lihatnya ke depan saja, ke jalan yang memang sudah disediakan Tuhan buat kita.

Mungkin jalannya nggak lurus. Banyak belokan membuat kita nggak bisa melihat ujungnya. Tapi biasanya sih di setiap belokan kita akan melihat pemandangan yang lain, yang mungkin belum pernah kita lihat.
Mungkin sesekali merasa lelah karena bebatuan sepanjang jalan bikin langkah kita terasa lambat. Tapi saat itulah biasanya bisa kita dengar suara Tuhan berbisik lembut di sebelah kita, “Jalan terus saja, Nak. Karena Aku ada tepat di sampingmu.”

 

Bukannya lebih indah ya hidup yang seperti itu…

 

Jadi temans, mari nyanyi sajalah…
“Buat apa susah…. Buat apa susah… Susah itu tak ada gunanya…”

 

Selamat hari Selasa!

Advertisements

Tag Cloud

%d bloggers like this: