Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Beberapa hari yang lalu, Neng Nopi pagi-pagi sudah bete.
Gimana nggak bete, kalau pas babeh mau ngeluarin mobil buat pergi kerja, ada mobil entah punya siapa yang parkir persis di seberang pintu pagar.
Memang di seberang sih, tapi jalan di depan rumah itu kan nggak lebar-lebar amat. Kalo dia nongkrong di situ, otomatis si Utun terhalang jalannya buat mundur dan jadinya nggak bisa keluar.

 

Lagi saya tengak-tengok ke rumah sebelah (siapa tahu itu mobil tamunya mereka), tau-tau satpam bilang mobil itu punya ibu-ibu yang lagi nganterin anaknya ke sekolah. Trus si satpam langsung nyamperin seorang ibu yang lagi asik ngobrol ketawa-ketiwi sama ibu-ibu lain di depan sekolah.
Habis diomongin satpam, baru deh itu ibu menuju mobilnya. Jalannya santai aja sambil mainin HP. Kayak nggak liat si babeh udah mulai mundurin si Utun.

Pas dia nyampe di mobil, bilang maaf aja nggak. Malah keliatan kesal. Mungkin karena keasikannya ngobrol tadi jadi terganggu.
Ngeliat dia pasang muka jutek, neng Nopi jadi tambah panas dong…. yang harusnya jutek itu kan sayaaa…
Trus saya bilang (dengan nada ketus tentu saja), “Padahal parkirnya maju sedikit kan bisa, jadi nggak ngalangin pintu orang”
Eh dia nyahut dengan nggak kalah ketus, “Saya kan cuma nganterin anak sebentar aja.”
Apaah? Sebentar katanya? Coba kalo tadi nggak dipanggil satpam, dia masih tuh ketawa-ketiwi di depan sekolah. Coba kalo saat itu si babeh lagi buru-buru dan ternyata nggak bisa keluar gara-gara dia cuma “sebentar” di sekolah.
Saya hampir ngebales lagi, tapi si babeh kelihatan geleng-geleng. Maksudnya nyuruh saya berhenti.
Lagian si ibu udah keburu masuk mobil dan langsung nge-gas kabur.

 

Ih, dasar ya…. manusia sekarang mah tahunya cuma kepentingan sendiri doang. Egois!! Nggak mikirin orang lain gimana.
Neng Nopi masih ngomel panjang pendek.
Padahal si babeh itu ya, kalo mau parkir selalu lihat-lihat dulu jangan sampai ngalangin pintu orang. Kadang malah memilih parkir agak jauh dari pada nanti ada yang terganggu. Jadi gimana saya nggak kesel coba.

Tapi pas lagi ngomel sendiri gitu (iya, karena si babeh kan udah langsung pergi), tiba-tiba saya kayak ditiban sama cermin segede gaban.
Ngomongin orang yang mentingin diri sendiri? Egois?…. emangnya saya nggak kayak gitu juga?
Coba, kenapa tadi saya bete…. karena si ibu parkirnya di depan pintu saya. Kalo di depan pintu tetangga mah pasti saya nggak peduli. Berarti saya juga egois alias mentingin kepentingan saya sendiri dong…
Trus jadi inget lagi…. saya suka bete kalo ada orang nyerobot antrian, dan mikir mereka itu mau enaknya sendiri. Kenapa? Karena saya ada di antrian di belakangnya. Coba kalo saya nggak lagi ngantri, apa saya bete juga ngeliat orang nyerobot? Berarti kan saya juga mau enaknya sendiri…
Kenapa juga saya suka sebel kalo lihat kendaraan yang nggak tertib di jalan dan bikin macet? Soalnya saya yang lagi kena macet. Kalo macetnya di jakarta sonoh dan saya cuma liat di berita tipi mah paling juga saya nyengir…
Kenapa saya suka ngomel kalo babeh bikin rumah berantakan sama barang-barangnya… soalnya rumah saya yang diberantakin. Coba dia ngacak-ngacaknya di rumah orang, pasti si babeh udah di tendang keluar sama yang punya rumah…. hehehe…

 

Jadi intinya sami sasa, sami ajinomoto, sami miwon mawon kan…. ngomongin orang lain mementingkan diri sendiri padahal saya juga begitu…
Masih harus banyak-banyak ngaca nih…. plus belajar nggak buru-buru ngomel dan menghakimi orang lain……

Ada yang mau nyumbang kaca?

 

 

 

DSC_6192

 

Btw, tadi pagi saya lihat mobil itu lagi. Parkir persis di tempat kemarin, ngalangin pintu saya.
Kalo saya nggak keluar untuk ngomel-ngomel dan cuma motret doang dari balik jendela, itu bukan karena kemarin habis ngaca… tapi karena hari ini si babeh nggak ada rencana keluar rumah..
Nah tuh kaaaaaaaannn……………

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Sesama egois dilarang saling tunjuk" (10)

  1. Tp ibu2 itu nggak kapok ya parkir di tpt yg sama?? Udah jelas ditegor sekali loh, mestinya malu atuh….

  2. Kasih catetan aja teh, simpen dikaca depannya, kalau perlu pake Lem yg nempeeel, susah nyopotnya hihi

    Gimana kalau keadaan darurat ya teh.

    Aaaah kadang emang perlu berkaca itu, biar keliatan sudah rapih belum ni kudung hihi

    Cermin? Peryogi teh? Abdi oge peryogi daaaa..

    *sigana abdi diciwiiiit ku teh Novi 😄😁😄😄*

  3. Syuka sama halaman rumputnya ih *salah pokusss

  4. Aku juga sering ngalamin kayak gt. Astaga orang koq bs ya parkir didepan rumah orang seenak udelnya

  5. Yah egois itu manusiawi kol. Asal jangan kebangetan ya hehehe

  6. Lah si ibu itu ga kapok diomelin masih tetep parkir disitu, dikasih tanda aja teh “dilarang parkir disebrang rumah saya tertanda ibu galak” #kaboor 🙂

  7. Kalau di daerah rumah sih gak pernah alami yang kayak gitu. Cuma pas di jalan besarnya. Ada satu sekolah yang taraf internasional. Nah pas lg jam nganter anak sekolah atau jemput tuh bikin macetttt. Karena yang jemput parkir sampe dua baris di pinggir jalan. Dan ya semua didiamkan aja. Dari sekolah gak apa2kan juga (emang gak ada lahan sebelah buat parkir). Tapi sebenarnya di seberang ada lahan gede buat parkir. Cuma pada gak mau karena harus nyebrang.

  8. Maaaaaak
    Timpuk aja mobil yang parkir itu yuk hahahaha

  9. Coba pake srategi antimainstream, Bu. Kasih dia makanan atau kue yang dibungkus rapi. Biasanya sih yang kayak gitu sukses bekerja. Tinggal liat nanti reaksinya gimana. Apa masih parkir sembarangan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: