Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Sesudah Hujan

Ada apa sesudah hujan?
Kalau kata orang yang suka kata-kata bersayap sih “Ada pelangi”. Maksudnya ada keindahan setelah kesenepan.
Tapi saya sih jarang-jarang liat pelangi, apalagi sesudah hujan yang lebat. Jadi kalau kata saya sesudah hujan itu  yang ada adalah udara jadi lebih adem, tanaman yang layu kepanasan jadi segar lagi, sungai kering jadi mengalir lagi, neng Nopi pun gak sibuk lagi kipas-kipas kepanasan.
Hujan buat saya adalah cara Tuhan mencurahkan cintanya pada alam dan pada manusia…. (tsssaaaahhhhh!!!)

Jangan bilang sesudah hujan ada banjir ya. Banjir mah itu salah manusia sendiri. Susah yang dibikin sendiri….

 

Trus ada apa tiba-tiba neng Nopi jadi ngomongin hujan?

 

Ini gara-gara kulkas……

 

Jadi setelah masalah kulkas yang tewas kemarin itu, sebetulnya saya udah ikhlas, udah rela nggak punya kulkas sementara.
Apalagi sesudah stok makanan yang ada terselamatkan semua. Beneran mengagumkan deh kecepatan kita dalam menghabiskan seluruh isi kulkas…. hihihi…

Tapi ternyata ceritanya nggak berhenti sampai di situ.
Dua hari yang lalu, si babeh tiba-tiba muncul lagi penasarannya. Dia bongkar-bongkar lagi tuh si kulkas.
Kali ini dibongkar habis-habisan. Sampe ke pintu-pintunya dicopot, dinding dalamnya dipreteli semua. Dah gitu baru ketahuan kalau semua saluran-saluran yang harusnya mengalirkan udara dingin itu mampet sama salju. Sampe ke kipas-kipasnya nggak bisa muter lagi.
Lah pigimane bisa? Pan katanya ini mah kulkas yang otomatis. Nggak kayak kulkas lama saya yang tiap dua minggu sekali harus di defrost.
Selidik punya selidik, rupanya timernya si kulkas yang rusak. Kata babeh, timer ini gunanya untuk sekali-kali memanaskan saluran-saluran di dalam supaya mencair saljunya. Jadi karena mati timernya itu salju jadi numpuk dan ujungnya malah bikin mampet semua saluran udara.
(kira-kira mah begitu deh… saya nggak terlalu paham penjelasan teknis si babeh sih…)

Kalau begitu mah mungkin saja ini kulkas nggak rusak, cuma perlu dicairkan.
Isssh…. kumaha si babeh, katanya kemarin kompresornya yang mati.
Ya maklum atuh neng, Mac Gyver aja bisa salah apalagi ini cuma Mas Giper.

Okelah, Beh… dimaapken.

Jadilah kita nunggu dua hari sampai semua bunga es cair.
Sambil nunggu, sekalian saja saya bersihin semua bagian si kulkas. Semua rak bahkan sampai ke sudut-sudutnya yang paling dalam.
Kan kebetulan sudah kosong juga, tinggal sisa beberapa butir telur doang.
Biasanya sih saya agak males kalo harus bersihin total. Males ngeluarin trus ngeberesin lagi isinya. Paling kalo keliatan ada yang kotor, ya saya lap dikit-dikit aja. (Malesnyaaa neng Nopi….)

Sampai akhirnya kinclong lagi kulkas saya. Abaikan pintunya yang memang udah codet-codet dari awal. Namanya juga dikasih bekas dari kakak ipar.
Dan hari ini…. nyobain dicolok lagi ke  idung babeh  listrik…

 

jreng…jreng…….

 

hidup lagi sodara-sodaraaaa….
*bersorak tiga kali horeeeeeeeee!!!

 

Senang? iyaaa…
Lega? Jelaasss… karena nggak perlu mikirin lagi beli kulkas baru. *cium-cium celengan ayam
Rasanya ya kayak disiram hujan setelah seminggu panas terik…. adeeeeemmmmm

Biarpun belum bisa jalan sempurna karena timernya masih mati dan babeh belum nemu gantinya. Tapi paling nggak bisa nyimpen makanan lagi deh. Cuma harus dimatiin manual tiap beberapa jam. Gapapa deh….. dari pada nggak bisa jalan sama sekali

 

Rupanya masalah kemarin memang cuma ujian kesabaran doang yang lucunya langsung dianggap lulus begitu saya nyerah.
Kadang-kadang Tuhan itu kan memang begitu. Paling tidak saya sih sering merasakannya begitu….. nunggu dulu sampai saya angkat tangan, baru Dia turunkan tanganNya buat ngangkat saya dari masalah.
Sepanjang saya masih meureukeukeuh, ngotot dengan semua yang saya bisa lakukan, atau memaksa Dia dengan segala yang saya pikir benar, selama itu jalan sepertinya tertutup.

Makanya, buat yang punya masalah nggak selesai-selesai, atau doa yang nggak dijawab-jawab…. sabar dulu, jangan buru-buru protes dan bilang Tuhan nggak sayang lagi. Mungkin Dia cuma lagi nunggu…. nungguin kita bener-bener menyerah.

 

Adaaaa aja ya caraNya untukk ngajarin saya. Nggak pernah sama. Seperti juga caraNya nggak pernah sama waktu nolong saya lepas dari masalah.
Kreatif…. super duper kreatif…..
Atau selain ujian buat kesabaran saya, ini memang caraNya menyuruh saya untuk bersihin kulkas juga ya???

 

Jadi ibuk-ibuk…. coba periksa kulkas anda. Buruan bersihkan kalo sudah mulai kotor. Jangan sampai anda ngalamin kulkas mati dulu kayak saya….

 

 

Sekarang……………. saatnya nyetok lagiiiii….
*geret si babeh ke Hypermart

 

 

Advertisements

Comments on: "Sesudah Hujan" (23)

  1. Mungkin bukan menyerah, mungkin teh nopi sudah ikhlas dan sudah melakukan usaha yg optimal, jadi giliran upaya tuhan yg bekerja *tsaileeeeeeh *sok bijak

    • Iya itu menyerah namanya. Kalau segala daya upaya sudah dikerahkan dan mentok, jalan satu-satunya ya menyerah. Membiarkan Tuhan yang bekerja.

  2. Tuhan selalu punya cara buat hambaNya supaya bisa belajar “sabar” dan “ikhlas” yaa.

    Btw, itu babeh jagoan bongkar2 kulkas 🙂

  3. Dan biasanya begitu ada masalah kita jadi lebih kreatif ya 🙂 untung si babeh jagoan hehe

  4. Waktu iraha nya Kulkas saya teh mati..ti..ti.. Waaah kata saya teh, merk ngga jamin yeuuh, masa baru 8 thn lebih udah rusak deui..eeh 8 thn mah lama teu sih Teh.?? hihi

    Mas Tri sudah muter2 eta Kulkas, ternyataaaa itu ada puteran angka suhu..(?) diputer ke nol, jd meneng we kulkas teh, pas diputer ke angka 1 eeehh ujug2 huruuuung…! Duka teuing tah saha anu muter..boa-boa abdi..? hihihi

  5. Teeh mau balanjaaa..?? Nitip nyaaaa…. 😁

  6. Yay jd jalan lagi kulkas nya ya…

    Gimana cara matiin nya tiap bbp jam? Listrik nya dicabut gt?

  7. angkat topi buat babeh…. rasa penasaran dipadu dengan keahlian bisa memecahkan masalah, kalo teteh mah bisanya cuma mecahin telor yg ada dikulkas yak hehehehe

  8. Wow babeh keren bingit bisa benerin kulkas

    • Kalo nggak keren mah dulu nggak saya pilih, Mbak…. uhuukkkk!

      Etapi beneran nih, dulu pertama jatuh hati sama si babeh gara-gara dia betulin lampu pohon natal saya yang mati, trus habis itu betulin setrikaan si mamah…. ahahahahahaaaa

  9. Syukurlah ya Teh Novii. Ikut bahagia dengernya. Kagum sama Pak Babe Teh. Bisa periksain detail gitu.

  10. Babeh jagoan euy Teh hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: