Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ketika emak dapat cuti

Pernah nggak menginginkan sesuatu dengan sangat, tapi kemudian pas kesampaian rasanya kok biasa-biasa aja, nggak seperti yang dibayangkan.
Seperti kepingin makan sesuatu sampai kayak orang ngidam, sampai ngebayangin doang udah bisa bikin ngeces. Tapi pas akhirnya ketemu sama makanan itu, rasanya kok hambar aja, nggak senikmat yang dibayangkan. Malah suka ditambah nyesel, udah beli mahal tapi kok cuma begini doang.

Saya lagi ngalamin itu sekarang….. tapi ini bukan soal makanan.

 

Sejak resmi bertitel dobel MA alias MA MA tujuh belas tahun yang lalu, dunia dan hidup sehari-hari saya nyaris sepenuhnya terpusat pada anak-anak. Mulai anak satu trus tambah satu dan tambah satu lagi.
Yang sudah punya anak pasti ngerti lah gimana hebohnya urusan anak-anak itu nggak pernah habis dari bangun tidur sampai tidur lagi. Dalam hal ini mau anak masih balita atau sudah abege, sama aja….. mau hari kerja atau hari libur nggak ada bedanya juga.
Kalau hari sekolah masih mending, tapi kan cuma setengah hari. Habis itu suara mereka hingar bingar lagi memenuhi seluruh rumah.
Ini juga suka bikin saya heran, gimana bisa 3 anak nggak ada satupun yang nurunin sifat kalem emaknya (uhukkkk…!!). Debi si cewek yang menurut semua gurunya pendiam itu aja kalau sudah di rumah bisa berbalik 180 derajat. Cerewet dan berisik.
Yang cowok dua mah jangan ditanya…… baterenya selalu full charge.
Sampai-sampai si ibu tetangga yang persis di belakang rumah suka bilang, kalo rumah saya sepi malah dia bertanya-tanya apa lagi pada pergi atau lagi pada sakit…. 😀 😀 😀   

 

Trus saya suka berandai-andai, kapan ya bisa menikmati waktu tenang beberapa hari berdua aja sama si babeh. Bisa ngerjain apa yang saya suka sepuasnya tanpa direcokin, bisa bangun siang-siang dan terus dilanjut lagi sama tidur siang, bisa nonton tv semaunya tanpa ada yang ribut pingin ganti ke ipin upin atau spongebob, bisa pacaran sepuasnya tanpa ada yang nyelip-nyelip di tengah…. pokoknya banyak banget yang saya bayangkan bakal asik. Nggak usah lama-lama deh waktunya, seminggu aja cukup.

 

Tapi susah banget kayaknya untuk bisa mendapat waktu seminggu yang saya idamkan itu.

Sampai akhirnya liburan sekolah tahun ini. Mama saya minta ijin memboyong semua cucunya ke Tasik.
Iya, semuanya termasuk si Ucrit, menyusul keberaniannya liburan sendiri di Tasik waktu kenaikan kelas kemarin.
Saya sempat berulang-ulang tanya, beneran si mama sanggup ngurusin tiga cucunya yang masih suka berantem, makannya banyak dan berisik.
Yakin aja si mama bilang sanggup. Katanya mumpung masih kuat, masih bisa ngajak main dan jalan-jalan. Lagian akhir tahun kan adik saya juga banyak libur jadi bisa bantuin ngurus ponakan-ponakan tersayangnya.

Oke deal….
Anak-anak senang, saya juga senang membayangkan cuti jadi emak seminggu penuh…… uhuyyyy!!!

Karena habis kumpul di Bandung untuk natalan, jadi saya nggak nganterin ke Tasik. Anak-anak naik travel bareng oma dan tantenya aja. Rencananya nanti pas pulang baru saya dan babeh ngejemput mereka.

 

Trus gimana? Beneran enak cuti jadi emak?
Nah itu dia…… seperti yang saya bilang tentang ngidam makanan itu….

 

Hari pertama sih masih terasa nikmat. Begitu mereka berangkat pagi-pagi, saya langsung melaksanakan niat tidur sepuasnya. Habis itu beres-beres cucian, beresin dapur, ngerjain ini itu.
Begitu malam, baru terasa kok sepi banget ya….
Besok paginya lebih terasa lagi, kok bangun pagi nggak ada yang peluk-peluk atau ikut nyelusup di selimut saya.
Siangnya makin terasa, nggak ada yang bolak-balik ke dapur cari makanan, nggak ada yang harus diteriakin untuk makan, mandi atau tidur siang.
Biarpun dalam sehari mereka bisa tiga sampai empat kali telepon, tapi rasanya beda.
Dan saya ternyata kangen….. padahal baru sehari.

 

Memang sih ada enaknya. Kerjaan rumah saya jadi jauh lebih ringan. Cuci piring yang biasanya berkali-kali dalam sehari karena anak-anak itu bolak-balik terus makan, sekarang cukup sekali aja habis makan malam. Cuci baju juga bisa ditunda sampai tiga hari.
Rumah bisa bertahan sedikit lama rapinya.
Uang belanja juga lebih irit karena masaknya jauh lebih sedikit. Nggak usah nyediain macem-macem cemilan karena babeh mah dikasih sepiring mangga aja udah cukup…..

Tapi pada akhirnya kalo saya harus pilih, maka saya akan memilih untuk banyak cucian, rumah berantakan, tidur terganggu, mulut kering karena sibuk ngomel, ngocoblak dan ngagorowok.
Ternyata hidup tanpa anak-anak saya tersayang itu sama sekali nggak asik. Cenderung membosankan malah.

1397911137839

Bisa mendapat tawa lebar seperti ini rasanya nggak terbayar dengan apapun deh….

 

Lalu saya jadi bersyukur karena meskipun saya sekarang lagi dilanda kangen, saya tahu tinggal tiga hari lagi saja dan semua akan kembali seperti semula.
Rumah saya akan hingar bingar lagi oleh suara mereka. Kesibukan-kesibukan rutin akan kembali. Dan saya bisa memeluk lagi mereka yang saya sayangi.
Kebayang mereka yang lagi kangen dan tahu yang dikangeni nggak akan pernah kembali lagi…… (simpati terdalam saya untuk seluruh keluarga korban Air Asia…)

 

Jadi, moral of the story…… apapun yang disediakan Tuhan untuk kita nikmati sekarang, nikmatilah. Apapun yang harus dilakukan, lakukan saja tanpa mengeluh. Seribet apapun, secapek apapun, se-nyebelin apapun…
Jangan sampai ada penyesalan yang tertinggal…………….

 

 

Sebelum lupa,
Selamat tahun baru temans…. semoga semua harapan dan keinginan terkabul di tahun 2015 ini. Semoga kita terus jadi manusia yang lebih baik tiap saat.
Dan tak lupa numpang narsis…..

 

 

collage_20141225075652396_20141225160526023

Foto keluarga yang seperti biasa diambil dengan paksa dan dengan susah payah. Tapi rasanya lebih mending dari tahun kemarin deh….

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Ketika emak dapat cuti" (12)

  1. hehehe nggak kebayang kangennya,biasanya rame jadi sepi…
    salam kenal mak^^

  2. selamat tahun baru Nov 🙂

  3. Ihh sama atuh teeeh… ternyata berisiknya barudak itu musik yg indah ya teh…

    Saya pernah tah nyoba jalan sendirian sambil cuci mata di pusat kota, eeehh naha asa garing pisan..kukulintingan sendiri, minum kopi sendirian, asa aneh pisan, ngga nyape sejam sudah di rumah deui, enakkan jalan sama barudak ternyata hehe

    Uhuuuy saminggu hanimuun… 😀

  4. iya, gimana2 kalo tadinya ada anak2 trus jadi ngga ada itu rasanya ada yg kurang. rasanya kayak ada yg hilang.

  5. Justru ‘me time’ saya adalah ketika bisa bercengkrama dgn bocil 🙂

  6. Selamat tahun baru Teh Novi dan selamat “menikmati” sisa “cuti” nya. Kalo dulu saya gak akan bisa relate dengan postingan ini tapi sekarang kayaknya bisa membayangkan deh Teh… jadi langsung sendu di akhir postingan..

  7. Emang gitu ya… Baru berasa kalo pas kehilangan. Soalnya selama ini take it for granted. 🙂

    Sekesel keselnya ama anak berantem tapi emang ngangenin ya… Hehe

    Happy new year

  8. Anak2 memang tak tergantikan ya kehadirannya. Jadi ingat kisah ibu2 yg stress krn rumahnya gak pernah beres terus dinasihati psikolognya yg intinya sama seperti pengalaman teh Novi.

  9. selamat taon baru NOv

  10. selamat natal dan tahun baru..horeee..ini komen sayah pertama di tahun 2015..
    iiih emang iya yaah…kemaren ditinggal seno dan babehnya sehari aja ke sukabumi asa lamaaaa…. kumaha atuh nanti kalau Seno SMA jauh dr emaknya…aahh jadi galaw hahaha

  11. Jadi, moral of the story…… apapun yang disediakan Tuhan untuk kita nikmati sekarang, nikmatilah. Apapun yang harus dilakukan, lakukan saja tanpa mengeluh. Seribet apapun, secapek apapun, se-nyebelin apapun…
    Jangan sampai ada penyesalan yang tertinggal…………….

    >> ah cici 🙂 so sweet deh 🙂

  12. Selamat tahun baru teh nopi, semoga tahun ini dipenuhi keberkahan

    Iya teh bersyukur masih bisa berkumpul dengan keluarga itu berkah yang amat besar :), btw baru sekarang ngeliat mukanya babeh, mirip semsem ternyata 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: