Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Nggak nyangka, ternyata mengembalikan mood ngeblog yang hilang itu susah banget….
Dari pada blog ini makin terlantar dan jamuran, saya coba ubek-ubek draft tulisan yang belum sempat di publish. Eh, ternyata banyak juga ya….
Biasanya sih karena kebanyakan mikir… nanti kalau dibaca orang trus takutnya begini begitu. Akhirnya disimpan aja di folder draft.
Setelah diseleksi dengan cara yang seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, akhirnya saya putuskan mempublish tulisan satu ini. Ini saya tulis lebih dari tiga bulan lalu waktu Semsem lagi rajin chatting dengan seorang temen cewek yang lagi dia taksir. Tapi belakangan naksirnya dicancel karena satu dan lain hal…. hahahaa…
Mudah-mudahan habis ini semangat ngeblognya balik lagi……

 

********************

Sore cerah, habis mandi dan habis ngemil ketan bumbu.
Saya ngedeketin Semsem yang lagi ngejogrok di sofa sambil mainin HPnya. Lagi chatting di Line pastinya.
Waktu saya duduk di sebelahnya, dia langsung nutup HP trus seperti biasa malah nyungsepin kepala minta diusap-usap.
“Eh, lagi chatting mah sok aja terusin…,” saya belagak penuh pengertian padahal aslinya lagi kumat kepo.
“Nggak, ah. Mending ngobrol sama mamah aja.”
“Isssh… kasian atuh temen kamu. Obrolannya belum selesai kan?”
“Udahan aja. Lebih penting ngobrol sama mamah. Mumpung belum punya pacar. Nanti kan kalo udah punya pacar apalagi punya istri, pasti lebih banyak ngobrolnya sama mereka. Sekarang mah sama mamah dulu sepuasnya.”

Idiiih…. ini si Kokoh mikirnya kejauhan amat…. Itu mah masa yang masih lamaaaaaa atuh…..

 

Trus seperti biasa dia ngocoblak, cerita segala macam dari utara ke selatan ke timur ke barat muter ke utara lagi trus belok kiri, masuk gang, belok kanan, lompat kali dan nyebur di sawah…..
Dan emaknya ini sampai malam entah kenapa jadi kepikiran terus sama omongan pertamanya. Tentang masa depan kalo dia sudah punya pacar tetap (kan kalo sekarang mah masih pacar abal-abal… hihihi…) atau malah sudah punya istri.
Siap nggak sih saya kalau si anak yang dari orok sampe segede sekarang ini nggak pernah lepas dari saya, suatu hari kelak bakal punya orang lain yang dia sayang selain saya. Akan makan masakan orang lain dan bukan lagi masakan saya. Akan curhat semua masalahnya pada orang lain dan bukan sama saya. Akan mencari orang lain waktu pulang ke rumah dan bukan lagi mencari saya. Dan kalau ingin diusap-usap atau dipeluk dia akan minta tangan orang lain mengusap dan memeluknya, dan bukan tangan saya lagi.
Hiks…hiks… baru mikir kok udah kepingin mewek aja.

 

Memang masa itu masih lamaaaa…. mungkin masih sampai belasan tahun ke depan.
Tapi kalau melihat bagaimana cepatnya waktu berlalu… lah rasanya kemarin dia masih orok, tahu-tahu sekarang sudah mau 17 tahun aja… Maka saya yakin hitungan belasan tahun itu juga akan lewat tanpa terasa.
Jadi perlu persiapan mental dong ya mulai dari sekarang. Jangan sampai terkaget-kaget ketika masa itu datang.
Dan karena nggak siap melepas trus saya jadi emak mertua yang suka melotot-melotot sambil mulut merat-merot kayak di shitnetron….. Nggak lah yaaa…..

Lalu sambil mempersiapkan mental, saya nikmati saja masa sekarang ketika si ABG masih demen nyungsepin kepala di ketek saya…..

 

 

 

Anakmu bukanlah milikmu,
mereka adalah putra putri sang Hidup,
yang rindu akan dirinya sendiri.

Mereka lahir lewat engkau,
tetapi bukan dari engkau,
mereka ada padamu, tetapi bukanlah milikmu.

Berikanlah mereka kasih sayangmu,
namun jangan sodorkan pemikiranmu,
sebab pada mereka ada alam pikiran tersendiri.

Patut kau berikan rumah bagi raganya,
namun tidak bagi jiwanya,
sebab jiwa mereka adalah penghuni rumah masa depan,
yang tiada dapat kau kunjungi,
sekalipun dalam mimpimu.

Engkau boleh berusaha menyerupai mereka,
namun jangan membuat mereka menyerupaimu,
sebab kehidupan tidak pernah berjalan mundur,
ataupun tenggelam ke masa lampau.

Engkaulah busur asal anakmu,
anak panah hidup, melesat pergi.

Sang Pemanah membidik sasaran keabadian,
Dia merentangkanmu dengan kuasaNya,
hingga anak panah itu melesat jauh dan cepat.

Bersukacitalah dalam rentangan tangan Sang Pemanah,
sebab Dia mengasihi anak-anak panah yang melesat laksana kilat,
sebagaimana dikasihiNya pula busur yang mantap.

Advertisements

Comments on: "Bersiap untuk melepas (late post)" (9)

  1. Teeh Noooviiiiiii. Saya mewek baca ini inget Ibuk saya. Huaaa. Terberkatilah kalian para Ibu.

  2. Saya sudah merasakan beratnya saat melepaskan si cikal kuliah beda kota…
    Betul ya teh, dulu kita sendiri trs berdua, trs bertiga, berempat, berlima… trs ada masanya kita kembali ke masa berdua dan mungkin kembali sendirian huwaaaaa ….

  3. aduh koko semsem baik banget.. lebih mending ngobrol ama mama dibanding ama temen.
    ntar kalo udah punya pacar, mamanya bakal keilangan banget nih πŸ˜€

  4. saat-saat seperti itu pasti akan terjadi. Anak yang dulu ditemui sepanjang hari ternyata harus melakukan petualangannya sendiri. Ahh, ternyata waktu berlalu tanpa terasa

  5. He..he.he..setuju, selepas dari MP emang agak sulit maintain semangat ngeblog, dan kalo mau nulis juga kurang bisa begitu lepas, sebab disini benar benar tempat umum, so kadang jadi malas nulis πŸ™‚

  6. Tetehhhhh..kemana aja..dikirain lagi mantu ..kaburrrr πŸ™‚

    Semsem meuni bageur ya, sama…satu hal yang ngga kuat ngebayanginnya ajah

  7. umur 17 masih mau nyangkut di ketek mamanya… anak lelaki, pulak….. terharu πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: