Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ogah Rugi

Hari Sabtu kemarin ada undangan dari teman yang menikahkan anaknya.
Pestanya terbilang lumayan “wah”.  Tamunya juga kelihatan banyak dari golongan “atas”… kelihatan lah dari dandanannya dan mobil-mobil mentereng yang berjejer di parkiran.

Segala kebiasaan di pesta kawinan yang pernah saya ceritakan di sini masih tetap ada. Mulai dari angpaw yang dikasih nomor, pengantin ngaret sampai uyel-uyelan untuk dapat makanan. Tapi kali ini yang ingin saya bahas (cieee…. dibahas yeee……) adalah soal perilaku tamu-tamu yang sering saya lihat di pesta. Terutama sih di pesta yang mewah dengan makanan berlimpah dan tamu yang juga buanyak.  

 

Saya kok suka melihat kecenderungan orang-orang datang ke pesta dengan prinsip nggak mau rugi. Dengan angpaw sekecil-kecilnya kalau bisa dapatkan makanan sebanyak-banyaknya…. Kalau perlu datanglah sekeluarga, lengkap dengan anak-anak dan para baby sitter sekalian. Masih untung nggak bawa pak RT dan para tetangga juga.

Saya masih bisa maklum kalau yang dibawa itu anaknya masih kecil-kecil. Mungkin memang nggak ada yang jaga di rumah jadi terpaksa dibawa. Kayak kemarin itu saya juga bawa Daniel yang kalau ditinggal di rumah berpotensi bikin huru-hara dengan berantem sama Debi. Tapi kalau yang ngekor itu anaknya sudah seumuran Semsem, rasanya agak gimanaa gitu melihatnya.
Terkesan nggak mau rugi banget. Kan udah kasih angpaw, anggap aja ini acara makan di luar sekeluarga….. lumayan seratus rebu bisa buat makan sepuasnya. Kalau di rumah makan mana cukup tuh…. 😀

Kalau misalnya yang punya hajat itu masih dalam lingkaran keluarga dekat juga saya masih memaklumi kalau datangnya lengkap bersama anak-anak baik yang besar maupun yang kecil. Namanya juga hajatan keluarga kan ya… biasanya jadi ajang silaturahmi juga kan sama anggota keluarga lain yang jarang ketemu.

Di luar dua hal itu, saya sih malu kalau harus datang kondangan bawa tiga anak sekaligus. Ehmmm…. nggak tahu juga sih, ini mungkin saya aja yang pemalu…. hihihi…

 

 

Ada lagi model tamu yang kalau mau pergi kondangan sengaja nggak makan banyak dari siang. Katanya biar perutnya kosong dan nanti di pesta bisa diisi sebanyak-banyaknya….. biar nggak rugi…
Model begini nantinya pas makan jadi rakus menjurus ke serakah. Lapar perut itu kan suka berimbas ke lapar mata. Semua yang dilihat tiba-tiba kelihatan jadi menggiurkan. Trus mendadak kalap ingin ini ingin itu banyak sekali………. *nyanyi doraemon
Masih mending kalo ngambilnya pakai kira-kira atau disesuaikan dengan kapasitas perut. Ini mah asal ambil sebanyak-banyaknya, dicolek cuma sesendok dua sendok habis itu ditinggal untuk ngambil makanan lain.
Mubazir banget kan?
Pernah nggak ketika di pesta memperhatikan berapa banyak makanan yang terbuang karena sikap para tamu yang seperti ini?

Gemes deh saya melihat yang kayak begini. Inget dong Pak, Bu, Tante, Om, Sis dan Bro…. di luar sana masih banyak yang nggak ketemu makanan sampai berhari-hari.

images

Kalau melihat yang begini, masih tega nggak sih kita membuang makanan?

Dulu waktu kecil saya suka dibilangin bahwa kalau saya membuang makanan itu nantinya malaikat pemberi berkat bakal nangis. Nah kalau di pesta begini malaikatnya mungkin bukan cuma nangis tapi udah guling-guling dengan histeris.

 

Kalau saya sih biasanya begitu datang ke tempat pesta sudah pemetaan dulu….. Makanan apa saja yang ada, trus mana yang kira-kira saya mau. Habis itu pas resepsi dibuka, ambil dulu yang paling kepingin dimakan atau yang paling pendek antriannya.
Kemarin juga dari sekitar 10 stand makanan yang ada, saya cuma nyicipin empat macam saja. Habis itu nyerah kekenyangan.
Ini kan ceritanya saya sedang memberikan pembelajaran juga buat Daniel. Apa kata dia nanti kalau saya buang-buang makanan padahal kalau di rumah mata saya langsung melotot begitu melihat dia nggak menghabiskan makanannya.

 

 

Hal lain yang sering saya lihat di pesta adalah orang yang nggak mau antri.
Iya sih, kadang-kadang antrian untuk ambil makanan itu bisa mengular banget. Masalahnya kan karena acara yang suka dimulai telat dan tamu udah keburu berjubel itu.
Saya juga maunya sih makan secepatnya dan pulang secepatnya. Tapi kalau harus antri ya mau bagaimana lagi.
Memang tamu nurustunjung begini nggak secara langsung nyerobot antrian sih. Bisa-bisa dikepruk sendok sama orang yang di belakangnya. Apalagi kalau dibelakangnya itu mantan preman macam neng Nopi…. hihihi…
Tapi mereka pakai modus mencari teman yang dikenal yang antriannya sudah lebih di depan. Trus pura-pura asik ngobrol, habis itu kok terus nyelip di situ…. Lebih nyebelin lagi dia panggil juga temennya yang lain untuk ikutan nyelip sekalian.
Dooooh…. saya paling bete deh lihat yang begini. Beneran kepingin nimpuk orang itu dengan centong nasi atau pake baskom nasinya sekalian…..
Memang situ sudah kelaparan sangat ya, sampai nggak bisa menghargai orang lain yang juga lagi antri. Takut kehabisan makanan trus jadi rugi  karena sudah terlanjur kasih angpaw? Itungan amat sih jadi orang…..

 

Yang namanya sebuah pesta, apalagi yang “wah”, pastinya kan yang punya hajat adalah golongan kelas atas. Dan sebagian besar tamu undangan biasanya berasal dari kasta yang kurang lebih sama deh.
Tapi kalau melihat kelakuannya yang ogah rugi itu kok kayak orang kekurangan banget gitu. Namanya datang ke pesta pernikahan, tujuannya kan yang utama adalah memberi selamat, mendoakan pengantin, ikut bergembira dengan kebahagiaan mereka.
Lupakan dulu deh soal untung rugi. Repot jadinya kalau segala sesuatu harus selalu untung…

Kalau cuma kepingin makan enak dan kenyang dan bisa bawa satu pasukan dan nggak usah antri panjang, ya pergi saja ke restoran….
Kalau kepingin untung ya jualan sana, jangan pergi kondangan…

 

 

Issshhh….. kenapa juga ya pergi kondangan selalu berpotensi bikin saya esmosi?

 

Temans, pernah menemukan hal-hal nyebelin atau norak di sebuah pesta?
Ngobrol yuukkk….
*keluarin pisang goreng buat cemilan

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Ogah Rugi" (11)

  1. kalo yang dibawa anak sendiri sih harusnya gpp ya walaupun anaknya udah gede. mungkin mereka emang abis acara keluarga atau emang untuk menghormati yang ngundang ya dateng sekeluarga. dan rasanya wajar kalo keluarga pengen bareng2 pas weekend karena kalo hari biasa susah untuk bareng2 kan? 😀

    yang gak pantes ya kalo sampe bawa temen, atau tetangga… hahaha

  2. Saya dan si babeh klop orangnya gak terlalu suka model kondangan resepsi gini, kalau misal ada undangan kawinan, lbh suka datang ke pas akad nikah atau pemberkatannya. Tapi ya kalau ke pesta…gak gitu2 juga sih, kadang ambil yg disuka, si babeh ambil a, aku ambil b nanti si a dan b kita makan sama2, jd selain irit ngantri juga gak banyak buang makanan.. kalau soal bawa2 anak.. ah anak saya mah marales diajak kondangan, kecuali kondangan keluarga

  3. aiiih…. angpao dinomerin? untung belum pernah ngalamin… 😀

  4. pingkanrizkiarto said:

    soal bawa anak sih mungkin sekalian jalan, kan selama weekdays udah sibuk sendiri-sendiri, jadi mumpung weekend ya jalan bareng lah… tapi kalo soal ambil makan gak kira-kira dan yang nyrobot antrian, nah itu dia yang teramat sangat nyebelin…. asli nge-bete-in…

  5. iya sama..geleng2 ama kebiasaan buang2 makanan itu,,lapar mata,,ga habis,,kasian yg capek2 masak..kasian yg lain kalo ga kebagian
    katanya sih kalo orang kaya tapi kelakuannya kayak gitu berarti masih bermental orang miskin

  6. asri putri rizqiah said:

    saya pernah (dengan gak tau malunya) minta diajak ke nikahannya temennya temen temen (nah… jauh banget kan), gara-gara sabtu malam itu ga ada acara. sepulang dari kondangan, temennya temen ini mengeluarkan ‘fatwa’, katanya haram dateng ke hajatan kalo kita ga diundang. terlepas dari bener atau nggaknya pernyataan itu, sejak saat itu saya janji ga akan pernah lagi kayak gitu. selain karena malu, juga kayaknya ‘mendzalimi’ yang punya acara

  7. *udah lama nggak datengi kondangan.. Sukanya nitip amplopan. Berarti rugi yah?

  8. hehe, iya di kita tuh kondangan malah jadi makan – makan ya, seringnya juga karena malah ga terlalu kenal sama yang nikah..karena yang nikah sebenernya anaknya bos lah, atau anak temen SMA lah..kehilangan esensi datang ke nikahan

    kayanya ide nikahan ngundang temen deket aja lebih bagus, lebih syahdu pastinya
    tamunya ga bakalan repot nyicipin makanan hoho

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: