Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ketika bokek melanda…

Dua bulan belakangan ini badai bokek kembali melanda. Kerjaan masuk cuma sedikit padahal pengeluaran menggelontor deras. Apalagi awal tahun ajaran kemarin, banyak banget yang kudu dibayar. Trus entah kenapa kalau pas bokek begini kok sekalian banyak undangan nikahan, temen lahiran anak, sodara meninggal… pokoknya yang ujungnya kudu pengeluaran ekstra dan bikin uban saya sukses bertambah beberapa lembar.

Dan yang paling nyebelin diantara segala yang nyebelin di masa-masa begini adalah di PHP-in sama orang-orang yang kayaknya mau kasih kerjaan tapi setelah kita berharap kerjaan ini bakal menyelamatkan cash flow kita, eh tiba-tiba kok malah batal tanpa alasan yang jelas.
Bukan cuma kerjaan babeh, tapi kerjaan saya juga.

 

Doa? Ya pastinya sudah. Sama siapa lagi saya minta kalau bukan sama yang punya hidup saya.
Iman? Masih ada laaah…. tapi dalam kondisi kepepet seringnya kan kekuatiran memuncak dan pikiran sehat saja kadang terpinggirkan, apa lagi yang namanya iman……
Mulai deh keluar tuh doa-doa yang penuh dengan skenario…
Tuhan, tolong dong kerjaan yang itu dijadiin. Kan Kau berkuasa membolak-balik hati orang. Nggak susah kan buatMu membuat orang itu tergerak untuk ngasih kerjaan ini sama kita. Nggak ada yang mustahil kan, Tuhan…. yaaa, yaaa… pliiiiisssss…..
Ini saya sudah macam si Daniel kalau lagi ada maunya deh….

Tapi saya jadi lupa kalo otak saya yang cuma seuprit ini mana bisa memahami luasnya dan besarnya rencana Tuhan. Dengan memaksakan skenario sendiri seperti itu saya malah akhirnya kehilangan damai sejahtera. Dan kerjaan tetap nggak dapat dong…

 

Minggu lalu kakak ipar saya tiba-tiba kirim beras sekarung. Ada kali 50kg. Lumayan banget kan saaat harga beras lagi mahal begini.
Tapi saya kok belum sadar bahwa itu adalah berkat yang Tuhan kirim sebagai jawaban doa saya.
Itulah ruginya kalau berdoa pake skenario…. jadi saya pikir kalau Tuhan mau kasih berkat berarti kan saya atau babeh dapat kerjaan, sesuai skenario di kepala saya…..
Saya nggak nyadar kalo beras 50kg itu juga kan berkat….. *toyor-toyor jidat babeh sendiri

 

Trus, waktu saldo tabungan saya makin menipis, babeh mencoba nego satu kerjaan lagi sama customer.
Saya berbesar hati bahwa yang satu ini akan bisa lolos. Peluangnya udah 85% deh….
Tapi memang kita masih lagi “diajarin” untuk berserah total kali ya…. Ternyata yang menurut saya udah 85% ini saja kok bisa gagal. Orangnya mundur dengan alasan ini dan itu.
Babeh jelas napsu dong…. soalnya untuk kerjaan ini dia sudah bikin riset awal yang lumayan makan waktu dan tenaga. Lah begitu desain disodorkan, kok customernya tiba-tiba ogah.
Babeh ngomel-ngomel, “Kan dulu dia yang minta begini begitu, kenapa sekarang maunya lain lagi. Udah, pokoknya kalo nanti dia berubah pikiran, kita jangan mau. Tolak aja sekalian.”
Seharian babeh manyun, sampai nggak enak makan nggak enak tidur segala katanya.

 

Besoknya, dia kelihatan sudah agak tenang. Sudah bisa ketawa lagi.
Siang-siang, tiba-tiba dia kayak keingetan sesuatu. Trus bilang ke saya kalo kemarin waktu teleponan sama si customer itu, dia minta dicarikan satu barang. Tapi karena kemarin babehnya lagi esmosi jadi dia nggak terlalu ngeh. Ingetnya cuma sebel aja sama si customer itu.
Trus saat itu juga kita coba cari barang yang diminta ke supplier. Barangnya agak susah didapat jadi kita nggak terlalu berharap tadinya.
Tapi waktu telepon kesana-kesini, eh kok ada yang punya……. di Semarang.
Langsung semangat lagi deh. Tawarin sama si customer dengan harga “pengganti sebel yang kemarin” alias kita lebihin lumayan banyak…. hihihi…
Ajaibnya itu customer yang biasa bawel dan rewel, langsung oke, transfer duit hari itu juga.
Dalam dua hari pesanan barang datang dan saya akhirnya bisa bernafas lega.

 

Biasa deh…. kalau sudah selamat dari kefefet, baru pikiran jadi lempeng lagi. Trus baru sadar bahwa dengan jumlah rupiah yang sama, tapi karena ini cuma jualan barang, jadi kerjanya lebih ringan dan lebih cepat dapat duitnya dibandingkan kalo babeh jadi mengerjakan proyek yang dibatalkan itu.
Dan baru sadar lagi bahwa bodoh banget kita memaksakan skenario kita sama Tuhan. Padahal Dia jelas lebih tahu, lebih bisa melihat jalan mana yang harus dibuka yang lebih enak buat kita lewati.

Trus kalau satu pintu udah dibuka, biasanya pintu lain langsung ikut kebuka…. (ah, dari kemarin-kemarin juga sebetulnya sudah terbuka cuma nggak keliatan aja karena saya terlalu fokus ngeliatin satu pintu yang lagi tertutup… *self toyor lagi ).
Pada hari yang sama, saya juga dapat orderan. Lumayan jugalah buat nambahin duit belanja seminggu…. hihihi…

 

Dan saya berusaha nggak kuatir meskipun sampai sekarang kita belum ada kerjaan yang cukup menjanjikan lagi.Β  Meskipun anak-anak sudah menyodorkan tagihan biaya administrasi tahunan dari sekolah. Meskipun daftar kebutuhan masih tetap sepanjang antrian sembako gratis. Menguatkan hati saja bahwa Dia tetap bisa mengirim berkat kapan saja dengan cara apa saja….

Ayo bilang amin dong….. AAAAAAMMMIIIIIIIIIIIIIIIIIINNNNNNNNNNNNNN…..!

Advertisements

Comments on: "Ketika bokek melanda…" (30)

  1. Amieeeeennn … Hehehe silent reader nih mba, baru koment pas baca judulnya hehehe …
    berarti dua bulan ini lagi di uji kesabaran bu hihihi.. sabar bu .. sabar … nanti pasti datang kerjaaan πŸ˜€

    • Iya, semoga aja lulus di ujian kali ini… πŸ˜€

      Btw, “bokek” ini ada hikmah lainnya juga, ada silent reader yang akhirnya komen…. hehehe…

  2. Aammiiiin… Ikut ngaminin..Moga tambah lanjtar rejekinya yah ci

  3. pingkanrizkiarto said:

    Aamiiiiiiiiiiiin !!!
    Jempol dah buat Nopi… πŸ™‚

  4. Aminnnnn……kenceng loh suaranya

  5. aaaammminnnn….teh nophi amiiinnn… πŸ˜€

  6. AMIIIIN dari 5 orang di sini yang juga berjibaku menyeimbangkan pengeluaran dan emasukan hahahaha Noooov, aku menyerah deh sama matematika-nya Tuhan. meski aku juga sebel sama diriku nih, udah 35 tahun melihat kasih karunia-Nya kok ya masiiiiih aja ada saat-saatnya happy-nggak happy tergantung saldo di dompet dan rekening dan ngelepas apa yang sudah pernah kita beli *maksudnya ini menggadaikan, bu, menggadaikan hahahahah* kok masih terasa berat, lah biasanya udah liat kalau gantinya selalu lebih oke ya, tapi teteeeeuppp… selain kesabaran, berserah adalah pelajaran seumuuuur hiduuuuppp

    • Iya, ini aku masih diuji terus hal yang sama sampai berulang-ulang. Artinya kan nilaiku belum memenuhi KKM untuk pelajaran “berserah” dan “nggak kuatir”…. πŸ™‚

  7. Akuuuu bangeeettt nih. Sering ngalamin kondisi gini & bingung mau cari duit gimana lagi…
    Kalau urusannya dg kebutuhan anak Alhamdulillah ada aja jalannya yaaa
    Kadang ga disangka2 & ga masuk akal jalannya πŸ™‚

    • Tapi biarpun udah sering mendapat yang gak disangka-sangka itu, tetep aja kalo udah kefefet kuatirnya setengah mati… Eh, ini aku loh yaaa….. πŸ˜€

  8. Aamiin mak, semangat terus ya πŸ™‚
    Salam kenal ya mak..

  9. Amiiiiiiiin, hiks hiks hiks *ikut berdo’a sambil menguatkan hati *lagi bokek juga ,hahahahaha

  10. setuju Vi, penyertaan Tuhan tak pernah lepas, disaat senang dan susah.. cuma kitanya aja yang sering lupa. GBU

  11. Amiiinnn …
    Yang jelas saya suka dengan kalimat ini …
    “kalau sudah selamat dari kefefet, baru pikiran jadi lempeng lagi”
    ini bener banget
    (been there, done that)

    Salam saya Bu
    (22/8 : 16)

  12. amiiiiin.
    suka deh ama ‘spirit’nya cipie…. mantaf selalu. banyak pelajaran, semua orang ngalami hal serupa but cara pandang dalam memahami rencana-Nya, kudu terus diupgrade kya cipie.

  13. saya cuma bisa bantu Amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: