Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Addicted

Bapak-bapak kompleks yang kalo malam pada nongkrong di pos satpam dekat rumah, lagi punya hobi baru….. bebedilan.
Gara-gara sekali waktu ada seorang bapak yang bawa-bawa senapan angin trus nyoba nembakin burung di sekitar situ, sekarang kalo malam pos itu berubah jadi arena tembak. Bukan cuma burung, tapi segala botol, gelas sampe pintu pos ikutan jadi sasaran tembak.
Saya sih ngeri aja kalo ada pelurunya yang nyasar kemana-mana. Makanya kalo udah mulai kedengaran dar-der-dor, anak-anak saya larang untuk keluar rumah aja… daripada daripada……

Nggak cukup sampai di situ, satu senapan dipake rame-rame rupanya bikin penasaran. Maka bapak-bapak itupun berencana mau beli masing-masing satu.
Babeh yang baik hati dan nggak bisa nolak ditodong untuk nganterin mereka ke toko pake si Utun.
Hasilnya…… mereka pulang dengan terbengong-bengong. Ternyata harga senapan angin itu mahaaal… Sampe berjuta-juta. Bahkan ada yang sampe belasan juta. Belum perlengkapan tambahannya. Babeh ngakak waktu cerita sama saya gimana itu bapak-bapak yang masuk toko dengan gaya, pulang dengan lemesss…. ahahahahaaa….

Tapi karena udah terlanjur suka dan ngebet…. hari ini bapak-bapak itu pada pergi lagi ke Cipacing, nyari buatan lokal yang harganya lebih miring.
Dan akhirnya ada satu orang bapak yang beli. Harganya memang gak nyampe sejuta. Tapi itupun tetap bikin saya geleng-geleng. Soalnya si bapak yang beli itu beberapa hari yang lalu baru dianter babeh beli meja dan rak buku untuk anaknya, dan dia cari yang semurah-murahnya sampe muter ke Tamansari yang terkenal sama mebel-mebel murah untuk anak kost. Udah gitu masih nawar habis-habisan. Katanya sih karena duitnya gak banyak. Tapi ternyata untuk beli senapan yang kepentingannya menurut saya gak jelas, dia malah rela keluar duit banyak.

 

Terus saya jadi mikir tentang hobi-hobi yang bisa bikin orang kecanduan. Yang demi bisa ngerjain hobinya itu, apa juga dijabanin… soalnya kalo nggak, bisa nggak enak makan nggak enak tidur, tangan gatel dan kebayang-bayang terus….
Mending kalo hobinya murmer atau ada manfaatnya.
Tapi gimana kalo hobi itu malah ngabisin duit dan gak jelas juga manfaatnya apa selain buat memuaskan diri sendiri aja.
Kecanduan sama hobi yang kayak begini apa nggak jadi repot semua?

Tambah repot lagi kalo yang punya hobi itu gak didukung sama finansial yang cukup.

Selain si bapak yang beli senapan angin padahal katanya gak punya duit itu, saya tahu seorang bapak yang sampe ngutang demi memuaskan hobinya bersepeda. Harga sepedanyanya bikin saya langsung keselek waktu denger. Ya ampuuunnn…. Kalo punya duit sih gapapa. Tapi kalo sampe ngutang segala, mending juga pake sepeda ontel kali ya. Toh sama-sama ngegowes gitu….

 

Banyak yang beralasan hobi itu adalah sarana untuk buang setres. Maklum, jaman sekarang rasanya segala sesuatu bikin stress. Gak di rumah, gak di kantor, gak di jalan…. esmosi gampang banget terpancing. Kayaknya tekanan hidup bikin sumbu semua orang makin pendek.
Kalo udah gitu hobi jadi pelarian….

Gapapa juga sih punya hobi. Soalnya kalo gak punya hobi, pasti anaknya banyak deh….. #apasih?
Yang salah adalah kalo hobinya jadi candu. Jadi bikin lupa segala.
Awalnya cuma mau ngelupain bos nyebelin, kreditan gak lunas-lunas atau mertua cerewet yang ngatur melulu, tapi keterusan sampe lupa anak-anak, lupa pasangan, lupa tugas-tugas, lupa makan, lupa tidur, lupa doa….. lama-lama lupa semua deh…

Kalo mau disebutin, banyak kok contohnya hobi yang diniatkan buat pelepas lelah, penghibur diri tapi akhirnya malah bikin lupa diri….

 

Beberapa bulan ini saya juga lagi punya hobi baru yang bikin saya anteng tiap sore

DSC_2405

Bikin kristik

DSC_2402

gara-gara ketularan virus Bu Pingkan nih….

 

Awalnya cuma iseng. Tapi begitu selesai satu, dilihat-lihat kok bagus ya…. Terus kepingin bikin satu lagi. Terus jadi suka cuci mata di onlineshop, lihat-lihat kit yang lucu-lucu. Niatnya sih lihat-lihat aja. Tapi udah lihat kok jadi kepingin. Tambah banyak lihat, tambah banyak kepingin. Semua rasanya cakeeep aja.
Untunglah saya terselamatkan oleh kondisi dompet yang memang lagi kuyuuusss kurang gizi. Sementara harga kit-kit kristik itu ternyata mahaaaaal kakaaaakkkk….. Satu kit kecil bisa buat belanja dapur saya sehari. Sayang banget kaaaan? *kembali jadi emak hemat nan bijak… uhukkkk!
Solusinya…. saya ngerayu-rayu adik saya buat beli kit dan saya yang ngerjain….. bwahahahahahaaaaaa……
Curang? Nggak jugaaa… Dia kan punya hobi belanja. Dan hasilnya nanti kan dipasang di tempat dia juga. Saya mah cuma demen nyulamnya aja… Jadi win win solution kan yah… ahahahahahaaah….

 

Balik ke soal hobi…
Mestinya sih nyadar aja ya, bahwa hobi itu bukan sesuatu yang kalo nggak dilakukan terus kita akan dibilang lalai atau nggak bertanggung-jawab.
Beda sama ngurus anak-anak dan suami misalnya. Tapi sejauh yang saya tahu belum pernah tuh ada yang bilang hobi, bahkan sampe kecanduan ngurus anak dan suami…. 😀    Yang banyak mah kecanduan gadget, kecanduan nge-game, kecanduan shopping…..

Jadi, kita ini memang suka kebalik-balik. Yang nggak wajib dijadikan wajib. Yang wajibnya malah diabaikan.
Yang lebih penting dibikin nggak penting demi mementingkan yang sebetulnya memang nggak penting…. (belibet, ahhh!)

Dan namanya kecanduan itu memang selalu pada hal-hal yang nggak bagus. Sama aja kayak makanan juga……. gak ada deh kayaknya yang kecanduan jeruk, kecanduan lobak, atau kecanduan sawi… hihihi…

Kalau untuk yang kecanduan obat, kecanduan rokok, kecanduan alkohol kan sudah banyak sarana untuk pemulihannya. Ada rumah-rumah pemulihan, ada psikolog atau rohaniawan yang siap membimbing pecandu untuk bebas dari kecanduan.
Tapi gimana buat yang kecanduan sama hobi? Belum ada ya, rumah pemulihan untuk pecandu mancing atau pecandu tas branded misalnya.  😀 😀
Padahal menurut saya sih bahayanya sama saja….. sama-sama berpotensi merusak diri sendiri dan orang-orang disekitar. Kan? Kan? Kan?

 

Temans, ada yang mau cerita soal hobi yang bikin nyandu ini?
Atau ada yang punya solusi? Sapa tau bisa dicontek oleh yang membutuhkan….
Sharing yuuuk….

 

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Addicted" (12)

  1. wah bagus banget kristik nya… 🙂
    mesti telaten banget ya kalo bikin kristik…

  2. pernah jg kecanduan buat kristik pas masih single dulu bu,,,

  3. pingkanrizkiarto said:

    uhuuukssss… kecanduan kristik tu asyik lhooo, wkwkwwk….

  4. seru lho nembak nembak terutama lagi kuker 🙂

  5. Maya rahayu said:

    Kl gw punya hobby bikin kue dan masakan paling seneng bgt apalagi kl ditantang bikin sesuatu yang blm pernah dibikin orang lain , rasa nya asyik bgt gitu Vi .

    • itu mah hobby yang manfaat atuh, May… Pastinya misua tambah sayang sama elo ya…
      trus bisa dipake buat nambah-nambah penghasilan juga kan.

      Eh, kalo suatu saat perlu penampungan buat hasil-hasil karya lo, di sini ada gentong yang siap nampung ya…. *elus-elus perut buncit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: