Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Nyawamu ada berapa sih?

Kemarin sore tetangga sebelah rumah yang buka bengkel tiba-tiba teriak-teriak panggil babeh dari luar pagar. Rupanya dia kecelakaan, jarinya patah ketimpa besi trus mau minta dianterin ke RS.
Untung aja babeh lagi ada di rumah. Soalnya di rumah dia nggak ada siapa-siapa, dan karyawan bengkelnya nggak bisa nyetir.

 

Pulangnya saya jadi ngobrol panjang lebar sama babeh soal banyaknya orang yang suka mengabaikan keselamatannya sendiri cuma karena nggak mau repot. Si tetangga itu juga kata babeh kalo kerja nggak pernah pake alat-alat pengaman. Makanya jadi kecelakaan deh.
Sementara si Babeh itu orang yang sangat-sangat-sangat hati-hati kalo kerja. Apalagi kalo udah ngerjain mekanik. Helm, kacamata, sarung tangan, sepatu, pokoknya segala pengaman nggak pernah ketinggalan. Sampe saya suka ngeledekin babeh itu kayak robocop kalo udah pake perlengkapan begitu.
Trus segala macem yang berhubungan dengan listrik juga selalu diatur rapi. Colokan-colokan dan kabel di rumah pake yang kualitas bagus. Biarin mahal dikit tapi katanya lebih aman.
Kalo dia lagi bermain dengan bahan-bahan kimia, pintu dan jendela harus dibuka lebar-lebar supaya baunya nggak mulek di dalam rumah.

Makanya karena terbiasa liat Babeh kayak begitu, saya suka ikut gemes sendiri kalo ngeliat orang yang kerja tanpa mikirin keselamatannya.

 

Pernah tuh di salah satu pabrik langganannya babeh, satu karyawan meninggal karena ketimpa lift barang. Itu liftnya baru mau naik tiba-tiba macet, dengan dodolnya karyawan itu masuk ke bawahnya trus ngotak-ngatik. Ternyata liftnya bukan terus naik malah meluncur turun dan dia pun berakhir dengan gepeng.
Saya bilang sih itu celaka yang dibikin sendiri kan? Masa dia nggak tahu bahayanya ada di bawah lift yang ngangkut berton-ton barang.

Trus saya juga pernah dengar cerita karyawan pabrik yang nggak mau pake penutup kepala dan rambutnya ketarik sama mesin sampe lepas kulit kepalanya.

Masih inget seorang dokter yang meninggal sama pasiennya juga gara-gara nyalain genset di dalam ruangan tempat praktek yang tertutup. Itu kan dodol juga namanya. Masa iya dia dokter kok nggak tahu bahayanya.

 

Di jalan juga sama aja kan?
Belum lama saya ngeliat bapak-bapak naik motor bawa anak balita. Anaknya itu duduk di depannya dan tidur. Jadi si bapak pegang stang motor pake tangan satu dan tangan satunya nahan badan si anak yang tidur. Masih mending kalo udah tahu repot begitu trus dia jalannya pelan dikit atau di pinggir aja gitu. Ini mah udah jalan kenceng pake nyelip sana-sini lagi. Serem banget saya liatnya.
Pengendara motor itu memang penantang maut deh. yang nggak pake helm lah, yang boncengan lebih dari 3 lah, yang jalan semaunya lah.Belum yang kayak begini nih….

 

 

 

Trus suka pingin teriak, emang situ punya nyawa berapa sihh? Kok nggak disayang-sayang gitu?
Kalaupun nggak sayang sama diri sendiri, apa nggak sayang juga sama keluarga? Kalo situ mati trus mereka gimana?
Kalaupun nggak mati, tapi jadi cacat gimana? Apa nggak nyesel tuh?

 

Memang kecelakaan bisa terjadi di mana saja dan kapan saja. Sudah pake segala macam pengaman juga kadang masih saja bisa terjadi kecelakaan. Tapi setidaknya jangan celaka karena kelalaian deh. Nyesek banget rasanya.
Kalau sudah tahu bahaya ya hati-hati dong.
Kalau di tempat kerja sudah ada SOP ya jangan dilanggar dong.
Mending ribet sedikit tapi aman kan?
Atau kepingin dibilang pemberani? Trus gunanya apa kalo nyawa akhirnya harus melayang?

 

Quotation-Eiji-Yoshikawa-life-Meetville-Quotes-126718

 

 

Temans, pernah lihat orang yang suka menantang maut macam begini? Gimana menurut kalian?

 

 

Advertisements

Comments on: "Nyawamu ada berapa sih?" (24)

  1. AgnesPudji said:

    serem kalau lihat keamanan kerja disono. Seakan akan punya 7 nyawa. ;MUdah2an makin baik ya keadaan kerja.

  2. Serem gitu mbak nopp… kalo liat yang nantang maut sih anak2 kecil pada naik motor kebut2an, mana ga pake helm, hadehhh,… salah bapak/emaknya yang kasih motor ke anak kecil apa salah anaknya itu

    • Salah orangtua dong. Mestinya kan bisa tegas melarang. Namanya juga anak, masih harus di bawah bimbingan orang tua kan.
      Lah kalo ada apa-apa sama anaknya kan ortu juga yang paling repot…. kayak artis itu tuuuh…. yang anaknya nabrak orang….

  3. aduh, paragraf pertama baca langsung ngilu *>*

  4. aduh yang cerita ketimpa lift itu serem banget!!!

    iya… kadang orang2 itu gak mikir apa gimana ya. kok gak takut mati ya. hehehe.
    apalagi yang naik motor bawa anak kecil tanpa helm… aduh… serem dah…

  5. pingkanrizkiarto said:

    sepakat Nop !

  6. Seriiiiing dan aku suka mengurut dada mikir, ya ampuuuun yang dipertaruhkan itu nyawa loooh huhuhu. Selain yg dulu pernah kutaro di jurnal, kami pernah juga hampir nabrak pengendara motor yang ngambil jalan yg bukan jalannya dia. Nah pas di tengah jalan, kita ketemu aku turun dari mobil ngajak ngomong bapaknya. Bapak itu marah marah bilang kan mobil nggak kena, rese amat sih aku. Trus kubilang, bapak kan bonceng anak bapak, kebayang gak kalo tadi motor jatuh, anak bapak kelempar dan bisa kenapa-napa? Bapak sayang nggak sih sama anak bapak? Dia tadinya mau marah, jadi diem. Mudah-mudahan dia cuma bete tapi lain kali jangan begitu deh.
    Dan aku suka sebeeel sama ortu yang ngijinin anaknya make motor pas masih SD /SMP iizzzz bu/pak secara emosi mereka belum siaaaaaap

    • hihihi…. aku malah ngikik ngebayangin kau marahin itu bapak-bapak… Kira-kira dia diem karena sadar atau karena kaget tiba-tiba disemprot emak-emak….

      Iyaaaa… itu anak kecil kakinya aja belum nyampe ke tanah udah berani bawa motor, nggak pake helm, bonceng tiga pula. Kebangetan orangtuanya itu mah….

  7. masih banyak lagi Nov orang yang merasa punya nyawa rangkap..nyatanya berani melawan arus saat naik motor, alat kerja dipake becandaan dll

  8. sering banget, dan sedihnya itu dilakukan bukan karena ga peduli ya, tapi ya karena ujung ujungnya duit, ga punya duit buat beli safety equipment lah, atau ngehemat ongkos jadi naik motor aja rame – rame..sedihh

    tapi harusnya itu ga boleh buat alasan yak..safety is number one 🙂
    ni di kantor ku lebay banget soal safety Teh, awalnya sebel, tapi lama – lama ternyata banyak juga yang berguna buat sehari – hari

    • Yang aku lihat seringnya bukan karena masalah duit kok. Tapi sikap menyepelekan, sok berani, males ribet, termasuk menganggap lebay peraturan tentang keselamatan…. hehehe…

  9. yg jelas kecelakaan itu ga enak banget. jangan sampe deh…

    si babe orangnya rapi berarti yah. rapi dalam segalanya shg ngefek ke urusab perlindungan diri. ga salah pilih deh cipi

    • Salah, Mbak…. babe itu orang yang berantakan kalo urusan naro barang-barang. Tapi mungkin karena dia itu orang yang takut sakit dan nggak tahan sakit (aku pernah cerita tentang ini dulu kan…) jadinya untuk urusan keselamatan dia selalu perhatikan.

      Misua apa kabar, mbak? Makin membaik?

  10. Bu Novi …
    Saya itu paling sebel kalau ngelihat anak kecil naek motor …
    udah gitu goncengan lebih dari satu orang lagi …
    aaahhh rasanya pengen saya jual aja itu motor … (lho ?)
    betul-betul orang tuanya apa nggak sadar bahaya kali ya …
    Semoga kita semua terhindar dari kecelakaan …
    dimana pun kita

    salam saya Bu Novi
    (8/7 : 7)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: