Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

 

 

Gara-gara mak Sondang yang selalu promosi tentang Riau Junction alias RJ, ditambah lagi neng Tyke yang ikutan manas-manasin katanya udah dua kali ke RJ, sudah lumayan lama saya jadi terobsesi sama si RJ ini…

Jangan heran… saya mah emang kurung batok pisan. Ceritanya aja tinggal di Bandung tapi banyak tempat yang ada di Bandung ini saya cuma dengar dongengnya doang dari teman-teman, belum pernah datang sendiri. Ya termasuk si RJ kesayangan Sondang ini.

Habis gimana dong…. kadang dalam satu minggu itu saya cuma keluar rumah hari Minggu doang ke Gereja, habis itu nyungsep di rumah lagi dan keluar nanti hari Minggu berikutnya lagi.
Eh, jangan salah… ini bukan lagi mengeluh loh ya… Karena saya menikmati kok diam di rumah. Malah suka males kalo sekalinya harus kunjungan ke tempat customer juga. Males macetnya, males panasnya juga yang suka bikin migren kumat.

 

Balik ke si RJ, beberapa kali adik saya ke Bandung dan ngajak jalan, selalu aja ada halangan untuk bisa nyampe ke RJ. Bahkan ketika sudah sampai ke BIP yang tinggal jalan dikit aja bisa nyampe ke sana, kok waktunya udah kesorean dan saya udah nggak tenang pingin buru-buru pulang.

Bulan lalu sempat nyaris ke sana. Adik saya lagi libur di Bandung sama si Mama, jadi kesempatan banget kan buat jalan-jalan karena ada yang nemenin si Ucrit di rumah. Semsem sama Debi ikutan karena nggak ada tugas sekolah.
Nggak tahunya baru nyampe Kebon Kalapa kok tiba-tiba mendung. Padahal masih harus naik angkot sekali lagi dan lumayan jauh kan ke RJ.
Kalo saya doang sih nggak masalah kehujanan. Semsem juga masih bisa lah. Tapi neng Debi ini kan masih saya jaga-jaga supaya jangan kumat lagi asmanya.
Akhirnya kita melipir aja ke Jogya Kepatihan. Bye RJ…….

 

Minggu ini adik saya cuti lagi seminggu. Trus kita udah berencana kali ini pokoknya harus jadi ke RJ.
Eh, gak taunya waktu bilang ke babeh, kok dia mendadak berbaik hati mau “nganterin”.
Hah? Ini cuma mau liat-liat aja loh, Beh…. gak ada tujuan belanja yang pasti.
Gapapa katanya
Nanti babeh kesel nungguin. Kita kan kalo cuci mata suka lamaaaaa…… banget
Keukeuh gapapa.
Kita juga pingin ngejajal makanan di foodcourtnya. Babeh kan nggak suka makan di tempat begitu.
Gapapa sekali-kali.
Macet loh, ini kan hari Minggu.
Naik angkot juga macet, katanya.
Tapi nanti babeh cape nyetir.
Gapapa…. pokoknya hajar ajalah… hayu gitu…..

 

Ini keliatan banget ya, saya menolak dengan baerbagai cara supaya si babeh nggak ikut…. hihihi…
Soalnya babeh itu kan sebagaimana babeh-babeh pada umumnya, mana tahan kalo harus ngikutin istrinya belanja… eh, cuci mata di Mall. Udah kebaca deh pasti nggak seru jalan-jalan sama babeh mah.

 

Dan ternyata beneran sodara-sodara…. Udah mah dari Kopo ke RJ itu kan jauh banget…. tambahan mau parkir aja setengah mati karena penuuuuuh banget. Dua kali muter baru akhirnya dapat, itu juga di luar, di depan sekolah Aloysius.
Dah gitu masuk…. Babeh jalan di depan kayak pemimpin pasukan, saya dan anak-anak dan adik saya dan si Mama juga ngekor di belakang.
Pemimpin pasukan jalannya nggak pake tolah-toleh. Langsung cari tangga, naik ke atas. Di atas cari tangga lagi, naik ke atasnya lagi….

Lah, ini kita lagi ngapain sih?
Saya kepingin liat-liat baju dooong….

Katanya mahal-mahal di sini. Kalo nggak mau beli ngapain juga liat-liat (Ini kok persis omongannya Daniel sih….)

Udah nyampe di foodcourt, dia cuma cari toilet. Habis itu ngajak kita turun lagi. Daniel yang kepingin makan dibisikin nanti aja makan di rumah lebih enak.
Pasukan bebek pun berbaris turun lagi…… masuk ke supermarket.
Saya bisikin babeh kalo di rumah nggak ada makanan buat makan malam. Kan tadinya saya pikir kita mau makan di luar.
Babeh bilang udah beli indomie sama telor aja.

 

Maka demikianlah jalan-jalan di RJ yang lama diidam-idamkan akhirnya cuma jadi nyobain tangga naik turun sama beli telor dan indomie 3 biji yang di warung deket rumah aja banyak……. Eh, tambah beli saus asam manis sebotol ding….

Nggak sampe setengah jam kita udah keluar lagi dengan saya ngomel panjang pendek, dalam hati tentunya….. Dan babeh juga ngomel panjang pendek, katanya apa asiknya sih RJ, enakan juga Jogya Kepatihan.

 

Habis itu rencananya kita mau ke Gramedia. Debi kepingin dibeliin buku buat hadiah karena nilai rapornya yang bagus. Ternyata parkiran Gramedia juga penuh. Mau parkir di Panti Karya penuh juga. Muter ke BEC sami mawon. Akhirnya kita pulang aja.
Debi yang manyun saya janjiin ke Gramedia di FCL (Festival City Link) besok.

 

Akhirnya perjalanan jauh-jauh itu beneran hanya menghasilkan indomie dan telor dan sebotol saus asam manis, nggak kurang nggak lebih.

 

Kesimpulannya : Memang kalo mau ngemall itu jangan suka ajak-ajak suami…. asli nggak seruuuu….

 

Trus masih kepingin ke RJ?
Sementara nggak dulu deh…. masih trauma…. ahahahahahaaa….

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Antara saya, babeh dan RJ" (35)

  1. Sediiihhh bener ceritanya.. Untung anak2 termasuk Mama nya manis semua..kalau saya, udh pasti ngambek… *kompor*

  2. Huahahaha asli gak seru banget… :p

    Emangnya kalo pergi2 gitu yang lain gak ada hak suara ya? Mesti nurutin babe aja ya?

    • Yaaaa… gitu deeeehh….
      Kalo nggak setuju sama babeh itu harus pake pendekatan diplomatis persuasif. Tapi kalo jalan ini juga nggak berhasil ya sudah kita ngalah aja. Dari pada si babeh ngambek, lebih repot lagi ngebujukinnya…. hahahahahaaa….

  3. pingkanrizkiarto said:

    wkwkwkwkwk….
    tapi beberapa kali ke jl Riau aku juga cuma numpang lewat aja tuh, gak mampir ke RJ-nya… kalo mol mah di Bekasi juga udah banyak…. 😀

  4. Wwkwkkk…. gagal deh acara jalan-jalannya,.. 😀
    iya yah, se asyik2nya bapak-bapak diajak nge mall tetep aja gak asyik 😀

  5. Ya ampuuun teh nopiiii..sedih bgt. Aku jg suka gitu ding kalo ayahku pgn nganterin aku dan mama belanja bulanan, nanya yakin apa engga beberapa kali. Krena pernah kejadian kayak gitu.. ga nahan nunggu, nyari parkir susah, terus mutun dan akhirnya balik haha.

  6. hahahha *ups* ga tahan buat ngakak bacanya mba nophi,meski cuma naik turun tangga dan mampir ke toilet yang penting kan udah ke RJ yah teh nophi *kaboorr*

  7. Slm kenal ci….emg plg maless kl ke rj/riju….susaaahhh parkir…tp untungnya suami sy mah betah kl diajak cuci mata ….hehehehe…

    • Wiiiih….. berbahagia dong ya punya suami yang betah nemenin cuci mata.
      Suami saya kalo diajak cuci mata kok malah nyodorin aqua segelas…..buat diusap-usapin ke mata katanya…. hahahahaaa….

  8. ciciiiii! hahahaha…
    duh si babeh….sungguh teganya dirimu teganya teganya teganya….

    iya lah ci, next time, KAPAN2….. ke RJ pas ga sama Babeh ajah.
    bebasss merdekaaaaa 😆

  9. Hahhahaa…parah ih si babeh segitunya jalan2 meni cuma 1/2 jam aja..

  10. sebaliknya juga gitu kak, kalo cowo lagi pengen beli2 jangan pas ada cewenya :))

  11. Teh Nopi, salam kenal yah 🙂
    mampir kemari dari blognya Baginda Ratu..bodor pisan cerita – ceritanya
    tapi sayapun belajar banyak ho ho, nuhun pisan

  12. duhhh, kan penasaran juga dengan RJ ituuuu

  13. Indomie telur rasa RJ lebih enak gak Nooov ahahahahahaahah

  14. huahahahaha…… aseli ini lucuuu…. 😀
    nyari parkirnya aja lebih lama dibanding ngemallnya yaa? 😀 😀
    klo aku suka parkir di FO di sebrangnya BII itu… tinggal jalan aja dikit. Klo parkir di BII suka dipelototin sama satpamnya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: