Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ini rumah siapa?

Di kompleks tempat tinggal saya ada beberapa buah rumah yang dibiarkan begitu saja. Tidak ditinggali, tidak dirawat tapi tidak dijual atau disewakan juga.
Dua yang paling dekat ke rumah saya bahkan sudah kosong sejak saya masuk ke kompleks ini. Artinya sudah lebih dari 17 tahun.
Bahkan orang-orang yang sudah lama di sini nggak ada yang tahu siapa pemiliknya karena memang nggak pernah nongol.

 

Satu rumah itu waktu saya dulu datang ke sini, masih berbentuk rumah utuh. Terus saking lamanya kosong, ada orang yang mempereteli pagar dan gentengnya sedikit demi sedikit. Habis itu kayu-kayu dan kusennya ikut dicopoti tanpa permisi. Makin lama, seluruh bagian rumah dicopoti,  sampai washtafel, pipa dan kerannya, colokan-colokan listrik dan kabel-kabelnya. Terakhir keramik-keramiknya ikut menghilang.
Dan sekarang rumah itu cuma tinggal reruntuhan. Dindingnya saja sudah nyaris nggak ada. Hebat bener ya kelakuan orang-orang yang mretelin…..
Sekarang tukang-tukang becak yang mangkal di dekat situ memanfaatkan tanahnya untuk bertanam singkong dan jagung.  Trus baru semingguan kemarin ada seorang satpam kompleks yang meratakan separuh dari rereuntuhan itu dan memakainya untuk usaha cuci motor……  enak bener ya, gak usah sewa tempat….

 

rumahterbang

Ini bukan foto rumah yang saya ceritakan. Tapi kondisinya mirip kayak begini deh. Kalau gambar ini saya pinjem dari : http://mohdtaufek.blogspot.com

 

Satu rumah yang lain nasibnya masih lebih baik. Minimal gentengnya masih ada meski makin lama makin doyong karena kayu-kayunya tambah lapuk. Pagarnya juga masih ada, nyaris tertutup oleh tanaman liar. Pintu dan jendela meski sudah nggak ada daunnya masih ditutup dengan lembaran triplek.
Halamannya dipakai oleh tukang-tukang jualan untuk menyimpan gerobak mereka kalau malam.

 

Masih ada beberapa lagi rumah seperti itu di blok-blok lain. Ada yang masih berdiri, ada yang sudah runtuh separuh.
Dan kalau kebetulan lewat, saya suka berpikir, ini sebetulnya rumah siapa?
Apa pemiliknya orang sangat-sangat kaya dan punya buanyaak sekali rumah sampai dia nggak ingat lagi satu persatu, termasuk yang di kompleks ini terlupakan begitu saja……

Atau pemiliknya sudah meninggal dan nggak ada ahli waris sehingga nggak ada yang tahu kalau dia punya rumah di sini. Tapi masa iya sih keluarganya yang lain nggak ada yang meneliti harta benda peninggalannya sama sekali?

Atau rumah ini adalah rumah yang menyimpan banyak kenangan sehingga yang punya nggak sanggup untuk tinggal di sana tapi juga nggak sanggup untuk membiarkannya ditempati orang lain……. Eh, ini agak terlalu sinetron ya… jaman sekarang emang masih ada yang menganggap kenangan itu lebih berharga dari duit?

Atau dulunya ini rumah berhantu jadi ditinggalkan? Dan waktu mau dijual, hantunya protes, mengancam yang punya rumah supaya nggak menjual rumahnya… soalnya rumah itu sudah terlanjur dipake sebagai markas koalisi partai hantu, partai tuyul dan partai pocong.

 

 

Kalau ingat perjuangan saya dan babeh dulu untuk punya rumah sendiri, sayang banget rasanya tiap melihat ada rumah-rumah terlantar seperti ini.
Dikasih saja kali ya sama yang membutuhkan……….   saya misalnya…. 😀
Kan biarpun sudah bukan kontraktor, tapi selama cicilan belum lunas jadi belum bisa dibilang saya punya rumah kan yah? Kalo dikasih salah satu rumah itu jelas saya nggak nolak dong…. 😀 😀 😀

 

 

Temans, ada nggak rumah-rumah seperti ini di lingkungan tempat tinggal kalian?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Ini rumah siapa?" (30)

  1. Sadis banget ciiiii, sampe dipretelin semua dan tinggal reruntuhannya ajahhh.

  2. Ya ampuun sampe segitunya orang teh yah… Ya yang meretelin ya yang melupakan rumahnya, pdhl banyak yg butuh tempat tinggal.
    Abdi mah nampi pisan dipasihan eta bumi, wioslah tinggal tanahnya jug, khan bisa dijual buat ngelunasin cicilan yg sekarang hihi ngalamun 😀

  3. Ada di kompleks rumahku.. Tp stlh kompleks nya jd berkembang, dibetulin lagi dan harganya naik berlipat-lipat. Tp msh ada jg yg msh didiemin aja..biasanya yg punya emang dimana-mana propertinya. Sedih ya liat org ngelupain properti nya spt itu. Mending dulu beli tanah aja kan ya?

    • Banyak juga yang begitu. Dibeli buat investasi aja. Tapi biasanya nggak sampe belasan tahun dianggurinnya. Apalagi sampai rumahnya hilang begitu.

  4. wah iya sayang banget ya kalo rumah dibiarin gak terpelihara gitu ya….
    biasanya tuh lagi sengketa kali. mungkin yang punya itu keluarga, trus lagi rebutan hak….

    • Bisa juga ya. Ini kemungkinan kelima yang nggak kepikir sama aku tadi.
      Makanya nggak boleh berantem ya…. akhirnya rugi sendiri…. rumahnya jadi “ilang”

    • bener nih, di Medan di sebelah rumah iparku begini. ADuh sayang banget deh pokoknya. Dalam waktu 2 tahun rumah itu dipretelin (kan tiap pulkan kita liat). Biasanya yang bermasalah ya soalnya kalo nggak, at least dijual gitu ya Nov

      • Boro-boro rumah yang kosong lama… pagar branghang persis di sebelah rumahku aja diambil sama pemulung. Padahal itu kan fasilitas umum.

  5. pingkanrizkiarto said:

    ada tuh Nop, sedih juga sih ngeliatnya…. mungkin ada yang niatnya investasi, didiemin pun tanah secara umum kan gak bakalan turun harganya, apalagi udah jelas-jelas di dalam kompleks perumahan…. jadi ya rumahnya mah biarin aja, padahal sayang juga ya…

    • Iya. Banyak orang yang duitnya udah nggak ketampung suka beli rumah di sana sini trus dianggurin. Kasih satu kek sama aku…… *eh, sapa elo?

  6. sedih liat rumah gak dihuni gitu. padahal banyak yang butuh tempat berteduh.

    di jalan yang tiap pagi kulewatin kalo mau berangkat ke kantor, ada rumah yang nggak dihuni. tapi emg di situ rawan banjir. ada beberapa rumah yang kondisinya kayak gitu 😦

  7. parah banget itu mba yang pretelin sampe habis gitu, tapi emang sayang banget yah rumah bagus2 ga ditempatin makin lama makin lapuk,trus hancur.

    Kalo aku lagi jalan sama ibuku trus ngeliat rumah yang kosong ga terawat gitu pasti ibuku slalu nyeletuk mba “duh, sayang banget tuh rumah, coba di kasih ke kita yah yan, pasti dirawat dan rumahnya jadi kinclong deh” :))

  8. di dkt rumahku gak ada rumah2 terlantar, kalau tanah kosong masih banyak..tp sdh ada patoknya, laris manis euy

    • Pasti harganya naik terus ya, Teh… biasanya kalo perumahan laku kan begitu. Makanya dibiarin aja dulu tanah kosongnya. Nanti dijual kalo harganya udah melangit.

  9. teeeehhhh.. bener yaaaa… itu adaaaa ajaaaa yang mretelin rumah kosong. Temennya baginda raja ada tuh yang rumahnya nggak ditinggalin trus pager BESI segede2 gaban dipretelin orang. ampuuunnn…
    iya ya, punya siapaaa itu rumah sampe tahunan nggak ditengokin begitu? Lah dimari rumah mini kami ngutangnya 10 tahun saja, looohhh… hahaha…

    • 10 tahun? Punyaku 15 tahun……
      *udah ngutang sombong pula…. hahahahaahah….

      Besi itu gampang jualnya dan harganya lumayan, Fit. Makanya paling duluan dicolong itu pasti pagernya deh.

  10. kasih ke aku juga ngga nolak koq.
    ada tuh 1 rumah guedheee… ngga ditinggalin, deket jalan raya pulak

  11. Sepertinya belum pernah ketemu rumah mangkrak di Duluth. Jangankan rumah mangkrak, rumah ditinggali yang halamannya pating blasah aja udah dapet tegoran dari pemkot, kalau ada tetangga yang komplen. Bikin rusak pemandangan.

  12. dilingkungan tempat tinggal sie, gak ada yg sampai ancur gt mbak…ada sie beberapa rmh kosong…

  13. Wah Cie.. Ceritanya rada mirip bau-bau cerita ‘rumah’ku yg aku post kapan hari. Heran juga yah yang punya rumah kemana juga? Masak gak punya anak kek yang perlu rumah? Jangan2 tuh pemilik udah ditelan bumi. Klo rumah ‘kenanganku’ dulu enak pas kena kavling yang belakangnya nggak dibangun2 sampe kami pindahan. seger anginnya. tapi susah klo pas musim ulat.. hiii gedhe2 ulatnya. pada masuk klo kena angin. syukurlah terakhir dimanfaatkan RT buat nanam tanaman hias trus dijual.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: