Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Mel dan Luh

Saat capek dengan kerjaan yang bertumpuk-tumpuk nggak ada habisnya, bos yang nggak bisa menghargai, rekan kerja yang rese, customer yang banyak maunya…
Apa yang biasa kita lakukan?
Mel dan Luh……. mengomel dan mengeluh….
Padahal harusnya bersyukur karena itu berarti kita masih punya pekerjaan dan punya penghasilan.
Pernah gak terpikir kalau suatu saat Tuhan jemu dengan omelan kita trus dia “meringankan” beban kita dengan cara mengambil pekerjaan kita?

 

Saat emosi terkuras karena ulah anak-anak, suara habis karena teriakan pun nggak pernah mereka gubris, rumah berantakan lagi setiap semenit sehabis dibereskan, cucian dan setrikaan bagai nggak ada habisnya….
Apa yang biasa kita lakukan?
Mel dan Luh……. mengomel dan mengeluh….
Padahal harusnya bersyukur karena semua itu artinya ada anak-anak yang Tuhan titipkan dalam hidup kita.
Pernah gak terpikir kalau suatu saat Tuhan bosan dengan keluhan kita lalu dia ambil lagi titipannya supaya kita nggak repot lagi?

 

Saat suami rasanya nggak pernah bisa mengerti, banyak maunya dan ngajak ribut melulu…..
Apa yang biasa kita lakukan?
Mel dan Luh….. mengomel dan mengeluh….
Padahal harusnya bersyukur karena bagaimanapun kita punya seorang belahan jiwa yang akan menemani dalam keadaan macam apapun.
Pernah gak terpikir kalau suatu saat Tuhan sebal dengan keluhan kita lalu mengambil belahan jiwa itu supaya kita “bebas”?

 

Saat tetangga bersikap menyebalkan, teman-teman bisanya cuma memanfaatkan kita, pergi kemana-mana terhalang jalanan macet dan pengendara gak tahu aturan….
Apa yang kita lakukan?
Mel dan Luh….. mengomel dan mengeluh…
Padahal harusnya bersyukur karena itu artinya kita masih hidup ditengah-tengah sebuah komunitas.
Pernah gak terpikir kalau suatu saat Tuhan cape dengan omelan kita lalu berbelas kasihan dan memindahkan kita ke tengah hutan di mana kita cuma sendirian, nggak ada macet, nggak ada tetangga dan nggak ada teman kecuali badak bercula satu dan orang utan….?

 

Mari berhenti mengomel dan mengeluh….  karena itu tidak akan membawa kebaikan apapun buat kita dan buat orang-orang di sekitar kita

 

 

*ini neng Nopi baru ketampar telak kiri-kanan-kiri-kanan sama omongan bijak dari seseorang tanpa orang itu sadari.
*langsung kepingin ngelakban mulut yang masih aja sukanya ngomel dan ngeluh melulu

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Mel dan Luh" (17)

  1. Makasih cici remindernya….

    *ngikik di bagian badakberculasatu*

  2. Thanks for reminding…
    Iya bener banget, harus banyak bersyukur ya… Gak boleh mel dan luh terus…

  3. kirain nama orang itu si Mel dan si Luh..hehe..bener banget tapinya, jangan deket2 sama si Mel dan si Luh 🙂

  4. ngomel dan ngeluh dan merepet kan defaultku juga, teeehhh… Jadi aku ngerasa ketampar juga iniiiii… huhuhu….

    • Berasa di sinetron deh ada tampar-tamparan ya….
      Ini aku tulis buat ngingetin diri sendiri kok…. tapi kalo ikutan ketampar berarti kaaannnn….. kan…… kan….. dirimu juga sebelas dua belas tiga belas denganku yaaa….

  5. Nooooov, aku pas baca ini perjalanan ke Bandung Rabu kmrn. Dan aku langsung mikir, iiih aku tak mauuuuuu. Makasih ya sayangkuuuu

  6. Yang bagian ke empat, mau banget. Pernah ngelakoni tinggal di hutan, belum berteman badak dan orang utan sih, tapi dikelilingi monyet. Gak ada macet itu nikmat. Gak ada tetangga reseh itu nikmat. Kalau ada temen yang demennya memanfaatkan saja, cuekin.

    • Aku belum pernah ngalamin di hutan, mbaaakkk…. Pilih sama tetangga reseh aja deh dari pada sama monyet….

      Eh, mbak Evi lagi perjalanan mudik ini yaaa? Aku kemarin liat fotonya di FB mbak Lessy.

      • Beda selera. huehehehehe…
        Aku lebih milih tetanggaan ama monyet, damai rasanya. Gak kemrungsung, bikin dosa.

        Iya, lagi perjalanan mudik. Ini udah sampe Banda Aceh. Ntar malem Insya Allah berangkat ke Medan.

  7. […] tak terpenuhi. Yes, menguji kesabaran yang stoknya di saya tidak melimpah. Tapi kayak kata Novi, jangan Mel dan jangan Luh ya.   Lalu hubby melanjutkan  “Untuk sementara ini, ya udah, kau […]

  8. Hicha Aquino said:

    sesekali mel dan luh gapapa kok mba… kadang itu lho yg bikin kangen dari seorang ibu.. 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: