Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Cilukbaaaa………

Akhirnya bisa ngeblog lagi setelah berminggu-minggu puasa…. πŸ˜€
*sambil kibas-kibas debu dan bersihin sarang laba-laba

Dan jadi terharu karena ada juga yang nyariin saya…..*lirik Mbak Ina tersayang. Ini lho Mbak…. si Cipie sudah kembali..

 

Sebetulnya yang bikin saya menghilang bukan karena sibuk sama kerjaan. Toh biasanya juga sesibuk-sibuknya kalo untuk sekedar ngintipin postingan orang mah masih bisa lah.
Tapi kemarin itu untuk kesekian kalinya dan entah kenapa juga WP saya ngaco lagi.
Begitu login, tampilannya jadi kayak begini nih

 

Untitled

Dan itu udah nggak bisa diapa-apain, di klik juga nggak bisa. Plus kalo saya buka blog saya dengan mengetikkan url-nya, tampilannya juga jadi aneh…Β  sama-sama kayak berbaris ke bawah semua, trus saya juga nggak bisa komen maupun reply komen.
Anehnya waktu saya minta adik saya di Tasik buka blog saya, katanya tampilan normal aja kayak biasa.
Tapi di sini, mau saya pake laptop saya atau pake PC atau pake laptop babeh, semua sama aja kayak begitu. Heran nggak coba…..

Ada yang pernah ngalamin kayak begitu nggak sih? Soalnya saya udah berkali-kali tuh dan nggak pernah bisa benerinnya.
Terpaksa dibiarin aja karena biasanya sih balik normal sendiri tanpa diapa-apain. Cuma waktunya itu bisa berhari-hari atau sampai berminggu-minggu kayak kemarin.

 

Ya sudah, saya anggap aja memang harus puasa nge-blog biar bisa beresin kerjaan. Kan kalau nggak error begitu mah susah untuk menahan diri nggak ngintipin WP….. πŸ˜€ πŸ˜€

 

****

 

 

Kali ini saya pingin cerita tentang acara sekolah Daniel minggu kemarin.
Jadi anak-anak ini kan lagi belajar tentang berbagi kasih, maka mereka diajak berkunjung ke Panti Werdha di Lembang.
Tentu saja sebelumnya mereka diminta mengumpulkan sumbangan baik berupa uang, makanan kering, atau peralatan mandi. Trus setelah terkumpul mereka juga yang mengemas jadi parcel-parcel yang nantinya mau dibagikan buat oma-oma dan opa-opa di panti.

 

Biarpun sempat ribet di awal mau berangkat gara-gara saya dan Daniel nggak kebagian mobil, trus akhirnya setelah dapat, mobil yang kita tumpangi malah pake kesasar dulu segala. Padahal ternyata tempatnya di pinggir jalan, persis di depan D’Ranch…. tapi karena papan namanya kecil jadi nggak kelihatan.

Ada 6 orang Oma dan 1 Opa yang jadi penghuni Panti ini. Satu Oma lagi sakit jadi nggak bisa ikutan acara.

 

DSC_2283

 

Sayangnya guru-guru kayak kurang koordinasi antara mereka sendiri jadinya semua kayak sibuk pabaliut…. heboh sureboh. Acaranya juga kepanjangan karena terlalu banyak tampilan dari anak-anak. Sampai-sampai di ujung acara, semua anak sudah pada main sendiri. Mamah-mamahnya apalagi, malah pada selfi-selfi.

DSC_2285

 

Miss-nya teriak-teriak minta semua tertib juga nggak didengar.
Oma dan Opa yang awalnya pada semangat juga kelihatan mulai capek.

Tapi biarpun udah capek, mereka masih sempat nyanyi bersama.
Dan habis itu baru dikasih bingkisan sama anak-anak.

DSC_2291

DSC_2292

 

Secara keseluruhan sih saya senang dengan kunjungan ke panti werdha ini. Biarpun sepanjang acara tadi beberapa kali saya sibuk nyusutin air mata.
Entah kenapa ngeliat oma dan opa itu hati saya kok rasanya sediiiiih banget.
Saya nggak tahu latar belakangnya kenapa mereka masing-masing bisa sampai terdampar di panti ini. Apakah memang nggak ada lagi keluarga yang mengurus atau keluarganya ada tapi nggak mau mengurus dan memilih menitipkan mereka di sini.
Mudah-mudahan bukan dugaan kedua. Soalnya lebih sedih lagi kalau seperti itu.

 

Saya ngebayangin mungkin dulunya si Oma itu adalah seorang ibu juga seperti saya, yang jungkir balik mengurus anak-anaknya sampai mereka besar. Lalu setelah anaknya besar, kok mereka nggak mau repot dan memilih menitipkan ibunya di panti…. 😦
Saya jadi ingat mama saya, yang usianya juga sudah lumayan sepuh. Saya bersyukur sampai saat ini dia masih sehat dan cukup kuat untuk bolak-balik Bandung Tasik naik travel. Tapi seandainya pun dia kelak nggak bisa apa-apa lagi, saya nggak bisa membayangkan menitipkannya di sebuah panti hanya karena saya nggak mau repot.
Saya selalu ingat sinar di matanya ketika berkumpul dengan anak-anak dan cucu-cucunya. Dan saya berharap bisa menjaga sinar itu tetap ada sampai saat matanya nanti tertutup. Lebih berharap lagi saya bisa melihat sinar itu untuk waktu yang masih lamaaaa…… sekali.

Eh, tapi egois nggak sih sebetulnya kalau saya selalu minta Tuhan ngasih si mama umur panjang, sepanjang mungkin kalau bisa. Sementara buat dia umur panjang banget itu mungkin bukan sebuah kenikmatan. Apalagi kalau sudah diisi dengan sakit ini sakit itu. Trus makin lama nggak bisa ngapa-ngapain lagi karena kondisi fisik yang terus merosot.

Lihat saja oma dan opa di panti tadi. Ada satu yang tatapannya kosong, menerawang terus. Bahkan seperti nggak perduli dengan anak-anak di sekitarnya. Mungkin saja dia sudah pikun dan nggak ingat apapun.
Trus apa artinya hidup kalau sudah begitu ya?

 

Seandainya saya punya teropong yang bisa membaca perasaan oma dan opa itu. Saya ingin tahu, apakah mereka kesepian di sana, apakah mereka berdoa minta supaya cepat Tuhan panggil saja, apakah melihat anak-anak yang berlarian di sekeliling mereka membuat mereka ingat masa kecil anak-anak mereka sendiri?

 

Dan beberapa mamah sempat agak melirik-lirik saya yang duduk paling pojok sambil sibuk ingsrak-ingsruk nggak jelas.
Habis gimana dong……. saya memang beneran sedih.

Dear Lord…. pliiisss….. beri selalu penghiburan dan damai sejahteraMu untuk oma dan opa di sana. Biar mereka tahu bahwa walaupun di dunia nggak ada lagi yang peduli, tapi Kau tetap peduli pada mereka. Bahwa kasihMu itu abadi…. tidak lekang oleh waktu dan keadaan….

*

*

*

Waktu pulang, Daniel bisikin saya bahwa di rumah Tasik juga kayak panti jompo… karena ada 4 lansia di sana.
Iya, Nak…. 4 lansia yang mungkin sangat jauh lebih beruntung dibanding ke 6 lansia di panti tadi….

Aaahhhh………. jadi kepingin pulang….

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Cilukbaaaa………" (17)

  1. Kadang tersirat di pikiran saya Teh, kalau bisa mah jangan sampe pikun saya teh, tua mah tua saja tapi seger dan ngga repotin anak-anak, kalau repotin mah takut jd dosa jg buat anak-anak… InshaAllah ikhlas anak2 mah ya teh, tp kalau ngurus yg sudah pikun pisan, trs ada kalanya mereka sedang tdk sabaran, khan nambahin dosa mereka…
    Mudah2an usia kita teh barokah ya Teh… Aamiin…

    Sama…jd hoyong uwih ka Bandung ..

  2. Kayaknya ada 1 blogger yg wordpress nya error juga kayak gini. Neng Orin apa siapaaah gitu. Akhirnya ya beres dgn sendirinya seiring dengan berjalannya waktu…. #caelah

  3. Apa karena jaringan internetnya ya? Balik nanya hihi

    • Mungkin aja sih, Non. Soalnya awal ngadat begitu gara-gara internet lagi lelet. Dan kemarin sembuhnya itu setelah paket habis dan saya beli paket baru.

  4. hmmm gua kadang wp nya juga begitu, tapi tetep bisa diklik menunya. jadi walaupun penampilannya jelek tapi tetep bisa ngeblog dan reply komen. gak ngerti juga ya kenapa kok punya lu gak bisa diklik ya…

    sedih ya pas kunjungan ke panti werdha. tapi selain 2 opsi yang lu pikirkan, bisa jadi ada opsi lain yaitu emang mereka sendiri yang mau di panti werdha karena gak mau ngerepotin anaknya (walaupun anaknya gak merasa direpotin) dan merasa kalo di panti werdha lebih seneng karena ada temen2 seusia mereka…bisa jadi kan? πŸ˜€

    • Kirain WP-ku aja yang suka ngadat begitu. Kalo penyebabnya dari internet yang lelet, mestinya di tempatmu nggak kejadian ya. Apa di sana internetnya suka oon macam di sini juga?

      Iya, opsi ketiga itu bisa aja sih.
      Di rumahku ada satu tante yang nggak nikah, pernah kepingin masuk panti werdha karena katanya dia nggak punya anak yang bisa ngurusin dia di hari tua. Tapi kita ponakan-ponakannya nggak ngijinin. Rasanya nggak tega aja gitu.

  5. Teteeehhh, kumaha daramang? πŸ™‚
    Aduh.. dateng2 bawa cerita soal oma opa, hiks.. jadi inget ibuku… 😦
    Ibuku malah udah susah diajak pergi2, teh. Maklum, udah 70 th dan punya asam urat pula, jd jalan agak jauh udah berat rasanya. Bersyukur loh itu omanya anak2 masih bisa ya, perjalanan tasik bandung…
    Semoga ibu2 kita selalu sehat ya, teh. Aamiin!

    • Saeeeee…., Fiiiiit…..

      Amiiiiin….. semoga kita masih dikasih kesempatan lebih panjang buat bikin mereka bahagia di hari tua ya…
      Mamaku tahun ini udah 73. Bersyukur memang karena masih jagjag waringkas. Mata masih awas, jalan masih ngagidig. Malah aku yang kalah kalo soal kuat-kuatan jalan… πŸ˜€
      Ibunya Fitri di lembur sama siapa? Bapak masih ada?

      • Sama adik yg paling kecil, teh. Bapak udah almarhum dari tahun 83, pas aku masih 4 tahun dan adikku 9 bulan, huhuhu….
        Ibuku jg sih kalo mata sama telinga masih normal, cuma ya itu,keluhannya asam urat. Kalo kata dokter akibat pas masa muda banyak kerja berat sementara asupan utk badan kurang diperhatikan. Ya iya lah, wong jd single mother 16 anak… huhuhu…

        • Salut banget sama ibunda, Fit…. Nggak kebayang deh ngasuh 16 anak sendiri. Lah aku ini cuma ngurus 3 dan masih dibantu sama suami masih aja merasa paling repot sendiri.
          Salam hormatku buat beliau ya… Semoga selalu dikasih kesehatan dan kebahagiaan sama Tuhan.

  6. Beberapa kali pernah ngalami komputer kayak gitu.

    • Biasanya gara-gara apa tuh, Mbak?
      Terus sembuh sendiri juga?

      • Banyak sih penyebabnya.
        1. Pas pengguna wifi lagi banyak *padahal di rumah cuma bertiga, tapi mungkin dipake nonton youtube, jadi yg dipake gede*
        2. pas lagi jauh dari sumber wifi, jadi koneksi sayup sayup.
        3. pas WordPress emang lagi ngadat.

        Iya, biasanya sembuh dengan sendirinya, pada saat tekan tombol refresh. Kalau gak sembuh juga, tinggalin wordpress. Ntar beberapa menit kemudian, balik lagi, udah normal. Gak sampe berhari hari, bahkan juga tidak dalam hitungan jam.

  7. pingkanrizkiarto said:

    jadi pengen pulkam juga…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: