Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Tentang Waktu

“Coba ya, satu hari itu jangan cuma 24 jam. 36 jam atau 40 jam kalo perlu…..”
Saya pernah ngomong  begitu sama babeh waktu merasa kelabakan dengan volume kerjaan yang banyak sementara waktu rasanya berjalan cepat banget.
Rasanya baru sebentar nguprek di dapur, tahu-tahu sudah jam 11 lagi. Belum nyuci, beberes dan berbagai urusan domestik lainnya. Jangan tanya urusan kerjaan mah. Saya sampai harus merelakan sebagian jam tidur demi bisa menyelesaikan kerjaan dengan tenang. Dan tetep aja masih keteteran…………

Kata babeh, “Percuma. Biar dikasih waktu 40 jam atau 50 jam juga tetep bakal terasa kurang. Waktu itu kayak duit, nggak kenal kata cukup. Begitu dikasih lebih, yang tadinya “nggak wajib” bisa berubah jadi “wajib”. Ujungnya tetep aja kurang kan?”
Ih, babeh lagi kumat bijaknya………… Jadi kagum deh…. *dikeplak babeh

 

Mama saya lain lagi jawabannya…
“Anak-anak sekarang itu sebetulnya enak…… Segala kerjaan dibantu peralatan modern yang bikin kerja jadi gampang dan cepet. Harusnya kan jadi menghemat waktu banyak.Tapi kok masih aja pada bilang kekurangan waktu.”

Ini juga bener…………
Bayangin jaman saya kecil dulu yang nyuci masih harus pake tangan, airnya masih harus nimba pula. Sekarang mah tinggal masukin ke mesin cuci, bisa disambi ngerjain pekerjaan lain tahu-tahu beres…….. Sayangnya masih belum ada yang bikin mesin setrika ya, tinggal masukin mesin trus baju keluar udah dilipet rapi……. *curcol emak yang benci nyetrika
Masak nasi juga yang dulu ribetnya ampun, sekarang mah tinggal masukin rice cooker tau-tau mateng aja (kalo nggak lupa nyolokin… hihihi…).
Air minum sekarang mah tinggal beli galonan, nggak harus masak air lagi.
Masak udah pake kompor gas yang tinggal cetekin doang, nggak ribet kayak kompor minyak tanah.
Belum segala macam bumbu instan yang jadi andalan emak-emak males macam saya ini…

Jadi harusnya memang hidup saya lebih gampang dibanding mama saya dulu kan?
Nyatanya kok masih saja kerepotan.

 

Tadinya saya hampir nyeletuk bahwa itu karena emak-emak dulu mah hanya fokus ngurusin rumah tangga, sedangkan sekarang ini kebanyakan emak harus kerja juga demi melancarkan arus kas. Tapi nggak jadi ngomong karena keburu ingat bahwa mama saya juga dulu kerja biarpun kerjanya di rumah. Mana jaman saya kecil itu pelanggan jahitnya lagi banyak-banyaknya. Nggak ada hari tanpa suara mesin jahit deh. Tapi si mama  masih bisa ngurusin rumah dan anak-anak, masih masak tiap hari, masih sempat pelayanan juga di gereja. Ini tanpa ART lho….
Dan dia selalu bilang bahwa dulu itu kalo nunggu satu hari berlalu rasanya lamaaaa banget. Rasanya semua-semua sudah dikerjain tapi hari kayak nggak habis-habis.
Saya jadi ingat bahwa mama saya nggak pernah punya tumpukan setrikaan segunung kayak saya. Rumah selalu bersih dan rapi. Bahkan kolong tempat tidur saja nggak ada debunya sampai-sampai saya dan adik saya pernah main sambil ngumpet di kolong ranjang waktu jam tidur siang…. tentu saja begitu ketauan pantat kita langsung dijebretin…. hihihi…

Makanya tiap ke Bandung, si mama suka geleng-geleng ngeliat rumah saya berantakan. Dan saya kudu berulang-ulang bilang, “Udaaahhh… biarin ajaaa… merem ajaaa….”, soalnya kalo nggak nanti tau-tau dia nyikat kamar mandi lah, ngelap-ngelap debu lah, nyuci ini, nyuci itu, bersihin ini itu……….   errrrrrrrrrrr…….. kebayang kan kira-kira kayak apa ancurnya rumah saya…………..  udahlah, mending nggak usah dibayangin… *tutup muka pake panci

Ini saya udah kerja di rumah lho…… apa jadinya kalo saya ngantor?????
Atau saya aja yang sok sibuk sendiri? Nggak bisa ngatur waktunya?
Ada yang sama kayak saya nggak sih???
*nunggu yang ngacung

images

 

 

 

 

 

 

 

 

Ternyata nggak ada………..
images2

 

 

 

 

 

 

 

Setelah dipikir-pikir lama, direnungkan secara mendalam sambil menghabiskan setoples rengginang, kayaknya memang waktu saya masih banyak terbuang untuk hal-hal yang nggak penting yang saya jadikan penting hanya karena saya suka…….
Dan semuanya itu saya atas namakan “me time” 😦 😦

Tapi kan jenuh kalo ngurus kerjaan wajib terus… boleh dong diselingi santai-santai dikit…..

Iyaa… gak salah sih menikmati “me time” sepanjang porsinya masih  wajar, sepanjang nggak mencuri waktu yang memang seharusnya untuk ngerjain hal-hal penting lain. *toyor diri sendiri yang suka banyak alasan

 

Belum lagi kebiasaan saya menunda-nunda mengerjakan sesuatu sampai mepeeeeeet banget. Trus seperti biasa kalau sudah kefefet itu nantinya adaaa aja masalah yang bikin makin rempong dan ujungnya saya ngomelin semua yang bisa diomelin. Padahal salah siapa coba?

 

Dan saya juga tiba-tiba jadi berpikir tentang tanggung jawab. Tentang hal-hal yang saya tahu sudah Tuhan berikan pada saya menjadi tanggung jawab saya. Anak-anak saya, keluarga saya, pekerjaan saya, pelayanan saya.
Apa saya sudah jalankan tanggung jawab saya seperti yang seharusnya? Sudah jelas jawabannya BELUM…. Bahkan ketika mulut saya bilang saya sudah berusaha melakukan yang terbaik, jauh di dalam hati saya tahu bahwa kalau saya mau saya masih bisa melakukan yang jauh lebih baik. KALAU SAYA MAU….
Masalahnya saya sering kalah oleh rasa malas. Sering menyerah oleh dorongan untuk melakukan yang “menyenangkan” dan bukan yang “Harus dilakukan”……

Padahal suatu saat nanti ketika saya berdiri di hadapan Tuhan, semua itu akan dipertanyakan. Namanya aja tanggung jawab, ya harus dipertanggung-jawabkan dong ya…. Trus saya mau beralasan apa di hadapan Tuhan yang tahu segala sesuatu? Nggak mungkin ngeles dan bilang saya kekurangan waktu kan?

 

Waktu itu anugerah Tuhan yang sama rata diberikan pada semua orang. Mau kaya mau miskin, mau pejabat mau pengangguran, orang kota atau orang gunung, semua dapat jatah yang sama. Jadi kalau ada orang yang selalu mengeluhkan kekurangan waktu kayak saya, itu pasti salahnya sendiri kan? Karena seperti halnya Tuhan tidak pernah memberi cobaan yang melebihi batas kemampuan kita, Tuhan juga tidak memberikan tanggung jawab yang tidak mungkin kita pikul.
Semua sudah ada takarannya. Yang berarti seharusnya semua tugas yang jadi bagian saya bisa saya kerjakan dengan baik kalau saya mengatur waktu saya dengan baik… iya nggak sih?

 

PR lagi nih buat saya menata ulang prioritas. Supaya hutang-hutang kerjaan ini berkurang sedikit demi sedikit. Supaya gunungan setrikaan saya agak mengecil, rumah saya agak rapi. Dan yang terpenting supaya saya punya waktu lebih banyak lagi buat anak-anak dan babeh…. Kecian si babeh, udah lama nggak dipijitin karena istrinya ini sok sibuk terus…… 🙂

 

 

 

Bagaimana denganmu temans?

 

Advertisements

Comments on: "Tentang Waktu" (21)

  1. komennya nanti aja, udah mau shutdown, siap pulang dulu 🙂
    saya jugabutuh me time nih, carangkeul 🙂

  2. Tapi kalo lg nunggu atau kerja waktu jd lamaaaaa bgt. Eh di pesawat jg deng

  3. Teteh nih yang kurang kerjaan hihi.. Nyanteeei banget di rumah, mestinya produktip menulis atau naon kitu nya, eeehh ngga juga, jadi berasa diingetin buat mengisi waktu dengan hal-hal yg bermanpaat, hatur nuhun Teeeh…

  4. iya semuanya itu masalah prioritas. mau dikasih waktu berapapun pasti kurang kalo prioritasnya salah ya…

  5. Aiihhhh, si teteh postingannya juwaraaaa….!
    Eh, tapi protes dulu ah. Aku nyuci bajunya nggak pake mesin, loh. Asli kucek pake tangan. Nggak percaya? Nih, kasarnya tangan nggak mungkin boong! Hahaha…
    Benerrrr, teh. Jaman dulu, para ibu itu kok ya kayaknya masih punya waktu buat leyeh2 ya, padahal segala macam kerjaan udah dikerjain… Nah sekarang? Aku pun ngeluh mulu kurang waktu… huhuhu…

    • Kasih piala atuh kalo juara mah…. sama hadiah mobil gitu…. *dikepruk raket nyamuk

      Iya, heran sama ibu-ibu dulu. Mungkin karena mereka mah nggak bersos-med ya. Mau nggak mau harus ngaku kalo sos-med itu kan ngabisin waktu tanpa terasa ya?

  6. Halo salam kenal Mamah semsem, silent reader dr lama nih hihi. Aku skrg lg nganggur di rmh semenjak lulus kuliah 3 bln yg lalu, jd on duty ngerjain kerjaan domestik gantiin ibu yg emg kerja (di rmh no ART). dan bener bgt kerjaan di rmh tuh ga abis2 dan tau-tau udh siang aja pdhl kerjaan belum beres.. eh apa ini mah aku lelet aja ngerjainnya ya? Hehe. Jd salut sama yg rumahnya rapi jali selalu.

    • Halo salam kenal juga. Makasih sudah rela baca-baca tulisan ngacapruk saya. Dan makasih karena akhirnya bersedia memperkenalkan diri… 🙂

      Iya… kerjaan rumah memang nggak ada beresnya. Apa lagi dengan anak 3. Sementara saya beresin di sini, di tempat lain mereka lagi ngacak-ngacak…… 😦

  7. yang penting kita nikmati apa yang kita lakukan, teh.. biasanya kalo dinikmati, bermanfaat untuk kita minimal saat itu. 😀

  8. kalo sudah mepet, biasanya saya baru gendadapan, hehehe….

  9. “kalau sudah kefefet itu nantinya adaaa aja masalah yang bikin makin rempong”
    bener banget tuh, selalu ada balasan buat kemalasan,hahahaha tapi teteuuup deadline is the great motivator, muehehehe

  10. bener tuh kalo ngerjain sesuatu yangtidak disukai pasti wqaktu terasa lama. tapi kalo kita melakukan hal yang kita senangi pasti waktu terasa cepat berlalu..
    harus bisa bagi bagi waktu teteh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: