Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Mudik dadakan

Babeh itu memang selalu semaunya. Apa-apa nggak pernah pake rencana. Asal udah mau ya langsung aja dijalanin, pake geradak-geruduk kalo perlu.
Macam kemarin Minggu. Bangun pagi itu kan niatnya mau ke gereja. Tahu-tahu aja dia bilang mendingan mudik ke Tasik mumpung besok anak-anak libur.
Beberapa hari sebelumnya saya memang pernah ngomong sih kepingin ke Tasik. Tapi ya cuma ngomong aja. Soalnya anak-anak sibuk melulu sama tugas sekolah, jadi kasian juga kalo maksa.
Eh, nggak taunya si babeh tiba-tiba aja ngajak begitu. Buat saya mah tentu saja pucuk dicinta ulam tiba.

 

Jadinya pagi itu saya langsung riweuh mendadak nyiapin ini itu. Nggak sempat beli oleh-oleh. Bekal makanan buat anak-anak di jalan aja asal embat apa yang ada di lemari.
Tapi yang namanya mudik itu, baru disebut aja udah berasa deh itu hawa-hawa liburannya. Bikin semangat dan badan langsung segeeerrrrr……. jadi biarpun ribet ya tetep aja asik.

 

Berhubung long weekend, sudah bisa ditebak lah, jalan pasti macet. Sudah berasa dari tol, arah cileunyi itu rame banget.
Benar saja, di Rancaekek macet gara-gara pasar kaget. Babeh bilang gimana kalau kita nyoba lewat Garut. Soalnya kalau ngeliat ramenya kayak begini, nagrek dan gentong bisa macet parah.
Oke deh…. lagi pula pengalaman waktu mudik sebelumnya, lewat jalan-jalan baru yang biasanya nggak pernah dilewati ternyata seru juga. Apalagi jalur Garut ini kan lebih bagus pemandangannya, udaranya juga lebih sejuk. Dan ternyata memang nggak salah pilihan babeh. Jalur Garut lancaaaaarrrr….. mana jalannya juga lebih mulus, dan nggak banyak truk dan bus kayak jalur Malangbong. Jadi perjalanan mudik kali ini beneran kita santai banget.

DSC_2221

 

Anak-anak juga hepi kelihatannya. Makan, foto-foto pemandangan, makan lagi, nyanyi-nyanyi ngaco mulai dari lagu-lagu band, lagu dangdut sampe lagu-lagu kampanye parpol. Makanya kita sih di mobil nggak perlu ada CD player atau MP3 player, cukup suara mereka bertiga saja. Lagu-lagunya bisa dirikwes lagi kan…. hahaha….

 

Makan siang mampir di RM Megawati, Cilawu. Ini rumah makan penuh kenangan banget deh. Dulu jaman saya masih kerja, tiap habis pulang meeting di Garut (karena kantor saya punya cabang di Garut), pasti si Bos ngajak makan di Megawati. Si babeh dari jaman masih pacaran, tiap ke Garut pasti ngajak makannya di Megawati. Terakhir kita ke situ pas saya lagi hamil Daniel.

DSC_2216

Kata anak-anak kalo ada RM Megawati mestinya ada juga dong RM SBY…… hahahaaa

 

Menunya sih sederhana aja, pepes ayam dan goreng ayam plus beberapa masakan sunda. Dari dulu juga nggak berubah menunya. Dan pesanan kita juga nggak pernah berubah, pepes ayam yang digoreng. Bedanya kali ini bukan cuma saya dan babeh berduaan tapi bersama pasukan lengkap… 🙂
Ayamnya karena sudah dipepes sebelumnya, jadi waktu digoreng itu empuk banget. Sambel oncomnya juga uenaakk. Cuma lalapannya kurang seger.
Dan satu lagi makanan wajib di sini adalah kue bugis….. yang ternyata anak-anak malah nggak suka. Mungkin karena lengketnya itu. Padahal isian gula merahnya enak banget.

DSC_2218

 

 

Nyampe di Tasik sudah jam 1 siang aja.

DSC_2222

 

Sudah bertahun-tahun di Bandung tapi hati saya kok tetap rasanya masih lebih cinta Tasik.
Dulu waktu saya tinggalkan tahun 97, Tasik baru bangkit lagi setelah porak poranda gara-gara kerusuhan SARA. Sekarang sudah jauh sekali berbeda. Pembangunan makin pesat. Tiap kali pulang selalu ada yang baru rasanya. Jalanan makin rame dan mulai ada macet-macetnya. Apalagi di pusat kota.

DSC00252

sareukseuk

Tapi kuliner Tasik, tetap saja juara buat lidah saya. Nggak bisa dikalahkan sama bandung yang katanya surga kuliner.
Atau memang lidah saya aja kali ya yang lidah kampung, jadi cocoknya ya sama makanan kampung…. 😀

 
Kemarin itu kita nggak kemana-mana. Di rumah si mama aja, gogoleran sambil ngawadul. Sorenya ke rumah kakak ipar sebentar, trus pulang tidur.
Tidur juga pada ngampar aja pake kasur palembang di ruang tamu soalnya anak-anak kepanasan jadi nggak mau tidur di kamar.
Paginya habis sarapan langsung balik lagi ke Bandung. Semsem katanya janjian ngerjain tugas sama temannya siang-siang.
Ini repotnya anak udah mulai gede. Acaranya banyak banget. Mau diajak kemana-mana susah.

 

Pulangnya kembali pilih lewat Garut yang bebas macet. Sempat makan jagung bakar dan kelapa muda di pinggir jalan dekat Ngamplang.

Fotor040180120

DSC_2243

 

Begitu masuk nagrek, langsung deh hilang itu aroma liburan yang santai berganti bising dan sumpeknya suasana kota yang bikin stress.
Tapi mau secinta apapun saya sama Tasik, kan saya sudah memilih Bandung sebagai home sweet home saya sekarang.
Atau sebetulnya dimanapun itu, asalkan bersama pasukan lengkap, itulah home sweet home yang sebetulnya? Gitu nggak sih?

 

**************

 

 

Nyampe rumah dapat kejutan dong…. satpam yang jaga dan kepala keamanan RT langsung memburu kita dan minta kita segera periksa rumah. Rupanya rumah sebelah kiri saya semalam dibobol maling. Malingnya masuk lewat branghang belakang trus ke atap dan ngejebol genteng. Yang diambil selain duit juga perhiasan dan laptop.
Kepala keamanan takutnya dia nyeberang juga ke rumah saya. Katanya semalam dia SMS babeh tapi nggak masuk-masuk. Iya lah, babeh kan nonor hp-nya baru ganti.

Puji Tuhan ternyata rumah kita selamat. Dua laptop punya saya dan babeh di atas meja masih bertengger manis. Kalo perhiasan mah nggak usah dikuatirkan…. kan nggak disimpen di rumah, malah nggak disimpen dimanapun…. da memang nggak punya…. ahahahahaaa…. Duit juga kita mah jarang nyimpen banyak di rumah.

Dicurigai malingnya udah mengincar lama. Udah tahu bahwa rumah sebelah itu selalu kosong hari Sabtu sampai Minggu malam.
Malah sebetulnya sudah lama dicurigai ada mata-mata maling ini yang suka pura-pura jadi pemulung atau tukang ngamen. Soalnya beberapa kali kejadian rumah dibobol selalu pas orangnya nggak ada. Kayak tahu aja gitu malingnya kapan dan di mana ada rumah kosong. Cuma sampai sekarang belum pernah sampai tertangkap meskipun makin ke sini makin sering kejadiannya.

Buat saya ini peringatan aja supaya lebih hati-hati lagi. Seperti kata bang Napi kejahatan itu selalu terjadi karena ada kesempatan. Makanya jangan bikin kesempatan… waspadalah…. waspadalah…..

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Mudik dadakan" (19)

  1. Tasik sekarang panas ya Teh ?? dulu mah pdhal dingin pisan…
    iiih itu ikan gurame gorengnya kabita pisaaan
    degannya juga…ihh kabita semua lah

    • Dari dulu juga panas, Teh…. Tapi memang makin panas sekarang.
      Gurame goreng so far paling enak di Saung Rangon, Leuwidahu. Cobain deh kalo ke Tasik.

  2. Tapi bandung kan enak adem makk 😀
    itu alhamdulillah ya, rumahnya aman sentosa,..

    • Bandung sumpek, macet, bising, kemana-mana jauh…. Eh, salah sendiri ya punya rumah di pinggiran. Coba rumahnya di pusat kota kan kemana-mana deket yah…. 😀
      Tapi aku selalu lebih suka suasana kota kecil.

      • Sama, enak’an dikampung ya, nggak macet, hawanya adem, mau makan singkong tinggal ke kebon, mau makan jagung, ke kebon, mau mkan mangga tinggal petik 😆

  3. pingkanrizkiarto said:

    ntar akhir pekan giliran eike pulkan dooong…. *numpang pamer*

  4. Hicha Aquino said:

    “Ngawadul” itu apa ya mba nop? Tujuh tahun di bandung, saya masih we susah loading bahasa sunda *tutup muka*

  5. aiiihhhh, enak amaaattttt mudiikkk…
    Libur 3 hari kemaren kami nggak kemana-mana, teh. Jumat malem baginda raja piket dong di kantor, penerimaan SPT tahunan sampe jam 8 malem, Andro bagi rapor hari sabtu, trus ada temen yg ibunya meninggal, dan minggu senin adaaaa aja yang kudu dikerjain di rumah. Libur sih libur cuma ya badan tetep pegel. Zzz…
    Nah kan, mudik itu nggak perlu lama2 ya. Sehari-dua hari cukup bikin segerrrrr…. 🙂
    Btw, aku lumayan sering loh lewat garut kalo pulang ke banjarnegara, cuma kok nggak ngeh ya sama RM megawati ini…?

    • Iya ya…. orang pajak lagi hajat tahunan pasti repot banget ya…. *pijitin yang pegel

      RM Megawati itu kalo keluar dari kota garut yang ke arah Tasik nggak jauh kok. Di daerah Cilawu, sebelah kanan jalan.
      Ada satu yang gede, itu masih baru. Kira-kira 50m setelah itu ada lagi satu yang lebih kecil dan memang nggak menarik perhatian kalo nggak tahu. Yang kecil itu yang udah ada dari dulu. Tapi menu dan rasa sama aja kok dua-duanya.

  6. Saya cuma dua kali ke tasik…. tapi saya terkesan… ceweknya cakep2 hehehehe

  7. Wahh seru banget mba mudik dadakan ya berarti. hihihi. Tapi yang namanya mudik pasti seru ya mba, bisa kebayang hawa-hawa liburannya walaupun ribet nyiapin segala dadakan. Apalgi kl berangkat ga kena maceet makin seneng pastii 🙂

    • Iya, kami beruntung banget kemarin itu. Soalnya lihat berita katanya pas hari Senin siang sampai malam muaceeeet bukan main dari Tasik ke Bandung, termasuk jalur Garutnya juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: