Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ini pengalaman neng Nopi dan babeh waktu ke Surabaya kemarin.

Iya…. kita akhirnya berangkat juga dong ke Surabaya. Dengan semangat 45 tentunya karena semua akomodasi ditanggung si calon customer…..Β  ahaahayyy… syedapnyaaa…..
Anak-anak seperti biasa dititipin si mamah yang memang lagi di Bandung dalam rangka ultah Semsem kemarin itu.
Beneran ya, kalo Tuhan ngasih berkat mah sampe segala-galanya diatur tepat semua waktunya.

 

Berangkat Selasa pagi, sudah dijanjiin akan dijemput si customer di Bandara Juanda.
Untunglah… soalnya saya sama babeh kan baru pertama kali ke Surabaya jadi rada clingak-clinguk gitu.
Dari Bandara kita diajak makan soto dulu. Entah dimana itu tempatnya. Cafenya berupa bangunan kuno dan tempatnya sih enak buat ngobrol. Cuma sotonya nggak terlalu berasa. Belakangan babeh bilang enakan juga soto bikinan saya…. *aheemmm! Langsung deh masak soto besok.
Habis itu langsung mulai survei. Ke kantor accounting, trus ke kantor sales, dan ke kantor pusat. Ini perusahaan kantornya kebanyakan. Terpisah-pisah.Β  Belum gudangnya. Pantesan aja datanya nggak pernah bisa akurat. Antar kantor kirim-kiriman data cuma pake flashdisk doang yang diantar kurir.
Kita aja muter-muter dari satu kantor ke kantor lain lumayan makan waktu. Untungnya Surabaya nggak semacet Bandung tuh.

Diskusi begini begitu mengenai sistem yang nanti bakal dipake sampe kepala panas.
Makan siang sudah dipesankan gudeg di kantor pusat aja akhirnya nggak sempat kemakan karena udah keburu jam 4. Sedangkan jam 5 kita janji ketemu bos besarnya untuk makan sama-sama sambil ngobrol juga.

 

Ternyata diajak makan seafood di Layar. Itu di depan RM kita bisa pilih sendiri seafood mentahnya macem-macem trus langsung dimasak. Macam di Pangandaran gitu.…. *jadi kangen makan di Bahari
Saya gatel kepingin foto-foto tapi takut dibilang norak sama si bos… hihihi…
Bagaimanapun ini kan calon customer… jadi kita jaim-jaim dikit gitu deh, biar kelihatan profesional dan mereka terkesan…. πŸ˜€ Makan pun nggak berani rakus kayak biasa. Padahal sumpeh, seafoodnya nendang bangettt…. Nambah nasi barang sepiring dua piring rasanya saya masih sanggup kalo nggak inget jaim itu tadi. Dan habis makan rasanya masih lama nyeselnya karena kok nggak kenyang…. ahahahahahaaaa….. makan sono tuh jaim!!

 

Dan kemudian tetap saja jaim saya runtuh oleh kejadian norak setelah itu.
Jadi habis makan itu kita langsung diantar ke hotel yang udah dipesankan juga sama pak J. Nggak sempat lagi jalan-jalan malam soalnya besok kita pulang pagi banget, penerbangan jan 6.30. Dan saya juga cape plus rada sakit kepala sih.

Begitu turun dari mobil di depan hotel, tahu-tahu ada yang terasa aneh di kaki saya. Pas liat ke bawah, sol sepatu saya copot hampir separuhnya. Dari belakang sampe ke tengah.
Posisi saya jalan di belakang babeh dan pak J. Karena malu saya jalannya rada geret-geret kaki gitu. Kalo pak J tahu soalnya dia pasti ribut ngajak ke toko dan beli sepatu buat ganti. Malu, ah!

Memang sepatu ini sudah agak bermasalah sejak mau berangkat. Ini sepatunya adik saya. Saya pinjem karena sepatu saya kan ada haknya, cape kalo dipake lama-lama apalagi harus kesana kemari. Yang ini sepatunya cukup nyaman, cuma sol depannya ternyata lepas. Oke, di lem fox aja trus digencet semaleman. Pas mau pergi saya lihat udah aman.
Ternyata yang depan rapet, yang belakangnya malah lepas. Cuma untungnya itu udah di hotel. Sesiangan saya jalan-jalan dia nggak bermasalah.

 

DSC_2204

Mangaaaaaappp…..

 

Udah dadah-dadahan sama pak J, di lift mau ke kamar saya baru bilang sama si babeh soal sepatu ini.
Cilakanya saya nggak bawa sendal cadangan pula. Gimana dong? Di hotelnya nggak ada toko atau apapun deh yang jual-jual sendal. Trus tanya ke resepsionis juga dekat-dekat ditu katanya nggak ada toko sepatu. Kalo mau ke mall Galaxy aja yang paling dekat dari situ.
Oke ke Mall. Tapi saya pake apa dong? Sepatu itu udah nggak mungkin deh dipake lagi. Si babeh juga nggak bisa pergi sendiri beliin karena kan nggak ngerti ukurannya nanti.
Duh, coba ada warung yang jual sendal jepit gitu, gapapa deh saya pulang pake sendal jepit.

Akhirnya setelah dipikir-pikir dan ditimbang-timbang, kita putuskan ke mall aja deh. Dan saya perginya pake…………….. sendal kamar yang disediain hotel…….

 

 

DSC_2192

Dan kenapa juga sendal ini nggak jelas mana kanan mana kiri. Dipake di sebelah manapun kesannya tetep kayak kebalik makenya.

 

Turun mau minta dicariin taxi aja rasanya udah melayang karena semua yang di lobby itu kok rasanya ngeliatin sendal saya semuahh…..
Dan puncaknya adalah………… taxi berhenti di depan mall gede, trus mata kita langsung tertumbuk sama deretan sepatu sendal di bagian depan.
Syukurlah nggak usah pake muter-muter dulu.
Tapi tahukah anda, setelah di dalam saya baru sadar bahwa itu adalah SOGO…….. yang kalo di Bandung aja saya nggak pernah masuk karena di pikiran sudah tertera bahwa itu MAHAL….

Rasanya jadi makin mirip alien deh…. sementara orang lain yang belanja itu cakep-cakep dan keren-keren, saya juga cakep dan keren sih… dan baik hati juga, dan ramah juga dan pandai menabung juga…. tapi sendal saya bikin derajat kekerenan saya turun 8 tingkat….. 😦
Untunglah ini di Surabaya. Minimal nggak ada yang kenal saya gitu…..

Akhirnya sendal terdekat yang saya lihat saya coba. Eh kok pas ukurannya. Tengok harganya, melotot saya…… 500rebu! Itu setelah diskon 40%…..Β  Dan untuk catatan sepatu atau sendal termahal saya selama ini nggak nyampe harga 200rebu. Kebanyakan mah di bawah 100rebu. Yang harga ceban aja ada tuh, buat kalo ke pasar.
Si babeh bilang udah ambil aja biar cepet. Tapi saya kan konsisten sebagai emak hemat, jadi masih lihat-lihat dulu siapa tahu ada yang lebih murah.
Ternyata yang lain malah jauh lebih mahal lagi.
Ya sudahlah, apa boleh buat… dari pada malunya jadi lebih lama, saya ambil juga sendal itu. Nggak peduli lagi sama model, pokoknya pas aja.
Pramuniaganya waktu ngeliat saya nyobain kayak nahan senyum gitu. Ya gara-gara sendal kamar itulah pasti….

Hancur sudah image yang saya jaga dari pagi….. hiks..hiks…! Β Saya cuma bolak-balik doa supaya nggak sampe ketemu sama pak J di situ. Soalnya habis nganterin saya tadi dia kayak yang mau jalan gitu sama istri dan anaknya. Semoga aja mall di Surabaya cukup banyak dan tujuan dia bukan mall yang ini…… Nggak kebayang makin ancurnya saya kalo sampai ketemu….. 😦

 

Begitu selesai dibayar, langsung saya pake pulang ke hotel sendal barunya, sementara si sendal kamar saya masukkan dus… πŸ˜€
Dan setelah di kamar saya dan babeh ngakak sejadi-jadinya…..
Kata babeh mau dapet project besar tapi pake sendal goban, pinjeman pula…. dimana kerennya coba?
Okelah…. kita lihat aja sisi baiknya, Beh…. saya jadi punya sendal mahal untuk pertama kalinya dan jadi punya cerita buat ditulis di blog….Β Β  ahahahahaaaaa….

 

DSC_2193

500rebu…….. *gigit ATM

 

*****

Eniwe, satu hal yang terasa setiap kali bepergian adalah rasa plong begitu nyampe di rumah. Biar rumah butut dan berantakan, tapi kenyamanannya nggak tertandingi deh sama hotel berbintang sekalipun. Buktinya semalam di hotel saya malah nggak bisa tidur. Padahal kasurnya jauh lebih empuk dibanding kasur saya di rumah yang ngagoler di lantai. Tapi begitu nyampe rumah saya langsung tidur dan baru bangun waktu Debi dan Semsem pulang.
Dan rasa itu makin sempurna karena melihat anak-anak heboh berlomba bercerita sambil peluk-peluk segala….. padahal saya cuma pergi sehari. Tapi tahu bahwa ada yang menunggu saya pulang dan kangen sama saya itu bener-bener “wah” banget…. nggak terbeli!

 

 

Advertisements

Comments on: "Tentang hancurnya sebuah image….." (27)

  1. pingkanrizkiarto said:

    di fb nge-like lagi ah… suka banget…. *mbari ngikik liat sendal hotelny*

  2. Wkwkwkkw…. untung saya juga lagi nggak ke sby, kalo kita pas ketemu gimana tu makk,.. πŸ˜†

  3. hahaha tehnovi.. iya tetep rumah paling nyaman walo kamar hotel dibayar lebih empuk.. hangatnya keluarga itu ga terbeli..
    asik punya sendal baru setengah jeti aja dong..

  4. haahaha mba nopi ada2 aja pake sendalnya solnya copot segala untungnya udah di hotel, ngebayangin mba nopi pilih2 sendal pake sendal hotel bikin ngikik hihi, tapi bersyukur dong akhirnya punya sendal mahal πŸ˜€

  5. hahahhaa..kabayang lah kabayang itu senyum2 mbak pramuniaga..
    eta sendal mahal tp awet pastina, bisa 5 tauneun gak ? hihi

    • Pulang ke rumah langsung aku bungkus plastik, Teh. Padahal sendal sama sepatuku biasanya bergeletakan aja dimana-mana gitu. Kadang lupa ditaro di teras terus kalo hujan kena cipratan air hujan juga. Tapi yang ini mah kudu diapik-apik da mahaaallll…. hahahaaa….
      Awas aja kalo nggak kuat 5 taun…!

  6. Nov, layAr itu emang enaaaaaak bgt makanannya plus mahal hihi. Sayang kamu gak nambah2

    • Oh, mahal ya? Duuhhh…. makin nyesel nih aku, Non… Berarti kalo nggak ada yang traktir kan aku nggak bakal makan di sana lagi gitu…. Mana kemarin itu udangnya nggak aku makan pula….. hahahaaah

  7. selamat atas sendal barunya Nov πŸ™‚

  8. Teh, aku nggak bisa nahan ketawa liat poto sendal hotelnya… πŸ˜€

    semoga awet yak itu sendal mihil πŸ˜€

  9. jadiiii brapakah nilai projectnyaaa? pasti udah dobel triple dr sandal mahal itu kaaannn ^__*

  10. Hahahaa …
    maap keun … maap keun … saya kok ketawa cekakakan diatas penderitaan hilangnya image seseorang …

    pake sendal kamar yang disediain hotel … ke Sogo ? … mantaaaaapp …
    ini yang seharusnya dipoto Bu (qiqiqiqi)(kabuuuurrr)

    Salam saya

    (20/3 : 11)

  11. Hahaha, teteeehhh…! Aya2 waeeee…!
    Eh, tapi asal projectnya goal, cingcay laaahhh sendal harga segitu mah. πŸ™‚
    Aku pun paling males deh teh, beli2 sendal yg harganya diatas 200 rb. Sayang cyiiinnn duitnyaaaa… πŸ˜†

    • Iyaa…. sepatu atau sendal itu buatku yang penting nyaman bukan mahal.
      Ini projectnya masih ngambang, belum goal…. jadi rasanya masih rada nyesek gitu kalo inget sendal…

  12. hiyaaaah Galaksi Mol! hahaha itu mah deket dari rumahku πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: