Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Yuk Buka-bukaan….

Waktu saya nulis postingan tentang Semsem yang direject sama cewek, ada yang tanya gimana caranya sampai ABG saya bisa seterbuka itu cerita tentang cewek segala macam.
Trus waktu saya kopdar sama Mamak Sondang, dia juga kurang lebih tanya hal yang sama
Dan beberapa teman lain juga sering tanya soal itu. Malah ada yang dengan kejam memfitnah saya dan bilang pastinya saya ini emak yang lemah lembut dan sabar banget makanya anak-anak bisa leluasa bercerita.
Hah? Apaaaahh? Belum tahu mereka siapa saya ini sebenarnya……
*mata melotot dan mulut merat-merot
*zoom in…. zoom out…. zoom in…. zoom out….
*kaca tv-nya pecah…!

 

Oke, kembali ke masalah buka-bukaan…. *sambil nyapu pecahan kaca

Nggak bisa dipungkiri jaman sekarang ini keterbukaan benar-benar sebuah hal yang penting….. *issshhh… keren ya kata pembukaannya…
Bahaya yang mengintai anak-anak terlalu banyak sedangkan orangtua nggak mungkin memantau anak 24 jam sehari.
Jadi kalau anak nggak terbuka, gimana kita bisa tahu kalau seandainya mereka dalam “bahaya”

 

Sebelum saya nanti dikomplen dari mana-mana, saya pengumuman dulu deh kalo yang akan saya tuliskan ini bukan sebuah resep anti gagal. Ini cuma hal-hal yang selama ini biasa saya lakukan. Selebihnya ya kembali ke karakter masing-masing anak.

Mari kita simak tips buka-bukaan ala neng Nopi

 

*JANGAN CURANG
Waktu emak dan bapak lagi seru ngobrolin sesuatu, trus anak yang masih kecil nimbrung dan tanya-tanya, biasanya respon orang tua adalah, “Hush, ini bukan urusan anak kecil. Sana nonton Ipin Upin aja.”
Sekali, dua kali, tiga kali…… anak akan merekam ini. Dan kelak ketika dia remaja dan orangtua mulai tanya-tanya soal pacar atau teman-temannya, responnya adalah, “Hush, ini mah urusan anak-anak. Sana mamah nonton Uya Kuya aja.”

Saya dan babeh sama-sama tahu bahwa ngobrol di depan anak-anak tentunya akan mengundang mereka bertanya tentang ini itu. Jadi kalo memang ada hal-hal yang mereka nggak boleh tahu, ya ngobrolnya pas mereka lagi sekolah atau sudah pada tidur.
Tapi biasanya sih nggak banyak hal yang kami sembunyikan dari anak-anak. Apa lagi mereka udah tambah gede sekarang. Malah kadang-kadang kami ngajak mereka ikut berembuk sebelum memutuskan sesuatu.
Buat anak suatu kebanggaan loh kalau mereka dianggap “dewasa”….

 

*JANGAN KEPO BERLEBIHAN
Emangnya saya nggak penasaran waktu Semsem mulai cerita tentang cewek sekelas yang dia taksir? Pinginnya sih buka HPnya dan bacain semua SMSnya sama cewek itu. Pinginnya sih curi tahu password FB atau twitternya biar tahu dia ngobrol apa aja sama itu cewek. Secara emaknya ini keponya melebihi wartawan inpotenmen
Tapi saya nggak lakukan itu. Saya berusaha memperlihatkan bahwa sekepo-keponya saya, saya masih menghargai privasinya dia.
Dari pada nyolong-nyolong yang bisa bikin dia nggak enak hati, saya sih pilih tanya langsung boleh nggak saya lihat DMnya dia sama si cewek dan juga sama cici WK-nya. Resikonya ya dia nolak untuk kasih lihat. Tapi buat saya nggak masalah. Mungkin memang ada hal-hal kecil yang dia rasa nggak perlu diceritakan ke saya. Yang penting kan hal-hal besarnya saya sudah tahu.
Malah karena saya menahan diri, dia mau memperlihatkan semuanya ke saya.
*lalu emak jadi punya bahan buat nulis blog… hihihi

 

*DENGARKAN DAN DENGARKAN
Kebiasaan bercerita ini harus sudah dimulai sejak anak masih kecil.
Anak kecil biasanya masih suka ngoceh tentang hal remeh temeh yang dia alami di sekolah. Pasang kuping baik-baik buat mendengarkan.
Mendengarkan loh yaaa…. bukan cuma mendengar.
Mendengarkan itu bukan hanya pake kuping tapi pake bahasa tubuh, pake mata, pake hati.
Kalau anak merasa ceritanya didengar, dia akan bercerita lagi dan bercerita lagi sampai dia gede.
Buat emak, ini memang harga yang harus dibayar. Emang nggak kesel apa dengerin cerita bocah cilik tentang si anu berantem sama si inu, Si A tadi bekal sekolahnya ini, si B tadi jatoh dari ayunan, si C pensilnya ilang di kelas. Belum lagi anak-anak saya itu kalo cerita suka detiiiiil banget. Kalo cerita berantem itu sampe gerakan-gerakannya dia jelaskan dengan rinci.Β  Emmmmmh….. mungkin kayak emaknya yang kalo nulis di blog nggak bisa pendek…. selalu harus rinci…. πŸ˜€
Tapi percaya deh, kesabaran untuk mendengar cerita remeh temeh ini akan berbuah cerita yang lebih seru kelak waktu mereka besar.

 

*BIJAK MERESPON
Waktu anak ABG lagi curhat, naluri orangtua yang rada sedeng kayak saya selalu kepingin ketawa….
Kepinginnya sih ngeledekin… “cieeee… kokoh mau valentinan yeee….”Β  atauΒ  “Cieee…. kecian deh yang ditolak…….”
Jangan, Mak…. jangan sekali-kali ketawa biarpun perut rasanya udah mau meledak geli. Kalo nggak tahan banget saya sih biasanya bilang mau pipis dulu trus saya ketawa tanpa suara di kamar mandi…. πŸ˜€
Kalo dia lagi cerita dengan serius, ya dengarkan dengan serius. Begitu diketawain, dia biasanya ogah untuk nerusin ceritanya lagi.
Tapi sebaliknya juga jangan terus panik atau menunjukkan kekuatiran berlebihan kayak misalnya, “Ih… kamu masih kecil kok pacaran sih. Aduuuh gimana kalo kebablasan… gimana kalo ceweknya hamdun…. Ati-ati loh ya, nggak boleh terlalu deketan, nggak boleh pake cium-ciuman…”
Kalopun mau nasehatin pasang wajah santai aja, Mak. Β 

Kenapa dulu saya nggak pernah cerita sama si mama tentang teman-teman cowok saya, karena cuma nunjukin foto saya sama teman sekelas aja si mama udah panik duluan… karena di foto itu saya posisinya deketan sama satu temen cowok. Padahal ini foto rame-rame loh… Saya aja nggak nyadar siapa yang ada deket saya. Si Mama langsung merepet aja soal bahaya pacaran segala macem…
Jadinya saya merasa selalu dicurigai aja gitu. Sampai sesudah saya kerja aja, pernah dibilangin jangan keseringan keluar kantor berduaan sama sopir, nanti apa kata orang….. Duhhhh…. trus kalo nggak sama sopir saya tugas keluar sama siapa dong? Pan saya nggak bisa nyetir sendiri…..

Kalau mau anak terbuka, jadilah sahabat anak, jangan jadi polisi apalagi jaksa penuntut. Bisa kok kita mengorek informasi tanpa harus menginterogasi.
Kalaupun ada masalah, berfokus pada mencari solusi dan bukan mencari siapa yang salah.
Pokoknya buat anak merasa bahwa nggak ada tempat yang lebih enak buat curhat selain mamah…..

 

*JANGAN EMBER
Apa yang diceritakan anak, simpan itu untuk diri sendiri. Atau kalau gatel mau ngegosip, ngegosipnya sama babehnya aja. Babehnya mah masih berhak tahu lah…. pan dia punya saham juga tuh.
Tapi nggak usah deh cerita-cerita sama orang luar, terutama sama orangtuanya teman anak kita.
Kebayang nggak kalo saya misalnya nyeritain soal si Semsem ditolak ke mamah salah satu temannya. Trus nanti si mamah itu cerita ke anaknya. Dan anaknya secara nggak sengaja nanya ke Semsem, “Eh, lo nembak si A ditolak ya…”. Padahal yang tahu masalah ini cuma beberapa teman dekat dan cici WK doang. Apa nantinya dia nggak pundung dan ogah cerita lagi tentang apapun sama mamahnya….

Ih…. tapi itu di blog kan diceritain tuh…. gimana sih si Cipi?
Iyaaa…. itu saya tulis di blog setelah melewati banyak pertimbangan dong.
Satu, pembaca blog saya kan nggak ada yang kenal saya dan Semsem di dunia nyata. Biasanya yang bikin malu itu kalo cerita pada orang yang dikenal.
Dua, Semsem juga sudah nulis tentang ini di blognya sendiri jadi saya anggap di dunia maya ini bukan lagi rahasia.
Dan ketiga, saya udah ijin dong sama Semsem…. biarpun ijinnya belakangan setelah saya publish. Tapi saya bilang kalo dia keberatan saya akan cabut postingan itu. Dan dia nggak keberatan kok. Malah ketawa-ketawa meskipun foto-foto yang saya pasang di situ saya ambil dari blog dia.

 

 

Sementara sih baru sebegitu yang kepikir……..
Dan seperti yang saya bilang di atas, pada akhirnya yang menentukan resep ini berhasil atau tidak ya karakter anaknya sendiri. Kalo anak introvert mah pastinya jauh lebih syusyeh….
Tapi nggak ada yang mustahil juga kalo kita berusaha….. gitu kan yah?
Jangan lupa banyak-banyak doa. Karena seperti yang pernah saya bilang, nggak mungkin deh kita membesarkan anak-anak dengan kekuatan sendiri.
Doa akan membuat hal yang mustahil pun jadi nggak mustahil.
Apalagi doa seorang ibu untuk anak-anaknya itu biasanya sangat ampuh…..

 

Akhir kata saya ucapkan : selamat buka-bukaan….
Dan seperti biasa tak lupa numpang narsis πŸ™‚

 

pizap.com13707702659571

si ABG dulu dan sekarang

Advertisements

Comments on: "Yuk Buka-bukaan…." (31)

  1. TFS..belajar banget dr tulisan ini.. nuhun teh nopi, saya juga sesama emak kepo suka kelewat kepo hahaha

  2. mantaaabz sharingnyaaa…..aku jadiin bekal kelak kalo udah punya anak,hihi..

  3. Waaaah, makasih ya Teh Noviii sudah dibagiin tipsnya inih.
    Kemaren sih sempet mupeng pengen tahu rahasianya cuman gak berani nanya lewat email. Jadi ngarep aja kalo bakal dishare dimarih. hihihi.

  4. Nov, nyokap aku tuh dulu embernya minta ampun 😦 rahasia anak2nya suka dibagi ama sodara2nya. haduhhhh

  5. Good tips… Kita juga lg mempraktekkan yg sama… Moga2 ntar pas anak2 gede juga bisa terbuka kayak semsem…

    • Ahahaaaha…. jadi inget Andrew yang naksir cewek itu…. Udah ada tanda-tanda tuh Andrew juga bakal terbuka sama DYGI…. Semoga selalu begitu sampai dia gede ya.

  6. Bener banget yang disebutin di atas. Aku jg pengen nanti kl udah punya anak dididik kayak gitu supaya mereka terbuka sama kita sebagai orang tuanya. Pengalaman kebanyakan, anak tertutup sama orang tua karna dari kecil ga dibiasain buat saling komunikasi. Salam kenal ya mba πŸ™‚

    • Iya, memang harus dibiasakan dari kecil. Kalo jaman dulu mah nggak terlalu masalah kali ya anak dan orangtua kurang komunikasi. Tapi kalo jaman sekarang, aku ngeri kalo nggak tahu apa-apa tentang anak-anakku.

      Eh, iya… salam kenal juga.

  7. Peluk Novi. Aku sukaaaa semua tipsnya, ini bakal kushare ke Edi juga iih gak jadi jadi nulis soal yg kita omongin itu. Nov, yang soal denger cerita itu bener deh, aku suka ngerasa cerita mereka kan remeh temeh ya, *padahal baru dua anak yg cerita yg satu lagi masih bahasa planet* itu kadang gak sepenting cerita apa gitu, tapi aku inget yang kata-kata buat anak-anak, semua itu masalah besar. Selama di Jakarta aku udah berusaha tutup mata sama tagihan telpon karena mereka nelpon dari telp rumah, dengerin cerita mereka dari jarak jauh perlu trik banget kebayang aja 10 menit cerita soal deskripsi tadi main bola di sekolah dan setim sama Jamieson dan ceritanya detail mulai dari nendang bolanya gimana dan nangkepnya gimana…berulang-ulang setiap tendangan diceritakan. Tapi aku tanamkandi kepalaku, bertahun tahun ke depan aku akan sangat bersyukur kalau dia masih bercerita detail ke ortunya.
    aaaah mau ketemu lagiii, eh sma Semsem juga ahahahaha btw lagi yg soal ijin cerita itu, aku waktu itu baca di jurnal Silvi, kalo sama suami kan pasti ijinlah ya. Nah kalo sama anak aku dulu suka lupa, sekarang meski kayaknya mereka belum terlalu ngerti, aku ijin dulu kalau mau share tentang cerita mereka.

    • Aku ngebayangin cara Ephraim cerita itu mirip kayak gaya Semsem dulu. Dan iyaa… ini kita kan lagi menanam benih. Kalo kita sabar, kelak kita bakal menuai hasilnya waktu mereka gede.

      Soal ijin-ijin itu, sebetulnya lebih karena dia juga punya blog. Dan dia suka baca-baca tulisanku kan. Jadi aku takut aja dia nggak enak hati dijadiin bahan cerita sama emaknya.
      Tapi kayaknya dia nggak keberatan juga tuh.
      Cuma di tulisanku yang sebelum ini soal sinetron, dia bilang aku lebay banget yang bikin skenario tentang si A dan si E itu…… hahahahaaaaa……

  8. mba nop, suka banget sama postingannya, terus terang aku dulu paling ga bisa blak2an sama ibuku ataupun orang lain, kalopun cerita cuma secuil doang yang diceritain selebihnya disimpen sendiri :(,bawaannya udah takut di judge, takut diejek, dsb dsb *pikirannya udah jelek duluan*, makanya aku jadi pendiem banget cenderung tertutup malah, tapi untunglah sekarang mendingan meski tetep kalo cerita ga bisa blak2an juga sih hihihi..

    makanya baca blog mba nop, trus akrab bener sama anak2nya, aku iri….

    makasih yah mba nop postingannya, top deh ntar aku kalo punya anak praktekin resep mba nop ah..:)

    • Aku juga kurang lebih begitu. Dan justru karena itu aku nggak mau anak-anakku ngerasain hal yang sama.

      Semoga bisa secepatnya dipraktekkan yaa…. *eh?

  9. Ciee cieeee emaakkk,.. reunian atau nostalgia itu fotonyaa…
    eh btw mak, itu tips2nya kyaknya kalo diterapkan emng bner sih,..

  10. aku sering tuh buka bukaan sama anak
    terutama kalo lagi mandi bareng
    *sambit gayung πŸ˜€

  11. kadang bawaan anak juga yah, ada yang keliatan diam tapi bisa terbuka, ada yang kayaknya ember tapi tertutup untuk hal yang privacy. mamah Nopi emang yahud πŸ™‚

  12. huwaaaahhh, tipsnya canggiiiihhhh, teh Nop… aku bookmarked! πŸ™‚
    Bener deh ya, menyimak (bukan cuma mendengar, hihi) cerita penting (dan nggak penting) para krucils itu ternyata makan waktuuuu, hahaha…
    Aku setuju banget, makin banyak kita sedia kuping buat mereka, akan makin banyak yang mereka ceritain ke kita. Aduh, thanks loh udah sharing teteh. Ini beneran berguna banget, secara Andro kan sebentar lagi ABG. Err.. 5-7 tahun lagi, sih.. hahaha…

  13. aku liat foto ini,perasaan jd gmana gitu yah teh…pengen rasanya jadi emak itu kyk apa, yg tau2 anak2 kita jadi besar dan nantinya mereka akan menjalankan kehidupan mrk masing2..*mellow berats*

  14. keren abis deh si mama ini. Mantaff idenya. Eh salud aja semsem punya blog juga ternyatah. Bakat turunan!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: