Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Postingan ini anggap saja sekuel dari postingan saya yang ini : Memang Hidup Bukan Sinetron

**********

 

Beberapa hari yang lalu, pas lagi iseng mindah-mindahin chanel TV, Semsem tiba-tiba teriak, “Ih, geuleuuuuh…. geuleuh pisan!!! Amit-amit!”
Habis itu dia buru-buru pencet remote lagi, pindahin ke chanel lain.
Rupanya tadi dia sempat lihat tayangan sebuah sinetron yang katanya mah sinetron remaja. Ceritanya juga tentang anak-anak sekolah.
Dan kemudian kita jadi membahas tentang hal-hal yang bikin “geuleuh” di sinetron “yang katanya remaja”

 

Rasanya sudah terlalu banyak yang mengkritik soal sinetron-sinetron yang tayang di TV. Sudah banyak yang melayangkan protes ke KPI. Sudah banyak yang bikin petisi segala. Tapi toh tiap hari kita masih saja dijejali tayangan yang sama. TIAP HARI…..

 

Hal-hal yang biasa kita lihat di sinetron “yang katanya remaja”…..
– Intinya hanya ada dua golongan anak sekolah. Yang jahat, culas dan licik banget. Trus satu lagi yang baik, polos dan lugu banget sampe terkesan agak bego. Tambahannya adalah segelintir anak yang jadi teman si baik atau si jahat. Biasanya kalo nggak digambarkan cewek gendut yang makan melulu ya cowok yang cupu banget. Kalo kata Semsem mah “semua kelainan jiwa”.
Persamaan dari semua golongan itu adalah : nggak pernah belajar…..!
Yang cewek di sekolah kerjanya cuma ngurusin cowok, dan cowoknya cuma sibuk nguber-nguber cewek.

– Guru-gurunya galak tapi nggak keruan atau genit nggak kira-kira atau bego nggak ketulungan.
Dan persamaannya adalah : mereka juga nggak pernah ngajar. Sibuk aja ngejar-ngejar guru cowok yang ganteng atau murid cewek yang manis.

– Nggak ada peraturan. Buktinya itu anak-anak cewek boleh aja pake rok mini dan make up menor, cowoknya rambut gondrong yang mana kalo di sekolah beneran udah dari kapan itu dirazia guru BP. Β 
Nggak ada sanksi juga untuk anak-anak yang kurang ajar sama guru. Malah guru-guru itu yang takut sama anak didiknya.

 

 
Terus terang saya ngeri seandainya segala yang digambarkan di sinetron itu terjadi di dunia nyata.
Bayangkan waktu Semsem naksir si A, di kelasnya itu kan ada si E mantan pacar Semsem waktu SMP yang biarpun udah putus katanya masih menyimpan suka sama Semsem.
Kalau di sinetron, maka yang terjadi adalah si A akan dijahatin habis-habisan sama si E. Dikurung di WC, di jorokin di lapangan atau disiram minuman di kantin.Β  Atau ditabrak waktu lagi jalan pulang sekolah oleh mobil yang sebetulnya jalannya pelan banget tapi si A nggak menghindar cuma pasang muka panik yang dizoom in-zoom out……… trus gara-gara ketabrak itu si A jadi amnesia atau lebih parah lagi mati dan nggak berapa lama kemudian di kelas akan muncul murid baru yang mukanya mirip si A yang ternyata adalah kembaran si A yang terpisah sejak bayi…….. Dan si A sendiri ternyata nggak mati tapi………….. Ah, sudahlah…… Untunglah hidup bukan sinetron….!

 

Untunglah teman-teman sekolah Semsem “normal” semua. Guru-gurunya juga “waras”, malah asik-asik katanya. Kegiatan di jam sekolah wajar-wajar saja dengan segala beban belajar dan tugas segunung yang bikin Semsem nggak sempat menghayati patah hatinya lama-lama. Kalaupun ada urusan pacar atau taksir menaksir, itu cuma bumbu dan bukan hal yang utama……
Bukannya anak sekolah yang normal itu begitu ya?

 

Dan untunglah Semsem sudah bisa menilai tayangan mana yang layak ditonton dan mana yang “geuleuh”.……

 

 

Jadi teuteuup……..

 

say-no-to-sinetron

 

Advertisements

Comments on: "Untunglah hidup bukan sinetron" (19)

  1. ahaha amnesia, mati idup lagi trus punya kembaran, wkwkwk, trus kata2 pamungkasnya adalah “tunggu saja pembalasanku” zoom in zoom out…hahahaha

  2. yah namanya film ya, pasti lah dilebih2kan. biar ‘gak biasa’. πŸ˜€ kalo biasa2 aja, siapa yang mau nonton… hahaha

    • Dilebihinnya kebanyakan, Man… jadi yang nonton mual, pusing-pusing, kembung perut trus kepingin pingsan macam keracunan makanan gitu… πŸ˜€ πŸ˜€

  3. haha…sudah hapal sama alur ceritanya ya mbak? habisnya dari dulu begitu2 doank sih jalan ceritanya, sudah bisa ketebak, apalagi yg jadi tokoh utamanya pasti bahagianya cuma diepisode awal sm akhir doank, dari beratus2 episode paling isinya si tokoh utama habis dianiaya alias kagak ada bahagia2nya,haha…geleuh bener..geleuh πŸ˜†

  4. Shitnetron itu ci.. asli males

    • iyaaa….. tapi masih aja tayang di tv berarti masih ada juga yang suka ya… Heran deh..

      • Ngga heran juga. Karena itu tergantung dr level pendidikan, pengetahuan dan lingkungan sih. Indonesia sendiri merupakan negara yang belum maju. Jadi konsumsi tayangan gitu masih banyak yg menerima, walau tau itu salah.
        Sama spt berita2 di media yg mengutamakan kekerasan dan bikin kekhawatiran.
        Makanya skrg makin gila, ibu bunuh anak, mantan bunuh mantan pacarnya, dsb dsb. Akibat konsumsi tayangan en berita yang memicu
        *brasa bukan febbie yg komen

        • Katanya mah apa yang terlalu sering dipikirkan, suatu saat akan terjadi seperti itu.
          Sinetron itu kan termasuk buah pikiran orang-orang yang bikin ya?
          Berharap aja apa yang selelu terjadi di sinetron itu kelak nggak terjadi di dunia nyata. Tapi nggak yakin juga sih kalo melihat sekarang tawuran anak sekolah makin gila, anak-anak nggak punya hormat lagi sama orang yang lebih tua, seks bebas, sakit hati dikit terus bunuh-bunuhan…. itu semua ajaran dari tayangan-tayangan di tv kan?.
          Duh…. amit-amit yaaa…
          *ini juga bukan neng nopi yang komen πŸ˜€

  5. dan nyebelinnya itu cerita sinetron ttng anak sekolahan, shootingnya di sekolahan pula, sekolah mana sih tuh yg suka mau2nya gitu sekolahannya di jadiin tempat shooting sinetron ?

    • Biasanya kan gedung sekolahnya bagus-bagus … jadi kayaknya sekolah-sekolah mahal tuh.
      Kesannya malah sekolah mahal itu siswanya nggak pernah belajar ya…. bergaya doang…

  6. Say no to sinetron!
    Emang sinetron yang ceritanya anak sekolah itu luar biasa dahsyatnya Teh. Kacau balau semua itu yang ada di sinetron itu. Entah gimana ceritanya bisa kejadian kayak gitu penulis skenario. Kok ya bisa lolos sampe tahap produksi dan seterusnya dan seterusnya. Parah emang Teh.

    • Saya suka mikir, yang bikin sinetron itu apa nggak pernah sekolah ya. Atau nggak punya anak yang sekolah gitu. Emangnya dia mau ya kalo anaknya jadi kayak anak sekolah di sinetron-sinetron itu?

      • Kok saya yakin dia itu masih single Teh. Trus diteken sama bosnya buat nulis skenario yang bombastis gitu dan kalopun misalkan dia berkeluarga, kok ya saya yakin dia gak punya tv di rumah demi biar keluarganya ga lihat hasil kerjaannya dia yang memalukan. *nuduh*

        • Euuuhhh…. itu mah atuh sama kayak produsen minuman yang nggak ngijinin keluarganya minum minuman produk dari pabriknya sendiri karena mengandung bahan pewarna dan bahan pengawet…

          Etapi mas Dani bisa mikir skenario kayak gitu… jangan-jangan ada bakat terpendam jadi penulis skenario sinetron… *nuduh juga

  7. Udah lama bgt gak nonton sinetron, entah kenapa males padahal dulu suka. Zaman tersanjung hihi

  8. Teh Nooopp, beneran ya ini sinetron2 model begini kok lolos sensor sih.. entah gimana pertimbangannya sampe banyaaaaakk model sinetron aneh begini yg tayang di TV (dan denger2 ratingnya tinggi) huhuhu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: