Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Sebelumnya saya pengumuman dulu. Ini saya bukan lagi ngomongin lagunya si Jenita Janet yang warna rambutnya bikin sakit mata ituh ya.

Jadi begini…. ehmmm…..!!  *benerin daster
Sudah beberapa bulan belakangan ini ada satu nama cewek yang tiba-tiba selalu disebut di rumah. Hampir tiap hari.
Tentu saja si koko Semsem yang nyebut-nyebut……. bukan babeh!
Cewek berinisial A ini temen sekelasnya Semsem yang katanya pinter nyanyi dan pinter main gitar pula.

Jadi si koko lagi naksir si A nih ceritanya… Dan sebagai emak yang rada-rada sedeng baik saya jelas mendukung dooong… Paling nggak saya menyediakan kuping untuk mendengar curhat-curhatnya gitu.

 

Ih… anak baru SMA kok udah dibolehin pacaran sih? Pastinya ada deh yang mikir kayak gitu.

Saya inget si mama yang dulu nggak ngebolehin saya pacaran selama masih sekolah. Sampe udah kuliah juga tetep belum boleh. Padahal mau dilarang kayak apa juga rasa suka itu (saya belum bilang cinta loh yaaaa….) nggak bisa direncanakan datang dan perginya. Malah gara-gara larangan itu saya jadi nggak pernah berani cerita apapun tentang teman-teman cowok yang naksir saya ataupun yang saya taksir.
Saya nggak mau acara ngumpet-ngumpet macam begini terulang ke anak-anak saya. Apalagi jaman kayak sekarang keterbukaan sama anak-anak itu super penting.
Saya cuma selalu pesan sama Semsem untuk ingat Tuhan, jaga kekudusan dan hormati cewek yang dia sukai.

Pengalaman yang sudah-sudah, waktu dia katanya punya pacar di SMP juga cuma namanya aja pacaran, tapi ketemu cuma di sekolah doang, teleponan juga nggak pernah da Semsem mah irit pisan pulsa… *baca : pelit kayak emaknya 🙂
Jadi sejauh ini sih nggak ada yang perlu dikuatirkan kok.

 

Nah balik ke soal si A ini… beberapa kali saya tanya udah di tembak belum, dia selalu bilang cari waktu yang tepat…. *ciiieeeee….. si koko….
Sampe akhirnya pas valentine kemarin dia kasih coklat sama si A. (Padahal emaknya sendiri nggak dikasih apa-apa coba…. bayangin!!!). Tapi si A katanya cuma senyum doang nggak ngomong apapun.
Habis itu selama beberapa hari saya lihat Semsem sibuk banget bikin sesuatu. Rupanya lagi nyiapin kado istimewa buat si A yang mau ulang tahun.

 

 

dsc00367

Ini nih kadonya

 

Saya tahu dia bikin sketsa itu sepenuh hati. Bikin bingkainya sendiri juga. Bahkan waktu mau bungkus, dia nggak mau saya bantuin. Katanya semua harus dia sendiri yang ngerjain. Ih… saya sampe mikir anak si babeh romantis bener ya…. nggak kayak babehnya.
Dia juga udah ngerencanain kejutan buat si A pas hari ultahnya. Didukung sama wali kelas dan beberapa teman yang tahu kalo Semsem naksir si A.

Wali kelasnya Semsem ini juga seru banget orangnya. Masih muda, belum 25 umurnya. Anak-anak manggilnya aja bukan Ibu tapi Cici.
Nih, coba tebak yang mana wali kelasnya….

 

BeUxPkECQAExjsz.jpg large

satu kelas cowoknya memang cuma 5 orang.

 

Singkatnya pas hari Ultah itu Semsem kasih hadiahnya di depan semua teman sekelas plus sebuah kue tart yang udah disiapin sama sang wali kelas.
Tapi katanya waktu menerima kado itu, si A kok malah nunjukin muka nggak suka. Biarpun diterima juga sih.

Terus besoknya Semsem nunjukin ke saya message dari si A lewat twitternya, sambil melotot dan ngusir adik-adiknya yang pada kepo mau ikut merubung di depan komputer.
Si A bilang dia nggak mau lagi dikasih apapun dan nggak mau diperlakukan istimewa karena dia cuma mau berteman biasa aja sama Semsem. Dan katanya juga dia udah ada yang punya. Tapi kata Semsem itu mah cuma alasan aja. Alasan yang paling gampang buat nolak dan nggak mau kasih kesempatan lagi. Soalnya sebelum nembak kan Semsem udah menyelidiki dulu dan dia yakin si A belum punya cowok.

 

Huwaaa…. jadi anak mamah yang ganteng ditolak niihhh???? Kecian amat sih kamu, nak…..
Bu WK yang dicurhatin Semsem membesarkan hatinya dan bilang bagaimanapun lebih baik perasaan itu diutarakan biarpun resikonya ya ditolak. Dari pada cuma disimpen sendiri aja. Trus dia bilang jangan sampai pertemanan di kelas jadi rusak gara-gara ini. Bersikap biasa aja. Siapa tahu suatu saat nanti si A berubah pikiran kan? Namanya juga cewek, suka luluh sendiri kalo diperlakukan dengan baik.
Ih… beneran deh asik banget bu WK ini. Mau aja dia ngeladenin muridnya yang lagi galau malem-malem.

 

Terus gimana?
Ya udaaahhh…. si koko sempat bete beberapa hari. Sempat marahin adiknya yang masih suka ngegoda-goda dia sama si A. Sempet kalo main gitar nyanyinya lagu Geisha melulu…

Jangan sembunyi
Ku mohon padamu jangan sembunyi
Sembunyi dari apa yang terjadi
Tak seharusnya hatimu kau kunci

Bertanya, cobalah bertanya pada semua
Di sini ku coba untuk bertahan
Ungkapkan semua yang ku rasakan

Kau acuhkan aku
Kau diamkan aku
Kau tinggalkan aku

Lumpuhkanlah ingatanku
Hapuskan tentang dia
Ku ingin ku lupakannya

 

 

Tapi untungnya cuma beberapa hari. Habis itu dia udah cengengesan lagi kayak biasa.
Anak babeh gitu lhooo…. kan katanya Edison juga gagal seribu kali sebelum berhasil bikin bola lampu. Ini kan baru ditolak sekali…. masih ada 999 kesempatan lagi….. *lalu emaknya ditimpuk lampu bohlam

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Direject… direject… direject aja…." (33)

  1. Hai Mbaaaa. Salam kenal, ternyata blognya belom kesimpen di feedly saya.
    Turut berpatah hati deh Mba sama Semsem. Saya aja yang gak kesampaian nembak patah hati galaunya gak ketulungan. Hihihi. Semoga A bisa berubah pikiran sebelum Semsem menemukan pujaan hati yang lain ya. 😀
    Gurunya hebat deh. Hehehe.

    • Bukannya kita udah kenalan ya? Malah udah email-email waktu aku dapat buku “PS : I Love You” itu…
      Tapi nggak apa-apa deh… yuk kenalan lagi…
      *salaman nggak pake cipikaki

  2. Harusnya Semsem konsultasi dulu ama babenya gimana caranya dulu si babe naklukin emaknya… jurus itu yang dipakai, ya di modif dikitlah, kan beda jaman hehehe

    • Sikonnya beda dong, mas WIb…. waktu si babeh ketemu si emak, si emak umurnya udah diambang batas, udah rajin ditanyain “kapan kawin?” jadi persyaratannya udah di diskon. Si babeh langsung menang tanpa perlu banyak upaya….. hahahahaaa….

  3. padahal usahanya semsem udah keren banget gitu ya,kurang romantis apa coba?hihi.. jd pingin juga dibuatin sketsa begitu *lho?* 😆

  4. Wah, Semsem hebat, cepet cerianya lagi dan tetep mau temenan sama A.

  5. duh mba nov, ngikik2 bacanya, *pukpuk semsem* tenang ko semsem, yang satu menolak, yang lain mengantri, kan masih banyak gadis2 yang lain yang bisa ditaksir *nasehat yang ga bener ini*,

  6. Waah semsem jago bikin sketsa. Bagus bangetttt. Kalo aku pasti luluh deh dikasi sketsa kayak begitu.
    Tetep cemangattt Semsemmmmm (sambil ngebayangin emaknya gak dikasi coklat, kasian yah (((^^)))

  7. Sem …
    Ditolak …
    Ya udah … cari yang laen ..
    emang cewek cuma dia aja apah …

    Buktiin bahwa keputusannya menolak kamu kemarin … adalah suatu keputusan terburuk yang pernah dia buat ….

    (hahaha … si Om … kalem om … woles aja keles …)

    Salam saya Bu Novi

    (21/2 : 13)

  8. Ya ampun… Kasian koko semsem… Tp bener kata cici wk, yg penting Udh diutarakan ya, walaupun resiko nya ditolak.

    Btw sketsa nya baguuusss banget lho…

    Nyesel dah si A gak mau ama semsemsemsem.

    • Pastiiiiii….. pasti nyesellllll banget tuh si A….. hahahaaa…

      Sketsanya memang bagus, entah nurun dari siapa soalnya emak babehnya nggak ada yang bisa gambar.

  9. Namanya belon rejeki Sem sem

  10. Yaaaaa ditolak huhu padahal usahanya boljug ya

  11. ihihihihiiiii aku ngikik lho Nov bacanyaaaaa, aku inget cerita kita soal yang cerita pacaran ini ke anak-anak nanti. Aku ingat kata-katamu ituuu, aku juga maunya anak-anak cerita ke kita. Ini seru banget, mulai dari tahap napsir sampe ditolak dia cerita (Tenang Sem, gak sampe ke 999 kok nanti ada tahap napsir kemudian diterima)
    Nov kok aku jadi inget yang kau nolak surat cinta si cowok persisten yang naksir kau dulu itu ya. Ahahaha, pasang tampang gak suka pula, Semsem, itu mamamu dulu begitu, lebih kejam pulaaaaa ahahaahah

    • Jyaaaahahahahahaaaa….. Sondaaaaaang…. aku jadi bisa lebih menyelami perasaan si Kadu dulu waktu kumusuhi sampai lulus. Emaknya si Kadu juga kalo tahu anaknya digituin mungkin lebih galau dari perasaanku kemarin itu ya…. haahahahahaaa…..
      Sumpah aku ngakak banget baca komenmu ini, maaaakkkk…..

  12. Hahahaha, si emak kebangetan, masa iya sih kudu ngelewatin 999x penolakan lagiiii? 😆
    Teh, keren ih, Semsem mau curhat2 soal pribadi sm ibunya gituuuu. Aku juga mau dong, dicurhatin A3 kalo mereka abg nanti. Err.. nggak boleh galak ya, ibunya? Biar mereka gak sungkan curhat2nya..
    Oh, buat Koko semsem.. selama belum ada janur kuning melengkung depan rumah si A, majuuuu terooooossss! 🙂

    • Pantang mundur!!!! Merdekaaaa!!!!

      Eh, tapi kayaknya dia nggak akan nunggu sampai janur melengkung deh. Besok lusa juga udah ada gebetan baru lagi….. hahaha….

      Kapan-kapan aku tulis tentang resep buka-bukaan ini yaa…
      Jangan salah loh, aku galak dan cerewet dan lebay banget deh sebetulnya.

  13. Huaa…tetep semangat Koko Semsem, asal jangan cinta ditolak dukun bertindak.
    Seno juga berkali2 ditolak, tapi dia bilang woles…woles…liat gue 5 tahun lagi *ngapain coba hahaha

    • Sip, Seno…. semangatnya layak ditiru… hahahaa…
      5 tahun lagi giliran emaknya bingung liat cewek-cewek ngantri naksir Seno… 😀
      Siap-siap buka meja pendaftaran ya, Teh….

  14. muahaha 😀 baru tau kalo ada yang beginian.. itu foto sketsa sama foto kelasnya ngambil dari blog saya pula wakakak 😀
    tapi biar bagaimanapun saya tetap mencoba untuk tabah menghadapi semua cobaan ini hehehe..

  15. Maya rahayu said:

    Hahaha…. Semangat ko Semsem maju terus jgn menyerah ( udah kaya perang aja 😃😃) tenang msh byk cewek2 lain . Gue jd inget masa smp gimana dulu emaknya Semsem jutek banget ama si “K” tapi tetap aja si “K ” maju terus walau udah pasang wajah angker ….hihihihihi.

    • Huaaahahahahaaaaa…. Mayaaaaaa…… emang ya, satu-satunya yang patut dikagumi dari si Kadu adalah semangat pantang menyerahnya itu…. hahahahaa….
      Dan kalo ngomong soal jutek… bukannya lo juga sama aja ya? ahahahaaaahaa…..

  16. […] seandainya segala yang digambarkan di sinetron itu terjadi di dunia nyata. Bayangkan waktu Semsem naksir si A, di kelasnya itu kan ada si E mantan pacar Semsem waktu SMP yang biarpun udah putus katanya masih […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: