Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Hati-hati memotivasi

Namanya orangtua pastilah punya keinginan anaknya jadi anak pinter, baik, disayang teman-teman, punya prestasi yang membanggakan. Pokoknya cukuplah untuk bikin orangtua bisa pamer-pamer di depan semua kenalan dan kerabat.
Masalahnya seringkali keinginan itu tanpa disadari jadi beban buat anak. Apalagi ketika si anak ternyata nggak mampu memenuhi harapan orangtuanya.

 

Ini kejadian di salah satu temannya Semsem.
Sebut saja namanya si Har. Dia ini teman Semsem sejak SD (atau malah sejak TK ya… lupa saya…). Tapi mereka makin dekat dan akhirnya jadi nggak terpisahkan sejak SMP.  Ini temen cowoooook…. jadi bukan kependekan dari Hartati atau Haryani… Sapa tuh yang udah mikir ini pacarnya Semsem.

Waktu SMP itu tanpa diduga nilai-nilai si Har mendadak naik dengan drastis. Padahal dulunya sih biasa-biasa aja.
Dia lulus SMP juga dengan penghargaan sebagai peraih nilai sempurna untuk salah satu pelajaran.
Di SMA berhasil masuk kelas unggulan barengan Semsem yang mana isi kelas ini tentu saja anak-anak hasil seleksi khusus.

Masalahnya mulai muncul sejak itu.
Semsem bilang dia heran melihat si Har berubah jadi aneh sejak masuk SMA ini. Dia belajar gila-gilaan, sampai sepertinya nggak ada waktu buat hal-hal lain. Tapi dia nggak kelihatan menikmati hari-harinya di sekolah.
Semsem sampai pernah nasehatin (cieee…. nasehatin ya, Koh…) supaya si Har punya hobby. Karena hobby itu akan bikin dia seimbang. Setidaknya waktu stress sama pelajaran ada yang bisa dijadikan pelarian… gitu katanya.
Lalu mungkin karena “nasehat” Semsem ini si Har mulai belajar gitar. Beberapa kali dia ke rumah minta diajarin gitar sama Semsem.
Tapi dasar memang bukan bakatnya di situ, akhirnya yang ngajarin setres, yang diajarin lebih setres lagi….. Gurunya ngomel-ngomel, muridnya marah-marah…. 😀 😀
Dan lucunya, udah pake ngotot-ngototan gitu juga si Har ini keukeuh aja pingin belajar gitar.

 

Saya suka nguping kalo mereka lagi ngobrol berdua gitu. Yaaa bukan sengaja nguping juga sih. Masalahnya rumah saya kan gak gede-gede amat. Mereka ngobrol di ruang tamu, saya yang di dapur aja bisa dengar……
Dari obrolan itu saya sih menangkap kalo si Har ini sama orangtuanya suka dibanding-bandingkan sama teman-temannya yang berprestasi di sekolah. Orangtuanya menuntut dia supaya bisa berprestasi juga.  
Waktu di SMP nilai-nilainya naik, orangtuanya bangga setengah mati. Tapi di SMA sekarang ini bebannya jadi berat karena kelas unggulan kan isinya anak-anak pilihan semua. Untuk bisa mencapai posisi di atas jelas nggak gampang.
Dia bilang dia sakit hati karena bapaknya suka marah-marahin dia dan nggak bisa ngerti tentang hal ini. Dia kecewa sama dirinya sendiri yang nggak bisa membuat orangtuanya bangga. Padahal dia sudah berusaha mati-matian untuk itu.
Bahkan keinginannya belajar gitar juga cuma untuk pembuktian ke orangtuanya dan bukan karena dia suka.

 

Makin hari bukannya membaik si Har malah makin parah depresinya. Di kelas suka bengong nggak jelas. Pernah sekali ngamuk sampai gebrak meja dan melempar buku di depan guru karena nggak bisa ngerjain salah satu soal. Untung aja gurunya ngerti kalo anak ini lagi stres jadi nggak dimarahin.
Terus pernah juga sekali dia ngamuk sama salah seorang temannya karena katanya kok bisa ngerjain satu soal Fisika dalam beberapa menit sementara dia di rumahnya hampir seharian nggak bisa mecahin soal itu. Habis ngamuk dia terus nangis sesenggukan gitu bikin kaget seisi kelas.
Belakangan dia jadi sering sakit. Katanya susah tidur, sering gelisah nggak karuan, dadanya suka sakit. Sudah diperiksa ke 3 dokter tapi katanya nggak ada penyakit apa-apa. Lalu dia mengambil kesimpulan sendiri kalo dia kena penyakit jantung dan makin stress karena pemikirannya itu.
Astagaaaa……

Jujur saya sih kasihan ngelihatnya. Kalo saja saya kenal dekat sama orangtuanya, rasanya kepingin ngebilangin untuk nggak terlalu menekan anaknya.
Mungkin sih maksud mereka baik, kepingin memotivasi anaknya dengan memberi contoh yang mereka anggap baik. Tapi kalo terus menerus, akhirnya anak bukan termotivasi malah jadi stress sendiri.
Siapa sih yang suka terus dibanding-bandingkan dengan orang lain. Semua anak punya kebutuhan untuk diterima apa adanya, dicintai dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

 

Buat saya sendiri ini jadi pengingat, karena saya juga masih suka lupa bahwa yang penting bukanlah hasil akhir tapi proses untuk mencapai hasil itu.
Kalau anak sudah berusaha semampunya, hargailah hasilnya seperti apapun itu.
Lah saya sendiri kan maunya begitu… diterima dan dihargai. Coba aja kalo saya habis cape-cape masak trus babeh bukannya muji malah ngebandingin masakan saya sama masakan di warung mbak Atun. Bisa-bisa saya mogok masak berhari-hari…. 😀

 

Masih banyak kok cara memotivasi anak tanpa membuat mereka tertekan.
Yang paling gampang ya memberi pujian yang tulus untuk pencapaian sekecil apapun yang mereka buat.
Kenapa juga orangtua suka mengumbar pujian buat orang lain tapi pelit banget sama anaknya sendiri.
Suka mendengar gosip cerita orang lain tapi menutup kuping pada curhatan anak.
Suka memperhatikan hal-hal kecil dalam diri orang lain tapi nggak ngeh masalah apa yang lagi dihadapi anaknya.

Kapan terakhir kita memeluk anak dan bilang kita sayang mereka?
Anak sudah gede bukan berarti nggak butuh lagi dipeluk lho. Buktinya si Kokoh itu biarpun sudah berkumis tetep aja suka nyelip-nyelipin kepalanya di ketek emaknya minta dipeluk atau diusap-usap punggungnya.
Artinya dia masih perlu penegasan bahwa dia disayangi kan?
Entah kalau dia lagi meniru kebiasaan emaknya yang juga suka nyelip-nyelip di ketek babeh…… Ih ngapain? Minta penegasan juga? Iyaaaaaa….. supaya lebih termotivasi dan semangat kerjanya…… hahahaa….. 😀 😀 😀

 

 

DSC_0104

Cukup sebuah pujian dan ciuman sayang untuk susah payahnya membuat sesuatu.

 

DSC_0101

Suatu saat akan berbuah surat kecil yang menghangatkan hati ini….
(ejaannya mungkin masih salah-salah, tapi ungkapan sayangnya nggak akan salah terbaca)

 

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Hati-hati memotivasi" (26)

  1. setiap orang memang tidak bisa diperlakukan sama ya. dan membandingkan dengan teman itu saya alami kok dulu. syukurnya gak sampai stress gitu.

  2. Kasian bgt si har, nov. Moga2 ortunya cepet sadar ya kalo si anak stress

    • Sayangnya sampai saat ini kelihatannya ortunya belum nyadar. Bahkan nggak ngeh juga kalo anaknya itu bukan sakit fisiknya tapi batinnya karena tertekan. Dibawa ke dokter bolak-balik juga ya nggak ketemu apa penyakitnya.

  3. Awwww so sweet itu Daniel (eh bener Daniel kan namanya si bungsu?). Si Koko masih kumisan, Ci? Hihihi….

    • iyaa sweet banget Daniel. Dan iya mau nanya, Semsem gak jadi cukur kumis? ahahaa

      • Iya, namanya Daniel. Itu ceritanya dia bikin surat dalam rangka valentine…. hihihi…. anak TK sekarang udah kenal valentine aja…

        Si koko udah mulai numbuh-numbuh lagi kumisnya… Memang udah waktunya dicukur lagi tuh… 😀

  4. Nov aku mau mewek bacanya, sedih banget si Har itu. Aku ngebayangin orunya sebenernya juga sayang banget sama dia, tapi gak tau cara memotivasi yg benar atau dulu ortunya berhasil dengan cara ‘dimotivasi’ seperti itu. Padahal tiap anak juga punya pace sendiri ya,memotivasi setiap anak juga beda beda kan caranya. Meskipun kalau soal banding-bandingkan ya, aku merasa itu tak pernah jadi cara baik buat motivasi. Biasanya meskipun berhasil (ranking satu, juara dsb) ada efek samping macam jadi nggak pede, atau kebalikannya sombong, atau sakit hati dipendam. Kok aku jadi kepikiran si Har gimana ya. Sedih banget

    • Itu yang bikin aku berpikir bahwa kita mengasuh anak itu bener-bener nggak bisa tanpa melibatkan Tuhan. Mau ngapalin segala teori parenting juga kadang nggak bisa. Yang kita anggap baik buat anak kan bisa saja si anak menerimanya sebagai tekanan.

      Semester kemarin anak-anak kelas X ikut retreat di sekolah. Semsem cerita waktu ada sesi tentang mengampuni, ternyata buanyaaak banget temannya mengaku punya kepahitan sama orangtuanya. Sebabnya macam-macam. Tapi aku jadi ngeri sendiri…. karena pastinya orangtua anak-anak itu kan merasa mereka sudah do the best. Nyatanya kok anak-anak malah sakit hati…
      Aku spontan tanya Semsem, kamu kepahitan juga nggak sama mamah atau papah. Dia bilang sih nggak tapi sambil cengengesan. Entah deh…. tapi semoga saja bener….

  5. Ci… kasian banget si har… tp selalu penutupannya bikin senyum.. hayoo ngapain nyelip2 ke ketek papinya.
    aku sendiri kmrn akhirnya meluk si koko.. walo gedheee… kacian, masih kecil dia 🙂 ada adeknya jadi agak kurang. hiks…

    duh ortu nya har dah ngerti belum tuh?

    • Ketek si babeh itu tempat ternyaman di dunia, Feb…. hahahaaaa…..
      Iya tuh, Nathan masih harus sering-sering dipeluk. Apalagi udah punya adik, perhatian orang kan biasanya suka lebih banyak tertuju ke adiknya. Jadi si koko harus dikasih bonus dari mami papinya dong 🙂

  6. wah pengingat juga nih buat gua yang suka menuntut banyak dari andrew.
    thanks for sharing!

  7. jadi ingat teman kuliah yang dulu jadi stress…..duh duh duh

  8. lhooo..semalem udah komen di hp koq gak muncul
    iya..kasian sama temennya semsem..thanks banget sharingnya, aku jg masih suka salah, maksudnya memotivasi tp ngebandingin sm orng lain atau kknya..nuhun pisan teh nopi 🙂

    • Hayoooo…. sapa yang ngumpetin komen teh Icho..???
      Iya, apalagi kalo kakaknya bageur dan pinter, adiknya suka tanpa sadar diwajibkan jadi seperti kakaknya ya. Saya juga masih suka lupa kok…. makanya nulis ini buat mengingatkan diri sendiri…

  9. Entah kalau dia lagi meniru kebiasaan emaknya yang juga suka nyelip-nyelip di ketek babeh…… Ih ngapain? Minta penegasan juga? Iyaaaaaa…..minta adek baru lagi 🙂
    Jadi ortu baiknya menghargai kemampuan anak apa adanya, daku lebih semangat motivasi anak jadi orang baik baik kelak 🙂

    • Issshhhh…. kalo minta adek baru mah bukan di situ nyelipnya atuh, Pak… 😀
      Bener tuh… buat apa pinter kalau nggak baik. Tapi aku percaya kok triplets pastinya baik dan pinter juga… 🙂

  10. Abis baca ini, saya makin bisa mengerti bgm caranya memotivasi anak *malu* kadang suka lupa bahwa itu sdh yg sgt maksimal yg dia bs kerjakan.. Coba keadaan terbalik, anak saya yg marahin saya kalau saya kerja krg bagus.. Terimakasih ya sdh diingetin 🙂

  11. Dibanding-bandingkan …
    itu merupakan hal yang sangat menyakitkan bagi si Anak … jangankan dengan temannya … dengan kakak atau adiknya pun kita tidak boleh membandingkan …
    Satu sama lain punya kelebihan dan bakat masing-masing …

    Saya tersenyum melihat dan membaca keterangan foto terakhir …

    “ejaannya mungkin masih salah-salah, tapi ungkapan sayangnya nggak akan salah terbaca”

    Betul sekali Bu … betul sekali

    Salam saya Bu

    (12/2 : 13)

    • Iya, Om… dibandingkan sama kakak atau adik juga nggak enak banget tuh. Karena meski satu pabrik tapi modelnya tetap beda-beda ya…
      Salam saya juga, Om… 🙂

  12. Andro sekarang baru kelas 2 SD, Teh. Di sekolahnya sekarang, ‘beban’ pelajaran kok rasanya beraaattt banget, ya. (apa emang semua SD sekarang begitu, ya?) Aku udah terang2an ke gurunya, kalo prestasi akademis bukan hal yg kami tuntut dari Andro. Kami mau dia sekolah dengan hati senang tak ada beban, secara setiap hari Senin sd Jumat berangkat jam 6 pagi teng, balik sampe rumah udah maghrib. Kalo kami masih nuntut prestasi akademis, rasanya kok keterlaluan. Udah lah kami ‘rampas’ waktu dia bermain di rumah, masa’ masih juga dibebani sama rapor yang bagus. Dia mau dgn senang hati sekolah tiap hari aja kami bersyukur. Mungkin nanti mulai kelas 4 atau 5 kali ya, harus dimulai agak ‘serius’ belajarnya. Kalo sekarang sih, santa sajalah dulu…. 🙂

    • Emang iya… anak-anak sekarang terlalu berat bebannya di sekolah. Si Daniel yang masih TK aja hampir tiap hari ada PR entah menulis, berhitung atau menggambar. Anak TK…. bayangin…
      Jaman aku sekolah dulu TK mah cuma main-main aja sepanjang hari…. *iya sih itu udah berabad-abad yang lalu, jamannya hayam wuruk… 😀

      Masalahnya nggak semua ortu punya pemikiran seperti dirimu, Fit. Masih banyak yang menekan anak untuk punya prestasi akademis demi kebanggaan ortu semata.
      Beruntunglah anak-anakmu punya ibu yang pengertian…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: