Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Papaehan

Papaehan itu kalo diterjemahkan artinya pura-pura mati. Dalam bahasa sunda biasa dipakai untuk orang yang pura-pura susah terutama dalam hal bisnis atau keuangan.

Saya jadi terpikir tentang ini gara-gara komen Sondang di postingan saya sebelumnya. Dia bilang kalau orang yang suka pamer-pamer harta itu biasanya suka paling dulu juga bilang “lagi susah” atau mendadak “nggak punya duit” begitu ada orang yang butuh pertolongan.

 

Pernah kan ketemu orang model begini?
Babeh punya satu customer yang tiap kalo disodorin bon tagihan selalu cerita bahwa usahanya lagi sepi. Tapi kalo datang ke pabrik itu si babeh kan suka ikut makan siang bareng staf-staf administrasinya, dan tiap kali juga menurut mereka orderan lagi full bahkan sampai nggak tertampung meskipun mesin sudah dijalankan 3 shift sehari. Jadi yang sepi itu apanya? Itu mah si bos papaehan aja supaya nggak ditagih gede-gede sama babeh.

Ada lagi yang papaehan karena alasan seperti yang saya sebut sebelumnya, takut diminta pertolongan atau sumbangan atau pinjeman duit.
Yang nggak kalah seru adalah orang yang papaehan supaya dibilang rendah hati atau supaya nggak terkesan sombong.
“Baru tengah bulan duit belanja udah tekor nih…” — padahal buat belanja sampe dua bulan ke depan juga masih cukup.
“Gaji saya mah kecil, pas-pasan buat makan aja…” — padahal digitnya udah 8
“Usaha saya mah untungnya nggak gede, cuma cape doang…” — ngapain dong diterusin kalo memang benar nggak untung…
Atau suka pasang-pasang gambar begini buat PP-nya

 

unnamed

a

 

 

Masalah uang itu memang relatif. Tapi apapun alasannya, buat saya papaehan itu bukan sesuatu yang patut dilakukan. Gimana kalo paeh beneran coba?
Maksudnya kalo selalu ngomong “usaha sepi” atau “nggak punya duit”, terus karena ngomongnya keseringan akhirnya kejadian beneran.
Mulut kita itu kan bertuah, makanya orangtua suka bilang pamali kalau mengeluarkan kata-kata yang negatif atau yang sia-sia.

 

Saya beneran pernah melihat contohnya lho.
Ada salah seorang kenalan yang hobi banget papaehan. Diajak pergi kemana-mana selalu bilang lagi nggak punya duit. Anaknya minta ini itu jawabannya nggak punya duit.Β  Apalagi kalo dimintai bantuan, belum juga ngomong udah duluan dijejelin cerita tentang pengeluaran bulan itu yang besar,Β  intinya nggak punya duit.
Padahal saya tahu simpanannya di bank banyak, emas perhiasannya juga banyak. Tiap dapat duit buru-buru dia taro di bank atau dibelikan emas. Lalu dia mengeluhkan nggak punya duit… ya iyalah… duit cash mah nggak ada karena ditabungin semua.
Tahu nggak, sekali waktu anaknya kena kasus penggelapan uang di tempat kerja, terus juga ketauan punya banyak utang karena suka main judi.
Habislah semua simpanan buat bayarin hutang-hutang anaknya. Ditambahin lagi musibah dan penyakit yang datang terus silih berganti.
Sekarang di hari tua yang harusnya dia bisa enak menikmati hidup, dia masih harus kerja banting tulang demi bisa mencukupi kebutuhan.

Serem nggak sih….
Amit-amit jangan sampai kejadian sama saya.
Makanya saya sering ngingetin diri sendiri untuk hati-hati dengan segala omongan yang keluar dari mulut. Sensornya kudu jalan, remnya kudu pakeeemm… Jangan sampai kata-kata yang saya ucapkan dengan tanpa pikir panjang pada satu saat jadi bumerang buat diri sendiri.

 

Kan masih banyak cara untuk nawar tagihan yang dianggap terlalu mahal atau untuk nolak minjemin duit.
Mau rendah hati juga nggak harus dengan cara papaehan kan?
Dari pada ngomong “nggak punya duit” padahal mobilnya habis diganti Pajero, mendingan diem aja. Kerendahan hati yang diumbar itu kan sebetulnya adalah kesombongan yang terselubung. Tanpa harus promosi juga orang akan menilai sendiri kerendahan hati kita lewat sikap dan perbuatan kita kok

Sama aja kayak yang Noni tulis tentang orang kaya nanggung yang suka berkoar-koar sombong sementara orang kaya beneran malah nggak pernah pamer-pamer. Orang yang nggak punya duit beneran juga nggak akan sempat berkoar-koar karena tenaganya udah habis buat mikirin gimana caranya dapat duit. Jadi yang suka berisik itu sebetulnya adalah orang yang miskinnya nanggung…… ya kan? kan? kan?Β 

 

Terus gimana cara neng Nopi menghadapi orang yang mau pinjem duit atau minta sumbangan tanpa harus papaehan?
Pengalaman membuktikan, tatapan judes saya sudah cukup untuk bikin mereka mengurungkan niat…. hueeeheheheheheee….

 

 

proverbs13-7

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Papaehan" (25)

  1. Jadi ada atau gak ada duit mulut dikunci ajalah ya Nov, biar gak ketauan hihi

  2. Iya bener pisan teh Nopii.. Ngga boleh papaehan teh, suatu saat suka “dipaehan” beneran.

    Jadi sieun aah ketemu teh Nopi, teu kabayang eta tatapan judes dan ngadelikna, padahal abdi bade nagih Karedok πŸ˜€

  3. udah kebiasaan kali..? πŸ˜€
    tapi gapapalah papaehan
    *daripada paeh beneran, hahah

  4. daku suka yang buka dompet pepatahnya..ha.ha.ha

  5. bener tuh.. mesti ati2 lho kalo ngomong, takutnya malah kejadian kan… wuiii amit2 ya… πŸ˜€

  6. perkataan adalah doa, makanya emang kita mesti hati2 kalo ngomong, nanti kalo kejadian baru deh ngerasaian apa yang diomongin, kan ga enak banget.

    makasih mba novi buat mengingatkan untuk ga papaehan *baru tahu istiah sunda ini* πŸ™‚

  7. Sodaraan ama pahe pahe gak?

  8. orang papaehan ini dimana2 emang ada, punya kok teman kek gini. kalau diajak saweran buat nyumbang kegiatan sosial atau buat beli gorengan selalu bilang gak ada duit kecil lah, hbis ngirimin istrilah giliran gorengannya tiba yg paling banyak makan xixixiixixixix *jd critain orang heheheh
    mudah2an selalu trhindar dr sikap2 negatif kek gini:)

  9. Hahaha, teteeehhh.. aku baca ini langsung inget bossku. Sebagai pengumpul duit negara dari sektor paj*k, beliau selalu wanti2: jangan langsung percaya kalo ada wajib paj*k yang ngaku2 usahanya sepi atau bangkut, karena belum ada sejarahnya wajib paj*k yang pas diperiksa bilang usahanya maju…. hahaha…
    Setuju bgt sama teh Nopi (eh, jd ejaannya pake P ya, bukan V? Hihihi ) kalo apapun yg kita ucapkan, ujungnya adalah doa.. πŸ™‚

    • Hahahahaa….. iya ya, di kantor paj*k itu pasti paling banyak nemuin model begini. Jadi inget lagi salah satu kenalanku yang bilang kalo mau ke kantor paj*k jangan pake mobil bagus-bagus dan baju keren-keren, nanti dibilang usahanya maju…. πŸ˜€

  10. papaehan menjadi jalan terakhir sepertinya

  11. “… supaya dibilang rendah hati atau supaya nggak terkesan sombong …”

    Waaahhh ini bener banget Bu. Satu dua kali sih yaaaa Ok lah … tapi kalau keseringan … ini malah jadi arogan menurut saya. Tengil.

    Mengenai pura-pura nggak punya ?
    mmm … saya rasa nggak perlu juga begitu …

    Jika ada yang akan pinjam uang. Dan ini sudah berkali-kali. Dan saya tidak mau meminjamkan. Maka saya akan bilang dengan terus terang … dan tegas …
    “Mohon maaf saya mempunyai kebutuhan yang perlu uang juga Mas/Pak/Bu/Mbak …!”

    πŸ™‚

    Salam saya Bu …

    (8/2 : 25)

  12. iya bener ci. ucapan adalah doa. makanya kalo dikomentarin: “Wah banyak duit yaaa?” -meski saat itu sedang bokek, aku paksain aja bilang AAMIIN…. hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: