Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Ini cerita tentang imlek kemarin. Mudah-mudahan belum keburu basi yaa….

 

Mudik ke Tasik diwarnai macet baik perginya maupun pulangnya.
Padahal katanya cari duit sekarang ini susah. Tapi tiap long weekend orang-orang kok pada berebutan ke tempat rekreasi. Jalanan macet, tempat makan penuh semua. Terus susahnya dimana ya?

Hari Jumat kemarin dari mulai keluar tol Cileunyi udah macet aja dong…. Coba ambil jalur muter lewat Jatinangor terus ke Tanjungsari, eh sama juga macet…. Mana jalannya kecil dan banyak yang jelek lagi.
Keluar dari Cicalengka, macet lagi dari Nagreg pol sampe Limbangan. Ampyun deh…. ini orang-orang mau pada kemana sih?
Untungnya lepas Limbangan udah lumayan lancar biarpun masih padat.

Tadinya mau makan siang di Racik Desa, daerah Limbangan yang nasi liwetnya enyaaaaaak pisan, tapi ngeliat penuhnya minta ampun jadi males. Mau berapa jam kita nunggu sampe makanan kita siap.
Mikir lagi makan di Mergosari. Ternyata penuuuuh juga.
Di Gentong, penuh juga.
Anak-anak udah kelaparan. Dua tupperware melon yang saya bawa plus setengah lusin donat madu plus dua bungkus malkist plus dua bungkus Deka wafers udah habis dikremus.
Ada sih rumah makan yang kosong, tapi kalo ngeliat rumah makan lainnya penuh pasti yang kosong ini nggak diminati karena nggak enak. Mana mau babeh makan di tempat yang diragukan begitu.

 

Akhirnya udah kagok mau nyampe, kita makan di Tasik aja sekalian. Pilihan kita Saung Rangon di daerah Leuwidahu. Biasalaaahhh…. babeh mah nggak jauh-jauh dari makanan sunda.

 

 

DSC00237

DSC00238

Tempatnya asik

DSC00242

Bisa lihat kereta api lewat di kejauhan sana.

Saya turun duluan di sana buat cari tempat dan pesan makanan. Babeh dan Semsem jemput si mama dan adik saya biar bisa makan barengan.
Si Mama nyuruh makan di rumah aja karena udah masak. Tapi ngebayangin masakan imlek yang penuh daging B2 kok rasanya udah blenger duluan ya. Mendingan nasi liwet dan sambe lalap yang segerrrr.

Jadi inilah menu makan siang kita di hari imlek….

 

DSC00247

Gurame goreng krispi-nya guriiiih pisan.

DSC00050

Rumah Makan Saung Rangon ini bukan cuma enak tapi juga bisa bikin senyum lebar karena harganya yang sangat bersahabat sama kantong. Bayangin makan kenyang ber-tujuh cuma habis seratus dua puluh ribu saja. Itu udah plus dawegan segala lho. Mana ada di Bandung yang model begini coba….

 

Tadinya habis istirahat sebentar di rumah saya,Β  mau terus ngider ke Ciamis (Kokonya si babeh) dan ke Cicinya yang paling gede. Tapi si babeh langsung ketiduran sehabis mandi dan nggak bangun-bangun lagi sampe malem. Saya juga nggak tega mau bangunin.

Di rumah saya sih suasana imlek hampir nggak kerasa. Adik-adik sepupu saya nggak ada yang pulang. Dan si Tante saya juga masih belum sehat betul setelah stroke dulu itu. Jadinya ya sepi-sepi aja. Makanan juga nggak banyak. Tapi anak-anak tetep dapat angpaw doooong….
Angpaw yang saya siapin mah selamet karena ponakan saya nggak ada….. *senyum lebar

 

Hari Sabtu pagi si babeh rada ogah-ogahan mau ke rumah kakak-kakaknya. Sampai saya kudu rada ngebujukin.
Aneh deh memang si babeh ini. Dia lebih nyaman ngarengkol di rumah saya dan ngobrol sama mertuanya dari pada sama saudaranya sendiri.
Cuma saya suka nggak enak hati. Tahu sendiri deh posisi istri di keluarga suami itu kan suka gampang disalah-pahami. Saya takutnya dikira saya yang ngelarang-larang si babeh ketemu keluarganya. Biarpun memang saya suka nggak nyaman sih kalo lagi ditengah keluarga besarnya si babeh. Terutama sama kakak-kakaknya yang besar. Soalnya obrolan mereka suka nggak nyambung sama saya.
Lah kalo ngumpul itu yang diomongin soal beli apartemen, beli rumah, atau makan disana-sini yang baru dengar harga makanannya aja sudah bikin saya kembung perut.
Mungkin si babeh juga ngerasa yang sama sih. Tapi kan tetep aja setahun sekali mah kudu sowan. Apalagi pas imlek gini. Lumayan dong angpaw dari mereka buat anak-anak kan suka gede-gede….. hahahahaaaaa…. tetep ya ini emak mah duit melulu yang dipikirin…

 

Akhirnya kita cuma datang ke rumah cicinya yang paling gede aja dan nggak ke Ciamis karena takut kesorean pulang ke Bandung.
Anak-anak jelas sorak-sorak bergembira. Soalnya ponakan-ponakan saya (anaknya Cici) kan udah gede-gede tuh jadi pada bagi-bagi angpaw juga.
Sementara anak-anaknya para ponakan itu (cucu si babeh πŸ˜€ ) ternyata lagi pada di Bandung jadi nggak ketemu.
Selamet…. selamet…… lagiiiii…. imlek kali ini angpaw saya beneran nggak keluar sama sekali….Β  hauuuhahahahahaaahaaaa….. *buru-buru kantongin lagi semua.

 

Saking happy sampai nggak berasa cape biarpun pulangnya kena macet lagi gara-gara ada tabrakan di Limbangan dan kita kudu muter lagi jalan ke Leles Garut.
Beneran deh mudik kali ini kita ngejajal jalan-jalan baru yang biasanya nggak dilewati….
Untungnya dua hari mendung terus jadi nggak terlalu tersiksa kepanasan naik si Utun yang cuma pake AG doang….

 

Jadi boleh dibilang berakhir dengan bahagia kaaannn?
Lihat saja nih wajah cerahnya si Cici begitu selesai berhitung di rumah…

 

DSC_0089

 

Emaknya juga ikut happy karena angpaw Daniel kan “dititip” sama mamah dooong….. Huaahahahaaa…… *ketawa setan lagi
Masih beberapa tahun lagi deh kayaknya sebelum dia ngerti uang dan nggak mau lagi “setor” sama emaknya kayak si Koko Semsem dan si Cici……. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

DSC_0092

Mamaaah…. ini duit merah sama duit biru sama duit hijau jadinya berapaaaah???

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Mudik macet tapi happy ending" (10)

  1. selamat CNY ya πŸ™‚ yang seger2 kayak kelapa jeruk itu bikin pengen deh

  2. Waduuh eta artosna seueur pisaaan…

    Eta karedok atanapi lotek atah Teh, kabitaaaa…*ngacay*

  3. Hahahahahhaha.. selamat banget tuhhh… Aku ga terlalu keliling2, en ponakan yg kudu dikasih cuma 4 org … ya… masih banyakan dapetnya drpd ngasihnya *senyum lebar juga… hahahahaha

    Eh eh.. itu rumah makan murah bangetttttttt… ber7 cuma seratusan… wih. murah asli. beli sendiri aja en masak belum tentu dapet segitu.

    • Makanya kita hampir selalu makan di sana kalo pulang mudik. Bukan cuma murah tapi rasanya juga mantaaafff….
      Mungkin karena tempatnya agak di pinggiran dan masuk ke jalan kecil gitu makanya dia nggak kasih harga mahal-mahal. Kalo makan di daerah kota mah nggak beda jauh lah sama di Bandung.

  4. hahaha panen…. panen… πŸ˜€
    gak apa lah ngomongnya gak nyambung, yang penting angpaonya gede ya. huahaha.

    gong xi fa cai ya!

  5. hahahahaahahahhahaah Noviii, ih itu jangan ditilep dijadiin duit belanja ya. Nov aku jadi ketawa kebayang sodara yang suka cerita keren keren beli rumah ini itu bla bla bla, giliran ada orang mau pinjem duit , sodara yang suka pamer tadi juga yang bakal duluan bilang lagi gak punya kas gegara bla bla bla blu blu blu. Nonton yang begini asik deh ihihihi kaya dan miskinnya bisa disetel, gitu ihik

    • Enggaaaaak…. tapi kalo kepepet sekali-kali kan bisa dipinjem dulu… hihihi…

      Aku jadi bikin postingan sendiri buat jawab komenmu soal kaya miskin yang disetel-setel ini, Mak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: