Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Cerita hari ini

Dulu jaman masih ngeblog di multiply saya suka sirik dengar cerita teman-teman yang kopdaran. Waktu itu kontak saya kebanyakan orang Jakarta, nggak ada yang dari Bandung malah. Jadi kalo mereka janjian mau ketemuan di sana sini, apalagi kalo kopdar akbar gitu, saya cuma gigit jari aja.

Setelah migrasi ke wordpress, akhirnya kenal juga dengan beberapa blogger bandung.
Sempat janjian mau ketemuan waktu Teh Dewi pulang ke Indonesia. Malah Mbak Tintin juga waktu itu sengaja datang dari Jakarta, sampe naik bis segala. Udah ijin sama babeh dari jauh-jauh hari. Nggak tahunya persis hari H, pagi-pagi ada customer kirim komputer buat diservis. Nggak tanggung-tanggung 7 set sekaligus dan mau diambil langsung sorenya.
Memang urusan hardware itu bagiannya si babeh sih, tapi saya mana tega ngebiarin dia kerja sendiri sementara saya hahahihi sama teman. Gini-gini saya kan istri berbakti dan sayang suami……….. dan rajin menabung… πŸ˜€Β  ya kan, Beh? ya kaaannn??? *dan ternyata babeh cuma mengiakan yang ke tiga…. hiks!!
Akhirnya nggak jadi lagi saya kopdaran…..

 

Lalu saya kenal Mak Sondang. Beberapa kali berbalas komen dan saya tiba-tiba merasa nyambung. Lalu kepikiranlah untuk ketemuan.
Saya sudah sounding-sounding sama babeh dari jauh hari seperti biasa. Biasanya kan si babeh jarang ngebolehin saya kelayapan sendiri. Mungkin karena dia sadar istrinya ini manis sekali jadi takut ada yang nyamber... kalo sudah keluar suka kebablasan… πŸ˜€
Tapi akhir bulan kemarin saya kan berhasil menyelesaikan satu kerjaan. Dan customernya lumayan puas sehingga ngasih saya kerjaan baru lagi. Jadi beberapa hari ini babeh lagi happy lah….
Waktu saya akhirnya minta ijin keluar (tadinya mau bawa Daniel biar babeh nggak repot di rumah), dia malah ngasih saya waktu bebas seharian. Katanya si Daniel dan Debi biar dia yang ngurusin. Cihui nggak sih…….. ai lop yu deh beeeh…..

 

Akhirnyaaaaaa…………. ketemu juga sama Mamak Ephraim yang ternyata sangat-sangat-sangat seru ngobrolnya…. (ini pujian ya, Ndang….).
Sampai-sampai waktu berlalu nggak terasa dan nggak terasa juga segala makanan masuk ke perut. Buang jauh-jauh dulu deh pikiran tentang timbangan, makanan sehat dan sebagainya…. πŸ˜€ Besok-besok baru mikir lagi.. Eh, tapi besok kan imlek, makan-makan banyak dan berkolestrol lagi pastinya. Oke deh…. minggu depan aja mikirnya. *dikepruk timbangan sama babeh

 

Dari sekian banyak hal yang kita obrolin, ada satu yang masih saya pikirkan bahkan sampai sekarang waktu saya menulis jurnal ini.
Sondang banyak tanya tentang cara saya mengajar anak-anak, terutama Semsem, sehingga dia bisa jadi anak yang terbuka banget sama mamahnya, nggak suka menuntut, nggak macem-macem sebagai abege.
Terus terang kalo ditanya resep, saya nggak tahu. Rasanya saya mengasuh anak-anak nggak pakai banyak teori. Mengalir saja begitu, sesuai kata hati… isshhhh, bahasanyaaa….
Malah saya pikir segala teori yang dulu saya hapalkan tentang pola asuh dan sebagainya, nggak adaΒ  yang bisa diterapkan se-plek-pleknya pada anak-anak saya. Kan tiap anak itu beda sifatnya. Boro-boro sama anak tetangga, lah ini tiga adik kakak aja nggak bisa pake pola pendekatan yang sama. Yang satu cukup diberitahu sekali sudah nurut. Yang satu lagi harus pake cara halus dan lembut penuh bujuk rayu. Yang terakhir malah rada bandel dan banyak triknya jadi seringkali harus tegas dan jelas melarang kalo perlu pake ancaman dikit…. (nah gimana itu teori yang bilang nggak boleh ngancam anak dan nggak boleh bilang “jangan”…).

Jadi sebetulnya saya pikir sih, kalo anak-anak saya tumbuh jadi anak-anak yang baik, patuh, nggak macem-macem, itu bukan prestasi saya sebagai emak yang zuper zekali… Lah saya ini kan masih suka bawel (pake banget… πŸ™‚ ), masih sering males dan ngomel dengan kerepotan di rumah, masih suka semaunya sendiri, nggak ada lembut-lembutnya jadi mamah. Mungkin lebih pas kalo saya bilang Tuhan aja yang baik banget ngasih saya anak-anak yang manis-manis…. πŸ™‚

Pernah dengar kan orangtua yang pusing karena tuntutan anak yang begitu banyak? Pernah dengar kan persaingan di antara anak-anak remaja tentang barang-barang keren yang mereka punya? Terus kalo saya punya Semsem yang cukup puas dengan hape jadul lungsuran emaknya, pede aja naik sepeda ke sekolah sementara teman-temannya naik motor, cuek aja bawa bekal makan siang dari rumah dan malah minta uang sakunya dikurangi karena dia nggak perlu lagi jajan di kantin. Apa saya layak membanggakan itu sebagai prestasi saya? Bangga punya anak seperti itu sih ada lah yaaa…. buktinya saya sampai perlu menjembrengkan semuanya di sini… hihihi…. Tapi saya nggak berani membanggakan itu sebagai keberhasilan saya mendidik anak…. nooooooo…..!!!! Ingatkan saya selalu tentang ini ya, Tuhan…….

Orangtua kan juga nggak bisa mengontrol anak 100%. Bahkan ketika anak masih kecil dan kayaknya masih bisa ditaro di ketek emaknya, kita kan nggak pernah tahu apa yang mereka tangkap dari sikap dan perilaku ortunya sehari-hari. Biarpun sudah berusaha menampilkan yang baik-baik saja di depan anak, tapi mana ada sih orang yang bisa seharian itu luruuuussssss terus. Pasti ada lah kepelesetnya kan. Saya mah udah jangan dibilang deh…. kepeleset melulu….
Dan maunya kita, anak cuma ngambil yang baik-baik aja dari orangtuanya pasti. Tapi emang kita bisa ngatur begitu?
Apalagi kalo anak makin gede, sudah punya pemikiran sendiri, punya mau sendiri, ditambah lagi segala macam polusi pergaulan jaman sekarang yang syereeemmm…. emang masih bisa kita mengontrol anak 100% ?

 

Jadi anak-anak yang baik itu bagi saya adalah anugrah semata-mata. Bener deh……
Orangtua nggak bisa “dengan kekuatan sendiri” membesarkan anak-anak. Butuh doa yang banyaaaaak dan penyerahan yang banyaaaaaakkk juga.
Dan Tuhan itu bener-bener mengajar saya tentang ini lewat Debi. Saya pernah ceritakan gimana anak ini membuat saya belajar berjuang lebih banyak dengan lutut saya, bukan dengan akal saya. Makanya sekarang saya berani ngomong begini.

Siapapun yang merasa anaknya adalah anak yang berprestasi, baik, sopan, nurut, cakep, pinter, pokoknya membanggakan, bersyukurlah banyak-banyak. Yang merasa sebaliknya juga mestinya sih tetep bersyukur karena sebagaimana semua anugerah yang lain, Tuhan selalu memberikan yang pas pada semua orang. Yang paling baik dan sesuai dengan kesanggupan masing-masing, bukan hasil undian atau kocokan arisan.

 

 

Dan gara-gara mikirin ini tadi, pas pulang dari kepatihan saya kebablasan naik angkot. Harusnya turun dan ganti angkot di perempatan otista-kebon kelapa, saya baru sadar setelah angkotnya belok ke Ciateul….. Jadi saya turun dan jalan kaki balik lagi ke otista…. hahahahaaaaa…… nggak apalah hitung-hitung membuang kalori yang kelebihan tadi πŸ˜€

 

Btw, thanks untuk hari ini ya Sondang sayang… saya menikmati banget obrolan kita tadi….. dan terutama cupcakesnya itu doooong……. πŸ˜€

Sayang foto satu-satunya ini agak burem ya…

 

 

DSC_0070

Kayaknya pipi tembemku itu bukan karena angle yang salah deh… tapi karena emang tembem aja…. hahahaaaa…
Dan meskipun nggak janjian kok kita bisa pake baju dengan nuansa warna sama ya… πŸ™‚

 

Advertisements

Comments on: "Cerita hari ini" (25)

  1. Jika saya membaca reportase kopdar seperti ini …
    maka saya akan selalu bilang …
    This is the beauty of blogging

    salam saya

  2. Mungkin lebih pas kalo saya bilang Tuhan aja yang baik banget ngasih saya anak-anak yang manis-manis…Amin Nov πŸ™‚

  3. Teh Noviiii.. kapan kita ketemuan yaaaa.. pdhl saya udah jauh-jauh dr Jerman lhooo πŸ˜€

    Iya ya Teh, semua itu berkat Allah Yang Maha Asih, krn sudah jd kewajiban kota buat jagain amanah Dia.. Semoga Allah melindungi anak-anak kita ya Teh…aamiin.

    Teh Novi.. tembem juga da geulis atuuh πŸ™‚

  4. asiknya kopdaran!!! πŸ˜€
    selalu seru ya kalo mau kopdaran ama blogger. hehe.

  5. ayo diatur lagi kopdaran sama tetehnoviiiiii..
    soal anak2, ku suka banget bahasanya tehnovi ini, membumi, apa adanya.. dan punya anak2 yang membanggakan, ku bacanya pun ikutan bangga loh..

  6. Dhani & Helen Prakoso said:

    waaaah…aku juga pengen kopdaran ama emak yg manis, sayang suami, gemar menabung dan rajin berbagi iniii…kapan yaaah….

  7. Sama aku juga belum kopdaran ya Teh Novi heehe..iya sama deh aku juga suka sirik kalau liat temen2 pd bisa kopdaran..apalagi kompdar MP, dari mulai ikutan sampe bubaran blm pernah ikut kopdar MP πŸ™‚

  8. aku juga pingin kopdaran ama novi yang ramah, cantik, baik hati dan rajin menabung ini hehehe…

    • Ahahahahaaaaa….. Ciciiiii…. yang diamini sama si babeh cuma rajin menabungnya aja tuuh… Katanya itu bahasa halus dari pelit…. hahahahaa

  9. Noviiiii aku makin cinta padamu setelah kopdaran ahahaha dan gap kau dunia maya dan dunia nyata itu nyaris nol kok ihik. Aku nulis nanti ah, soalnya yang dishare di sini, aku pengen komen tpi kebanyakan pastinya, dan udah kushare sama Edi juga *bukan soal makanannya ya, udah taulah dia soal makan istrinya ini* . Nanti kutunjukin muka bahagia Gaoqi yaaaa ihihi aku siapsedia motret tuh pas dia buka yang dari Debi.

    • Gaoqi suka ya jepitnya? Nanti aku bilangin sama Debi deh.
      Nggak sabar menunggu buat ketemu krucilmu, Ndang… Nanti kalau kau sudah ngantor di Bandung lagi yaaa…. (semogaaaa…)

  10. kebahagian blogger adalah KOPDAR, setuju?
    sayang belum pernah sekalipun saya kopdaran.

    *selalu seneng baca tulisan cipi yang banyak hikmah dan pelajaran. malu masih kurang banget skill ngadepin para krucils.

    • Kopdar cuma salah satunya. Kebahagiaan lain masih banyak kok. Bisa saling berbagi cerita aja udah senang kan?

      Makasih pujiannya… bikin aku melayang-layang deh…

  11. ter la lu..
    emaknya hengot.. anaknya sama bapaknya
    eh tapi kan itu juga udah authorized sama si bapaknya yaa..

    πŸ˜€

  12. bener ya, kopdaran itu beauty of blogging…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: