Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Tentang bersyukur

Akhirnya bisa nulis lagi setelah beberapa minggu terkena virus “malas ngapa-ngapain”. Gara-gara Bandung dingin terus kali yaaa…. Dari pada nongkrong di depan laptop kan mending meringkuk di pelukan babeh………. ahhaaahahaaaayyyy…!!!
*kedip-kedip genit

Nyaris dua minggu sama sekali nggak ada matahari lumayan bikin saya kelimpungan. Bukan cuma karena hidung saya yang alergi dingin dan mampet terus, tapi cucian nggak kering-kering….. Sampe bertumpuk-tumpuk di jemuran.
Padahal anak-anak udah sekolah lagi dan perlu seragam tiap hari. Akhirnya yang biasanya mereka ganti seragam tiap hari, sekarang jadi dua hari sekali. Bau-bau keringet dikit biarin deh, dari pada kehabisan baju karena nggak kering.

 

Saya sempat mikir, bersyukur masalah saya cuma cucian nggak kering dan bukan banjir. Kayaknya kecil banget masalah saya dibanding mereka yang sampe harus ngungsi karena rumahnya tenggelam.
Saya pernah kebanjiran jadi tau banget gimana capenya ngebersihin rumah yang habis kebanjiran. Padahal banjir di rumah saya dulu itu cuma semata kaki, tapi butuh waktu beberapa hari buat bersihin bekasnya plus sakit pinggang sesudahnya. Jadi kebayang kan gimana itu yang rumahnya terendam air sampai bermeter-meter…….

 

Lalu waktu saya berpikir tentang “keberuntungan” saya, tiba-tiba kok saya merasa ada sesuatu yang nggak benar.
Mestinya kan saya nggak mendasarkan rasa syukur saya karena melihat orang lain yang lebih malang dari saya nasibnya. Itu sama aja kayak tertawa di atas penderitaan orang lain ya??

Trus gimana? Nggak boleh merasa bersyukur?

Ya boleeeehhhh….. harus malah. Tapi seharusnya rasa syukur itu keluar setiap saat tanpa harus melihat dulu ada orang yang lebih menderita dari saya.
Nggak perlu melihat dulu orang yang nggak punya tangan untuk bersyukur atas anggota tubuh saya yang lengkap.
Nggak perlu melihat dulu orang yang harus naik angkot kemana-mana untuk bersyukur atas mobil butut yang saya punya.
Nggak perlu melihat dulu orang yang kelaparan untuk bersyukur karena masih bisa makan tiga kali sehari atau lebih

 

Biasanya orangtua suka ngajarin anak-anak untuk “melihat ke bawah” lalu bersyukur.
Trus gimana kalo suatu saat giliran saya yang ada di bawah. Gimana kalo suatu saat saya yang kebanjiran, atau kena musibah sampai semua harta benda hilang semua, atau malah kehilangan orang yang disayangi….
Amit-amit sih…. *ketok-ketok meja…. pinginnya mah nggak usah ngalamin. Tapi kalo Tuhan berkehendak gimana?
Kalo sampai terjadi begitu, masih bisa nggak saya bersyukur. Atau harus sibuk nyari lagi orang yang lebih malang nasibnya dari saya….

 

Rasa syukur harusnya sih keluar dari hati setiap saat, apapun keadaannya… karena hidup ini saja kan sebetulnya sudah anugrah. Cuma karena kasih sayang Tuhan belaka makanya saya dikasih hidup. Memangnya saya ini apa sih? siapa sih? Bisa apa sih? Semua yang saya punya kan cuma pinjaman, termasuk nafas.

Dan lagi Tuhan itu terlalu baik untuk memberikan musibah tanpa sebuah berkat dibaliknya. Masalahnya berkat itu nggak akan saya temukan kalau saya terlalu sibuk mengeluh atau membanding-bandingkan keadaan dengan orang lain.
Melihat “ke atas” terlalu banyak bikin frustasi.
Melihat “ke bawah” terlalu sering juga bisa bikin lupa diri.
Mending lihat ke dalam diri sendiri aja lah. Pasti masih ada yang bisa disyukuri sebesar apapun masalahnya.

 

Ngomong mah gampang, Pie… coba kalo pas ngalamin…….

Iyaaaaa…… ini kan saya juga lagi belajar. Lagi berusaha mengingatkan diri sendiri untuk selalu ingat. Apalagi saya kan pikun berat… πŸ˜€
Kalo boleh mah saya minta sama Tuhan supaya selalu selamat sentosa, sehat, bisa kumpul selalu dengan anak-anak dan babeh dalam keadaan bahagia dan sejahtera……. boleh ya, Tuhan yaaa…. pliiiiiissssss….. πŸ™‚
Tapi kalau Tuhan punya rencana lain, saya kepingin bisa ngomong dengan hati lapang “Bukan kehendakku tapi kehendakMu lah yang terjadi…”

 

 

Untuk teman-teman yang lagi kebanjiran…. semoga masih ada ucapan syukur itu di hati karena musibah atau keberuntungan itu ibarat dua sisi mata uang. Tergantung dari sisi mana kita melihatnya.
Semoga Tuhan melimpahi kalian dengan kekuatan dan kesabaran.
Semoga musibah demi musibah yang melanda negeri ini segera berlalu.

 

551319_502249809882231_2026110771_n

God bless you, temans…

 

*mumpung matahari lagi nongol sedikit, ayo jemur-jemuuuurrrr…..!!!

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Tentang bersyukur" (22)

  1. Benerr…rasa syukur jadi timbul waktu liat ternyata masih lbh bnyk yg lebih menderita dr kitaa…

    • Lho, yang saya maksud itu justru jangan sampai cuma bersyukur karena ngeliat yang lebih menderita dari kita. Karena kalo kayak gitu nanti giliran kita yang menderita, jadi susah buat bersyukur…
      Pokona mah bersyukur mah bersyukur aja, nggak perlu sambil liat-liat orang lain πŸ™‚

  2. He-eh…tiap saat mustinya ya bisa bersyukur.

  3. benar, selalu ada hikmah di balik musibah…dan setiap musibah pasti dah sesuai dengan takaran kesanggupan kita menanggungnya…

  4. bersukur bisa makan enak hari ini.. *eluselus perut..

  5. […] kata Teh Nopi di postingannya tentang bersyukur, sebaiknya kita jangan bersyukur setelah melihat perbandingan orang lain lebih gak enak dari […]

  6. Yang kebayang setelah jemuran kering itu…. setrikaan, Teh… :mrgreen:
    Aaahhh, aku syukaaaa postingan ini, benerrrr banget ya. Jangan terlalu sering juga liat ke bawah. Musti liat ke dalam diri aja, jadi apapun kondisi sekarang, ya haruuuusss bersyukuuuurrrr…. πŸ™‚

  7. Ya …
    Saya tidak bisa membayangkan jika saya berada di posisi mereka yang kebanjiran …
    semoga banjir segera surut

    salam saya Bu Novi

  8. iya gua juga pernah ngerasain banjir masuk rumah semata kaki. kita gak ngungsi lagi. jadi sengsara lah selama 3 hari tuh gak ada listrik dan gak ada air bersih. gak bisa mandi! wuiii pas akhirnya udah ada air bersih dan bisa mandi tuh rasanya senengnya minta ampun. hahaha.
    dan iya ngebersihinnya perlu berhari2, terutama baunya itu lho gak ilang2…

    moga2 gak ada banjir2 lagi dah ya…

  9. *diem ngerunduk…. melihat ke’dalam’, sedalam dalamnya….
    menyemangi dirikyu cipie…

    btw, lama gag posting karena kedinginan? jarinya jadi kaku kaku gtu kah?

    • Emmmm….. dingin itu kan sebetulnya cuma alasan aja…. hehehe. Yang jelas mah kemarin itu eneg liat laptop gara-gara tiga bulanan kan ngoding melulu.

  10. Breath freely, that’s what i giving thanks for……..
    Banyangin aja orang kaya yg punya segalanya tp bayar oksigen plus alat2 canggih buat nafas (konsepnya ngeliat ke atas, klo yg miskin pasti dah good by duluan), hehehe
    salam kenal mbak, artikelnya bagus!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: