Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Dengan tiga orang anak, dan dua diantaranya sangat suka ngomong, plus satu babeh yang sangat-sangat suka ngomong sekali….. rasanya hidup saya nggak pernah sepi……
Berbagai cerita berhamburan tiap hari. Dari bangun tidur sampai tidur lagi selalu ada celoteh yang perlu didengar. Mulai dari cerita di sekolah sampe gosip-gosip RT (kerjaan babeh ini mah….. πŸ˜€ )

Untunglah cici Debi mewarisi sifat kalem dan nggak banyak omong dari emaknya (Ahemmmm!!!), jadi keriuhan di rumah cukuplah didominasi oleh para lelaki…

 

Ada bagusnya juga sih. Karena keterbukaan itu bukan hanya mengakibatkan kedekatan tapi juga membuat saya lebih gampang mengontrol mereka. Tapi payahnya, karena ada empat mulut yang harus didengar sementara kuping si mamah cuma dua, jadinya suka kerepotan sendiri.
Mana cowok-cowok saya tersayang itu kalau ngomong nggak kenal waktu, nggak liat dulu saya lagi ngapain. Mau lagi masak, lagi kerja, lagi gogoleran kecapean, kalau mereka mau ngoceh ya ngoceh aja. Saya ke depan diikutin ke depan. Pindah ke belakang diikutin juga ke belakang. Mungkin cuma kamar mandi tempat yang paling aman. Eh, nggak juga ding…. ada tuh yang suka gogorowokan ngomong dari depan pintu kalau mamahnya lagi di kamar mandi….. *lirik si bungsu
Kadang saking banyaknya yang harus didengar, si Mamah jadi nge-hang otaknya. Bingung buat memproses dan memilah-milah informasi dan akhirnya malah kedelete semua…. (baca : tambah pikun)

 

Minggu kemarin, di rumah ketambahan adik saya yang lagi cuti tahunan dan si mama juga. Maka keriuhan pun makin bertambah.
Apalagi anak-anak kan lagi dilanda histeria liburan… jadi yang memang udah bawel, naik dua level lagi kebawelannya karena nggak harus mikirin waktu belajar lagi kan.
Si Mama juga bawa banyak cerita dari kampung halaman yang perlu didengarkan tentunya. Jadi benar-benar nggak ada waktu hening buat saya. Sampai-sampai blogwalking juga gak sempat, baca koran terlewat, dan TV dianggurin begitu saja sepanjang hari.

 

Dan tadi siang akhirnya kehebohan selesai.
Adik saya dan si mama pulang ke Tasik, memboyong si kokoh dan si cici liburan dua minggu di sana.
Lumayan lah… dua minggu bisa menikmati suasana sepi di rumah.

Gak tahunya di perjalanan pulang ke rumah setelah mengantar ke pool Cipaganti Travel, Daniel tiba-tiba aja protes….
“Mamah, Daniel mah kalo ngomong nggak pernah ada yang dengerin…”

Saya yang lagi tengak-tengok liatin jalan sambil masih mikirin anak dua yang bakal berjauhan dua minggu, jadi kaget dong…
“Hah? Kata siapa nggak didengerin? Mamah kan selalu dengerin kalo Daniel ngomong.”
“Nggak selalu.”
“Masaaaa? Kapan mamah nggak dengerin Daniel coba?”
“Dari kemarin tiap Daniel ngomong mamah nggak dengerin.”

 

Saya agak-agak merasa ditujes gitu. Kayak diturunkan pangkat dari “Emak Hotel Melati” Β  keΒ  “Emak Hotel Abal-abal”……
Duh… saya sibuk apa aja sih dari kemarin sampe anak saya merasa dicuekin begitu…

 

“Niel, mungkin waktu Daniel ngomong mamahnya lagi ngomong sama yang lain jadi nggak kedengeran. Lain kali Daniel tunggu dulu sampai ngomongnya selesai baru giliran Daniel. “
“Iyaaa… Daniel udah nunggu, tapi ada aja yang ngomong. Kokoh terus cici terus papah terus kokoh lagi terus cici lagi. Daniel nggak didengerin.”

Lalu saya inget kemarin itu memang ada dua kali dia nangis karena mau ngomong sama saya tapi selalu keselak sama kakaknya atau sama yang lain.

“Ya ampuuun…. kalo gitu sorry yaaaa…. itu bukan karena mamah nggak mau dengerin Daniel tapi nggak kedengeran. Pan kuping mamahnya cuma dua, kalo semua ngomong bareng-bareng ya nggak bisa semua kedengeran dong…” si Mamah masih berusaha membela diri aja.
“Atau gini deh…. sekarang kan di rumah cuma kita bertiga, Daniel boleh ngomong sepuasnya deh sekarang… nggak ada yang nyelak lagi.”

 

Dalam sedetik Daniel langsung mengubah cemberutnya jadi ketawa lebar, “Iya yaa… kan kuping mamah ada dua. Jadi satu buat dengerin Daniel, satu buat dengerin papah..”

Gitu ya? Oke deh, Nak…..

 

Dan sepanjang hari ini tiba-tiba saja kebawelannya naik tiga level….. Kayak mau balas dendam.
Mamahnya gak jadi menikmati saat-saat hening di rumah.

 

Memang benar semua orang butuh didengarkan, gak terkecuali anak-anak…..
Dan buat saya, seberisik apapun, saya akan selalu siap mendengarkan. Karena mendengarkan adalah salah satu cara saya menunjukkan bahwa saya mencintai mereka.
Lagi pula itulah gunanya dua telinga saya kan?

 

Listening ear

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Karena semua butuh didengarkan…" (25)

  1. Mbakkkkkk, aku mau cerita
    bla bla bla bla bla bla….
    blukuthuk blukuthuk bulukutuk bulukumba….
    jreng jrong jreng jrong.

    Masih punya kuping untukku tidak?

  2. sebab fungsi telinga memang untuk mendengar πŸ˜€

    dan anak-anak harus lbh didengar… biar nanti kalau jd petinggi mau mendengarkan orang2 kecil

  3. hahaha kasian daniel… gak kebagian didengerin ya…. πŸ˜›
    emang kadang pusing ya dengerin anak2 pada bawel… tapi kalo pas sepi malah jadi bingung sendiri lho kenapa ini anak2 kok pada diem. hahaha.

  4. Itu artinya Mamah adalah orang yang dipercaya. Kalau saya yang jadi Cipie malah senang disuruh dengerin mereka. Serasa dipercaya pegang rahasia orang ‘kan?!

    • Saya memang senang kok, Bund. Kan saya kepingin kayak Bunda sama anak-anak. Biar mereka cowok dan udah pada gede tapi tetep deket sama ibunya.
      Yang bingung cuma kalo pas pada rebutan pingin diperhatiin dan didengerin karena merasa ceritanya yang paling penting… πŸ˜€

  5. Hihi kupingnya harus sebanyak anak teeh..

    Samaaa kalau sudah ngomong semua, semua pengen di denger, giliran siapa yg diduluin, yg lain protes πŸ™‚

    Tapi bahagia ya Teh punya anak banyak teh..ayoo nambah satu lagi, biar sama dengan sayaaaa..*haaaar ituuu πŸ˜€

    • Haaaaarrrr….. gak enak buntutnya geuning…
      Yang ada ini aja udah bikin tetangga kiri kanan keberisikan. Gimana kalo nambah satu mulut lagi…
      Bisa-bisa saya sering pake sepatu sisirangan…. hahahahaaaaa…. naha jadi ka dinyaaaa….

  6. ada tuh yang suka gogorowokan ngomong dari depan pintu kalau mamahnya lagi di kamar mandi….. *lirik si bungsu

    >> muhahahaha teruskan nak! itu adalah tempat dimana cuma kamu yg betah ngomong ama mamah. yg lain pasti ga mau kan ngomong ama pintu, hahaha….

  7. Hahaha… Daniel, kasihan amaaattt… πŸ™‚
    Teh, tapi harus bersyukur ya, anak2 masih doyan cerita ina itu ke mamahnya. Bentar lagi… curhat2nya ke pacarnya, ituuuu… *uhuk* πŸ˜†
    Btw, dari umur berapa si kokoh sm si cici suka di ekspor ke rumah neneknya, pas liburan gitu sih, teh? Mamahnya nggak kangen, gituuuu? πŸ™‚

    • *uhuukkkk juga!!
      Mudah-mudahan biarpun udah punya pacar masih mau curhat sama mamahnya…. πŸ˜€

      Kalo si kokoh udah dari kecil suka dibawa sama neneknya tiap liburan. Si Cici mah baru mulai tahun kemarin, Dua tahun lagi si bungsu juga mungkin udah bisa ikut…. Jadi mamah sama papahnya bisa indehoy duaan di rumah…. hahahaaa…
      Kangen mah jangan ditanya…. tapi direlain aja, da neneknya juga perlu hiburan dari cucu-cucu.

  8. pingkanrizkiarto said:

    nikmatin aja Noooop… di rumahku udah berkurang satu yang kudu didengerin gegara kudu kuliah jauh disono, dan dunia tiba-tiba berasa sepiiiiiiiiiiiiiiiii….. padahal ya sebenernya masih riuh rendah juga sih, tapi tetep aja berasa ada yg kurang… *curcol deh ah*

  9. beruntungnya ya mbak, anak anak yg terbiasa didengarkan curhatannya sama ortu mereka, krn nggak semua ortu bisa/mampu mendengarkan keluhan mereka

  10. berbahagialah dikau, karena masih ada yg minta didengarkan.
    Happy new year.

  11. Untunglah cici Debi mewarisi sifat kalem dan nggak banyak omong dari emaknya

    Bagian yang ngak banget. Asnawi sampe protes juga.
    Perasaan di Debot disini super duper bawel.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: