Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Kenapa nggak seminggu aja?

Atau sebulan gitu biar lebih terasa menantang dan efeknya juga akan lebih terasa dalam jangka waktu panjang.

Sama seperti dulu kami satu keluarga pernah memenuhi tantangan gak nonton TV. Nggak tanggung-tanggung sampe dua tahun lho… bener-bener no TV… Dan hasilnya setelah masa tantangan itu selesai, jadi nggak masalah sama sekali kalau memang harus nggak nonton TV. Padahal dulu saya merasa nggak mungkin bisa hidup tanpa TV.

Nah, urusan gadget ini juga sama. Kalau cuma sehari mah nggak akan berasa apa-apa. Bisa aja si gadget mania menyibukkan diri dengan hal-hal lain supaya bisa lupa sama gadgetnya. Cuma sehari ini. Habis itu ya sudah…. besoknya dan besoknya lagi dia akan kembali jadi pecandu.

 

 

Trus, seandainya…. harus hidup sebulan tanpa gadget, apa yang akan saya lakukan?

 

Pertama-tama saya akan pergi ke toko buku dan ngeborong kartu-kartu natal…. (semoga masih ada yang jual)… πŸ˜€
Ini kan sudah menjelang Desember. Dan duluuuuu….. sebelum gadget-gadget itu merajai rimba persilatan, tiap awal Desember saya selalu bersemangat berburu kartu natal. Bisa berjam-jam mencari kartu-kartu yang cocok untuk masing-masing orang yang akan saya kirim. Kartu untuk sanak famili jelas beda dengan kartu untuk teman-teman. Kartu untuk pacar apalagi…. harus dengan segenap hati milihnya juga.

Dan setelah itu saya juga akan bersemangat menunggu tukang pos yang mampir ke rumah membawakan kartu-kartu natal buat saya. Membaca pesan-pesan di kartu itu bisa bikin saya cekikikan sendiri, atau terharu biru (kenapa terharu itu selalu biru dan bukan kuning?) atau senyum-senyum ge-er…..

Setiap kartu membawa rasa yang berbeda. Ada sentuhan pribadi yang kental sekali di dalamnya, apalagi kalau ada ucapan tambahan yang biasanya ditulis tangan sama si pengirim.

 

Rasa itu hilang setelah era digital menghapus kebiasaan kirim kartu dan menggantinya dengan kirim SMS atau ucapan di socmed. Kirim kartu dianggap nggak praktis, buang waktu, ribet.
Tapi ucapan-ucapan model baru itu buat saya jadi terasa datar, nggak ada istimewanya. Apalagi kalau kata-katanya bukan hasil mikir sendiri, cuma copas dari yang pernah dia terima.

 

Saya sendiri gimana? Yaaa…. harus diakui akhirnya saya juga terkena virus yang sama. Meskipun kalau saya kirim SMS ucapan selamat, saya masih bikin kalimat-kalimat sendiri yang sesuai dengan gaya saya dan hubungan saya dengan orang yang saya kirim.
Tapi saya berharap suatu saat saya bisa memajang lagi puluhan kartu yang saya terima di bawah pohon natal di rumah. Saya berharap kebiasaan lama yang manis itu bisa kembali lagi….

 

Makanya saya kepingin ada tantangan sebulan hidup tanpa gadget…. Bukan cuma saya yang melakukan tapi rame-rame.
Lah iya… kalau cuma saya yang melakukan mah nggak akan ada rasanya. Toh selama ini juga saya udah termasuk bukan gadget mania. HP saya masih HP jadul dan posisi defaultnya sehari-hari itu bukan di tangan saya tapi di deket bantal di tempat tidur. Buat liat jam kalau bangun pagi, karena mata minus saya nggak bisa liat jam dinding…… πŸ˜€

 

Trus kalau nggak pake HP, kalau perlu menghubungi atau dihubungi orang-orang gimana dong?
Lah dulu sebelum punya HP gimana cara ente menghubungi orang? Pake telepon rumah dong….

Kalau orang yang ditelepon lagi di luar?
Ya tunggu sampe dia pulang ke rumah, nanti telepon lagi. Gitu aja kok bingung…..
Gadget-gadget canggih itu menurut saya cuma bikin orang jadi nggak sabaran. Padahal sering yang mau disampaikan itu nggak urgent banget. Ditunda juga nggak bikin mati.
Gadget juga bikin orang kehilangan kebebasannya. Mau pagi, siang, malam, hari kerja, hari libur, lagi di luar kota atau di luar angkasa sekalipun kalau ditelepon harus dijawab aja dong. Kalau HPnya kebetulan mati, yang telepon marah-marah… buat apa punya HP kalau dimatiin melulu (saya sering soalnya diomelin begini…. hihihi…)
Padahal kadang-kadang kan kepingin menikmati satu hari libur yang benar-benar tanpa gangguan dari luar.

 

Masih banyak lagi yang bisa dilakukan seandainya kita bisa melepaskan diri dari perbudakan gadget. Quality time sama anak-anak, ngobrol sama orang yang duduk di sebelah kita di ruang tunggu dokter, kenalan sama teman seperjalanan di bis, memperhatikan sekeliling ketika berada di suatu tempat dan bukan nunduk terus mainin gadget di tangan…… Seringkali hal-hal yang terjadi di sekitar kita terlewatkan dan kita malah lebih tahu hal-hal yang terjadi di belahan dunia lain. Kita nggak kenal orang yang duduk dekat kita dan malah kenalan sama orang-orang nun jauh di dunia maya.

Ngaku nggak bahwa kualitas hidup kita sebetulnya jauh menurun sejak adanya gadget-gadget itu. Padahal idealnya kan teknologi itu membuat segala sesuatu jadi jauh lebih baik.
Masalahnya adalah : GADGET IS A GOOD SERVANT BUT A VERY BAD MASTER…..
Salahnya sendiri mau dijajah sama gadget….

 

Kepingin merdeka?
Mari lakukan tantangan sebulan tanpa gadget………. Seminggu deh kalau nggak berani…. πŸ™‚ πŸ™‚

 
no-cell-phone-sign

β€œTulisan ini ikutan GA keren Sehari Tanpa Gadget di blog Keajaiban Senyuman lhooooo”

 

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Sehari Tanpa Gadget : Tantangan yang Kurang Seru" (34)

  1. sehari aja susah Nov, konon seminggu huhu

  2. hayuk teh.. gimana kalau sebulan… saya berani kok

  3. sebulan?
    wow…. selamat mencoba!

    *saya nggak kuat*

    πŸ˜€

  4. Saya terus terang ngga bisa tih, soalnya saya sering ngobrol sama keluarga di Bandung, sehari mungkin buaa, tp lebih dr itu ngga bisa, ngobrol ngaler ngidul sama keluarga/momih, adik kakak itu menghibur pisan teh.
    Kalau sama temen2 disini, saya mah sering pake telpon rumah πŸ™‚

  5. iya sehari mah kurang greget, da saya pernah koq ketinggalan hp, nyantai wae… kan ada bnyk aplikasi di pc πŸ™‚

    • Tah etaaaa…. saya mah gak pake HP masih aman. Selama masih ada laptop atau minimal PC.
      Kan nggak ada ya yang kecanduan PC… da nggak bisa dibawa kamana-mana.. hihihi…
      Piraku makan di meja sambil bawa PC… πŸ˜€

      Kalo yang dua itu gak ada….. baru saya galau karna gak dapat income

  6. Kekekek kalo daku setuju sms natal daripada kirim kartu pemborosan hutan πŸ™‚

  7. sebulan tanpa gadget, bisa hidup tentram dan damai nih…. hm… bisa2 nggak ada income juga hahaha…

    • Income saya tetep datang biarpun tanpa gadget… hahahaa…
      Malah saya kalo sama customer jarang kasih no HP. Kecuali customer tertentu yang udah lama saya kenal. Yang lain mah kasih nomor kantor aja.

  8. ampuun seminggu tanpa gadget?
    bisa kolaps beneran bisnisku

  9. Gadget mendekatkan yang jauh tapi menjauhkan yang dekat, bijaksanalah.

  10. “Gadget-gadget canggih itu menurut saya cuma bikin orang jadi nggak sabaran”
    Nov ini bener banget hahahah. Dan satu lagi, aku sih udah kena sentil Edi suka pepotoan dan upload di IG. Eh giliran gak foto, suka ngeliat foto orang. Hahahaha aku setuju sama komen di atas, gadget bisa mendekatkan yg jauh loh, tapi sayaaang sekali kalau menjauhkan yang dekat. Itu salah satunya kenapa aku nggak berhand-held keren, Nov, menjauhkan diri dri perncobaan karena aku gampang terikut-ikut. Kebayang nanti kerjaanku mantengin gadget mau liat siapa yg update sesuatu, dikit dikit liat ke hp hahahahaha naluri kepo yg mendasar seperti diriku harusss diabatasi dengan SADAR ihik.

    • Menjauhkan diri dari pencobaan….aku suka kalimatnya… πŸ˜€
      DI rumah yang HPnya paling keren itu cuma si babeh… Itu juga cuman Galaxy Ch@t yang harganya cuma sejutaan doang. Dan percayalah dia nggak bisa pakenya… hahahaaaa… Katanya yang penting layar sentuh jadi kalo diliat orang rada keren…. padahal dipakenya mah tetep cuma buat telp sama SMS doang…. πŸ˜€

      Kalo laptop baru aku pilih yang rada bagus. Soalnya modal buat kerja kan..
      Eh, laptop termasuk gadget juga apa bukan sih?

  11. pingkanrizkiarto said:

    harusnya bisa ya ? qiqiqi…

  12. pingkanrizkiarto said:

    tapi gak janji dweeeeh, wkwkwkw….

  13. Kalau menyangkut kerjaan, aku gak bisa putus dr gadget karena semua komunikasi lewat email. Tapi kalau untuk sosialisasi atau pertemenan, mudah2an bisa. Udah membuktikan gak nge-facebook luamaaa banget, ternyata masih bisa bernafas juga kok…hi…hi.

    • Boro-boro FB, blogmu aja banyak dianggurin…. πŸ™‚

      Kalau hidup tanpa gadget mah mungkin bisa ya, Mbak…. kalo hidup tanpa sumur nah itu baru beraaaattt…… hihihi….

  14. Kalau seminggu sudah pernah merasakan, tapi sebulan?
    Salam kenal, juri berkunjung ^_^

  15. sebulan ya?? ehm… anu… anu… *merancang alasan.. hhahahha

    itulah mengapa saya tantangin sehari mbak, karena saya sungguh tak bisa,, hadohhhh..
    makasih dah ikutan ya mbak.. juri udah datang mencatat ya.. πŸ™‚

  16. waduh ngebayangin kerja n brada diluaran tanpa hapeee? gak bisa cipi… mana wartel dah pada habis.
    klo ga liat tipi, bisa bangets!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: