Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

One Step Forward (bag 1)

tumblr_mcanyyETMk1r4p3t5

Gambar dari :
aramyes.tumblr.com

Sejak menikah status saya dan babeh adalah kontraktor. Rumah yang dikontraknya sih rumah itu-itu juga. Meski tiap tahun yang punya rumah selalu menaikkan uang kontrakan, tapi kita bertahan karena sudah cinta mati sama rumah ini.
Emangnya gak kepingin punya rumah sendiri?
Ya jelas kepingin lah…. Emangnya enak tiap kali harus melihat uang yang dikumpulkan dengan susah payah selama setahun harus pindah ke rekening pemilik rumah. Periiiiiih banget….!

Babeh sudah mengusulkan untuk ambil KPR sejak dulu-dulu. Tapi istrinya ini adalah orang yang di kepalanya selalu penuh dengan hitung-hitungan (padahal ngakunya benci setengah mati sama  matematika…). Dan hitungan saya bilang, penghasilan kami yang nggak menentu masih belum memungkinkan untuk bayar cicilan rutin tiap bulan. Saya nggak berani ambil resiko macet di tengah-tengah jalan nantinya.
Nabung aja dulu deh. Nanti kalo udah cukup, baru beli rumah.

Akhirnya punya rumah sendiri itu cuma jadi mimpi besar kami selama bertahun-tahun.
Dan tiap kali bayar uang kontrakan selalu bertekad bahwa itu adalah setoran terakhir. Tahun depan harus sudah punya rumah sendiri.
Tekad yang tinggal hanya tekad saja karena tidak pernah berani mengambil langkah maju.

 

Akhir tahun 2009, menjelang akhir masa kontrakan, tiba-tiba pemilik rumah bilang bahwa rumah itu nggak akan dikontrakan lagi karena mau direnovasi.
Saya dan babeh pontang-panting cari kontrakan baru. Nggak gampang karena selama ini sudah terlalu nyaman dengan lingkungan yang sekarang, jadi kepinginnya nanti dapat yang kurang lebih sama lah.
Akhirnya dapat juga tapi di daerah lain yang lumayan jauh dengan kompleks yang sekarang.
Saya udah mulai bersiap untuk pindah. Sudah beberes segala printilan di rumah. Sudah ngatur jemputan untuk anak-anak sekolah ke tempat baru nanti. Sudah mulai mempelajari rute-rute angkot dari dan ke arah sana. Lihat-lihat dimana pasar terdekat. Dan yang terpenting memantapkan hati, karena ternyata saya takut untuk memasuki lingkungan yang sama sekali baru.
Tapi Tuhan ternyata punya rencana lain…..

Tahu-tahu si Cici pemilik rumah telepon lagi dan bilang bahwa rumahnya mau dia jual saja. Sebelum menawarkan pada orang lain dia menawarkan pada kami dulu yang sudah tinggal di situ hampir 12 tahun.

Saya dan babeh segera berunding. Dengan Mama dan adik saya juga sebagai orang terdekat dan supporter paling setia selama ini.
Menurut babeh ini mungkin sudah saatnya kita bergerak karena jalannya kayak sudah mulai dibuka Tuhan. Tapi saya tetep ragu-ragu memikirkan punya hutang ke bank. Gimana kalo pas lagi kerjaan kosong, cicilan kan tetep harus dibayar? Mau bayar pake apa? Emang boleh pake uang dora?
Mama dan adik saya malah menyemangati babeh. Katanya yang penting ambil dulu sebelum si cici itu berubah pikiran lagi. Adik saya bilang kalo rumah itu diatas namakan dia, maka dia bisa ambil KPR lewat bank tempat kerjanya dan dapat fasilitas kredit untuk karyawan yang bunganya jauh lebih murah.

Akhirnya saya bilang kita doakan aja dulu. Tanya Tuhan dulu. Soalnya antara iman dan nekat itu kadang-kadang suka sulit untuk dibedakan.

 

“Perjalanan puluhan ribu kilo selalu dimulai dari satu langkah”
Masalahnya saya nggak yakin apakah ini memang sudah waktunya untuk melangkah. Sementara babeh beriman bahwa kalau ini jalannya Tuhan maka Dia akan mengatur semua dan mencukupkan semua, saya masih tetap berhitung bahwa untuk bayar DP aja duit kita masih belum cukup.

Ada sih beberapa pekerjaan yang kelihatannya akan menghasilkan uang lumayan, tapi kan pekerjaannya masih dalam proses. Duitnya belum di tangan.
Belum lagi kredit karyawan itu belum tentu bisa didapat karena syaratnya adalah harus untuk rumah tinggal karyawan, bukan untuk investasi atau semacamnya. Sementara adik saya tinggal dan berkantor di Tasik, rumah yang mau dikredit letaknya di Bandung, udah jelas nggak mungkin ini akan jadi rumah tinggal kan?

 

Waktu terus berjalan dan si Cici minta keputusan apakah kita mau ambil atau nggak.
Saya juga nggak tahu saat itu saya lagi linglung atau udah terlalu depresi atau memang digerakkan oleh kekuatan kasat mata, tahu-tahu waktu babeh ngobrol sama si cici di telepon, saya kasih kode sama babeh untuk mengiakan aja. Ambil deh ambil…. tapi tawar lagi dong harganya….
Eh, habis tawar menawar kok langsung aja dapat kata sepakat. Untuk ukuran di kompleks kami pada tahun itu, harga yang kami dapat sudah sangat-sangat bagus…… saya nggak berani bilang murah karena buat saya memang nggak murah sih…… kalo rumahnya seharga cireng itu baru murah… *dikepruk penggorengan

Habis tutup telepon, saya dan babeh pandang-pandangan dengan bingung. Ini bener ya kita baru ngejadiin beli rumah? Nggak ngimpi kan ini?
Terus duitnya dari manaaaaa….?????
Berasa jadi orang paling gila sejagat deh saat itu… hahahaaa

 

Tapi rupanya memang benar bahwa keberanian untuk melangkah itu yang pada akhirnya akan membawa kita maju.
Tahu kan pintu otomatis yang biasa ada di gedung-gedung modern? Selama kita hanya memandang dari jauh, pintu itu akan tetap tertutup. Tapi begitu kita melangkah mendekat, nggak perlu pake tenaga, nggak perlu pake mantera-mantera, tahu-tahu dia akan terbuka sendiri.
Itu yang saya rasakan kemudian.

Tiba-tiba saja semua jalan yang tadinya seperti buntu mulai terbuka satu-satu. Yang kami lakukan hanya melangkah terus tiap hari. Menyelesaikan semua urusan satu-satu, meskipun kadang melangkahnya suka ngawang-ngawang, kayak lagi mimpi.
Kredit akhirnya di setujui tanpa banyak pertanyaan. Nggak bisa terlalu besar karena diperhitungkan juga dengan gaji adik saya. Kekurangannya kami mesti tutupin sendiri.

Lagi-lagi kita cuma melangkah. Gak tau duit segitu bisa dapat dari mana dalam waktu singkat. Pokoknya yakin aja, kalo Tuhan sudah memulai masa Dia nggak bisa menyelesaikan.
Saya jual semua simpanan perhiasan saya sejak jaman masih kerja dulu. Babeh juga dikasih sedikit perhiasan sama kakaknya, katanya itu peninggalan almarhum mama mertua. Mama saya, adik saya bahkan anak-anak juga ikutan menyumbang tabungan mereka dengan senang hati.
Karena katanya ini adalah untuk kepentingan bersama jadi mereka rela. Saya sampe terharu banget deh.
Memang untuk sesuatu yang besar diperlukan kerjasama dan saling mendukung.

Ternyata pada saat-saat terakhir sebelum ke notaris, uangnya masih kurang juga. Mau cari kemana lagi?
Akad kredit udah nggak bisa diundur dan si Cici jelas nggak mau kasih kelonggaran waktu untuk kita ngelunasin kekurangannya.
Pusing lagi deh…..

Saya curhat sama sahabat semasa kuliah dulu. Eh, kok bisa ternyata dia juga baru mengalami hal yang sama. Ambil rumah dan uangnya kurang. Tapi singkatnya dia akhirnya bisa menyelesaikan semuanya dengan cara yang sama sekali nggak terpikir. Dan dia bilang, “Tuhan nggak punya anak emas, Vi. Kalo saya ditolong, pasti kamu juga. Caranya mungkin nggak sama, tapi Dia kan punya seribu satu cara. Tenang aja. Doa saja terus.”
Saya bahkan udah nggak bisa doa lagi rasanya. Terlalu takut.
Setelah sekian langkah nekat kami ambil, kalau ini sampai gagal…….. nggak terbayang harus bagaimana.

 

Besoknya mau akad kredit, saya bilang sama babeh untuk telepon kakak sulungnya minta bantuan. Sebetulnya sih ragu juga. Udah lamaaa banget babeh dan kakaknya itu nggak akur. Kalau sekalinya ketemu di acara keluarga juga kayak sama orang lain aja, cuma sapaan basa-basi seperlunya.
Saya malah nggak yakin babeh mau telepon. Babeh itu kan keras hati banget.
Tapi mungkin karena udah nggak ada lagi jalan, akhirnya babeh telepon juga. Cuma lewat telepon, nggak datang langsung karena kakaknya itu tinggal di Tasik, tapi tanpa banyak tanya ini itu si kakak ipar langsung oke untuk membantu. Paginya uang udah masuk ke rekening kita dan transaksi di notaris berjalan tanpa halangan.
Selesai akad, si cici yang punya rumah kayak orang linglung bilang gini, “Duh…. kalo dipikir sekarang kok agak nyesel ya. Cuma dapat uang segini saya  bisa beliin lagi rumah di mana coba?”
Yeeeee….. untung aja akadnya udah selesai, jadi nggak ada lagi kesempatan buat dia berubah pikiran.

Memang udah jalan Tuhan kali ya…. bisa aja Dia membolak-balik hati orang.
Dan bonus dari semua peristiwa ini yang sama sekali nggak terpikir oleh kami sebelumnya adalah hubungan babeh dan kakaknya jadi baik lagi.
Sampai sekarang kakak ipar itu sayang banget sama anak-anak, terutama sama Semsem yang kebetulan sebaya sama cucunya. Kalau dia pas lagi di Bandung sering ngajak makan cuma biar bisa ngobrol sama babeh dan sama Semsem.

 

Saya akhirnya bersyukur bahwa pada saat itu saya berani mengambil satu langkah hanya dengan modal percaya bahwa Dia akan menyertai saya.

 

****

 

Itu adalah yang terjadi di tahun 2010.
Sampai saat ini Puji Tuhan semua berjalan lancar…… Kalau melihat harga rumah yang terus melambung sekarang ini, saya berpikir seandainya saat itu kami nggak berani maju, selamanya mungkin nggak akan punya rumah sendiri.

 

Tahun 2013 ini lagi-lagi saya dan babeh dihadapkan pada tantangan baru, yang lagi-lagi memerlukan keberanian untuk memulainya.
Tapi ceritanya nanti aja ya…. di bagian ke dua…

 

 

(bersambung)

 

 

 

Advertisements

Comments on: "One Step Forward (bag 1)" (35)

  1. salut mak..berani ambil resiko itu memang jalan untuk sukses ya…

  2. salam kenal mak… saya pernah juga ngalamin hal kyk gitu mak…. dan alhamdulilah semua lancar..

  3. akhirnya bisa punya rumah sendiri yaaa 🙂 seneng deh hehe

  4. Saluuutt..emang kudu berani memulai deh buat suatu cita2 mulia mah. Soal beli rumah dan proses pencarian rumah saya juga pernah posting di multiply wkt thn 2008 tea,iihh eta mah bener2 Karya Tuhan pisan… jd percaya banget, Tuhanmah pasti ngebantu buka jalan apa yg kita mau,tinggal kitanya aja yg nerusin jalan yg udah dibuka,kitu sanes teh novi ? 🙂

    Btw episode berikutnya apa yaaa… cepetan atuh

  5. Sama teh pengalamannya sama saya, kadang ngga percaya bisa punya rumah sendiri di negara orang pula.. Bekal Bismillah dan berserah dan berdoa sama Allah memohon yg terbaik…

    Naaah ayeuna ngantosan kisah kaduana tah 🙂

    • Waaaa…. keren bisa punya rumah di sana. Emang nggak akan balik lagi ke sini ya, Teh?

      Bagian kedua segera meluncur…. antosan nya…

      • Terpaksa teh Novi terpaksaaaa beli eh nyicil ngutang beli rumah teh, bakat ku butuh tea, anaknya opat, hoyong gaduh kamar hiji2.. sesah milarian apartemen anu besar banyak kamar dan murah teh.. Janten kami teh ayeuna termasuk BTN Barisan Tunggakkan Negara tea 😀
        Keliatannya anak2 mah ngga bakalan balik menetap di Indo teh.. Kalau abdi sama kang mas, inshaAlloh kalau usia panjang sehat mah, pensiun pengen di Bandung.

        Manggaa.. Diriku akan setia menunggu 😘

  6. Wow!!! Sungguh keputusan yang ajaib hasilnya. Ikut bahagia ya ci.

    BTW bagian keduanya jangan kelamaan ditulis ya, matak panasaran ih…….

  7. itu namanya semesta mendukung.. yang penting yakin dan tekun.. akhirnya asik ya dapat duit juga hubungan baik dengan kakak ipar..

  8. akhirnya cici yang jual rumahnya itu beli dimana?

    • Nggak tahu, Mbak. Aku belum pernah ketemu dia lagi. Tapi dia mah rumahnya banyaaak… dikontrak-kontrakin gitu.
      Yang aku beli itu adalah salah satu kesayangannya, makanya dari dulu mah dia nggak pernah mau jual.

  9. Menarik,kita hanya harux percaya 1 hal,yaitu Tuhan pasti akan selalu membantu kita…

  10. Noviiii soal beli beli rumah emang giant step deh, tempat yg bakal dihuni penuh cinta kaaaaan *mulaidrama* itu keputusannya butuh bimbingan Dia banget biar peka is it the time is this the one and will we able to buy that gitu gitu kan hihi ngeliat harga rumah skrg emang bikin gentaaaar

    • Iya bangeeet…. aku yang males puasa aja pas kali itu sampe doa puasa berminggu-minggu supaya bener-bener yakin bahwa apa yang kami lakukan udah sejalan dengan kehendakNya.
      Dan kalau memang Tuhan sudah buka jalan, sampe sekarang juga lancar aja semua.
      TInggal berdoa minta berkat lebih biar bisa ngelunasin sebelum 15 tahun….. amiiiiinnn….!!

  11. Wah bener2 jalan Tuhan ya. Terutama karena buka jalan buat suami lu dan kakaknya untuk akur lagi.

    beli rumah emg mat nekad. Kita dulu beli rmh di jkt juga gt. Gak kepikir dulu gmn bisa lunas.eh akhirnya kok ya lunas juga hehehe.Skrg harganya udh naik 2 kali lipat. Kalo dulu gak beli, pasti nyesel bgt. 🙂

    Skrg kepikiran gmn lunasin rumah disini. Moga2 ada jalannya jg kayak dulu dah… 🙂

  12. Sampai sekarang kakak ipar itu sayang banget sama anak-anak, terutama sama Semsem yang kebetulan sebaya sama cucunya. Kalau dia pas lagi di Bandung sering ngajak makan cuma biar bisa ngobrol sama babeh dan sama Semsem.

    >> aduh ci, ini SO SWEET banget 🙂 🙂

  13. nih rumah yg dulu suka bocor talangnya ituu? banjir ampe masuk lewat selokan dalam rumah? deket sekolahan SD? suka duduk dibawah tiang depan situ? lupa2 ingat…
    syukurlah langkah itu sudah terjasi, nggak cuman rencana mati. emang ayem mbak punya rumah sendiri, seayem-ayemnya.

    • Mb Inaaaaa…… emang ya dirimu itu paling superrrrr ingatannya.
      Bukan, yang bocor dari atas dan bawah, deket SD dan ada tiang bendera buat pacaran itu rumah kontrakan yang pertama. Kita cuma setahun di situ. Pas udah punya bayi terus pindah ke kontrakan baru (rumah yang sekarang ini).
      Nah kalo yang kebanjiran gara-gara tanggul jebol itu rumah yang ini….

  14. Setuju Bu …
    Kalo nyeng beginian mah … mesti kudu nekat … plus ikhtiar tentunya …
    jatuh bangun awalnya …
    akhirnya sekarang Alhamdulillah … lunas … nas …
    bahagia luar biasa

    Salam saya

    • Wah, ikut seneng deh, Om.
      Saya masih perlu waktu lamaaaaaa sebelum lunas…nas…. 😀

      Tapi bersyukur kok akhirnya berani nekat. Kalo nggak makin lama makin nggak terbeli karena harganya udah bukan naik lagi tapi terbang ke awang-awang. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: