Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Emak Bintang Lima

5-Stars

Seorang ibu yang baik itu menurut saya seharusnya :

– Memiliki kesabaran tidak terbatas menghadapi segala kenakalan dan kerewelan anak-anak
– Bisa menjadi sahabat terbaik bagi anak-anak
– Punya wawasan luas, sehingga selalu bisa memberi jawaban atas keingin-tahuan anak
– Mampu mengatur waktunya dengan baik, sehingga sesibuk apapun kepentingan anak-anak tidak terabaikan.
– Seorang juru masak handal yang hasil karyanya bukan hanya membuat anak-anak tumbuh sehat tapi juga selalu dikangenin.
– Selalu menjadi teladan yang baik dalam perkataan maupun tindakan
– Menghargai semua pencapaian anak, sekecil apapun itu
– Bisa menegur atau memberi kritik dengan bijak
– Orang yang bangun paling pagi dan tidur paling akhir di rumah
– …
– …
– …
– …

Daftarnya bisa jadi sangat panjang…
Silakan buat yang mau menambahkan.

 

Pokoknya ibarat hotel, kelasnya bintang lima dah. Semua pelayanan dan apapun yang diberikan selalu yang nomor satu punya.

 

Terus saya sendiri gimana?

 

Errrrrr…………………………….* kuwel-kuwel ujung kaos
Masih jauuuuuuh banget kayaknya. Kalo ibarat hotel masih kelas hotel melati kali ya… 😦 😦

 

Apalagi tentang bangun paling pagi dan tidur paling malam itu………… bukan saya banget…
Saya juga masih sumbu pendek kalo anak-anak udah mulai “bertingkah”.
Saya masih suka malas menjawab kalo anak-anak bertanya yang susah-susah dan akhirnya menyuruh mereka “tanya papah sana…!”
Saya masih suka melakukan hal-hal yang saya sukai atas nama “me time” biarpun itu berarti mengorbankan waktu untuk anak-anak.
Saya juga sering asal-asalan kalo masak. Pokoknya yang gampang dan cepat. Pake segala bumbu instan kalo perlu, padahal udah tahu kalo itu nggak sehat.
Saya masih suka baca buku sambil tiduran, padahal saya selalu bilang sama anak-anak bahwa itu bisa bikin mata rusak. Alasan saya… pan mata mamah udah terlanjur rusak…. kalo kalian kan matanya masih bagus jadi harus dijaga…. 😦
….
….
….
uuuugggghhhh….. ini juga daftarnya bisa jadi panjang banget…. dan sangat mengintimidasi.

Kenapa jadi emak itu kok susah banget…..

 

 

Sekedar catatan, postingan ini saya tulis gegara habis adu mulut sama si sulung dan dia bilang, “aduuuuhh…. susah da ngomong sama si mamah mah… nggak ngerti-ngerti…”
Makjleb banget buat saya yang selama ini selalu merasa sudah bisa menjalin komunikasi yang baik dengan si abege.

 

Baiklah, nak…. anggap aja ini teguran buat mamah untuk terus berusaha naik kelas supaya bisa jadi bintang lima atau malah lebih jadi bintang enam, bintang tujuh………
Jadi emak memang sebuah sekolah yang nggak ada habisnya.

funny_cool_gifts_for_moms_five_star_mom_plaque-r2875aec11f484b2da3ce4ebeae67f394_arn6v_8byvr_324

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Emak Bintang Lima" (25)

  1. Novi…aku tau kenapa kita bisa ngerasa klik. Mulai dari sumbu pendek sampai mata itu..aku…aku sebagian besar aku banget huhuhuhu.

    • Iya… tiap aku baca postinganmu juga aku selalu merasa… ih kok samaan sih, kok aku juga begitu ya… terutama yang tentang anak-anak sih.

      Mmmmm….. bener-bener harus ketemuan nih kita ya… 😀

      • abis thesis ya biar nenek sihirku berkurang ihik kalo abis thesis aku yg traktir deh *ini kayaknya menyuap minta didoakan selesai thesisnya*. Ke RJ ya kau kan gak pernah ke sana. hahaha

        • Didoakan deeeh…. (ini tulus, bukan karena mau ditraktir.. hehehe)
          Aku juga masih punya PR kerjaan. Harus instalasi awal Desember tapi sekarang baru 60% selesainya karena banyak malesnya……. *toyor diri sendiri

          Malu nih… orang Bandung belum pernah ke RJ… hahaha

          • aku dong udah pernah ke RJ. 2x pulak!

            tertanda:

            -ndutyke yg selalu membanggakan pencapaian ini ke siapa saja yg mau mendengarkan- 😆

            • Baiklah-baiklah…. sebagai orang bandung saya mengakui kekalahan ini dengan besar hati…..
              *dan bertekad untuk ke RJ dalam waktu dekat demi harga diri… 😀 😀

        • kalian sama2 tinggal di Bandung ya Ndang?

          punya anak abg pasti kejadian ya kayak gitu hahaha *langsung inget diri sendiri semasa abg*

  2. Untuk menjadi contoh yang baik bagi anak-anak di rumah memang bukan hal yang mudah.

    Coba bikin kuisioner dg parameter2 di atas dg kemasan bahasa yg mudah dimengerti oleh mereka, trus kita minta mereka mengisinya. Berapa skor-nya? Kemudian ulangi secara berkala misalnya 1-2 bulan sekali, berapa skor-nya? Lihat tren-nya selama setahun.

    Tetapkan standar minimum skor untuk bisa disebut sbg “Mama Bintang Lima”. makin tinggi bintangnya tentunya makin berat parameter-nya.
    Tapi jangan sampai terjebak dalam hal “melayani” anak, proporsional saja, agar anak-anak juga bisa mandiri, mereka bersedia capek untuk menggali info / pengetahuan.

    • Ide kuesioner itu boleh juga, Pak.
      Ada teman pernah cerita, bikin kuesioner begitu untuk suaminya. Jadi semacam rapor buat dia sebagai istri gitu. Tapi suaminya mungkin karena tatapan istri yang terlalu mengintimidasi jadi memberikan penilaian yang baik-baik saja katanya….. hahahaaa

      Anak-anak pastinya lebih jujur ya…
      Tapi belum apa-apa kok saya udah deg-degan ini…

  3. “aduuuuhh…. susah da ngomong sama si mamah mah… nggak ngerti-ngerti…”

    >>aku tadi nonton serial tipi Law & Order. trs di salah satu adegannya, ada anak kecil yg mengeluh: “Adult never listens to us, children….” -apa ya artinya kira2? aku ga pernah mikir gitu sih ttg ortuku. ga pernah mikir kalo they never listen to me.

    • Yang aku rasa dulu sama ortuku, mereka mendengar sih tapi kadang kurang bisa mengerti. Gak taulah….. generation gap kali ya bahasa kerennya.

      Eh, gak taunya anakku kok bilang hal yang sama. Padahal rasanya sih aku udah berusaha mempelajari trend anak muda sekarang biar bisa tahu apa yang mereka pikirkan atau rasakan. Sampe bahasa-bahasa gaul itu aku pelajari juga biar ngerti kalo mereka ngomong. Ternyata gapnya masih ada juga… hiks…
      *ealaaaahh ini emak malah jadi curcol…

  4. ya ampun orang bandung ga pernah ke RJ.. daku dong pamer udah 5 kali kesana.. *disambit tahu jeletot..

    iya jadi mama itu ga ada sekolahnya.. semoga nanti makin ngerti omongan abege.. kalu baru koko semsem yang ngeluh, blom tunggu yang tengah dan bungsu deh..

    • Yang bungsu pasti lebih bikin pusing. Sekarang aja ngomongnya jauh lebih banyak dan lebih kritis dibanding kakaknya.

      Nanti kalo mb Tintin ke bandung lagi kita ketemuannya di RJ deh yaaa

  5. yah jadi orang tua itu kan proses belajar yang never ending ya… 😀

  6. Betul mak, jadi emak memang sebuah sekolah yang nggak ada habisnya. Semangat meningkatkan level ke-emak-an yaa, hihi

  7. […] agak-agak merasa ditujes gitu. Kayak diturunkan pangkat dari “Emak Hotel Melati”   ke  “Emak Hotel Abal-abal”…… Duh… saya sibuk apa aja sih dari […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: