Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Weekend kemarin….

Hari Sabtu kemarin sudah diniatkan mau ngajak adik ke King’s, cari sepatu balet buat pentas tambourine Debi.
Saya juga lagi benar-benar perlu refreshing soalnya sebulanan ini saya cuma keluar rumah kalo hari Minggu ke Gereja. Habis itu nyungsep lagi di rumah sampe hari Minggu berikutnya ke Gereja lagi. Selebihnya saya cuma muter-muter di kompleks aja. Orang-orang yang saya temui bolak-balik cuma tukang sayur, tukang buah, tukang roti, tukang becak atau paling SPG dan kasir di Toserba Griya deket rumah.
Bosen juga kan lama-lama. Semangat kerja mulai turun juga karena bosen tiap hari liat layar laptop, melototin coding-coding sampe mata jereng.

 

Rencananya sih saya berdua aja sama adik… soalnya ada hidden agenda kepingin ke Jogya Kepatihan sekalian. Pan lagi ada diskon gede tuh dalam rangka ulang tahun Jogya.
Taunya sebelum berangkat, Daniel malah ngadat nggak mau ditinggalin. Padahal dari semalam dia udah oke-oke waktu dibilangin mamah mau cari sepatu balet buat cici dan Daniel di rumah aja sama Papah.
Dibujukin nggak bisa. Dibilang perginya naik angkot dia tetep pingin ikut. Akhirnya adik saya bilang udah diajak aja, dari pada di rumah terus rewel kasian si babeh nanti. Dan kita juga jadi nggak tenang nanti jalan-jalannya.

 

Oke deh, Ucrit…. mari kita kemon…!

 

dans

 

Pada dasarnya Daniel itu anak yang nggak rewel dan selalu riang gembira dalam situasi apapun. Biar naik angkot panas dan berdesak-desakan, dia mah asik aja.
Waktu ada anak kecil ngamen di angkot dia sempat kayak bengong gitu ngeliatin orang-orang ngasih duit ke anak itu. Terus saya godain, “Coba Daniel nyanyi, sapa tau dikasih duit juga. Itu anak tadi nyanyinya nggak bagus aja ada yang kasih duit dua rebu.”
Dia mikir bentar sebelum nyaut, “Nggak usah lah, Mah. Kasian nanti orang-orang itu duitnya abis……”Β  wakakakaka ……….. segitu pedenya ya, Niel bakal dikasih duit banyak…. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

 

Turun di Kebon Kalapa saya ajak dia masuk dulu di Sanya. Itu lho toko yang jual segala barang dengan harga sama. Dulu mah 5000-an. Sekarang udah jadi 6000. Saya suruh dia pilih satu mainan yang dia mau. Saya pikir biar nggak rewel aja kalo nanti saya dan tantenya lagi belanja-belanja.
Dia langsung pilih kereta-keretaan. Tapi waktu saya liat harganya kok 20ribu… bukannya semua satu harga nih?
Eh ternyata pas saya lihat-lihat sekarang harga barangnya itu macem-macem. Yeeee… trus ngapain dong di depannya ditulisin “serba 6000”.
Malah barang yang 6000 mah hampir nggak ada.
Ya sud…. akhirnya saya bayar dan Daniel langsung sumringah mukanya menenteng mainan baru.

 

Di King’s selagi saya beli sepatu Debi, trus adik saya lihat-lihat baju buat ngantor, Daniel anteng di lantai main kereta barunya.
Tapi lama-lama dia mulai rewel juga. Protes terus tiap diajak masuk toko buat liat-liat. “Udah dong kalo nggak mau beli jangan liat-liat terus…!”
Hayaaahhh, Nieeeeelll…. ini namanya cuci mata tauukk…. !!
Baru diem setelah dia dibeliin sendal baru.
Tapi nggak lama mukanya distel manyun lagi. Katanya udah capek.

 

Ya sudah…. kita ke foodlife Jogya Kepatihan dulu buat maksi. Disuruh pilih mau makan apa, dengan muka cerah dia minta mie goreng dan jus stroberi.
Lahap sih makannya… secara dia suka banget kalo makan di luar begini. Dan kesempatan bisa makan di mall dengan macam-macam makanan yang dia bisa pilih sendiriΒ  itu jarang banget pastinya. Biasanya kalo makan di luar sama Babeh itu kan tempatnya selalu yang itu itu aja. Susah diajak nyoba tempat baru dengan alasan takut nggak cocok di perutnya.

 

Udah perut kenyang kita nyari dulu baju buat Cici Debi. Mumpung banyak obralan… πŸ˜€ πŸ˜€
Daniel asik lagi ngejogrok di lantai mainin keretanya sepanjang saya ngaduk-ngaduk box baju diskonan. Sabar ya, nak…. itu resikonya punya emak modis alias modal diskon…. hihihi…

Udah dapat satu baju, tadinya masih kepingin ngiter lagi karena adik saya juga kepingin belanja. Tapi Daniel manyun lagi. “Iie nggak usah beli baju aja. Kan bajunya udah banyak.”
Kayaknya sih dia memang udah cape. Dan di luar juga mulai mendung. Dari pada kehujanan di jalan akhirnya kita sudahi jalan-jalan hari ini.
Saya kira dia bakal ketiduran di angkot, tapi ternyata nggak. Energi ngocehnya masih besar dan mulutnya sibuk terus sepanjang jalan mengomentari segala macam.

 

Daaan refreshing hari ini ternyata belum selesai karena sore-sore babeh ngajak makan keluar lagi. Katanya dia juga lagi bosen di rumah.
Anak-anak minta ke Pizza Hut yang deket aja.
Daniel tentu saja yang paling bersemangat lagi, dan makan banyak sampe kekenyangan.

DSC00761

DSC00765

Senang deh hati ini ngeliat anak-anak makan lahap sambil bercanda ngawur dan ketawa-ketawa heboh.

 

Weekend yang menyenangkan.
Bahagia itu memang sederhana. Cuma jalan-jalan dan makan pizza doang, asal bersama orang-orang tercinta sudah cukup membuat bahagia.
Ibarat harddisk, saya merasa seperti habis discan virus, dibersihkan dari segala file-file nggak penting, di-defragment… dan sekarang mudah-mudahan bisa bekerja lagi dengan lebih maksimal…

 

Semangat menyongsong hari Senin…..!!

 

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Weekend kemarin…." (23)

  1. Seetujuuuu. Asal bersama orang orang yang tercinta pasti bahagia senantiasa ya ci. (Sok mulai akrab manggil cici, boleh yaaaa?)

  2. iyaaaa… emang ya yang penting sama orang2 tersayang, mau kemana, makan apa juga pasti seneng… πŸ™‚

  3. akhir pekan yang menyenangkan πŸ™‚

  4. Iyalah mbak, sekali2 memang perlu refreshing liat2 pemandangan lain, klo gak, memang jenuh aja yg diliat cma seputar tukang.. Hahahahaaha.. Tkg sayur, tkg sayur hahahahAhaa… Asik memang ya jalan2 dgn org2 tercinta, gak peduli dmn tempatnya, yg penting kumpul dan enjoy hehe

  5. pingkanrizkiarto said:

    aku kok ndak diajak makan pija…. *cembetut*

  6. Wah sayang saya nggak ngikut. Padahal mah kepengin ke Kingg’s Juga. 😦

    Iya bahagia itu kladang justru datang dalam kesederhanaan ci. Salam hangat!

  7. Udah dong kalo nggak mau beli jangan liat-liat terus…

    Daniel telah sukses mewakili perasaan sayah …
    oooccchhh …
    I love you Daniel … dikau sungguh amat jujur …
    Om tak mampuh berkata seperti ituh ke Tante …

    hahaha

    salam saya Bu

    • Om tak mampuh berkata seperti ituh ke Tante …

      >>hehehehe om NH bisa ajah πŸ˜€

    • Liat-liat itu udah merupakan hiburan buat para istri, Om.
      Apalagi kalo suami terus bilang, “Pilih aja apa yang kamu mau, sayang. Ini duitnya…”
      Surgaaaaaaa banget….

      Ini mungkin mewakili kata hati tante juga, Om…. hahahaaa

  8. Daniel itu anak yang nggak rewel dan selalu riang gembira dalam situasi apapun. Biar naik angkot panas dan berdesak-desakan, dia mah asik aja.

    >>seneng pasti punya anak kayak daniel gitu ya ci….. (aku ikutan manggil ci yah, qiqiqi)

    • Mangga, silakan mau panggil apa juga.

      Iya sih… si Daniel itu memang paling enak dibawa bepergian. Kalo kakaknya kepanasan suka agak ngomel….. kayak emaknya… hihihi

  9. yang pasti emang tinggal keluar bersama keluarga mau makanmakan ato jalanjalan udah happy..

  10. iya emang kalau kelamaan di rumah dan liatnya EDED alias Eta Deui Eta Deui mah saya juga boring pisan kali, apalagi ngoding.. haduuuh udah hoek pisan sama ngoding, Teh Novi mah hebat masih doyan ngoding.

    • Ngoding mah gimana lagi atuda udah bakat…………………. bakat ku butuh…. hihihi…
      Kalo nggak ngoding pan gak punya uang jajan.. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: