Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Kalau saya marah….

images

Pernah marah? Pasti…………….
Apa yang biasa kamu lakukan ketika marah?

Banting barang?
Balas marahin orang yang bikin kamu marah?
Teriak?
Memaki?
Bikin status di socmed?
Garuk-garuk tembok?
Asah golok?

 

Saya biasanya kalo marah malah diem. Iya… diem, tutup mulut.

Mau banting barang selalu merasa sayang…. apalagi kalo barangnya mahal. Lagian ujungnya kalo berantakan saya juga yang kudu beberes sendiri. Nggak lucu banget kan adegannya?

Mau teriak atau maki-maki, saya masih mempertimbangkan perasaan anak-anak. Takut mereka ikutan stress.

Mau balas marahin orangnya, saya tuh nggak lancar kalo ngomong lisan….. Lagi nggak marah aja nyusun kalimatnya di kepala suka lama, dan keluarnya di mulut suka belepotan, apalagi kalo dibarengi esmosi. Yang ada saya pasti kalah adu omong dan jadinya makin esmosi… 😦

Lagi pula saya belajar dari kelakuan babeh bahwa ngacaprak pada saat sedang marah itu cuma bikin orang-orang di sekeliling kita jadi nggak nyaman. Malah bisa-bisa tanpa sengaja jadi melukai orang yang sebetulnya nggak salah apa-apa.
Iya bener…. saya kan pernah cerita kalo babeh itu suka ngacaprak waktu marah. Omongannya suka ngelantur, melebar kemana-mana dan kata-katanya setajam silet. Akibatnya banyak yang jadi sakit hati. Padahal babehnya sendiri mah udah marah terus tidur dan bangun-bangun udah ketawa lagi. Tapi yang kena silet masih berdarah-darah sampe beberapa hari.
Saya nggak mau kayak begitu. Katanya kata-kata yang menyakiti orang lain itu kayak paku di pohon, biar udah dicabut pakunya bekasnya masih tetap ada sampe lama.

 

Ada teman yang katanya kalo marah suka dilampiaskan dengan ngebut di jalan tol. Saya mah nggak bisa nyetir, jadi nggak bisa dong…
Ada yang melampiaskan marahnya dengan makan gila-gilaan atau kalap belanja. Ini juga saya nggak bisa….. nanti ujungnya timbangan naik atau duit habis nggak puguh-puguh dan saya pusing juga.

 

Curhat di blog atau nyetatus? Nggak banget lah….
Beberapa waktu yang lalu saya baca status seorang teman di FB yang marah-marah karena merasa dijahatin orang. Bukan hanya satu tapi beberapa status selama beberapa hari. Dan diembel-embeli dengan “Kalo nggak suka baca status saya silakan diblok aja….”
Duh, kalo mau marah kenapa nggak langsung sama orang yang bersangkutan aja sih. Emangnya yakin orang yang dia marah-marahin itu baca statusnya? Malah orang lain yang nggak tau apa-apa macam saya jadi merasa ikut dimarah-marahi juga.
Lagi pula kita kan nggak pernah tahu reaksi orang yang baca status atau tulisan kita. Iya kalo disimpati-in (bahasa apa ini??), kalo malah dicibir dan jadi bahan bergunjing orang-orang yang suka drama???

 

Makanya karena nggak ada opsi yang bagus, saya memilih diem aja kalo marah.
Kalo perlu penyaluran emosi, paling saya ngerjain apa aja yang perlu pake tenaga. Ngepel atau nyetrika atau nyikat kamar mandi. Lumayan kan… emosi berkurang, hutang kerjaan juga berkurang… 🙂
Berarti kalo rumah saya lagi bersih dan rapi itu tanda-tanda saya lagi banyak emosi…. hahahaa…

 

Jeleknya cara menyimpan marah kayak saya ini, jadinya saya cepet ubanan… Belum lagi katanya marah yang disimpan dalam hati bisa jadi akar pahit dan ujungnya jadi penyakit…. iiiihhhhh….. !!!!

 

1127612-Cartoon-Of-An-Angry-Flame-Mascot-Royalty-Free-Vector-Clipart

Beberapa waktu yang lalu saya marah sama babeh. Marah banget banget banget.
Nggak usah tanya deh apa masalahnya. Pokoknya saya merasa nggak dihargai, merasa niat baik saya disalah pahami, merasa kecewa karena belasan tahun hidup bersama ternyata babeh masih nggak ngertiin saya. Dan itu asli bikin esmosi saya naik sampe ke ubun-ubun. Hampir nyembur keluar, tapi masalahnya lagi ada si mama di rumah. Dan saya paling nggak mau ribut sama babeh di depan si mama.
Jadinya saya diem.
Berusaha mengalihkan perhatian sama kerjaan. Tapi kali itu nggak bisa. Kepala saya malah mau meledak rasanya.
Dalam hati tentu saja nggak diem. Saya maki-maki, ngatain babeh, berencana mulai besok saya akan begini begitu, blah blah blah, bleh bleh bleh….. biar babeh tau rasa. Tapi nggak nolong juga…. soalnya babeh kan nggak denger apa kata hati saya…

 

Akhirnya karena udah nggak tahan, pas juga lagi di depan laptop, saya tulis aja semua unek-unek saya. Terpikir untuk nantinya saya publish tulisan saya di blog. Rasain aja kalo orang jadi tau kayak apa babeh itu.
Ternyata tulisan saya jadi panjaaaaang banget karena saya melantur kiri kanan, ngoceh tentang segala macam dan tentu saja ngungkit-ngungkit segala macam juga. Orang emosi memang suka merembet kemana-mana kan yah?
Tapi sambil menulis itu saya rasa pelan-pelan tekanan di kepala saya berkurang. Emosi saya mulai turun.

Habis itu saya tidur.

 

Besoknya saya udah merasa lebih tenang. Udah nggak terlalu bete juga sama babeh. Apalagi si babeh juga udah riang gembira lagi kayak biasa. Kayak nggak ada apa-apa. Selalu begitu deh…. Nggak merasa dia kalo semalam udah bikin huru-hara di kepala bininya.

Waktu iseng-iseng saya baca lagi apa yang saya tulis semalam, boro-boro kepingin nge-publish… saya malah nyengir sendiri. Malu.
Tapi tulisan itu nggak saya buang. Saya simpan di folder khusus.

Kalo nantinya ke depan isi folder itu terus bertambah, itu karena saya merasa menemukan cara lain yang aman untuk melampiaskan marah saya…..

Rasanya mendingan menyimpan marah di folder dari pada di hati ya kan? ya kan? ya kan?

 

 
Gimana denganmu temans? Bagaimana caramu marah?

 

Advertisements

Comments on: "Kalau saya marah…." (44)

  1. saya kalau lagi marah ya diam. kalau pun disalurkan dalam tulisan… biasanya berupa cerita fiksi 😀

  2. Teteeeeeh…

    itu bahasa ngacaprak aku baru denger lagi lho…udah lama gak denger kata ituh…hihihi…
    Iya lah, sebaiknya mah kalo marah jangan diumbar di social media, malah buka aib sendiri…

    Kalo lagi marah aku biasanya tidur Teh,…pas bangun suka rada mendingan…
    etapi ituh lagi marah nulis kayak nya okeh juga tuh yah…
    cuman ati ati aja Teh, bisi kebaca sama orang lain 🙂

    • Bibiiiiiii…. kamana waeeee?????
      Orang Tasik mah dari dulu sampe sekarang biasa ngacaprak…. hihihi…

      Aku kalo marah terus dibawa tidur malah suka mimpi serem… 😦

  3. samaan mbaak. klo lg marah kadang lebih milih diem aja atw tidur kya mbak erry. hehehe 😀

  4. Ah kalau saya mah marah teh ya diomongkeun we……

  5. ko samaan kita mba kalo marah justru malah produktif kerjaan beberes rumah, nyapu, ngepel pokonya energi marahnya terkuras :)) kadang nangis juga sih sambil pengen teriak gitu cuma ketahan dalam hati doang, yang anda malah sesegukan.

  6. aku kalo marah juga diem mba tapi abis itu aku banting2 deh hahaha. kalo gak pasti nyikat kamar mandi deh

    • Jadi inget cerita istri yang lagi marah sama suaminya trus nyikat kamar mandi pake sikat gigi suaminya…….. hahahaaa….
      Kamu nyikat kamar mandi pake apa, Non?

  7. Dalam beberapa kejadian, marah kulampiaskan dengan memasak. Buntut2nya sapa yang makan masakan segitu banyak?

    • Beuuuhhh…. coba aku tetanggaan sama mbak Evi ya… Bisa makan kenyang tiap mbak Evi habis marah…. hihihi..
      Tapi mending, Mbak… marahnya nggak merusak, malah kreatif juga… 🙂

  8. wah gua kalo marah sih keliatan banget dah. paling gak bisa nutup2in kalo lagi marah. dan mendingan emang dikeluarin daripada dipendem dalam hati 😀

  9. waah..samaa nih mbak, kalo marah biasany diem aja. kalau perlu penyaluran emosi ngerjain urusan rumah, hihihi. bener banget, emosi berkurang, hutang kerjaan juga berkurang, haha.

    untuk meredakan emosi, kadang saya juga makan atau minum yang saya suka mbak. ya yang gak mahal-mahal lah, paling sekedar ind*mie goreng atau yang murah meriah. kadang menikmati ‘me’ time juga *lah jadi curhat* 😛

  10. pingkanrizkiarto said:

    ya gitu deeeh, aku juga suka nyimpan uneg-uneg di folder… sikrit folder, folder rahasiyaaaa…. 😀

  11. udah biasa atuh, ceu
    jangankan ngambek, mau minta jemput ke suaminya saja nulisnya di pesbuk. lewat sms kan enak lin?

    lain kali kalo marah langsung bobok tuh celengan duitnya sebarin di depan rumah
    yakin dah ga bakalan disebelin orang tiap lagi marah…
    *paling digolok si babeh 😀

  12. Kalo marah aku diem
    Kalo marah banget aku nangis
    Nangis sampe mata bengkak
    Sama nulis di diary.
    Kalo marahnya sedikit (apaan tuh marah sedikit? :p) nulisnya biasa aja
    Kalo marah banget, nulisnya ngawur. Tulisannya tajem2 kayak mau ngerobek kertas, gede2, kadang coret2
    Hahahahaa….

    • Nulis diary itu jaman duluuuuuuu… waktu masih sendiri.
      Sekarang kalo punya diary repot ngumpetinnya… 😀 Nyimpen di laptop lebih aman, passwordnya aku doang yang tahu… 😀

  13. Marah itu memang harus diatur …

    Jangan sampai meledak di sembarang tempat …
    Jangan sampai mengenai orang yang tidak tepat …
    Jangan sampai meledak di waktu yang tidak tepat …

    So … redam di folder adalah solusi yang ok …

    Salam saya Bu

  14. kebanyak ku marah juga diam, kadang nulis, kadang masak, kadang tidur, ato paling engga ya pergi kemana kaki melangkah gitu.. males marahin orang, apalagi buang energi marahmarah dan bantingbanting..

    • Iya, Mbak… sayang barangnya dibanting-banting. Disalurkan dengan masak lebih asik ya. Kalo jadi kebanyakan makanan kayak mb Evia, bisa dibagiin sama tetangga-tetangga… hehehe

  15. nah saya seperti babeh nih, kalau marah ngacaprak pabalatak dan setajam silet, tp cepet bageur lagi.. kudu belajar seperti Teh Novi kayaknya nih, mending diem.. tp susah emang ya, takut nya malah makan ati.. pan hese neangan teh botol na 🙂

  16. marah kan panas yah? jadi harus dikasih yg dingin2 cipi… suka es teh? es krem? apa deh yg dingin boleh deh dilahap …. *jawaban ga serius.
    eniwe, masih nggak percaya masa cipi kesulitan secara verbal? ah nggak lah…

    • Ih, beneraaaannn… aku itu aslinya susah ngomong. Kata orang mah kayak gong, kudu ditakol dulu baru bunyi, tapi kalo udah bunyi paling keras sendiri suaranya.
      Tapi kalo sama temen yang udah kenal baik atau suka bercanda, aku suka jadi baweeelll banget.

      Masih nggak percaya? Nanti deh kalo ketemuan kita buktikan… 😀

  17. Sama mbak
    Saya kalau marah juga suka diam ngambek gituh
    salam kenal

  18. aku klo udah marah banget-NGET, biasanya banting barang. kayak sisir, gantungan baju…..yah yg plastik2 ajalah yg klo dibanting ga menimbulkan suara gaduh atau bisa pecah, hehehe. tp skrg udah mulai mengurangi sih. udah tua, tobat…. tobat….. hahaha.

  19. Maya rahayu said:

    Gw sih Vie kl marah bisa beresin rmh jd rapi dan bersih or gw nyetir ngebut udh gitu cari tempat yg adem sambil liatin orang 2 yang lalu lalang atau gw dengerin musik keras2 deh di mobil ( byk bgtnya pelampiasan gw …hihihihi) tp udh gitu hati dan pikiran gw plooooooong bgt .

    • Tapi sekarang nggak pake bawa-bawa jarum pentul kan, May? Ahahahahaaaa…..
      Gw jadi inget si De’ An dan si Momon yang pantatnya suka kita tusukin pake jarum pentul….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: