Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Memang hidup bukan sinetron….

Pagi-pagi sambil makan kupat tahu saya iseng nyetel TV. Pencet-pencet remote ujungnya nyangsang di sebuah tayangan sinetron.
Jujur aja, makin ke sini saya makin muak nonton sinetron. Jadi kalo saat itu saya nonton, cuma atas nama iseng pingin tahu kekonyolan macam apa lagi yang ditampilkan di sinetron ini.

Saya nggak tahu juga awal ceritanya gimana. Pokoknya digambarkan seorang bapak di sebuah rumah jelek (oooh…. orang miskin ini ceritanya…) lagi marah-marah entah kenapa dan mau ngerebut bayi dalam gendongan seorang ibu-ibu tua yang entah siapa juga.
Pas lagi dorong-dorongan antara si bapak dan si ibu tua itu tiba-tiba ada ketukan di pintu.
Bapaknya buka pintu dan di luar kelihatan gelap (udah malem nih…..) trus ada seorang yang pake baju kayak kurir gitu ngasih surat ke si bapak dan bilang, “Pak, selamat ya… tabungan bapak di bank kami memenangkan undian satu miliar (satu miliar katanya, bukan satu juta), ini tanda terimanya tolong ditanda-tangani.”
Trus si bapaknya melongo bentar, trus tanda tangan, dikasih semacam cek gitu trus kurirnya pergi dan si bapak loncat-loncat kegirangan sambil nyiumin lembaran kertas (kayak cek) di tangannya sambil teriak-teriak, “Satu miliarr… satu miliarrr…. aku jadi orang kaya sekarang….”

 

Sampe situ, TV langsung saya matikan lagi.
@$%&*&()_*^%$##……. ^*()*&^%$#@@!!^&*)…!!!! (sensor…)

 

Kenapa ya makin ke sini kok orang bikin sinetron itu makin ngasal dan nggak masuk akal. Mana ada orang menang undian satu miliar dan dianterin sama kurir doang, malem-malem lagi…. trus nggak pake tanya identitas si bapak dulu langsung kasih aja…… Plis deeehhh….
Biarpun namanya cuma hiburan, tapi kalo kayak gini mah nggak menghibur malah bikin sebel…… (salah sendiri kenapa ditonton….).

Jadi kangen tayangan-tayangan jadul jaman TVRI dulu macam Keluarga Marlia Hardy, Keluarga Cemara, Rumah Masa Depan atauΒ  Losmen.
Nggak adakah lagi sekarang yang bisa bikin seperti itu?

 

Habis makan kupat tahu, ada yang ketok pintu rumah saya…. Kirain kurir dari Bank bawa duit satu miliar, ternyata tukang koran nagih rekening…….
Hayaaahhhh…!!! Memang hidup itu nggak seindah sinetron ya…. yang untuk menang undian kok gampang banget, sampe tukang bubur aja bisa naik haji bolak-balik. Lah saya ini seumur-umur punya tabungan, boro-boro menang undian satu miliar….. yang ada saldonya kepotong melulu tiap bulan sama biaya adm….. 😦

 

say-no-to-sinetron

 

*postingan iseng sambil nunggu anak-anak pulang sekolah

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Memang hidup bukan sinetron…." (34)

  1. nebeng ketawa.. ku kog malah ga pernah lagi tuh iseng bukabuka tipi lokal..
    *pantengin E!

  2. sampe ada gambarnya ya NOv hahaa. aku udah lama bebas dari sinetron syukurnya. males liatin intrik2nya itu loh. gak kuat hehe

    • Iya bener, bikin hoekkkk…
      Yang masih suka nonton sinetron itu mamaku. Masih suka ngikutin sinetron seri yang panjangnya melebihi jalan tol purbaleunyi juga. Tapi sambil nonton sambil ngomel sendiri, yang katanya ceritanya diada-adain lah, yang nggak masuk akal lah…. tapi tetep ditonton terusss…. Nggak ngerti deh aku……

  3. Keluarga Marlia Hardy ???

    Sekarang saya percaya … bahwa kita seumuran rupanya …
    hahahaha

    salam saya Ibu

    • Keluarga Marlia Hardy itu tontonan jaman saya SD. Trus ada lagi keluarga apa tuh, yang mainnya Kiki Rizki Amelia dan kak Pipit…. Trus ada yang dimainin Nunu Datau juga yang waktu itu masih gendut… πŸ™‚

      Memang mungkin saja kita seumuran, Om…. hahaha

  4. Aku gak nonton sinetron lagi, thank God. Abisan bikin emosi juga kan? πŸ˜›

  5. Nambahin list, jaman dulu kalo yg versi remaja … A C I .. Aku Cinta Indonesia (tayang setiap Jumat malam)

    Kalau tayangan sinetron sekarang cenderung merendahkan kecerdasan para penonton Indonesia.

  6. Aku malah skrng mah jarang pisan nonton tipi.. udah ripuh sama urusan belajar anak2,. malah banyakan buka inet untuk berita2..
    jadi baru 2 minggu lalu tau goyang caesar itu gimana wkwkwkwk

  7. Hi..hi.hi..sinetron biking cepat esmosi Nov πŸ™‚

  8. ga pernah jatuh cinta ama yg namanya sinetron. malas liat acting matanya yg jahat bin licik. khas banget ala indonesia. sejak sma 20thn yg lalu udah ga pernah liat pilm indo….
    enakan putar pilm rental drama barat.

    • Kenapa komen ini bisa masuk spam ya, Mbak?

      Betuuullll…. jadi pemain sinetron itu asal bisa melotot dengan lebar atau mewek-mewek dengan lebay…. hahahaa…
      *ditimpuk tivi

  9. Hahahahaha lucu tulisannya mbak, ini baru real ! sinetron ntah apa-apa ceritanya, bagus enggak tapi episode nambah terus sampe sejuta, heran-heran….

  10. Noviii hahahah aku nggak pernah nonton sinetron dari duluuuuu, telenovela juga kagak, eh aku malah pernah jadi co-writer sinetron huahaha. Dan nulisnya itu pake perjuangan buat berantem kalo ada hal yg menurut kita nggak masuk akal. Kadang di script udah diubah, eh di lapangan diubah lagi hihiy, menyesuaikan sama rating dan katanya selera penonton. Padahal selera penonton menurutku bisa dibentuk kok. Coba aja semua bikin sinetron bagus dan masuk akal, pastinya semua ikut nonton. Btw menurutku serial korea juga salah satu sinetron, yg meski kemasannya bagus, isinya mostly fake juga kan *ditimpuk sama penggemar korea*

    • Serius pernah jadi co-writer sinetron? Jadi penasaran, sinetron apa tuh?

      Iya, aku suka heran kalo ada yang bilang selera penonton. Penontonnya terpaksa nonton karena nggak ada tontonan lain yang lebih bagus kok.
      Kalo korea sih…….. yang bagus-bagus tampang pemainnya itu… hihihi…

  11. Kenapa sinetron kayak begitu? Karena pangsa pasar nya ada. Liat aja rating nya… dan selama mendatangkan duit ya pasti akan terus diproduksi πŸ™‚

  12. sedikit suka gasuka juga sama sinetron, bikin emosi naik turun, πŸ˜€

  13. Jadi nostalgia acara TVRI… πŸ˜€

    kalo Losmen saya dilarang nonton, karena dulu masih SD πŸ˜€

  14. pingkanrizkiarto said:

    nonton drama korea aja yuk, kadang ceritanya juga suka ajaib, tapi lumayanlah bisa nonton yang bening-bening, wkwkwkw….

  15. […] Postingan ini anggap saja sekuel dari postingan saya yang ini : Memang Hidup Bukan Sinetron […]

  16. Huahahahahah Teh Noviiii. Baca ada kurir nganter hadiah satu milyar kok rasanya hidup ini indah yaaa… Gak ada perampok, gak ada penipu dan orang bisa jadi kaya dengan nabung aja. Eh cuma sinetron ya?
    Iya loh, kangen sinetron jaman dulu itu. Saya yang ngeh ceritanya cuma Keluarga Cemara. Losmen cuman lihat Bu Hebringnya aja. Masa sih sinetron berkualitas gitu gak laku ya Teh jaman sekarang? Buktinya banyak tuh drama korea yang bagus dan laris manis di marih.

    • Iyaaa… dan kalo mengingat saya udah puluhan tahun menabung belum sekalipun dapat undian… rasanya hidup ini sungguh tak adil….. *mulai lebay

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: