Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Surat Cinta Pertama

Babeh lagi sok-sok romantis. Saya lagi kerja, dia duduk dekat saya sambil main gitar. Dari lagu-lagu manis sampe lagu-lagu gak jelas kayak “goreng pisang” atau “drakula”. Trus terakhir malah nyanyi Surat Cintanya Vina Panduwinata
Surat cintaku yang pertama
Membikin hatiku berlomba
Seperti melody yang indah
Kata-kata cintanya……………….

Kayaknya sih so sweet ya…. Yang babeh lupa adalah, dia belum pernah kasih saya surat cinta sejak jaman pacaran sekalipun. Jadinya saya malah teringat-ingat surat cinta saya yang pertama……… dari orang lain…. ahahaaayyyy……. 😀 😀 😀

 

Itu kejadiannya waktu saya SMP.
Saya ini boleh dibilang telat beger kalo dibanding temen-temen yang lain.
Ketika temen-temen sekolah saya lagi pada senang lagu Bukit Berbunga – Uci Bing Slamet, saya masih suka nyanyi lagu-lagunya Adi Bing Slamet, masih baca majalah BOBO dan dengerin kaset-kaset sanggar cerita (Hmmmm….. tahun berapakah ituuuh???)
Ketika temen-temen saya mulai punya gebetan, saya masih pasang muka jutek sejutek-juteknya kalo disuruh duduk sebangku sama cowok.

Dan dalam kondisi seperti itu, suatu kali sepulang sekolah saya dikasih sebuah amplop sama temen sebangku saya (cewek).
Dengan lugunya saya pikir itu surat dari dia, karena waktu itu emang kita suka belagak pake surat gitu kalo mau cerita atau curhat.
Saya buka surat itu di atas becak dalam perjalanan ke rumah.
Langsung heran, karena kok nggak biasanya si temen nulis pake bahasa sunda halus. Baru sampe pertengahan saya kaget, kok isinya ada lope lope gitu. Liat tanda tangan di bagian bawah, baru deh nyadar siapa yang nulis ini. Ternyata bukan temen sebangku saya, tapi seorang cowok di kelas yang dikenal dengan sebutan si Kadu (duren) karena rambutnya yang rancung.
Astagaaah..gah…gaahhh…. spontan itu kertas saya remek dan saya lempar ke jalan. Hati saya jadi berlomba kayak yang dibilang Vina di lagunya. Tapi yang ini bukan karena senang, malah maraaaaahhhh.

Makin marah waktu besokannya di sekolah si kadu cari-cari perhatian gitu. Tapi saya nggak kasih dia kesempatan buat ngedeketin atau ngomong apapun. Tiap ngeliat dia, setelan muka saya langsung kenceng nan jutek.
Dan itu berlangsung berminggu-minggu…

 

Sampai kemudian datang surat kedua.

 

Kali ini si temen yang jadi tukang pos ngomong kalo ada surat dari si Kadu. Atas nama penasaran saya terima dan lagi-lagi saya buka di becak. Terus habis itu geuleuh sendiri dan saya remek lagi, lempar ke jalan.  (Emmmhhh… saya jadi kepikiran sekarang, seandainya saat itu ada yang mungut kertas itu trus dijadiin bungkus gorengan, trus yang beli gorengan baca itu gombalannya si kadu……. hihihiiiiyyy…)

 

Dari situ saya nggak pernah lagi mau ngomong sama si Kadu.
Duh, kalo dipikir sekarang mah kebangetan banget ya saya… Tapi waktu itu yang ada cuma geuleuh bin jijay aja gitu.
Mana dia ini nggak ada kapoknya lagi. Tiap hari kalo pulang sekolah suka sengaja lewat depan rumah saya, trus kalo Papa saya lagi ada di depan suka sok-sok nyapa gitu.
Malah sekali waktu dengan nekat dia ikut seorang temen cewek yang ke rumah saya buat nanya PR……. mata saya langsung deh melotot lebih lebar dari mata barongsai… untung aja waktu itu nggak ada yang motret….. hahahaaaha…
Habis itu si temen cewek ini sampe sungkem-sungkem minta maaf ke saya, katanya dia nggak bisa nolak waktu si kadu maksa mau ikut ke rumah saya….

 

Permusuhan saya sama si Kadu ini berlanjut sampe lulus SMP. Padahal kita ini sekelas terus loh. Dan seisi kelas sampe tahu riwayat permusuhan kita saking seriusnya saya musuhin dia…. 😀 😀 😀
Waktu lulusan, dia satu-satunya yang nggak saya salamin…. masih keukeuh sebel… hahahaa…. memang super kebangetan deh saya…

 

Trus habis itu, dan sampe sekarang setelah puluhan tahun berlalu…. saya nggak pernah ketemu lagi sama dia. Nggak tahu kemana dan dimana dia berada….

 

Lucunya, surat cinta dari si kadu itu jadi yang pertama dan terakhir saya terima dari seorang cowok. Karena cowok-cowok yang selanjutnya nggak pernah pake acara kirim-kirim surat.
Babeh? Apalagiiiiii………………. 😦
Waktu jaman pacaran saya iseng minta disuratin aja, dia malah dengan enteng bilang, “Yang pinter nulis itu kan neneng. Bikin deh surat nanti kokoh tinggal tanda tangan….”
*langsung kepingin nimpuk pake kadu

 

 

Demikianlah pengalaman surat cintaku yang pertama…..

 

Akhir kata : Selamat menyongsong wiken………!!

sd

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Surat Cinta Pertama" (28)

  1. mungkin kalao diminta bikin email cinta bisa mba hahaha

  2. … spontan itu kertas saya remek dan saya lempar ke jalan …

    Ooohhhhhh … hancur hatiku neng …

    ttd
    Si Kadu tea …

    Hahahaha
    (ngakak sore-sore)

    Salam saya Bu

  3. adi bing slamet lagu apa?
    album jendral kancil tahu?

  4. hahaha… itu si babeh dr dulu sampe skrng jadi maunya cuma tanda tangan ajah ?? ter la lu ahaha

  5. ya ampun hahaha ntar surat cintanya kadu jadi bungkusan tempe.. tukang becaknya masih inget ga? janganjangan dia yang ambil pun?
    babeh tahu cerita soal kadu ini?

    *jadi tahu kadu ternyata duren bahasa sunda ya..

    • Babeh tahu dong… kita pan suka buka-bukaan…. hihihi

      Iya, itu jadi inget foto yang Mbak Niez pajang di FB kemarin ini, surat yang dijadiin bungkus gorengan.

      • pernah sih dulu baca surat cinta siapa gitu dibungkusan bawang.. lucu bener.. coba dulu ada hape yang ada fotonya, langsung deh difoto.. abis baca ngakak terus buwang..

  6. gak penting lah surat cinta.. yang penting rekening cinta. hahahaha

  7. hahahaha … aduh *keselek kadu*

  8. huuuuhuy…
    ada yang lagi terkenyut kenyut masa masa cinta onet euy…

  9. hihihi, lucu banget kisahnya Bund…
    serem ya, musuhannya sampai bertahun-tahun. tapi si Kadu termasuk laki-laki pantang menyerah lho, sudah dimusuhin dan dipelototin gitu, tetep aja nebeng main ke rumah…

    saya waktu SMP juga pernah musuhan sama seorang cowok namanya Affan gara-gara dia kirim surat cinta dan foto dia ke saya…huh, jadi sebel tiap ingat itu…entah sekarang di mana orangnya.

  10. huahahahaah Noviiiii lucu banget siiih, tapi aku juga senapsaran si Kadu di mana, soalnya dia kan sukanya lamaaa. Kalo tadi sebulan dua bulan kau mutung-in dia menyerah ya mungkin dia bisa pindah ke lain hati dnegan cepat ya. Ya itu kali hukumanmu gak dapat surat cinta (cuma tandatangan doang hahah), abis surat cinta yang pilot project diBUANG sih hahahahaha

    • Iya, kalo tentang pantang menyerahnya sih saya angkat jempol deh sekarang….. dulu mah boro-boro, sebel abis… sampe-sampe sekali waktu pas dia duduk deket saya, saya bilang sama temen saya (dengan suara keras biar si kadu dengar tentunya) bahwa saya nggak mau pacaran sama yang seumuran. Maunya yang jauh lebih tua….. hahahaaaa…
      Eh, nggak taunya omongan asal itu kesampean sekarang. Saya dan babeh itu beda jauh umurnya.

  11. sapa yah yang pernah ngasih surat cinta pertamaku? *ngingat2….
    oiya, dari si loper koran di perempatan, haha, ada2 aja. saking hafalnya tiap hari ketemu di setopan. bisa jadi karena aku manis kali yah….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: