Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Privilege

IMG00437-20111211-1112

Hidup bersama babeh itu nggak selamanya menyenangkan.
Hal-hal yang paling sering jadi bahan ribut adalah sikap babeh yang nggak menghargai waktu, suka menunda-nunda, dan satu lagi mulutnya yang nggak punya sensor. Kalo ngomong suka setajam silet, nggak perduli yang dengerin sampe berdarah-darah.
Dan meski sudah dibicarakan puluhan kali sampe bosen sendiri, untuk hal-hal itu babeh kayaknya nggak bisa berubah. Makin dia stres sama kerjaan, makin berkurang sensor di mulutnya.

 

Padahal saya ini bukan orang yang gampang tersinggung. Malah banyak yang bilang saya ini sabar. Lihat aja ukuran lebar pant*t saya (pan katanya orang sabar itu p*ntatnya lebar… hihihi…)
Tapi selebar-lebarnya p*ntat saya sesabar-sabarnya saya, ada kalanya saya juga marah kalo terus-terusan “disiletin”.
Nyebelinnya lagi moodnya babeh itu cepet banget berubah. Sementara sayanya masih bete, dia sudah ketawa-ketawa lagi kayak nggak terjadi apa-apa.

 

Tadi pagi kumat lagi. Ngacaprak nggak jelas bikin saya kesel banget (tambahan lagi PMS jadi esmosi gampang tersulut)
Saya emang nggak ngebales dengan kata-kata karena nggak mau terus jadi ribut gede. Jadinya saya ngomel sendiri aja dalam hati.
Saya bilang untung aja babeh itu istrinya saya. Coba sama orang lain, apa nggak jadi berantem tiap hari tuh. Atau yang lebih jelek lagi udah ditinggalin dari kapan hari kali……. Ini saya cuma ngomong sendiri dalam hati sambil metikin bayam buat masak.
Tiba-tiba kayak ada yang ngomong di kuping saya. Macam malaikat kecil yang suka tiba-tiba nongol deket kepala kalo di film kartun gitu.
Itulah makanya Tuhan pilih kamu sebagai istri babeh. Karena di antara miliaran perempuan di dunia, Tuhan tahu cuma kamu yang paling cocok buat dia. Anggap aja ini sebagai sebuah kehormatan. Sebuah tugas istimewa untuk mendampingi babeh dengan segala keunikannya.

 

ceklik……. byaaarrrrr……..!!!
Rasanya kayak ada lampu yang tiba-tiba menyala di kepala saya.

 

Iya juga ya……..
Kalo dipikir, toh nggak ada seorang suami yang sempurna di dunia. Semua orang punya kekurangannya masing-masing. Kenapa babeh berjodoh dengan saya, adalah karena hanya saya yang bisa menutupi segala kekurangan babeh dengan pas. Begitu juga sebaliknya.

Jadi dari pada marah-marah mending saya mendoakan babeh supaya makin diberkati, supaya kerjaannya semua lancar. Toh kalo lagi nggak stress babeh bisa jadi partner ngobrol yang paling asik.

 

 

Pernikahan itu memang sebuah sekolah seumur hidup.
Pelajaran kali ini buat saya mungkin adalah tentang “saling menerima” bab 23……………….
PRnya adalah mencari sebanyak mungkin kelebihan babeh dan sebanyak mungkin juga kekurangan saya.
*sambil pasang earphone biar nggak denger yang lagi merepet.

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Privilege" (30)

  1. semoga pe-ernya bisa dikerjakan dengan baik ya..
    ikutan mencari kelebihan kangmasganteng dan mencari kekurangan daku..
    teteh ga sendiri kog..

  2. dan biasa nya rumput tetangga lebih hijau … (ga ada hubungannya ya Nov?)

  3. hihihi Nov, waktu itu di kantor aku sama temenku ngikik pas baca quotes yang begini deh isinya “Jangan mengomentari kekurangan pasanganmu, karena jika saja dia tak punya kekurangannya itu, dia sudah dapat yang lebih baik dari dirimu,” ihihi aku langsung ngacaaaaaa

    • Masih mending langsung ngaca. Aku malah jadi kepingin nempelin quote itu gede-gede di kaca biar kebaca sama…………. babeh…. hihihi… teuteupppppp!!!!!

  4. aku kalau kasi selamat buat pernikahan temen, “selamat berjuang seumur hidup menghadapi pasanganmu.” hehehe…. ya emang, ini perjuangan seumur hidup,

    contohnya kayak yang kamu hadapi ini, kalau ndak mau berjuang, beneran udah beranteman dan saling menyakiti hati satu sama lain ya Vi.

  5. banyak belajar dr tulisan ini gimana supaya punya pantan lebar… eh panjang sabar…
    krn si di rumah juga siletnya tajam2 euy !! 🙂
    TFS Teh Novie…

  6. iya lah.. nobody’s perfect kan ya… 🙂

  7. pingkanrizkiarto said:

    jempol buat Nopi !!

  8. Selalu tersedia anugerah bagi sebuah musibah..ha.ha.ha.

  9. hmmmmm keren mba Nov 🙂 aku kalau nyari kekurangan matt gampang nih hahahaha

  10. selebar daun kelor gak..?
    haha *ngumpet

  11. Bagus juga kalau saling menyadari, saya ikutan senang ya ci. Salam hormat untuk anda berdua.

  12. Bener banget. Pernikahan is a nice to think about it but hard to do..

  13. Hicha Aquino said:

    pantas saja pant*t saya ga lebar, orang emang ga sabaran #eeh 😛

  14. katanya orang sabar itu di sayang tuhan ternyata malah P*ntat nya lebar yah 😦
    gamau jd org sabar ah hahahahaha

  15. Pernikahan itu memang sebuah sekolah seumur hidup.

    Betul sekali Bu …
    ada banyak sekali hal yang kadang kita belum mengerti …
    tapi … itulah seninya

    salam saya Bu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: