Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Warning : Ini postingan lumayan panjang. Silakan diskip kalo lagi nggak punya waktu

********************************

 

Hari ini saya kena tonjok dua kali.
Pagi-pagi saya baca postingannya Mamak Sondang yang ini. Langsung berasa ditembak aja gitu.

Tahu sendiri deh, saya ini sudah dapat cap bendahara pelit dari babeh. Katanya kalo duit udah masuk, keluarnya lagi susyeh. Kudu pake birokrasi yang berbelit-belit dulu.
Padahal kata saya mah itu bukan pelit tapi irit. Emangnya gampang menyeimbangkan antara penghasilan yang nggak tentu tiap bulannya sama pengeluaran yang udah pasti.

Dan iya… seperti yang dibilang Sondang, untuk urusan memberi apalagi memberikan sesuatu yang sangat kita sayang (dalam hal ini buat saya adalah duit) biasanya terasa lebih berat.  Misalnya kalo ada acara di RT, saya lebih suka nyumbang tenaga ketimbang nyumbang duit. Diminta bantu ngetik proposal, oke. Diminta bikin kartu untuk iuran warga, nggak masalah. Diminta nganterin satpam sakit ke RS, silakan. Tapi kalo udah diminta sumbangan duit……… duh, rasanya bete aja gitu. Rasanya banyak deh yang lebih layak dari saya untuk nyumbang duit. Kebutuhan saya sendiri antriannya masih sepanjang orang antri sembako gratis.

 

Sebaliknya dari saya, babeh itu orang yang sangat murah hati. Saya malah cenderung bilang royal. Suka nggak ngitung berapa uang di dompet, kalo dia udah mau kasih ya kasih aja.
Sering sekali ini ujungnya jadi bahan keributan.

 

Iyaaaaaa……. saya emang bandel. Meski sudah berkali-kali diingatkan. Meski sudah sering mengalami pertolongan Tuhan yang luar biasa. Tapi ada aja saat-saat saya lebih suka pake akal pikiran saya sendiri dan mengesampingkan yang namanya “Iman”.

 

Dan tadi pagi kejadian lagi deh…

 

Satpam kompleks bilang, hujan yang deras banget kemarin ternyata bikin jebol bagian bawah tanggul kali di depan rumah.
Iya, persis di seberang rumah saya memang ada kali kecil yang biarpun kecil, tapi kalo hujan air di kali itu deras banget. Dulu sering bikin banjir blok saya, sampai akhirnya oleh warga dibikin tanggul lebih tinggi plus pintu air alakadarnya. Lumayan sih, sekarang udah jarang kebanjiran.

Nah, bagian tanggul yang jebol itu kok persis banget di seberang rumah saya. Lumayan gede lagi. Lubangnya kira-kira sebesar dua meteran.
Takutnya kalo ada hujan deras lagi, bagian atas tanggul yang nggak ada lagi penyangganya itu ikutan runtuh. Kalo sampai terjadi begitu alamat banjir besar lagi ke blok rumah saya.

Tahun 2005 pernah kejadian tuh.  Malam-malam tanggul jebol dan air langsung masuk rumah tanpa ampun. Saya cuma bisa melongo melihat dalam waktu 5 menit saja seluruh rumah sudah tergenang sampe mata kaki. Mana airnya item lagi…. huhuhuuuuu… Biarpun cuma semata kali tapi lumayan banyak barang yang jadi korban. Belum bersih-bersihnya itu yang makan waktu hampir seminggu plus bonus sakit pinggang…

 

Kalo inget ke situ, nggak pingin lagi deh ngalamin. Jadi babeh langsung berinisiatif untuk beli semen dan pasir untuk benerin tanggul itu. Nantinya satpam kompleks yang akan ngerjain.
Haaiiiisssshhhhh…… ntar duluuu…. kok jadi kita yang harus beli semen segala? Belum itu satpam yang ngerjain harus dibayar juga kan, karena ini di luar tugas rutin mereka…?
Dalam hati sebetulnya saya lagi ngitung, berapa duit yang harus keluar kalo kita yang benerin ini tanggul. Padahal lagi ada kebutuhan mendesak untuk daftarin Daniel masuk SD. Jadi boleh dong yah kalo saya berkeberatan dengan pengeluaran tak terduga seperti ini.
Saya sampe bilang, harusnya warga satu blok ini ikut urunan dong. Toh kalo sampe banjir semua ikut kena juga. Atau biayanya ditanggung kas RT gitu.
Kata babeh nggak apa-apalah. Anggap saja ini bukan kepentingan umum tapi kepentingan kita. Kalo banjir kan repot, mana di rumah lagi penuh sama barang servisan.
Tapi saya rasanya tetep nggak rela kalo cuma kita aja yang keluar duit.

 

Ngeliat saya cemberut, babeh nggak ngomong lagi. Saya pikir udah selesai perdebatan ini.
Saya pun ke pasar mini kayak biasa.
Tahu-tahu pas saya lagi di depan tukang sayur, ada yang manggil di seberang jalan. Ternyata babeh di mobil melambai-lambaikan kunci rumah.
Katanya dia mau ke toko material dulu.
Hah? Jadi tetep nih kita kudu belanja bahan?
Pingin protes, tapi ini kan di pinggir jalan… nanti jadi tontonan dong. Akhirnya saya cuma bisa gondok, nggak bisa ngomong apa-apa.

Pas babeh pulang, dia bilang akhirnya cuma beli semen aja. Pasirnya katanya ada, bekas sekolahan yang deket rumah waktu itu ngebangun dan boleh diambil.
Ya sudah… rido nggak rido kudu rido, ikhlas nggak ikhlas kudu ikhlas……. *ih, ikhlas kok terpaksa…

 

Baru juga itu satpam-satpam pada siap-siap kerja, ada beberapa orang tetangga datang. Salah satunya adalah ibu bendahara RT yang kerjanya adalah pemborong bangunan. Dia nengok-nengok dikit trus langsung memutuskan bahwa tanggul itu harus dibeton sekalian biar kuat. Bahan-bahan dia suruh ambil langsung di gudangnya.
Dan saya dengan nggak tau dirinya langsung ngebatin, coba tadi babeh nggak buru-buru beli semen……

 

Tapi hari ini Tuhan kasih saya pelajaran…..
Nggak lama habis itu, HP saya berbunyi. Ada SMS masuk.

     Nov, Ko T udah acc, softwarenya dibikin sesuai contoh pertama aja.  Gapapa harga lebih mahal dikit.
     Uang muka 50% juga udah ditrsf barusan.

Huaaaaaaaaaa……………… saya langsung jadi pingin mewek. Ini SMS yang udah saya tunggu-tunggu sejak sebelum lebaran. Orang yang mau kasih kerjaan ini super sibuk dan lamaaa nggak ngerespon surat penawaran yang saya ajukan.  Hampir putus asa dan udah mikir kerjaan ini mungkin bukan berkat saya. Ternyata sekarang jadi juga…. dan langsung dikasih DP….

Trus di kepala saya saat itu langsung deh berseliweran itu ayat-ayat tentang memberi yang selama ini suka pura-pura saya lupakan.
“Ada yang menyebar harta tapi bertambah kaya, ada yang menghemat dengan luar biasa tapi selalu berkekurangan “
“Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita”
“Berilah maka kamu akan diberi”

 

Saya tahu bukan kebetulan kalo kerjaan itu akhirnya bisa deal hari ini. Tuhan kayaknya mau nunjukin ke saya, bahwa beberapa sak semen yang babeh beli untuk kepentingan orang banyak itu bisa diganti Tuhan dalam sekejap berpuluh-puluh kali lipat.
Nangis deh saya nangiiiiissssss….
Dan lebih nangis lagi pas inget tulisan Sondang…..

 

Ampun, Tuhan….. kok kayaknya saya ini lupa bahwa saya ini bukan pemilik, cuma pengelola dari segala yang ada sekarang ini. Termasuk duit.
Saya nggak berhak menahan kalau Tuhan mau memakai duit yang ada di dompet saya untuk memberkati orang lain, karena memang bukan punya saya.
Hari ini saya bener-bener nggak berani mengatakan bahwa antara pelit dan irit itu cuma beda-beda tipis. Itu mah cuma alasan untuk membenarkan keegoisan saya aja.
Irit itu cuma boleh untuk hal-hal yang berhubungan dengan diri sendiri. Nggak beli baju banyak-banyak misalnya. Atau ngurangin jajan cireng pagi-pagi. Tapi kalo saya menahan uang untuk diri sendiri padahal seharusnya bisa dipakai untuk memberkati orang lain, itu namanya pelit. Ya nggak sih?
Maka saya nggak berani protes lagi ketika siangnya babeh nyuruh saya beli 4 bungkus gudeg buat makan siang orang-orang yang lagi benerin tanggul.

 

Saya sengaja catat ini di postingan supaya saya selalu ingat hari ini setiap kali sisi pelit saya nongol lagi. Semoga ke depan saya bisa lebih bijak memutuskan kapan harus memberi dan kapan harus menahan.

 

4feef9d78baf0lo20tu20pelit20bakat

Huaaaa…. semoga ini bukan sayaaaahhh….

Ctt : Gambarnya nyomot di sini

 

Advertisements

Comments on: "Ketika Emak Pelit Belajar Memberi" (35)

  1. mbaaa minta duit dongggggg ( harus dikasih loh kan gak boleh pelit hahaha)

    • Hahahaaa…. memanfaatkan benerr yaaa…
      Kan saya udah bilang, harus bijak juga menilai mana yang harus diberi dan mana yang tidak…
      *ngelesgayabebas

  2. Saya terharu bacanya. Memang sifat pemurah itu tak hanya sekedar menjalankan ajaran, tapi jadi sebab kecintaan manusia lainnya juga saat kita mudah mberi dan berbagi, itulah yang menjadi jalan kecintaan Tuhan ya mbak.
    Makasih sudah mengingatkan ya mb Novi 🙂

  3. Cipie cantik, di dalam agama saya ayat-ayat yang Cipie bilang itu diringkas dengan bunyi gini : “Maka nikmat Allah mana lagi kah yang kau dustakan?” yang maksudnya, kita diingatkan untuk selalu bersyukur mengingat sebetulnya sangat banyak berkat Tuhan bagi kita. Caranya kita dituntun untuk selalu ingat bersyukur serta berbagi dengan sesama. Ayat inilah yang saya pedomani dan jadikan favorit. Demi Allah karena itu pertolongan untuk saya selalu ada lho. Dan lagi dalam keterbatasan saya masih bisa bertahan hidup.

    Ayo kita pedomani, ya?! Salam sayang serta peluk cinta. Duh tiba-tiba saya kok gadi ngefans sama babe sih?! 😀

    • Pertama-tama saya mau bersorak dulu dong…. dibilang Cipie cantik gitu… yiiiihaaaaaa….!!!!

      Iya, Bund… sebetulnya kalo mau ngomong toh selama ini juga saya nggak pernah sampe kekurangan dengan segala kemurahan hati babeh sama semua orang.
      Emang dasarnya saya terlalu itung-itungan aja kali ya. Padahal kalo di sekolah saya nggak suka tuh pelajaran itung-itungan.

      Waaaaahhh….. babeh bisa ge-er dapat fans begini…….
      *pegangin idungnya dengan calutak

  4. Ya, ini memang panjang sekali, tapi tetap menyenangkan dibaca habis 😀

  5. lumayan ada penggantinya jga ya mb..

  6. tong sok pelit ah
    bikin rejeki seret, ceu.

  7. kalu dibilang pelit sih iya pelit, beda pelit dengan irit/hemat..
    beda lagi iklas dengan pasrah.. semoga selalu banyak berkah ya babeh juga tehnovi..

  8. aduh aku ini jadi tertohok juga loh…. 😥

  9. Dulu aku pernah dikasih tauin seseorang kayak gini,
    *enggak akan jadi kaya raya orang yang kamu kasih sedekah dan kamu juga enggak akan jatuh miskin kalo kamu ngasih sedekah ke orang lain*
    Salam kenal ya… ^_^

  10. Jleeeb. Ayatnya menohok hati.

  11. He..he.he..hati hati Nov, anak anak memperhatikan apa yang kita lakukan 🙂

  12. Teh novi bukannya mau ngetawain, tp itu gambar terakhirnya sumpah bikin ngakak, wkwkwkwk..

    Terlalu royal teuing jg gak bagus ya teh, semua ada kadarnya.. yang sedangg-sedang sajaaa.. 🙂

  13. Noviiiii, pelukan dulu yah, Akupun jadi mrembes mili baca ini. Sebenernya berkali-kali juga pernah dikasih teguran begini. Dan aku suka definisi irit dan pelit itu, itu gampang banget jadi membedakannya , biar gak gampang ngeles emak irit. Kadang aku malu sih, Nov, as u said ngapain juga pelit, kita kan pengelola bukan pemilik.

  14. pelit sm irit kadang artinya beda2 tipis 😀

  15. Ci novi, membaca postingan diatas saya jadi malu, saya sering meragukan kemurahan Tuhan, padahal Dia sudah memberi berkat banyak sekali buat keluarga saya. Saya terlalu khawatir berlebihan kalo saya akan kekurangan bila banyak memberi dan itu bikin migrain saya ngga sembuh-sembuh. Sekali lagi terima kasih

    • Sama-sama….
      Saya juga orangnya suka kuatiran, suka lupa bahwa ada Tuhan yang memelihara hidup saya.
      Kita sama-sama belajar ya…

      Btw… nama kita sama ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: