Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Cuma ingin curhat

Liburan kemarin Semsem sempat ngomel-ngomel karena dapat THR banyak banget.
Kalo THRnya berbentuk duit sebulan gaji kayak para karyawan sih jelas nggak bakal ngomel, malah minta tambah deh kayaknya. Tapi ini THRnya adalah Tugas Hari Raya (maksa banget bikin istilahnya ya..) aka PR….
Saking banyaknya, selama seminggu libur tiap hari dia harus berjam-jam ngadeluk di kamarnya untuk nyicil bikin tugas. Untunglah liburan ini kami nggak kemana-mana. Buat teman-temannya yang liburan ke luar kota, entahlah bisa selesai atau tidak tugas sebanyak itu.

Bukan cuma banyak, tapi PRnya itu susah-susah banget. Beberapa kali dia belajar bareng temannya di rumah, dan tetap saja ada beberapa soal matematika yang nggak bisa dipecahkan, sampai akhirnya babeh ikut turun tangan. Lalu beberapa jam kemudian babeh juga nyerah, selain katanya sudah banyak lupa, soal-soal itu kata babeh memang susah banget.
Saya mah udah jangan ditanya…. sejak Semsem masuk SMP aja saya sudah nggak bisa lagi ngajarin dia matematika apalagi fisika, kimia, biologi.
Lah saya dulu pan pilih jurusan IPS demi menghindari semua mata pelajaran itu… 😀
Solusi terakhirnya, babeh ngajak Semsem dan temannya ke Palasari, cari-cari buku lain sebagai tambahan referensi.

 

Fffffffhhhhhh…….
Sekolah sekarang memang tambah gila…. bukan cuma anak-anak yang dibikin stres tapi juga orang tua.

 

Jadi ingat seorang teman pernah ngomelin anaknya dan bilang, “Kamu itu enak, tugasnya cuma sekolah dan belajar. Mami sama Papi itu tiap hari harus kerja cari duit. Pusing tau. Kalo nilai kamu jelek terus begini, udah kamu aja yang cari duit biar mami yang sekolah..!”
Dan saya spontan ngikik dalam hati sambil berpikir, ini ibu pasti nggak pernah ngedampingin anaknya belajar. Dia nggak tau susahnya kayak apa anak sekolah sekarang. Seandainya dia yang sekolah, dipastikan nilainya bakal jauh lebih jelek dibanding nilai anaknya…. hahaha…

 

Bener deh, saya yang tiap hari nemenin anak-anak belajar sering merasa kasian melihat beban mereka. Daniel yang masih TK aja sudah dapat PR, entah itu menulis atau berhitung. Belum kewajiban untuk lancar membaca sebelum dia masuk SD tahun depan, membuat dia harus tiap malam latihan mengeja.

Debi sekarang lagi belajar sejarah kerajaan-kerajaan Hindu dan Budha di Indonesia. Ngapalin tahun-tahun berdirinya kerajaan Mataram, Singasari, Kediri, Majapahit, kapan raja ini naik tahta, kapan raja itu mati, belum nama-nama raja jaman itu yang susah-susah….
Sampai-sampai sekali waktu saya tanya gelarnya Raden Wijaya setelah naik tahta, dia bilang “Hatta Rajasa Jayawardana”….. lalu Semsem teriak dari kamarnya, “KERTARAJASA, DODOL…! Hatta Rajasa itu nama menteri…!”
Debi bengong sejenak, sesudah itu baru sadar dan kami ngakak bersama sampai sakit perut…. 😀 😀 😀

Tapi ngapalin tahun-tahun dan nama orang yang aneh-aneh itu memang susah setengah mati. Kalau saya nggak terus kasih dia semangat, mungkin dia udah mewek tiap kali disuruh belajar IPS.
Belum pelajaran lain. IPA lagi belajar tentang alat pernafasan manusia dan binatang, Matematika lagi belajar bilangan positif dan negatif, PKN belajar tentang NKRI dan peraturan perundang-undangan (yang ini bikin saya nggak habis pikir, buat apa anak SD kelas V menghafal tentang UU nomor berapa tahun berapa yang mengatur hal ini dan hal itu…), masih ada lagi PLH, trus pelajaran bahasa yang meliputi bahasa indonesia, bahasa sunda, bahasa inggris dan bahasa mandarin…. apa nggak mabok anak-anak dicekokin pelajaran sebanyak itu.

 

Lebih parah lagi sistem pendidikan yang hanya mengejar nilai akhir. Sehingga materi yang begitu banyak dijejalkan begitu saja pada anak-anak tanpa pendalaman. Pokoknya hapalin dan jawab yang benar waktu ulangan. Perkara paham atau tidak itu urusan nomor dua belas. Penerapannya untuk kehidupan anak-anak kelak, itu urusan nomor duaratustigapuluhtiga.
Dan untuk hal yang seperti itu kita masih harus dibebani uang sekolah yang super duper muahal pula…..  *mendadak pingin nyelem di bak biar adem

 

Saya cuma seorang ibu rumah tangga.
Saya nggak pernah tahu dasar pemikiran dari beliau-beliau di atas sana yang berwenang menetapkan harus seperti apa pendidikan untuk anak-anak Indonesia.
Saya cuma melihat anak-anak saya yang tiap hari belajar 7-8 jam di sekolah, dengan beban tas yang lebih berat dari pada tas orang mau mudik karena bermacam-macam buku cetak tebal yang harus dibawa, tapi kok cuma sedikit banget dari semua yang dipelajari itu yang bertahan nempel di otak mereka.

Waktu saya iseng tanya-tanya Debi pelajarannya waktu kelas 4, dengan enteng dia bilang, “udah lupa atuh, Mah.”
Dan saya nggak bisa menyalahkannya karena dia memang cuma disuruh menghafal, bukan memahami. Kalau menghafal mah kesandung aja suka langsung lupa lagi.
Bagaimana caranya juga supaya mereka bisa tetap ingat apa saja tugas MA, apa itu hak interpelasi, pasal berapa di UUD yang mengatur tentang ini dan itu… karena semua hal itu nggak ada kaitannya dengan hidup mereka saat ini.
Jadi percuma dong capek-capek belajar selama setahun. Cuma dapat nilai di rapor tapi nggak ada manfaatnya buat mereka.

 

Saya juga nggak tahu apakah ibu-ibu yang lain merasakan yang sama dengan saya. Atau masalah ini cuma karena anak saya yang memang kurang cerdas dan sekolah yang saya pilih memang nggak cukup baik.

 

Yang saya tahu, saya nggak bisa lagi mempercayai pendidikan yang mereka terima sekarang akan membuat mereka survive dalam kehidupan kelak. Paling dapat selembar ijasah yang makin nggak banyak gunanya juga di jaman seperti sekarang.

 

Yang saya tahu juga saya jadi punya tugas tambahan, ikutan ngapalin tiap sore demi menyemangati Debi, pasang alarm hampir tiap jam 2 pagi buat bangunin Semsem yang belum kelar belajar atau bikin tugas, dan berusaha keras supaya Daniel sudah bisa membaca sebelum akhir tahun ini.

 

 

 

 
Ngomong-ngomong ada yang pernah kenal atau masih ingat buku-buku ini nggak?

 

pspb 1302326874882840471

Itu buku-buku jaman sekolah saya yang gambarnya saya comot dari sini dan sini….  Masih ada pelajaran PMP dan PSPB tuh…

Ketauan deh kalo saya ternyata seangkatan sama Hayam Wuruk…. xixixixiii….

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Cuma ingin curhat" (50)

  1. mmhh begini.. kalu udah mikir kaya gitu.. napa ga homeschooling aja sih? biar lebih paham, bukan sekedar hafalan.. dan yang diambil adalah materi yang disuka, bukan disuruh suka.. adiku banyak yang sudah homeschooling tuh anakanaknya.. ribet urusan materia sekolah yang ga ada habishabisnya..

    • Belum kepikir lebih dalam ke situ, Mbak. Aku masih punya beberapa keberatan tersendiri terhadap ide home schooling ini. Biarpun iya juga sih, kayaknya makin banyak yang menjadikan ini sebagai alternatif.

      • kan teh novi udah mikir ga ada gunanya ijasah? jadi apa gunanya sekolah kalu semua ribet? mendingan homeschooling aja, toh ujian negaranya bareng.. dan kebanyak yang homeschooling itu ujian negaranya 100% lulus loh.. karena mereka lebih paham, bukan sekedar hafalan.. jadi lebih fokus..
        cuma resikonya ibunya ikutan sekolah, kalu ga bisa ngajarin ya ikutan kelompok home schooling aja yang paling deket.. pun lebih irit deh..

        • Bukan masalah ijasahnya sih yang jadi keberatanku, tapi ada banyak yang lain. Susah dijelaskan di sini. Setidaknya buat sekarang ini.
          Entah kalau ke depan pikiranku berubah.

          • sempat ngobrol juga sama ayah edi kapan gitu, kalu anakanak jaman sekarang dipacu untuk berusaha punya “nilai” ato angka di ijasah, bukan gimana ejawantahkan kehidupan seharihari, sebab mereka masih anakanak, masih kita aturatur.. padahal justru karena mereka anakanak, kita orangtua yang bisa ngatur gimana hidup mereka kelak, bukan sekolah yang atur.. tapi orangtua kan ga mo ribet, udah cape bekerja, biar sekolah aja yang atur.. jadinya semua ikutin aturan.. pasrah.. ga bisa protes.. udah disetting kaya gitu.. dari dulu..
            padahal banyak orang sukses yang tadinya ga pernah sekolah.. bahkan ga lulus kuliah.. tapi itu semua tergantung ukuran sukses kita kan teh..

    • Semoga belum terlambat, Kami sekeluarga juga turut mengucapkan Selamat Iedul Fitri. 1 Syawal 1434 Hijriah, Minal Aidzin Walfaidzin. Mohon Maaf Lahir Dan Bathin

      • Saya nggak merayakan idul fitri sebetulnya. Tapi makasih ya… Mohon maaf juga kalo di antara tulisan-tulisan saya ada yang bikin nggak enak hati… 🙂

  2. <<< masih hafal loh raden wijaya itu kertarajasa jayawardana.. soale itu nama satu dogol deh, sampe diledek ga keberatan nama?

  3. Menghapal atau memahami memang beda ya mbak, mungkin yang di atas sana pingin mutu pendidikan lebih baik namun ternyata jadinya lebih berat bagi anak-anak.

    • Saya nggak ngerti deh kalau sudah menyangkut “yang di atas sana”…..
      Tapi memang anak-anak saya lebih cenderung disuruh menghafal dari pada memahami.

  4. Aeh teu nyangki si mamih baladna Hayam…….. 😀

    Memang iya, dari generasi ke generasi pelajaran sekolah makin membebani murid-murid. Kalau nggak percaya gini, keponakan saya yang sedikit di bawah cikpie umurnya, waktu saya kirimin surat dari Austria nanya, negara itu di sebelah mananya Belanda? Dia nggak engeuh bahwa letaknya jauh pisan meski sama-sama di Eropa Barat. Waktu saya bilang di utaranya Italia dia tanya lagi, sama Polandia jauh ya? Ah…… susah jelasinnya karena ternyata angkatan di bawah saya nggak dapat pelajaran peta buta yang mantap rupanya.

    • Bunda Julie.. damang, wilujeng boboran siam, neda hapunten samudaya kalepatan..
      *numpang di sinih heheh, nuhun Teh Novi*

    • Saya masih sempat tuh belajar peta buta waktu SMP. Tapi asli saya nggak suka. Lha baca peta melek aja susah, apalagi yang buta…. 😀
      Jadi Austria itu belah mananya Cikalong, Bund?
      *si Cipie minta dijewer

  5. Soal pelajaran sejarah kelas 5 SD, saya seneng banget waktu Seno juga ikut ngapalin dan seneng dng pelajaran sejarah, sampai dia hapal tahun2nya..ibunya mah malah lupa
    eeeeh koq ya giliran Della sekrng ini hampir sama aja kayak Debie.. ketuker tuker terus nama2 raja dan kerajaan.

    iyaah masih enakan pelajaran jadul asanamah

    • Debi itu sebetulnya lebih kuat di hapalan. Cuma kalo ngapalin tahun dan nama yang susah-susah gitu emang perlu banyak diulang-ulang sih ya….
      Saya yang bantuin aja suka ikutan lieur….

  6. Selamat belajar kembali 🙂

    Buku-buku pelajaran SD-nya ngangenin.
    Sempat terpana, gara-gara ada yang iseng bikin cover buku Bacaan – Bahasa Indonesia seperti ini.

  7. sekedar berbagi mba, kayaknya asia memang sakit jiwa nih cara belajarnya, ga cuma di Indonesia kok, baca newspaper di Singapura anak 3 tahun sdh harus ikut tuition halahhhh, sdg anak2ku di malaysia, pakai kurikulum lokal jg sama saja mba 😦 Finally karena daku mau biarin aja anak sekolah disitu sampe sebelum prep univ, ngga kupaksa harus perfect, pokoknya prosesnya aja benar. Karena ujian nantinya tidak murni multiple choice tapi ada essay harus ngajarin step by step pemahaman yg benar dan kebetulan kalo sd ada 5-6 mata ujian, smp 7-8 mat pel, sma 10 matpel hahaha pusink daaahhh.
    Ngomongin math, anak kelas 3 sd sdh sama dgn saat kita belajar math saat 3 smp looh mumet daahhh, ernah sampe ane sounding di fb minta bantuan dan semua temen bilang salah soal wakakaka, padahal kagaa loooh bisa diselesaiin, kalo yg sdh pada sarjana dr univ ternama aja bilang salah soal gimana anak kelas 3 sd bisa solve the problem dong wkwkwk

    • Iya, saya cuma bisa ngajarin matematika sampe SD aja. Begitu masuk SMP nyerah deh….
      Lah saya aja dulu nggak pernah dapat nilai bagus kalo matematika…. hihihi…

      Temen-temen sih banyak yang nyuruh anaknya ikut bimbel atau les. Tapi saya pikir jam belajar di sekolah saja sudah begitu panjang. Yang kelas 5 SD pulang jam 2 siang. Yang kelas X pulang jam 4 sore. Kalo harus ditambah bimbel lagi, trus kapan mereka bisa istirahat dong.

  8. kalau pelajaran, matematika saya juga nyerah deh… dulu waktu sekolah saja pas pelajaran matematika saya selalu bolos… eh sekarang kena batunya kerja di perhitungan dan perencanaan bangunan … heheheh…

  9. punten, sampurasun…..
    mau kenalan sekalian ikut komen
    wah sama nih dulu hobbynya dengerin saur sepuh di radio….hehehehe 🙂
    iya betul pelajaran anak2 jaman sekarang edun2

  10. Liburan punya PR? Yang boneng aja. Jadi apa maksudnya punya liburan kalau masih ngerjain PR? Gak bener tuh.

    Waktu anakku masih di K12, mata pelajaran yang dipelajari sekitar 6 per semester. Setiap hari, dari Senin sampe Jumat, cuma itu saja yang dipelajari. Ntar semester depan baru ganti mata pelajaran lain, plus ada yang tetap kalau memang dibutuhkan.

    K12 adalah istilah di Amerika untuk pendidikan dari TK (Kindergarten) sampe klas 12 (SMA klas 3).

    Ada satu masa (waktu itu di Middle School, SMP kalau di Indonesia), dimana mata pelajarannya adalah geografi. Satu kelas ada beberapa kelompok dan tiap kelompok punya tugas untuk mempelajari satu negara. Kelompok satu dengan lainnya mempelajari negara yang berbeda. Di pelajaran tsb, mereka mempelajari satu negara dengan segala aspeknya, mulai bikin peta buta, cari tahu ibu kotanya, sungai terbesar / terpanjang, penduduknya dsb. Di akhir semester, si siswa mendapat ujian akhir yang materinya berupa hal hal yang dipelajarinya itu. Kalau gak bisa ya kebangetan. Semester berikutnya mempelajari negara lain dan gak sama dengan negara2 yg telah dipelajari kelompok lain sebelumnya. Jadi semua belajar tentang negara yg baru.

    Itu baru satu mata pelajaran. Pelajaran yang lainnya begitu juga, sama saja.

    Kebetulan anakku mengalami sistem pendidikan di tiga negara yang berbeda: Indonesia, Cina dan Amerika. Di Cina anakku sekolah di sekolah internasional kurikulum Amerika dengan tambahan pelajaran bahasa Mandarin sejam setiap hari. Dari kesemua sistem yang berbeda tsb, sistem di Indonesia yang paling berat dan gak jelas tujuannya. Makanya sewaktu selesai penempatan di Cina dan kami balik ke Indonesia, anakku ku setengah homeschoolingkan. Pake kurikulum Amerika, dengan materi yang kami bawa dari Amerika dan belajar di sebuah kursus bahasa Inggris di kotaku.
    Mau disekolahkan di sekolah Indonesia, materinya berat dan serba gak jelas. Disekolahkan di sekolah internasional, berat di ongkos dan kami gak tahu akan sampe kapan di Indonesia. Sayang banget kan, udah bayar mahal mahal tapi ternyata cuma beberapa bulan di Indonesia.

    Bukan berarti disekolahkan di homeschooling dan Amerika lantas lupa dengan Indonesia. Tugas orangtuanyalah untuk tetap mengarahkan si anak supaya tidak lupa dengan Indonesia.

    Apakah sekolah2 di Indonesia hanya memperhatikan pengetahuan umum dan science? Bagaimana dengan muatan lokal dan etika yang justru lebih dibutuhkan sampai kapanpun? Gak semua orang nantinya berprofesi sebagai ahli matematika / kimia / fisika / pengetahuan alam dsb, tetapi semua orang butuh etika dan menjaga budaya Indonesia.
    Antri yang bener, menghormati orang tua, mentaati peraturan, jujur dsb. Itu cuma ada di bibir saja, tapi prakteknya nol besar.
    Korupsi merajalela, orang nyerobot antrian seenak udel, melanggar aturan dimana mana, naik motor belum cukup umur, belanja di supermarket dan icip2 buah, dan masih banyak lagi.

    • Disebutnya aja bukan libur tapi belajar di rumah. Jadi mereka dikasih jadwal apa saja yang harus dipelajari tiap hari di rumah.
      Mungkin karena sekolah kristen jadi libur lebaran ini cuma terpaksa aja ikut libur.
      Kalo libur natal atau libur paskah sih biasanya bebas kok, nggak ada PR atau tugas…. soalnya anak-anak dan keluarganya kan pasti sibuk dengan kegiatan natal atau paskah.

      Sebetulnya mata pelajaran apapun dengan materi apapun bisa dibikin seru asal gurunya kreatif ya, Mbak.

      Soal pelajaran budi pekerti atau etika…….. yaaaa begitulah…
      Bisa dinilai sendiri dari kelakuan orang-orang dalam pekerjaan, di jalan, disaat harus antri, disaat buang sampah dll…..

  11. Jihan Davincka said:

    Cuma mesem-mesem dari jauh :P. Sekarang kebeneran lagi tinggal di Eropa. Agak surprais karena di Irlandia, anak TK juga sudah diajarin berhitung dan membaca, kok. Tapi ya tidak diburu-buru dan dipaksa bisa :D. Saya malah kurang terkesan dengan sistem pendidikan Eropa yang umumnya TERLALU SANTAI hehe. Makanya, saya senang ternyata anak-anak TK sudah di-encourage membaca dan berhitung. Tapi memang pendidikan attitudenya juara banget deh di sini ;). Inginnya sih bisa seiring sejalan, ya. Karena kalau terlalu santai, anak-anak takutnya enggak punya ambisi. Contoh ya, salah seorang teman di sini kaget karena anaknya (usia 10 tahun) bercita-cita jadi pegawai McD :P. Tapi ngeri-ngeri sedap mendengar sistem pendidikan di Indonesia yang kayaknya horor amat. Jadi, maunya apa ya saya? hahhhahaha.

    • Terlalu maksa bikin stress, terlalu santai bikin nggak punya ambisi.
      Jadi? Yang sedang-sedang sajaaaaaa……. *sambil joget ala Veti Vera

  12. ya ampun… THR nya tugas hari raya ternyata. gak asik banget libur tapi dikasih PR susah2 ya… 😛
    emang kadang aneh2 aja pelajaran2 di indo ya. banyak yang gak guna. akhirnya juga lupa…

  13. haha jadi keingat tuh buku esde dulu…. pmp paling suka, ga perlu belajar. kreatip bener deh cipi cari gambarnya.

    oya tadi THR aku pikir dapat tugas dari mamanya bantu2 cuci ngepel dan setrika… biar ada ironmannya juga 😀

    • Ohoooooho…. THR dari mamah sudah pasti adaaa….
      Debi bagian cuci piring, Semsem bagian ngangkatin galon air. Daniel bagian nyapu halaman. Babeh bagian bakar-bakar sampah. Emaknya bagian motretin semua yang lagi kerja…. hihihi…
      *kemudian dicelupin di ember cucian

      Haaa? Suka sama pelajaran PMP?
      Kenapa ya aku kok selalu dapat guru PMP yang udah tua, ngomongnya pelan dan ngantuuuuuuk banget…

      • mamanya mah bertindak sebagai EO-nya. biar bala tentara lain yang bergerak 😀

        Saya suka PMP maksudnya klo ujian ga perlu susah susah belajar. kan semua sudah ada dalam prilaku sehari hari yg seharusnya…

  14. TK harusnya masih masa bermain, bukan belajar calistung. dasar pemerintah deh,,
    aku angkat tangan dulu ah kalau buku pelajaran SD ku dulu itu 🙂

    • Harusnya begitu. Tapi nanti kelas 1 SD itu udah nggak ada lagi pelajaran membaca. Udah dianggap bisa semua. Jadi mau nggak mau harus belajar baca sekarang.

  15. ya, pendidikan di sini orientasi pada materi dan nilai, tapi miskin moral.

  16. […] Kurikulum Baru Tadi pagi ada pertemuan orangtua murid kelas 1 untuk menjelaskan mengenai KBM tahun ajaran ini. Soalnya mulai tahun ajaran ini diberlakukan kurikulum yang baru (kurikulum 2013). Biasanya sih saya nggak terlalu peduli dengan segala macam kurikulum. Yang dulu jaman Semsem namanya KBK (kurikulum berbasis kompetensi), trus ganti jaman Debi jadi KTSP (kurikulum tingkat satuan pendidikan). Buat saya mah apapun kurikulumnya, sama aja…. PR bertumpuk tiap hari, macam-macam pelajaran yang ujungnya cuma dihapal dan nggak jelas nanti diterapkan dalam kehidupan seperti apa, buku-buku yang mahal dan berganti terus, dan tas sekolah anak-anak yang beratnya melebihi tas pemudik saking banyaknya pelajaran dan buku yang harus dibawa. Pernah saya ceritain dulu di sini. […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: