Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Lebaran tahun ini

Momen lebaran memang istimewa, bukan cuma buat yang merayakan, tapi juga buat yang tidak ikut merayakan seperti saya.
Kumpul bareng seluruh keluarga, biarpun sudah sering, tapi pas liburan lebaran rasanya beda.

Waktu jalan-jalan keliling kompleks, hampir di tiap rumah saya melihat ada kegembiraan. Orang-orang tua kelihatan bahagia berkumpul dengan seluruh anak cucu. Anak-anak juga bahagia karena banyak dapat angpau…. 😀

Saya juga ikutan bahagia karena cuma pas liburan lebaran ini saya bisa merasakan libur yang benar-benar libur. Biasanya kalau anak-anak liburan sekolah, babeh kan nggak libur kerja. Libur natal dan tahun baru sama saja. Kalaupun kami meliburkan diri, tapi ada saja customer yang nggak libur jadi telepon masih bisa berdering-dering.
Tapi liburan lebaran kemarin, benar-benar telepon di rumah sunyi senyap. Jalanan depan rumah juga ikut sunyi senyap karena SD Negeri yang deket rumah libur. Suara mesin dari pabrik-pabrik di seberang kompleks yang biasanya kedengaran ke rumah sampe 24 jam juga nggak ada lagi karena pabriknya tutup, bikin suasana makin terasa sunyi senyap. Saya jadi bingung ini hari raya lebaran atau hari raya nyepi…. 🙂

Hari Sabtu saya sempat jalan-jalan keliling Bandung, dan yang saya dapati adalah ini….

DSC00641

Saya hampir nggak percaya ini adalah jalan Asia afrika

DSC00639

kapan lagi kosambi bisa selengang ini

DSC00646

Otista depan gubernuran

Sepi banget kan? Pada kemana sih orang-orang?

Tapi ternyata, waktu lewat di daerah tempat makan penuuuuuh dan maceeet…….

DSC00645

depan kartika sari kebon jukut

DSC00648

kebon kawung

Rupanya libur lebaran memang identik juga dengan makan-makan…

Saya juga merasakannya di rumah.
Untung saja sebelum lebaran saya nyimpen bahan-bahan banyak sampe kulkas saya penuh sesak. Soalnya sepanjang liburan, bikin makanan apapun langsung ditumpas habis sama anak-anak dan babeh. Padahal kalau saya bikin makanan yang sama pada hari-hari biasa, seringnya bersisa. Mungkin hawa liburan bikin semua jadi lebih rakus.

Bikin salad buah sepanci penuh……. habis seketika…

salad

hadeuh, kaki sapa itu yang ikut kepoto?

Ikut-ikutan bikin ketupat sama opor dan sambel goreng…… habis nggak bersisa.

IMG01284-20130808-1033

lagi-lagi ada kaki nongol…. xixixi

Belum puding, es krim, kue kering, lapis legit, sampe kerupuk aja ikut laris manis…….. Bikin mama saya geleng-geleng ngeliat kerakusan cucu dan menantunya……… 😀 😀  
Saya sih nggak dapat gelengan kepala si mama…………………………………. bukan karena saya nggak ikutan rakus, tapi karena si mama udah biasa ngeliat saya rakus dari kecil jadi nggak heran lagi….. hihihi

Saya sempat mikir, alangkah enaknya kalo lebaran bisa setahun dua kali atau tiga kali gitu…….. jadi bisa sering menikmati suasana santai yang sunyi senyap begini…….
Sengaja selama liburan seminggu kemarin saya nggak kemana-mana. Soalnya bisa dipastikan tempat-tempat main bakal penuh sesak.
Tahun kemarin saya sudah merasakan sengsaranya main pas libur lebaran. Jadi tahun ini, kami menyepi saja di rumah. Main game sepuasnya, baca buku sampe mata cape, makan sekenyangnya, tidur sampe pegel, bercanda sampe sakit perut, nonton TV lihat tempat-tempat wisata yang penuh sesak lalu ketawa sama-sama berpikir alangkah enaknya kita di rumah dan alangkah bijaknya kita nggak  ikut-ikutan sengsara di sana…………hihihi…
*siap-siap dirajam yang habis berwisata

Dan sekarang liburan sudah habis. Mama dan adik saya sudah pulang kemarin. Anak-anak lusa sudah mulai sekolah. Babeh sudah mulai menjadwal pekerjaan untuk minggu ini.
Yang tersisa di rumah buat saya adalah………….

DSC00650

setumpuk baju kotor

DSC00649

segunung setrikaan…. uuuuggggghhhh!

*siap-siap jadi ironlady lagi…………….

Bagaimana lebaranmu temans?

Advertisements

Comments on: "Lebaran tahun ini" (37)

  1. saya juga mau mbak kalau lebaran dua atau tiga kai setahun hahaaayy…x))

    bener banget mbak, di bandung jalanan yang toko-toko kayak pasbar dan sekitarnya sepi, tapi jalanan depan mal sama kafe-kafe penuh banget x))

    • Berarti kan dapat THRnya setahun tiga kali juga ya… hahahaa… indahnya…

      Iya tuh, aku sempat lewat Primarasa sampe ngeri ngeliat orang begitu penuuuuuuh berjubel sampe ke luar. Parkirnya juga sampe jauuuuuh banget. Kebanyakan plat mobil dari luar kota lagi.

  2. Itu foto Kosambi pasti cipie motretnya dari depan toko Yogya yang berendengan dengan toko Purnama. Kayaknya iya deh……..

  3. whoaaaaaa itu Kosambi syedap banget dipandang mata hahahaha bener deh, jadi manusiawi banget ya kota-kota besar di Indonesia ini kelihatannya kalo begini.
    Taun lalu pas keluarga besar yg dtg ke sini pas ibur Lebaran, dan itu keputusan yang tepat banget meskiiii….Kignsley tutup, kakaaaak.
    *comot salad buahnya syeger banget itu nampaknya…dan semangat buat cuciannya ihik*

    • Itulah makanya saya berharap lebaran bisa setahun tiga kali, biar bisa jalan-jalan tanpa kena macet… hahaha…

      Kemarin saya muter-muter cari makan juga masih banyak yang tutup. Kingsley tutup, Riri tutup, lotek kalipah apo tutup, mie linggarjati tutup, baso tahu Lina tutup juga. Untungnya RM Sedep Malem buka, jadi kita makan di sana deh.

  4. rusydi hikmawan said:

    banyak hari raya, apalagi kalo ada tradisi mudiknya, jalan selalu jadi lengang. sepi. dan itu asik buat sy. sampe2 saya pernah berbaring di tengah jalan, saking gak ada mobil motor lewat selama beberpa menit

  5. lebaran aku males kemana-mana. mendingan nglembur cucian, hehe…

    besok aja lah kalo udah rada sepi ngeluyur ke bandung.
    nyimpang tasik ah, sapa tau ada yang traktir.

    • nglembur cucian ato nglembur sama Ibue Ncit?

      Ajak-ajak sayah kalo mau nyimpang ke Tasik. Saya juga belum mudik inih…. 😀

      • besok pagi kali jalan ke bandung. rute kuliner yang asik mending lewat ciawi apa garut, teh.?

        • kalo mau cari pemandangan, saya pilih lewat Garut. Kalo jalan ke ciawi tempat makan lebih banyak pilihan.
          Sebelum masuk tasik, di daerah indihiang ada tempat makan favorit saya, RM Saung Rangon.
          Masuk aja dari jalan leuwidahu (sebelum SMAN 2).
          Gurame crispy-nya enak deh

  6. senasib.. 😦
    semangat buat cucian dan setrikaannya ya…

  7. salad nya kepengen 😛
    yang terakhir kita tos dulu mbak .. huhu di tambah lagi pel dan cuci piring yang seperti bekas hajatan 😦

    • Bikin aja. Gampang kok. Itu kan cuma potongan-potongan buah diaduk sama mayonaise dan sedikit susu kental manis. Seger deh dimakan saat siang lagi panas-panasnya.

      Kalo cuci piring mah saya nggak repot. Kan tiap habis makan langsung dicuci. Tapi kalo baju, entah kenapa selama liburan malessss banget buat nyuci, apalagi nyetrika.

  8. hahaha sama teh, ku lebaran ga bisa kemanamana, di rumah open house deh, masak lagi masak lagi, blom abis disaji terus cuci piring, abis itu masak lagi, tamu pulang giliran cuci baju dan gosok baju, juga nyapu ngepel.. bagibagi tugas sama adikadik.. rame deh rumah mama babe.. ku cuma lebaran dari tgl 7 sampe 12.. udah deh bagibagi tugas.. gempor lah..

    dan itu semua makanan taroh di lantai ya, pantes aja ada kakikaki kefoto..

    • *pijitin mbak Tintin yang gempor 🙂

      Saya nggak punya meja makan, Mbak. Biasanya kalo makan ambil di dapur terus cari tempat makan sesukanya. Kalo lagi ngumpul dan kepingin makan bersama ya terpaksa pake gaya lesehan di lantai… makanya banyak kaki… hihihi

  9. alhamdulillah gan, ane nggak mudik (mo mudik kemana?). sama sekali gak keluar surabaya. paling jauh kayaknya cuma ke tempat halal bi halal aja. sisanya, di rumah 😀 alhamdulillah dapet ART infal, juga.

  10. btw aku eprnah lo jalan kaki dari Otista situ ampe jalan Lombok. gempor tapi seneng. foto2 terus, hehehe. dan waktu itu abis Subuh, jadi udah agak terang tapi masih sepi 😀

  11. Eh beneran libur lebaran bandung sepi, aku kesana semua nya lenggang sampai ngak percaya kalo itu bandung. Banyak resto tutup jadi yg buka langsung membludak rame banget

  12. Ayo di nikmati sebelum habis lebaran..

  13. Biasanya Bandung kan macet total sama orang jakarta Nov ?

  14. wah ternyata tradisinya sama yah cipi… pke ada opor , mending gtu mba dari pada nunggu hantaran dari tetangga sebelah ntar malah ga puas 🙂

    lebaran klo mau wisata yg ga bejubel keknya harus kesono sono deh mbak, yang di luar negri sono…. * saya bukan penghoby rekreasi pas lebaran

    • Itu karena ada permintaan dari adik yang pingin ikut-ikutan lebaran.
      Di sini nggak ada tetangga yang suka kirim-kirim, Mbak. Nggak kayak di kampung saya di Tasik sono.

  15. Lebaran gak lebaran itu cucian tetep aja narumpouk gitu ya Teh Novi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: