Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Taj Mahal Vs Cendol

Ada hubungan apa antara Taj Mahal dengan Cendol Elizabeth?

 

Kalau soal Taj Mahal sudah jelas…
Keindahan dan kemegahannya sering kali diidentikkan dengan keabadian cinta.
Rasanya siapapun tahu kisah di balik pembuatannya. Nggak sedikit juga yang berkhayal-khayal kepingin punya suami seperti Shah Jehan yang begitu penuh cinta pada istrinya sampai-sampai rela membuatkan istana yang begitu indah.

taj-mahal

 

 

Terus kalau cendol Elizabeth?

Alkisah pada suatu hari………… *berasa mau bercerita tentang kancil dan buaya… hihihi…*    babeh pulang dari kerja dengan membawa sebuah kantong keresek. Isinya seporsi gede cendol elizabeth.

Buat saya sungguh sebuah kejutan. Biasanya babeh itu bawa pulang makanan ke rumah selalu sesuai dengan orderan saya. Kalo saya pesan batagor, dia bawain batagor. Kalo saya pesan mie linggarjati, dia bawa mie. Kalo saya nggak pesan, ya dia nggak beli apa-apa.
Apalagi ini dia pulang kerja, yang biasanya udah cape, kena macet di jalan, panas di mobil, jadi biasanya langsung pulang tanpa ingat bawa-bawa oleh-oleh.

Trus saya tanya dong, “Kok tumben sih, Beh?”
Jawabnya, “Nggak tahu tiba-tiba kepingin aja bawa sesuatu. Anak-anak pasti seneng kan kalo panas-panas begini dikasih cendol.”
“Tapi tadi kan mestinya nggak lewat jalan inhoftank? Muter dong? Jadi cape dong yah?”
“Gapapa lah sekali-kali. Yang penting mah semua senang…”

Doooooh…. jadi terharu sayah sodara-sodara….
Cendol yang kemudian saya bagi jadi lima gelas itu langsung terasa lebih nikmaaaat banget.
Tiba-tiba saya merasa sangat disayang dan diperhatikan aja sama babeh….

cendol-199x300

 

 

Temans, seandainya cinta perlu dibuktikan…. mending dibuktikan secara luar biasa sesudah pasangan kita mati atau secara sederhana tapi selagi pasangan kita masih hidup?

 

Buat saya, semegah-megahnya sebuah Taj Mahal… sang istri tidak bisa lagi merasakannya sebagai bukti kasih sayang dari suaminya karena tubuhnya sudah mati, jiwanya sudah kembali ke keabadian.
Saya lebih menghargai seporsi cendol yang harganya nggak lebih dari 10 rebu perak yang bisa saya nikmati sekarang ketimbang sebuah peti berlapis emas yang diberikan waktu saya mati kelak.

 

Saya tidak bermaksud mengecilkan arti sebuah Taj Mahal. Saya mengaguminya sebagai sebuah karya arsitektur…….
Tapi bagi saya jika memang ingin mencintai, cintailah sekarang.
Jika ingin memberi, berilah sekarang.
Jika ingin melakukan sesuatu, lakukan sekarang, selagi masih bisa
Kita tidak pernah tahu batas waktu yang diberikan oleh Yang Punya Hidup.
Jangan menunggu besok, apalagi nanti… karena siapa tahu kesempatan itu akan diambil dari kita malam ini juga……..

 

 

 

Ctt : Gambar Taj Mahal dicomot dari Wikipedia

        Gambar cendol pinjam dari sini

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Taj Mahal Vs Cendol" (32)

  1. Duh cikpie mah pinter bikin saya ngiri ih. Tapi memang seharusnya begitu, bikin senang pasangan selagi dia masih hidup bukan ketika dia tidak mungkin bangkit untuk menikmatinya.

    Selamat malam sayang……

  2. cendol, simbol cinta ya… 😀

  3. Uhuuuy… Ikutan bahagia beneran bacanya teh Novi. Sederhana tapi membuat jadi luar biasa ya Teh.
    Salam kangge Babeh atuh yaah.

    Beuuu eta Cendol, didieu puasana lamiiii… Terus puanasnya pool dah. Nat nut we ieu teh upami uwih ngabuburuh di pabrik teh .. * haar janten curcol* 😀

    • Mangga, didugikeun ka babeh… 😀

      Panas mana sareng di bandung hayoh? Da Bandung oge ayeuna mah panasna sapertos di jakarta…
      Eta tukang cendol oge mani laris manis…..

      • Teh noviiii… Ayeuna teh panasna teras terasan 35 derajat, malihan pernah 40 tah. Jaba didieu mah mataharina galaaak, meni ngajeletot kana kulit, euuh ngajeletot hehe
        Pokokna mah hideung bin ireng we abdi teh :d

  4. harusnya dikasih judul tajmahal vs tajmurahmeriah…
    😀

  5. hihihiihihihi.. analogi nya keren dan kocak =))

  6. iyaaa… setuju… kalau cinta memang harus di buktikan, buktikan dan bisaa di rasakan kelezatan dan kesegarannya..hihi… seperti es cendol.

    • Hmmmmm….. tapi kalo mau dibuktikan dengan yang “lebih” juga nggak nolak kok. Asal sekarang ngasihnya, jangan nanti….
      *mendadak ngarep dioleh-olehin berlian sama babeh…. hihihi
      *lalu saya disetrum

  7. jgn ditunda2 pokoknya 🙂

  8. tanda cinta ga perlu mahalmahal ya.. cukup perhatian saja..
    *jadi pengen dikirimin cendol..

  9. Cendol itu bokti dari Centa 🙂

  10. Jadi kalau nanti aku dioleh olehin cendol, artinya sedang dicintai Novi 😛

  11. cendol dan taj mahal…ya hehe…

    taj mahal bukan istana, tapi mausoleum- monumen dan hanya salah satu dari sekian monumen yg dibangun shah dan mumtaz dimasa hidup saking disayangnya sampai dikasih kekuasaan memegang imperial seal. Di taj mahal ada mesjid, serta selain dikunjungi selalu ada rutinitas para hafiz, pelafal2 quran, yg mendoakan arwah mumtaz sampai sekarang.

    seorang suami yg memastikan bahwa setelah wafatpun kenangan istrinya msh membawa manfaat bagi masyarakat di sekitarnya dgn turisme…

    ya…memang keberuntungannya mumtaz…

  12. Tanda cinta bisa berupa apa saja ya… Termasuk cendol segar yang dibawa pulang orang tercinta :’)

    Salam kenal ya Mbak 🙂

  13. suka dech sama tulisannya, aku juga lebih suka dikasih cendol mba, apalagi cendol dure..hmmm sedap…*ngelantur 😀
    Salam kenal Mak 🙂

  14. hahahaha aku sukaaaaaak bacanya. Eh bener, kalo emang cinta ya tunjukin sekarang. Simple things done with great love mah hasilnya sampai ke hati. Itu juga berlaku ke orang tua nih, ada lagunya segala., Orang batak kan suka bikin kuburan ortunya bagus bagus, jadi di lagu itu dibilang mendingan juga pas hidup ortu dimanja dan dibaik-baikin, jangan pas meninggal baru dipestain dan dibikin acara penguburan gede-gedean.

    • Sama juga tuh sama orang chinese. Bikin kuburan gede-gede, pake peti yang paling mahal. Apa gunanya karena yang udah mati nggak bisa ngerasain lagi.
      Betul…. cinta sama orangtua juga harus ditunjukkan sekarang, selagi mereka bisa merasakan…
      Nggak usah yang mewah-mewah. Di telepon sama cucu-cucu aja orangtua mah udah seneng kok.

  15. So sweet ya.. *ilikethis* hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: