Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

wpid-inilah-arti-mengapa-merpati-jadi-simbol-cinta3Keponakan yang Sabtu kemarin baru menikah itu kemarin malam datang ke rumah disertai suaminya. Memang sudah tradisi bahwa pengantin baru mulai hari ke 3 harus berkunjung ke rumah sanak saudara, terutama yang sudah membantu saat acara pernikahan.

Senang rasanya melihat kebahagiaan pasangan muda ini. Namanya aja baru beberapa hari menikah, pastilah lagi manis-manisnya… πŸ™‚
Kelihatan sambil ngobrol sesekali mereka saling lirik mesra atau suaminya ngelus-ngelus rambut istrinya atau tiba-tiba saja tangan mereka sudah saling berpegangan. Manggil satu sama lain saja masih dengan sebutan “Yang…” atau “Say…”
Saya sama babeh sampe asik ngeledekin mereka sampe dua-duanya tersapu-sapu…. πŸ˜€ πŸ˜€

Sirik?
Nggaaaaaakkk……………………………………….Β  Nggak ngaku maksutnya…. hihihi…….

 

Kata orang mah masa-masa awal menikah itu semua berasa madu. Maniiiiiiiisssss………….
Semua hal terasa serba baru dan mengejutkan tapi juga menyenangkan. Rasanya cinta begitu menggebu-gebu. Maunya berduaan terus, pegangan tangan terus, liat-liatan terus. Persis seperti di awal masa pacaran. Bedanya kali ini karena sudah diresmikan jadi nggak ada lagi yang “dilarang”. Semua sah-sah saja. Namanya juga pengantin baru….

Sayangnya masa-masa begini biasanya sih nggak lama. Gelora cinta akan menyurut seiring berjalannya waktu. Apalagi masalah-masalah mulai berdatangan dan nggak bisa diselesaikan hanya dengan kata-kata cinta.
Kejelekan-kejelekan pasangan juga makin kelihatan. Berantem adu argumen bisa terjadi setiap saat.
Di masa-masa inilah komitmenΒ  yang teguh sangat diperlukan supaya nggak sampai terjadi perpisahan. Karena kalau mau nyari kecocokan mah sampai kapan juga nggak bakalan ketemu.

 

Tapi buat saya, justru di masa-masa ini saya malah bisa lebih merasakan apa artinya mencintai seseorang dan dicintai seseorang. *Aheemmmm!!!
Bukan lagi cinta remaja yang penuh gelora dan nafsu, tapi cinta yang lebih tenang, menentramkan dan nyaman. Cinta yang tidak perlu mewujud dalam kalimat-kalimat gombal, tapi dalam hal-hal kecil yang membahagiakan pasangan.
Di masa ini saya bisa benar-benar memaknai kalimat-kalimat dalam janji pernikahan untuk bersama-sama dalam susah maupun senang, sehat maupun sakit, kaya maupun miskin, sampai maut memisahkan.

Enam belas tahun hidup bersama membuat saya dan babeh kadang bisa mengerti apa yang diinginkan satu sama lain tanpa harus diucapkan.
Kadang malah kita punya pikiran yang sama meskipun nggak janjian.
Kayak tadi pagi waktu saya lagi mikir mau masak apa. Baru melintas bikin selat solo, tahu-tahu babeh nyamperin sambil bilang, “Neng, asa kepingin makan selat solo….”
Katanya mah kalo sudah sehati begitu artinya memang jodoh ya….Β  Hihihi…. kalo nggak jodoh mah atuh nggak akan buntutan 3….

Kalo dulu saya suka bete sama kebiasaan babeh yang suka ngomel-ngomel nggak jelas kalo lagi cape, sekarang mah saya sudah bisa cuek.
Mama saya waktu itu pernah kaget, pas dia lagi nginep di rumah saya trus babeh pulang dari pabrik sambil ngacaprak. Apapun yang ada di rumah jadi kelihatan salah di matanya. Urusan naro sendal aja diomelin. Sampe dia lupa kayaknya kalo mertuanya lagi ada di rumah.
Si mama ngedeketin saya trus berbisik, “Kunaon eta si Ay Kwan?”
Saya cuma nyengir dan bilang biarin aja jangan dimasukin hati. Nanti kalo udah mandi dan badannya adem juga berenti sendiri.
Bener deh…. begitu kelar mandi, dia udah bisa ketawa-ketawa lagiΒ  kayak nggak ada apa-apa. Kalo misalnya tadi saya tanggapin kan malah bikin capek sendiri.

 

Tapi semua itu nggak berarti saya nggak butuh lagi romantis-romantisan. Namanya juga perempuan, seneng dong kalo dibelai-belai, disayang-sayang, dimanjain. Β 
Cuma karena babeh itu memang bukan model suami yang super duper romantis, jadinya saya yang biasanya berinisiatif buat meluk duluan atau nangkel di tangannya kalo pas jalan berdua.
Kadang-kadang di depan anak-anak juga saya suka sengaja meluk-meluk babeh. Biar mereka merasa tenang karena melihat orang tuanya saling menyayangi. Soalnya Semsem pernah curhat ke saya, katanya kalo dengar kabar-kabar perceraianΒ  begitu dia dulu suka takut kalo saya sama babeh juga bakal seperti itu….. amit-amit dah! *ketok-ketok jidat babeh meja

 

Nggak berarti juga saya dan babeh nggak pernah lagi berantem. Sering kok. Dan gaya berantemnya dari dulu masih nggak berubah. Babeh ngacaprak, saya diem sediem-diemnya…….. dan kadang masih tetap diem kalo babeh udah keliatan mau baikan juga….Β  πŸ™‚
Cuma belakangan demi perasaan anak-anak saya lebih menahan diri untuk nggak ngediemin babeh lama-lama. Lagian si babeh itu kan kebutuhan ngacapraknya sangat tinggi. Omzet kata-katanya per hari lebih banyak dari perempuan. Alhasil kalo saya lagi ngediemin, dia pindah ngacaprak di pos hansip buat ngabisin omzetnya. Lebih berabe kan? Dari pada rahasia dapur saya keluar semua mending saya ngalah aja deh….Β  πŸ˜€ πŸ˜€

 

 

Akhirnya sama pasangan pengantin baru yang kemarin berkunjung itu babeh bilang, “Kerukunan suami istri itu nggak bisa didapat kalo nggak diperjuangkan. Tapi juga bukan hal yang susah asalkan masing-masing tahu tugasnya. Ibarat kapal, suami itu kaptennya. Istri nggak boleh ikutan jadi kapten, biarpun mungkin lebih pintar atau lebih banyak penghasilannya. Tugasnya istri itu sebgai penolong, bukan penodong, bukan perongrong.”
*Tuh kan… kalo lagi waras babeh sebetulnya bisa sangat bijak. Maklum pernah jadi konselor pernikahan…. hihihi…

 

 

Semoga saja ponakan dan suaminya itu bisa bertahan menghadapi segala macam badai, langgeng jaya abadi sampe aki nini.
Semoga saya dan babeh juga bisa memaknai hidup bersama dengan lebih baik lagi. Termasuk lebih mengamalkan quote “Pernikahan adalah sebuah workshop”Β  ……. babeh yang “work” dan saya yang “shop”…………….
*kemudian dicelupin di ember cucian sama babeh

 

 

 

 

Ctt : Gambar ilustrasi nyomot dari sini

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Pengantin baru Vs Pengantin lama" (53)

  1. rasa dalam hati mah kayaknya lebih kerasa setelah tua
    anyar nikah boro-boro bisa menikmati rasa, pikirannya mesum mulu
    eh bukan ding sama pasangan sah kok mesum sih…
    yah pokoknya gitu deh indahan sekarang…

  2. Sinta Nisfuanna said:

    he eh banget deh ma tulisan ini

    meski baru menikah selama 3 tahun, tapi apa yang disampaikan Mbak Novi bener banget πŸ˜‰

    tfs

  3. huaaaa.. bener banget deh kayaknya.. terus jadi kepikiran, hidup sama suami sampai bertahun-tahun gitu gimana perasaannya yaaa.. hihihihi x)

  4. Yah kalo berantrm sih gak bs dihindari ya namanya menyatukan 2 kepala yg berbeda, pasti ada aja masalahnya. Tapi itu bukan berarti gak cinta… ya gak… yg penting emg cinta itu harus dipelihara dan dipupuk…

    • Memang dua kepala itu nggak boleh disatukan… nanti jadi kembar siam dempet kepala dong….
      Mending disandingkan supaya bisa saling melengkapi… kan?kan?kan? πŸ™‚

  5. Duh..inspiring banget itu kacaprakannya si babeh… bener banget .. Istri nggak boleh ikutan jadi kapten, biarpun mungkin lebih pintar atau lebih banyak penghasilannya.. jadi pengen bikin tulisan soal ginian nanti deh

  6. Ngga berasa ya Teh babarengan sampe 16 tahun, saya juga ngga berasa nih, September nanti inshaAllah 18 taun babarengan sama kang mas.

    Aamiin..Aamiin..Aamiin… mudah2an langgeng sampe paketrok tuur nya Teeeh..

    Eh saya mah sampai sekarang manggil doi “yank..” atau “cinta” hihihi *nutup muka* πŸ˜€

    • Babeh juga suka panggil saya “Say”… tapi selalu pake tambahan “Yur”….
      “Masak apa hari ini say……..yur?” hahaha…..

      Dasar emang teu romantis da babeh mah…

  7. aamiinn …
    hihi ngikik sepanjang baca jurnalnya mbak, atau teh ya ? jangan-jangan orang sunda nih, ada kata2 ngacaparak sama nangkel segala … perkenalkan mbak, saya orang Bandung asliiii pake banget…xixixi

    Cinta bermetamorfosa seiring usia kebersamaan ya mbak, akan diuji dgn semakin banyaknya ujian kehidupan. Dan pemenangnya hanya yg sanggup berkorban dan setia.

    Ah senang baca tulisannya mbak Novi, jadi kepengen nangkel juga sama suami hehehe

    • Saya juga orang Bandung, Mb Winny. Tapi saya mah barang import….
      Di import dari Tasik buat mengamankan stok emak manis di Bandung yang makin langka, terutama menjelang lebaran begini…. *berasa ngomongin cabe keriting πŸ˜€

      Soal ngacaprak, sebetulnya saya juga tukang ngacaprak. Bedanya kalo babeh ngacaprak di pos hansip, saya mah ngacaprak di blog.
      Kalo babeh bongkar aib paling ketahuan orang satu RT, aib saya mah ketahuan sampe ke Jerman
      *sambil lirik Teh Dewi… πŸ˜€

      Hayu, ah… urang narangkel kayak lutung… *eh?

  8. Arti cinta setelah menikah lain ya dengan saat berpacaran?

  9. kalau penganten tanggung gimana? πŸ™‚

  10. orang sunda lucu istilahnya caprak caprak.. kog suka selat solo? ada nostalgia berdua ya..

  11. Workshop … waqaqaqaqaqaqa…
    Berdasarkan pengalaman, emang iya ya, awal2 menikah manis madu.
    Rawan2nya umur pernikahan (lagi lagi pengalamanku ya), antara 5 – 8 tahun. Kalau ini bisa dilewati, Insya Allah aman sentosa jaya abadi. Amiiin.

  12. semoga langgeng pernikahannya

  13. wkwkwkwkwk aku saaangat setuju ama bagian WORKSHOP-nya ituh πŸ˜† eh aku reblog ya kapan2, boleh?

  14. Udah 16 tahun sama babeh? Kok kliatannya masih muda hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: