Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Bulan ini buat saya rasanya luar biasa. Harga kebutuhan pokok menggila sejak kenaikan harga BBM ditambah memasuki bulan puasa. Jangankan harga daging atau ayam, cabe rawit aja yang biasanya boleh minta gratisan dari tukang sayur sekarang udah seratus ribu sekilo.Β  Yang punya pohon cabe di rumah udah kayak punya tambang emas… kudu dijaga baik-baik biar nggak dijarah tetangga.
Udah gitu berbarengan lagi dengan tahun ajaran baru yang selalu berarti duit menggelontor deras.Β  Beli buku cetak buat anak dua udah nyampe sejuta lebih. Belum seragam baru buat si koko yang masuk SMA, belum uang administrasi Daniel buat setahun yang juga hampir sejuta, SPP juga naik, jemputan sekolah juga ikutan naik…………… waaaaaakkkkkssss! *jedot-jedotin kepala ke dada brad pitt

stress_woman

 

Iyaaaa… saya percaya Tuhan pasti mencukupkan apa yang saya butuhkan. Tapi nggak berarti kita juga nggak melakukan usaha apa-apa untuk mengatasi masalah. Buat saya yang suka melabeli diri sebagai emak hemat yang manis, baik hati, ramah, sopan dan pintar menabung, mungkin inilah saat yang paling tepat untuk beraksi……….

 

Berikut saya share beberapa jurusnya……
Kuncinya cuma satu : Keberanian

 

Berani bilang tidak pada diri sendiri
Yang namanya emak-emak, biasanya suka gampang tergoda untuk belanja. Saya termasuk orang yang bisa menahan diri kalo ke mall dan lihat barang-barang bagus, tapi suka lupa diri kalo berhadapan dengan…………….. tukang sayur…. πŸ™‚
Niat dari rumah cuma mau beli bahan sayur asem. Eh, liat tomat bagus-bagus tiba-tiba kepikir untuk bikin jus tomat. Habis itu liat singkong sama ubi, kayaknya enak buat bikin kolak. Buncisnya seger-seger nih, simpan aja buat kalo pingin rebus-rebusan.
Tahu-tahu di tangan saya udah banyak aja kantong plastik. Pulang ke rumah semuanya masuk kulkas. Trus seringnya rencana mau bikin ini itu tertunda-tunda karena cape atau malas. Ujungnya simpenan saya terlupakan sampe busuk atau kadaluarsa….. dibuang deh.
Belum lagi kalo masak, saya suka takut makanan buat babeh dan anak-anak kurang jadi bikinnya lebih banyak dari yang diperlukan. Tentu saja ini juga ujungnya jadi mubazir. Makanan jadi kebuang-buang.

Sekarang saya belajar menahan diri untuk belanja secukupnya. Kulkas dirapikan biar keliatan semua isinya. Jadi nggak ada lagi makanan yang keselip dipojokan sampe busuk.

Untuk belanja barang-barang lain selain makanan sih saya dari dulu sudah biasa mikir banyak sebelum belanja. Apakah yang mau dibeli itu memang kebutuhan atau cuma keinginan. Kalau kebutuhan, apakah termasuk kebutuhan pokok atau sekunder atau tersier. Apakah gunanya bisa untuk jangka panjang atau cuma sebentar saja. Apakah sangat mendesak atau bisa ditunda sampai minggu depan atau bulan depan.Β  Kalau nggak bisa ditunda, pikirkan apakah ada di tempat lain barang sama dengan harga lebih murah. Kalau harganya sudah murah, baru periksa dompet ada nggak duitnya buat beli. Biasanya sih sebelum sampe situ udah keburu puyeng duluan dan nggak jadi beli deh….. hihihi….

 

Berani cape
Saya membiasakan masak sendiri hampir tiap hari. Kecuali saya ada kerjaan sangat mendesak atau lagi nggak enak badan.
Bagaimanapun masak sendiri akan jauh lebih hemat dan juga sehat.

DSC00540

 

Anak-anak ke sekolah juga saya usahakan bawa bekal dari rumah, biarpun itu berarti pagi saya akan bertambah riweuh. Apalagi semua harus saya kerjakan sendiri karena nggak ada ART.
Keputusan untuk nggak pake tenaga ART ini juga bagian dari program berhemat saya. Saya bilang babeh, dari pada bayar ART mending uangnya kasih aja buat masuk celengan saya…. πŸ™‚

Dulu saya suka ke londri untuk cuci seprai atau gorden. Bukan males nyuci sendiri, tapi males nyetrikanya. Di antara semua pekerjaan rumah yang paling saya benci ya nyetrika ini. Sekarang terpaksa deh, saya kerjain sendiri semua demi pengiritan. Lumayan kan, duit ngelondri seprai satu bisa dapat wortel sekilo…….. πŸ™‚

Kalau ada barang-barang di rumah yang rusak, sebelum panggil tukang saya biasanya panggil babeh dulu.
Dalam hal ini saya bersyukur karena babeh itu nggak pernah kenal kata “nggak bisa”. Dari mulai benerin pompa air, benerin setrikaan, benerin kompor, benerin tv sampe benerin mobil bisa dia kerjakan sendiri.Β  Kalaupun ada yang dia nggak tahu, biasanya babeh cari dulu di internet.

Kayak kemarin waktu si utun mau ganti salah satu sparepartnya. Dulu mah kita suka panggil montir, bayar 200-300rebu. Kemarin babeh nyoba ngerjain sendiri dibantu sama semsem. Ternyata berhasil biarpun sampe ngos-ngosan dan perlu waktu dua hari. Kalo dihitung-hitung lumayan banyak dana yang bisa dihemat dari urusan reparasian ini.

DSC00358

benerin TV dibantuin Daniel

 

 

Berani cuek
Saya nggak pernah pusing dengan apa kata orang. Apapun itu selama saya nyaman ngejalaninya ya akan saya jalani.
Misalnya soal HP. Saya nggak pusing biarpun semua sekarang berlomba-lomba beli hape paling keren dan paling pinter. Sepanjang bodophone saya masih bisa dipake ya saya pake aja.

Saya juga nggak pusing dengan TV di rumah yang adalah hadiah pernikahan 16 tahun yang lalu. Yang kalo mau dinyalain harus digebuk dulu beberapa kali. Yang remotnya juga harus dikepruk-kepruk dulu sebelum bisa jalan. Yang penting masih bisa nyala. Toh saya nonton juga jarang.

Mobil kita si Utun juga udah aki-aki. Sering rewel, sering minta jajan. Tapi berhubung belum ada dana untuk beli yang lebih bagus, ya sudah saya bersyukur saja. Biarpun babeh kadang bilang malu kalau bawa si utun kemana-mana, saya mah cuek aja. Masih banyak orang lain yang jalan kaki kemana-mana dan kita bisa naik mobil, itu sudah anugrah.

Saya nggak pernah kepingin barang-barang bermerk. Nggak malu juga beli pakaian atau tas di ITC. Bahkan pake baju lungsuran dari adik saya. Karena buat saya, nilai diri saya bukan dari apa yang saya punya atau apa yang saya pakai, tapi apa yang saya lakukan, katakan dan pikirkan.

DSC00648

Percaya nggak kalo bajunya Debi itu saya beli di ITC cuma 15rb?
Tetep cakep kan?

 

 

Dan setelah tiga jurus itu, jurus pamungkas saya adalah

 

Berani tega
Percuma rasanya saya berhemat habis-habisan kalau saya nggak mengajari anak-anak untuk ikut berhemat juga.
Orangtua kadang-kadang suka kalah sama keinginan anak. Misalnya waktu pergi ke mall. Niatnya cuma belanja bulanan, tapi tiba-tiba anak kepingin mainan. Pake nangis gogoleran lagi. Akhirnya orangtua karena nggak tega, nyerah dan menuruti kemauan anak. Percaya deh, next time ke mall peristiwa yang sama akan kembali berulang.
Duh, tapi kan kasian kalo anak nangis…. lagi pula kita kerja banting tulang kan semua untuk anak. Iyaaaa…. sapa bilang untuk anak tetangga…!
Tapi buat saya ada perbedaan sangat jauh antara menyayangi dan memanjakan anak. Saya mendisiplin anak-anak saya, mengajari mereka untuk hidup hemat dari kecil, untuk bersyukur dengan apapun yang mereka punya, untuk nggak pilih-pilih makManan, untuk nggak iri dengan kepunyaan teman-temannya. Semua itu karena saya sayang dan peduli dengan masa depan mereka. Seperti yang pernah saya ceritakan di sini.
Jadi, biarpun ada seseorang yang pernah bilang saya ini raja tega, saya nggak peduli. Semua yang saya lakukan semata-mata untuk kebaikan mereka kelak.

 

 

 

Mari jadi emak hemat yang bijak….

 

celengan

 

 

 

Selamat hari Senin………

 

 

 

Gambar stress woman nyomot di sini

Gambar celengan nyomot di sini

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Jurus hemat ala neng Nopi" (43)

  1. Setuju sama poin pertama. Cewek itu emang gampang tergoda kalo udah shopping, padahal mungkin barangnya nggak penting-penting amat. Ada baiknya kalo mau jalan-jalan di-list dulu yang mau dibeli apa aja bir bisa fokus sama barang-barang yang emang dibutuhin.

  2. wah keren nih tipsnya. πŸ™‚
    memang benar tuh. gak harus mahal kok. yang penting memang ok di badan.

  3. Saatnya berpikir kreatif, out of the box, agar tidak terlalu ngencangin ikat pinggang.

    • Kalo nggak mau terlalu ngencangin ikat pinggang ya harus nambah penghasilan.
      Buat saya, jujur saja masih sulit. Jadi sementara ini dulu yang saya lakukan.
      Mudah-mudahan ke depan Tuhan berkenan memberi berkat lebih

  4. Intinya BERANI… kalau gak ada keberanian gak hemat2.. nah saya keberaniannya ini yg kadang kurang, berani males mah iya..
    Nuhun pisan sharenya bermanfaat

  5. sama bgt sama saya mbak, nggak bisa nahan diri liat tukang sayur hihihi… πŸ˜€

  6. Jihan Davincka said:

    Berani capek itu paling keren, deh hehehehe. Salam kenal πŸ˜‰

  7. tetep kudu BERANI.. dan nawaitu ya teh.. jurus ampuh tuh..

  8. Gaya kita sama ternyata. Malah saya lebih ekstrem lagi. Waktu mereka kecil karena kami tinggal di LN, mainan mereka saya beli di garage sale atau flea market. Tujuannya biar kalau mereka penasaran dan mbongkar-bongkar, ortunya nggak rugi-rugi amat hihihihi……..

  9. Setuju banget sama semua poinnya. Salam kenal mba πŸ™‚

  10. diah indri said:

    Cabe ngeriiii
    Itu di koran ada yg jual setengah busuk, katanya jg laku buat yg punya warung2 gt :I

  11. Ada lagi jurus hemat yang belum ditulis, nanem sendiri.
    Indonesia itu musim tanamnya sepanjang tahun, itu adalah anugrah luar biasa.
    Gak punya halaman, bisa tanem di pot. Lahan sempit, bisa digantung.
    2 tahun sekali tiap summer kami menanam tomat, berbagai jenis cabe, seledri, ketumbar, buncis, asparagus, brokoli, bawang, kucai, kemangi, mint.
    Tahun 2011, aku panen cabe sebaskom gede, bisa untuk konsumsi selama setahun lebih, simpen di freezer. Jadi selama setahun lebih itu aku gak belanja cabe.

    Udah hemat, sehat pula karena gak pake pestisida kan. Beda kalau beli di pasar, mana kita tahu kalau pake pestisida. Ya nggak?

    • setuju, mbak….
      cuma masalahnya aku kalo nanem apapun kok nggak mau numbuh ya?
      Terakhir punya pohon pepaya. Buahnya keluar cuma satu dan keciiiiiil banget. Belum sempet dipetik udah keburu ada yang nyolong. Trus habis itu dia nggak mau berbuah lagi malah mati.

      • Waduh gak ngerti kenapa ya?
        Emang sering denger kayak gitu, istilahnya green thumb, apa yang ditanamnya selalu berhasil.

        Tadinya aku seperti itu. Gegara nanem anggrek, dan rajin berbunga, suenengnya minta ampun. Rajin berbunganya gak main main, sampe 3 tahun lebih. Padahal anggrek kan termasuk tanaman rewel.

        Ibuku bulang, tanaman kan mahluk hidup, perlakukan aja seperti mahluk hidup lainnya. Diajak ngobrol. Eh ternyata bener lho.

        Anggrekku itu, aku taruh di dapur, tempat dimana seringnya kami berlalu lalang. Deket jendela besar jadi kena sinar matahari. Kalau aku lagi masak2 di dapur, gak ada siapa2 di rumah, ngobrol aja ama anggrek. Sisa2 air (apapun itu) siram ke anggrek, air teh kek, air kopi kek, air cucian beras kek, sayur basi kek, apa aja.
        Bunganya juga guede. Wah seneng banget.

        Anggrekku itu akhirnya dibuang, karena kondisinya mengenaskan. Mati enggak, kering aja. Batangnya ijo, daunnya juga masih ada. Tanahnya yang kudu diganti. Tapi karena aku malas luar biasa, akhirnya dibuang aja ama suamiku. Sedih sebenernya, tapi gimana lagi, wong 2 tahun sekali selalu ditinggal mudik ke Indonesia. Kalau mudik kan lama, bisa 3 bulan. Setiap kali mudik, musti dititipin.

        Belakangan ini demen berkebun, panennya lumayan deh.

  12. setuju..kayanya musti dicatet niy..hehe
    salam kenal mba..

  13. sama bangeeettt, aku cuma sulit menahan godaan saat lagi di pastrad/ tukang sayur, selalu susah menahan diri utk ga lirik2 sayur/lauk, walau akhirnya tuh bahan begitu udah masuk kulkas, ga tahu kapan mau dimasaknya, kadang udah berubah mood, jd berubah rencana n haluan.
    Sekarang sih udah bener2 harus tegas ama diri sendiri, sengaja bawa uang secukupnya, buat list yg mau dibeli apa n pake kacamata kuda ama jualan yg lain *hiks
    soal tips2 yg lain, sama banget sama aku, aku ga haus gadget, ga gila mode, ga pusing soal gengsi, karena hal2 itu yg sebenarnya menyedot cost terbanyak

  14. Heuuuuu, gimana gak pusing ya semua naik tapi gaji dan bonus kok gak naik ?? xixixiix…. semangat makkkk ^_^

  15. bukan gara-gara BBM ya naik nya πŸ˜€ hahaha
    setuju tuh sama mbak Irma ,, susah banget pengen naik gaji *curhat ………..

  16. berani nabung πŸ™‚

  17. Aaaakk template blog kita sama πŸ˜€ *beda fokus* πŸ˜‰

  18. setelah BBM nanti TDL naik lagi.
    ahahaha… jurus2 tadi harus segera diterapkan ya πŸ˜€

  19. Hahaha samaaa Mak
    Kalobeli sayur banyak bener..eh sekalinya males masak ato mlh dinas luar kota
    Hadeeeh…sumpah nyesek bg buang makanan πŸ™‚

  20. setujuu… apalagi emak2 emang hrs py jurus hemat, ya πŸ™‚

  21. Yg salutnya nih.. Semua ditangani sendiri tanpa pembantu, pastinya koordinasi jg kan sama anak2 alias anak2 jg dibagi2kan tugas apa yg rutin hrs mereka laksanakan kan? Klo gak gtu gempor bgt deh hehehehee… Intinya selalu semangat dan selalu berinovasi yaa.. Dan yg paling keren, diantara sekian kegiatan yg bejibun mbak nopi msh bs update blog, hehehe…

  22. […] hati saya sebetulnya ini saya lakukan bukan karena saya pelit, tapi saya mencoba menerapkan jurus hematnya ala neng nopiΒ  (alesan deh ), hmm alesan yg tepat mungkin karena saya pemalesan. Tapi jangan salah, tidak selamanya […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: