Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Sebagai orang Bandung saya sering malu hati. Soalnya ketika orang lain dari luar kota cerita tentang ini itu yang ada di Bandung, apakah itu tempat main, tempat belanja atau tempat makan, saya malah sering nggak tahu apa-apa.  
Jadi kalau hari minggu kemarin kita akhirnya pergi ke Floating Market alias Pasar Apung Lembang, itu juga karena udah banyak denger cerita dari orang sedangkan kita malah belum pernah ke sana.

Kebetulan ini minggu terakhir liburan. Anak-anak hari Rabu besok sudah masuk sekolah lagi dan sepanjang liburan kita sama sekali nggak kemana-mana. Mau mudik ke Tasik juga waktunya nggak kena terus.

Habis ibadah pagi di HyperSquare, langsung meluncur ke atas.
Dan seperti yang sudah diduga, jalan ke arah lembang maceeeet bener. Padahal baru jam 9 pagi.
Jadinya hampir jam setengah 11 kita baru nyampe Lembang…….

Tiket masuk ke FML 10rb seorang dan dapat ditukar segelas minuman dengan pilihan Milo, Lemon Tea, Coffe Latte atau Chocolate Latte.
Ini pemandangan yang menyambut kita di pintu masuk…………..

DSC_0451      DSC_0453

 

 

 

 

 

 

 

 

Salut deh sama penggagas FML ini.  Bisa menyulap sebuah situ yang tidak banyak didatangi orang jadi sebuah tempat wisata dengan konsep yang unik.
Tadinya saya pikir di pasar apung ini pembeli dan penjualnya sama-sama bersliweran di danau, jadi kayak di sungai-sungai kalimantan sono.
Ternyata para penjual biarpun ada di atas perahu, perahunya ya berjejer di pinggiran aja. Jadi tanpa naik perahu juga kita bisa beli makanan.

DSC00564DSC00565

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Babeh dan anak-anak nyewa perahu buat keliling danau. Harga sewanya 70rb untuk pemakaian 3 menit.
Tapi perahunya cuma muat 4 orang, atau maksimal 5 kalau sama anak kecil. Karena adik saya kepingin ikut naik, jadi sebagai kakak yang baik saya ngalah deh. Saya nunggu di pinggiran aja sama si Mama sambil cari makanan.

 

DSC00560DSC00561

 

 

 

 

 

 

 

 

DSC00562

 

 

Pilihan jajanan di sini lumayan beragam. Tapi berhubung harganya lumayan mahal, jadinya kita cuma nyoba beberapa makanan kecil aja.
Rujak tumbuk, dihargai 15rb sepiring kecil. Enak seger
Pisang keju 25rb sepotong. Kejunya nggak ada, katanya habis. Dan coklat meisesnya nggak enak.
Kentang goreng yang dibikin kayak sate untir 10rb satu tusuk. Lumayan enak.
Sate ayam 10 tusuk plus lontong 25rb. Ayamnya keras dan bumbunya terlalu manis.
Dan semua makanan itu lupa difoto karena keburu masuk perut…… 😀

Tempat makannya dibikin di atas air yang bergoyang-goyang kalo ada yang jalan. Jadi berasa kayak makan di perahu gitu…

DSC00567DSC_0460

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Habis makan kita keliling lagi lihat-lihat.
Ada Kampung Leuit yang dibikin kayak area persawahan, ada tempat kelinci dan angsa, ada tempat mancing dan tangkap ikan juga.

DSC00569

 

 

Daniel pingin naik mobil-mobilan. Sewanya 20 rb per 30 menit.

DSC_0466

 

 

Debi pilih ngasih makan kelinci. Tiket masuknya 15rb dapat wortel 2 biji.
Tapi kelincinya kayaknya udah pada kekenyangan, banyak yang ngasih makan dari pagi, jadinya biarpun disodor-sodorin wortel sama Debi, mereka cuek-cuek aja…. hihihi

DSC00575DSC00577

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Habis itu anak-anak pingin kasih makan angsa. Tiketnya 5rb seorang dan dapat sebungkus makanan buat angsa.

pizap.com13733627163951

Di sini semua pembayaran baik itu makanan ataupun permainan semua memakai koin. Jadi waktu masuk kita tukerin dulu duit pake koin-koin.
Cuma nantinya kalau koin berlebih nggak bisa ditukerin jadi duit lagi.
Karena sayang, jadinya kita beli koin sedikit-sedikit aja seperlunya. Untung tempat penukaran koin ini tersebar dimana-mana, jadi nggak ngerepotin.

Yang menyenangkan lagi, berkeliling kemanapun selalu bisa kita temui meja-meja berpayung dan kursi-kursi. Jadi buat yang udah cape jalan dan kenyang makan, bisa duduk-duduk menikmati pemandangan dan semilir angin yang sejuk……… dijamin nundutan…. 🙂

Buat yang narsis, silakan foto-fotoan sepuasnya. Pemandanganya cantik deh…………..

pizap.com13733601007511

 

 

Mau belanja-belanja baju atau oleh-oleh khas Lembang juga ada.  Tapi saya tentu saja nggak kepingin belanja. Udah jelas mahal lah….. Saya kan konsisten sebagai emak hemat…..
Debi yang pingin lihat-lihat juga saya bisikin dulu, “Boleh lihat, tapi jangan beli. Nanti aja kalo mau beli baju mah di ITC Kebon Kalapa…”
Hihihi….

DSC00584

 

 

 

Akhirnya menjelang jam 3 kita pulang deh.
Untung arah ke Bandung nggak macet.  Tapi yang naik ke Lembang macetnya malah tambah parah….

DSC00599

 

 

Dan kita nggak langsung ke rumah. Tadi kan ceritanya belum makan siang, cuman ngemil-ngemil doang.
Jadi kita makan dulu di Sedep Malem, Burangrang, tempat makan favorit kita.
Enaknya makan di sini selain ikan guramenya enak, juga sambel lalap bisa makan sepuasnya.
Pilihan sambelnya banyak lagi. Ada sambel terasi, sambel goang, sambel dadak manis, sambel tomat, sambel kecap dan sambel leunca.
Lalapannya ada yang mentah ada yang rebusan juga.  Boleh ambil semaunya.

pizap.com13733602677311

 

Kenyaaaaaaaaaannnng……. 🙂

 

Etapi begitu pulang ke rumah mendadak kita semua pada repot karena besok pagi si koko pergi kemping ke Gunung Puntang dalam rangka MOS.
Babeh langsung sibuk gelar lapak jadi tukang cukur, nyukurin rambut si koko yang udah gondrong banget. Saya ikut sibuk nyiapin segala keperluan yang harus dia bawa besok……

 

Tapi tetap saja, akhirnya hari ini jadi hari yang manis buat menutup liburan………….

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Akhirnya kita “mengapung”" (19)

  1. Weee…s i Koko masuk SMA mana akhirnya, itu gurame enak pisan.. ih ngelaay..
    belom pernah ke pasar apung gini, pengen ke bandung teh liburan deket gitu, cuma hoream macet naaaa

    • Masuk SMAK Kalam Kudus, Teh. Cari yang paling deket rumah aja.

      Hayu atuh liburan ke Bandung. Kalo nggak weekend mah nggak terlalu macet kok.

  2. Akhirnya kita “mengapung”? Kita? Cipie aja kali, da saya mah pan nggak ngikut……..

    Selamat senang-senang, semoga bisa rukun selamanya, Ikutan senang ya.

  3. asik liburannya asik.. selamat ya anak2 dapat liburan indah dan pada naik kelas..
    jadi pengen ke bandung nih..

  4. Tempat makan yg enak itu kalo sambrlnya bisa makan sepuasnya, asiiik

  5. santai saja teh…
    aku juga ga apal semua tempat di jogja
    toss ah…

  6. Nundutan itu ngantuk bukan? *tebak tebak berhadiah*
    Sambel goang itu isinya apa aja? Enak gak?

    Wisatanya kayak di sini, aku baru saja dari Botanical Garden di St. Louis, Missouri. Ada danaunya, dimana ada banyak ikan *entah ikan koi atau ikan mas*. Di pinggir danaunya ada semacam kotak, isinya pelet makanan ikan. Pengunjung bisa ambil pelet dengan memasukan koin 25 sen. Wah seru deh, ikannya pada mangap mangap mendekat ke jembatan kalau ada manusia lewat. Disangkanya dikasih makan. Anak2 kecil pada demen ambil pelet trus dilempar lempar ke danau, ikannya pada rebutan.

    • Iya, nundutan itu ngantuk. *kasih hadiah payung cantik buat mbak Evi

      Sambel goang itu cuma ulekan cabe rawit sama garam aja. Rasanya ya cuma pedes doang. Tapi ada beberapa makanan yang cocok sama sambel ini. Misalnya tahu gorang panas.

      Asik juga tuh ngasih makan ikan

  7. eh tadi abis baca di blog lain juga ngebahas floating market ini. ternyata disini juga.. hehehe. bagus ya tempat ini… 😀

  8. wahaha pulang jalan-jalan langsung ribet nyiapin bebekelan si koko ya 😀
    mau gurame nya 😦

  9. diah indri said:

    Ajakin daku dooong
    Eh beneran mbak kapalnya cuma 3 menit pakai motor atau dayung?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: