Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

 

Ada yang menggelitik hati saya ketika tanpa sengaja menonton sebuah acara musik di tv pagi ini.
Bukan kebiasaan saya untuk menonton tv pagi-pagi sebetulnya. Cuma tadi itu Debi lagi nonton film Barbie, trus pas jeda iklan secara otomatis tangan saya pencet-pencet remote buat ngeliat-liat acara lain.
Nyangkut di acara itu karena saat itu hostnya lagi pada ketawa terbahak-bahak. Jadi saya kepingin tahu dong.

 

Rupanya yang mereka tertawakan adalah seorang bocah laki-laki kecil, umurnya kira-kira 4 atau 5 tahun yang sepertinya sih diambil dari antara penonton. Bocah itu memang secara tampilan nggak cakep atau imut atau ngegemesin gitu. Maaf…. tapi memang anak itu item, agak dekil, kepalanya setengah gundul sehingga oleh para host itu diledek sebagai si upin.
Udah gitu demi untuk lebih memiripkan dengan tokoh si Upin, anak itu disodorin sepiring ayam goreng. Dan waktu si anak ngambil lalu mulai menggigit dengan ekspresi malu-malu, si host perempuannya ketawa terbahak-bahak. Begitu juga host yang lain meskipun ketawanya nggak sedahsyat yang cewek.

 

Saya kok nggak melihat dimana letak kelucuannya ya….

 

Udah gitu masih berbagai ledekan ditujukan pada si anak sampai akhirnya anak itu nangis dan diturunkan dari panggung setelah diberi duit 2000 perak dengan gaya yang menurut saya sangat melecehkan.

 

Lagi-lagi saya nggak bisa menemukan apa yang lucu dari adegan itu. Menyedihkan sih iya.
Host-host acara itu yang mungkin merasa dirinya ganteng dan cantik, tapi kok kelakuannya nggak cantik. Mentertawakan orang lain, meledek fisik orang lain biarpun itu adalah seorang anak kecil buat saya sama sekali nggak lucu.
Tampilan fisik seseorang, seperti apapun itu, adalah karunia Tuhan. Mentertawakannya sama saja dengan mentertawakan sang Pemberi.
Ibarat saya memberikan sesuatu hadiah pada seorang teman. Si teman yang diberi sih oke-oke saja, berterima-kasih malah dengan pemberian saya. Tapi tiba-tiba nongol orang lain yang mengatakan pemberian saya itu jelek, norak, kamseupay, persis di depan mata saya…. kira-kira enaknya diapain orang itu? Dicelupin ke ember cucian kayaknya sih masih untung ya….

 

lagi pula jangan dikira karena masih kecil terus nggak punya rasa sakit hati.
Anak itu kira-kira seumur Daniel.
Saya ingat Daniel pernah pulang sekolah sambil cemberut karena katanya ada temen perempuan di sekolah yang bilang dia gendut….
Sampai saya harus berulang-ulang meyakinkan bahwa dia nggak gendut. Bahkan kalau dia gendut pun mamah tetap sayang dan buat mamah dia tetap anak paling cakep di dunia….
See……
Kira-kira apa yang ada dalam pikiran anak kecil itu ketika dia turun dari panggung setelah ditertawakan dan “ditonton” oleh ribuan pasang mata….
Mikir nggak sih para host yang “cantik” dan “ganteng” itu?

 

Belakangan yang namanya host itu kayaknya dipaksa untuk selalu tampil lucu. Sehingga ketika mereka kehabisan bahan untuk lucu-lucuan, maka bercandaan mereka selalu bolak-balik lari ke fisik orang lain, apakah itu temen sesama host juga atau salah satu penonton.
Coba aja lihat di stasiun TV manapun… polanya selalu sama.

 

Plis deh….. bercanda juga pake hati dong…..
Gimana seandainya yang diledek itu kamu sendiri atau adikmu, atau anakmu atau siapapun orang yang kamu sayang. Kira-kira kamu pingin langsung nyetrum orang yang ngeledek itu nggak?

 

*Omelan sore dari seorang emak pencinta anak dan pencinta setengah mati anak-anaknya sendiri

 

 

Advertisements

Comments on: "Bercanda juga harus pakai hati" (38)

  1. i hate indonesian television… i hate SHITnetron…
    kayaknya tau deh acara yg dimaksud.

    • Minggu kemarin acara itu ngambil tempat di mall deket rumahku. Ampun deh seminggu itu bikin jalanan macet total tiap pagi. Untungnya anak-anakku sekolahnya nggak keluar kompleks.

      Sebetulnya acara musiknya sih nggak masalah. Hostnya itu yang harus ditatar etika dulu.

  2. iya saya juga sering melihat tayangan bercanda tapi merugikan pihak lain untuk hiburan penontonnya. Apa tidak bisa ya bercanda tanpa merugikan/ melecehkan orang lain?

    • Nggak lucu blas deh…. yang ada saya pingin nimpuk, tapi kalo tv saya pecah… belinya lagi mahal… hihihi.. jadi saya ngomel-ngomel aja di sini.

  3. memang miris sekali olok-olok yang sekarang beredar. Mudah sekali mentertawakan fisik seseorang. Saya setuju dengan tulisan mbak Novi. Kita memang harus lebih hati-hati dalam bercanda.

    • Saya juga suka bercanda sih….. tapi lihat-lihat tempat, lihat-lihat dengan siapa saya bercanda, dan yang penting jangan sekali-kali membuat fisik atau kecacatan seseorang sebagai bahan ledekan.

  4. Bercanda tentang kondisi fisik adalah perbuatan tercela. Yang menonton dan kemudian menertawakan juga dianggap melakukan perbuatan tercela.
    Ini harus dilaporkan ke KPI.

    • Kasusnya bukan cuma di satu stasiun TV, Pak. Jadi sudah kayak wabah gitu…. Dan dianggap sebagai sesuatu yang biasa. Bahkan belakangan saya jadi agak bete kalau nonton “hitam putih” karena Dedi Corbuzier selalu ngeledek fisik pemain pianonya itu.

      Mungkin kita aja harus jadi penonton yang punya hati. Kalo acaranya macam begitu mending langsung matikan TV.

  5. betul mbak, emang suka keterlaluan kalau becanda, demi rating tinggi. itu mengapa saya gak suka banget acara TV lokal. ada beberapa yang emang bagus sih, tapi bener-bener bisa keitung banget pake jari.

    • Yang perlu diperhatikan adalah anak-anak. Jangan sampai mereka menganggap wajar ledekan yang keterlaluan itu hanya karena sering melihat di TV.
      Ah… memang sebaiknya anak-anak nggak usah kebanyakan nonton TV ya…

  6. Just sharing info:

    Demi tontonan televisi yang sehat. Kepada seluruh pembaca jurnal ini, silakan memberikan masukan kepada Komisi I DPR RI:
    http://dpr.go.id/id/berita/komisi1/2013/jun/25/6204/dpr-minta-masukan-untuk-fit-proper-test-anggota-kpi

  7. Ah iya, acara tv yang nge-bully gitu cuma mengajarkan masyarakat kebiasaan ngejahatin orang. Pas lagi ngekomen ini anak saya lagi nonton lagu barney yang “i love you… you love me… we’re a happy family…”

    Dan kalo denger lagu itu anak saya otomatis suka meluk saya. Harusnya tv dimanfaatkandengan baik buat menyampaikan nilai2yang baik ya… so sad deh kl liat tv indonesia yang acaranya ga bertanggung jawab

  8. Sayah mah kaget bangeeet waktu kamari 2 minggu di Indo..beu..beu..beu….. blm lagi eta gosip2 dari pagi kayanya sampe malam…:(

  9. Aduh, ini bener banget. Kasihan banget anak itu. Apa nggak mikirin perasaannya ya? Ngetawain orang itu nggak sopan. Apalagi kalo itu menyangkut fisik. Nggak lucu sama sekali.

  10. itu sebabnya saya dan suami memutuskan NO TV ANYMORE di rumah…hehe.. gak ada bagus2nya, apalagi nilai2 yang bisa kita ambil buat anak? kalo mereka mau nonton, tinggal saya setelin film kartun di laptop.
    nice sharing, mbak. kritis terhadap tayangan2 yg ada.
    salam kenal ^^

    • Salut, Mbak…
      Saya belum seberani Mbak Puji untuk sama sekali nggak nonton TV. Saat ini sih baru membatasi tontonan aja. Tapi memang susah sih, karena makin ke sini makin langka acara TV yang layak tonton.

      Salam kenal juga. Makasih udah mampir.

  11. diah indri said:

    Setujuuuu
    *sodorin raket listrik buaty nyetrum si host :mrgreen:

  12. Iya..setuju ma komen2 lainnya.mereka kadang keterlaluan bcandanya :(.jdi introspeksi diri sendiri

  13. gua setuju ama lu kalo becandanya itu emang gak pake hati dan gak appropriate.
    however, menurut gua kalo yang namanya acara tv itu jangan dipercaya 100%. semua itu udah diatur. walaupun modelnya kayak reality show, tapi yakin dah semuanya diatur. jadi anak yang dipanggil itu juga gua rasa udah dikasih tau kalo bakal dijadiin becandaan dan mungkin ada bayarannya. hosts acara nya juga pasti udah di-brief untuk bikin lelucon ini itu. yah namanya juga acara tv ya, they do anything for the rating. jangan terlalu dimasukin ati… πŸ˜€

    • Ini acara musik live gitu, Man. Jadi saya rasa spontanitas si host aja ngambil seorang anak yang mereka anggap “lucu” dari antara penonton. Biasanya saya lihat gitu sih.
      Tapi kalo memang ini udah di-skenario-kan, malah lebih jahat lagi rasanya. Bahkan kalaupun anak itu dibayar. Ini acara TV yang ditonton bukan saja sama orang-orang di situ tapi di seluruh indonesia.
      Sadis benerrr….. hanya demi rating…

  14. haduuuh… gak demen dah ama yang kayak ginian.
    para produser dan hostnya sama sekali ndak punya perasaan ya

  15. setuju mbak dewi …
    nih ya kalo aku boleh jujur nih, acara musik secara live gtu ga ada lucu2 sama sekali, host nya juga ga terlalu suka, lelucon nya itu lho GARING banget.
    kasian ya anak kecil itu, kalo aku nonton aja, pasti sama kesel juga..

  16. Parah,ini salah satu contoh acara yg dapat merusak sifat anak2

  17. Setuju mba, bacanya aja jadi ikut emosi, untungnya udah ga nonton TV (karena ga punya ini hehe). Dengan cara bercanda seperti itu, memperlihatkan sih sebenernya yang ada di kepala2 mereka ya cuman sebatas itu,,, aduh kok jadi menghina juga ya maaf maaf

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: