Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

God’s Perfect Timing

Jadi kemarin itu adalah ultahnya babeh yang ke 50……
Gilaaakkk…. udah tua aja si babeh    😯 😯 😯

 

Dalam beberapa obrolan kadang babeh suka menyesali dirinya yang udah “berumur”….(nggak tega buat bilang tua…), tapi masih punya anak usia balita, sementara temen-temennya anaknya udah gede-gede malah ada yang sudah punya mantu. Ini gara-gara dulu babeh kelamaan di IPTN (ikatan pemuda telat nikah…. 🙂 ).
Katanya babeh suka merasa takut kalau nggak bisa ngedampingin anak-anak sampai mereka bisa mandiri… 😦
Udah begitu babeh berandai-andai, kalau dulu bisa ketemu saya lebih cepat mungkin sekarang anak kita udah gede-gede juga.

 

Memang aneh kok… saya dan babeh itu dari jaman duluuuuu sepertinya ditakdirkan untuk selalu berdekatan tapi nggak pernah ketemu.
Sampe harus merasakan dulu pacaran sama yang lain dan kemudian putus baru deh akhirnya kita kenalan. Itupun dikenalin sama temen gereja…
Setelah menikah, sebetulnya kita juga nggak berencana punya anak dengan jarak yang berjauhan. Tapi Tuhan ngasihnya dengan jarak masing-masing 5 tahun. Jadilah sampai usia pernikahan 16 tahun begini kita masih juga punya balita….

 

Waktu babeh curhat begitu, sebagai seorang istri yang bijaksana… *hoekkk…. saya tentunya berusaha membesarkan hatinya.
Saya bilang bahwa Tuhan itu selalu punya perfect timing untuk segala sesuatu.
Mungkin saya memang dikasih kesempatan dulu buat menikmati dunia kerja sebelum ketemu babeh. Soalnya saya selalu merasa bahwa hidup saya yang sebetulnya baru dimulai di sana. Ketika saya si kurung batok ini mulai belajar untuk menghadapi banyak tantangan, mempelajari banyak karakter orang, menyelesaikan masalah sendiri, mengambil keputusan dll.
Seandainya masa itu terlewati, seandainya saya lebih cepat ketemu babeh dan lebih cepat juga kita married, belum tentu saya bisa jadi seorang istri yang baik, rajin, setia, sayang anak dan pintar menabung kayak sekarang…. *kibasin poni

Dan babeh juga dikasih kesempatan dulu buat menata pekerjaannya, punya kontrakan sendiri dan nggak numpang lagi di rumah kakaknya. Juga dikasih kesempatan buat pacaran dulu sama si ibu, biar tahu dan sadar betapa beruntungnya pada akhirnya babeh bisa berjodoh sama saya…. *wink, wink

Begitu juga dengan anak-anak. Kalau Tuhan ngasih kita anak-anak tunji (sataun hiji), belum tentu juga saya kuat ngurusnya….
Intinya, kalau semua berjalan seperti yang ada dalam pikiran kita, malah belum tentu hidup kita akan sebahagia sekarang…

 

Tuh, kan… bijaksana kan sayah????
*dirajam rame-rame

 

Eh, tapi bener kan?  Nyatanya manusia itu cuma bisa berencana, Tuhan yang menentukan.
Ketika apa yang kita harapkan lamaaaa sekali belum kita dapatkan, bukan berarti Tuhan nggak mendengar doa kita. Mungkin saja dalam keMaha-TahuanNya Tuhan menilai belum waktunya buat kita untuk mendapatkan apa yang kita inginkan.
Misalnya ketika sekarang ini saya dan babeh sedang berdoa untuk dapat pengganti si Utun, mobil keramat kita yang udah sering rewel karena umurnya. Biarpun sudah lama mendoakan dan lama berharap, tapi mungkin dinilai Tuhan belum waktunya jadi kita masih harus terus bersabar…… dan tetap menyayangi si Utun dengan sepenuh jiwa raga…. 🙂

 

 

Jadi temans… apa yang sedang kalian harapkan saat ini?
Dapat jodoh?
Dapat pekerjaan yang baik?
Naik jabatan?
Berhenti jadi kontraktor dan punya rumah sendiri?
Kesembuhan dari penyakit?
Punya anak?

 

Jangan pernah berhenti berharap…
Tunggu….
Dan bersabar….
Karena semua akan indah pada waktuNya….

 

 

 

Happy monday!

Indah-Pada-Waktunya

 

 

 

Advertisements

Comments on: "God’s Perfect Timing" (25)

  1. eeeh gaboleh gitu atuh…
    biar udah kepala 5 yang penting yang bawah masih 25 taun kan..?

  2. Wilujeng ulang taun kangge Babeh… mugi sehat salajengna… bagja saterasna..sagala kahoyong kacumponan…aamiin.

    Bahagia terus sama teh Novi yang bijaksana, ramah, pintar cantik dan rajin menabung..:)
    aamiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin…..:)

  3. itu namanya ABG Nov… Anak Baru Gocap

    kalau menengok kebelakang, tak usah menyesali apapun, pasti banyak hal yang bisa disyukuri.
    kalau memandang kedepan, tak usah mencemaskan apapun, tetap berusaha dan tetap bersandar padaNya, Kita tak tahu hari esok kita, tapi kita pasti tahu, siapa Penolong kita.

    • “Kita tak tahu hari esok kita, tapi kita pasti tahu, siapa Penolong kita.”
      Sukaaaa deh sama perkataan ini…
      Makasih mb Ine….

      Kalo kata anak saya mah ABG itu Anak Buah Gorila… 😀 😀 😀

  4. Indah pada waktunya, itu slogan semua saudara-saudara saya juga yang beda keyakinan sama saya waktu mereka “nengok” saya. Sabar, ceritanya sih kata mereka saya mesti lebih sabar lagi karena yang sekarang kelihatannya menyakitkan tapi buntutnya akan membawa hikmah. Ah, begitukah ci?!

    Tunji = utun inji, amit-amit jabang bayi iiiiihhhh……….

    • Iya, Bund. Saya juga percaya kok apa yang diijinkan Tuhan terjadi sama Bunda sekarang ini adalah untuk sebuah maksud. Biarpun mungkin kita belum bisa membacanya sekarang ini.
      Selalu semangat ya, Bund….!
      *keukeup pageuh

  5. sip … TFS. Memang sabar itu baik. (Mudah2an Sabar membaca ini)

  6. berharap dapet duit 100 juta dollar nih… hahahaha

    • Plus rumah di Beverly Hills ya?
      Didoain terkabul deh…. tapi kalo udah dapet, kasih akomodasi buat saya nginep di sana ya… 🙂

  7. semua indah pada waktunya.

    …Tangan Tuhan sedang Merenda suatu hal yang indah mulia….
    saatnya kan tiba nanti, kau lihat pelangi kasihNya…- Nikita

  8. apa yang daku harapkan? berharap kawin lagi.. *dibalang kangmasganteng..

    iya tuh teh, pasti ada waktunya.. nikmati saja.. babeh pastilah bahagia sekarang..

  9. pingkanrizkiarto said:

    wiiiih… tulisan yang segeeeeeeeeeer…. makasih ya Nop… 🙂
    n hepi belated birthday buat babeh-nya, sehat dan bahagia selalu, aamiiin….

  10. diah indri said:

    Babeh tabahkan hatimu memiliki istri yg super narsis ginih 😆

  11. umur boleh tua, tapi semangat tetap semangat anak muda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: