Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

Sang Mantan

Sore-sore, setelah beres semua kerjaan dan urusan rumah, biasanya saya isi dengan ngawadul sama babeh. Maunya sih menciptakan quality time berdua gitu deh…. demi meningkatkan keintiman, menambah kemesraan, dan belagak romantis….. hihihi… gaya pisan bahasanya. Padahal aslinya mah cuma ngabuburit aja sih, alias nunggu waktu makan tiba…
Kadang-kadang anak-anak ikutan nimbrung, tapi sering juga mereka asik dengan kesibukan masing-masing.

 

Kemarin itu, babeh membuka obrolan dengan menceritakan bahwa dia habis mimpi ketemu sama si ibu (itu istilah kita untuk menyebut mantan pacarnya babeh).
Saya tanya dong, “Emangnya kenapa? Lagi ingetΒ  ya? Atau habis dicolek di fb?”
Babeh langsung menyanggah. Katanya dia buka fb juga enggak.
Trus dengan belagak cuek saya bilang, “Ya nggak apa-apa mimpi juga. Saya juga suka kok mimpi ketemu si Om (itu istilah kita untuk menyebut mantan pacar saya…)”

Iya, saya sama babeh dari dulu memang suka buka-bukaan………… soal mantan masing-masing maksudnya… *kasih sapu buat yang ngeres
Cuma saya nggak kenal sama mantan-mantannya babeh (lebih dari satu), sementara babeh kenal bahkan temenan sama mantan saya yang cuma satu itu….. *penting ya, Pie buat disebutin?

 

Habis itu kita malah jadi ngobrolin boleh atau tidaknya berteman sama mantan di dunia maya.
Awalnya saya bilang gapapa. Dulu malah saya sengaja nyariin si ibu di FB. Trus setelah ketemu saya kasih tahu babeh, malah saya liatin foto-fotonya. Tapi babeh nggak mau nge-add. Alasannya sih nggak ada gunanya.
Entah beneran dia menganggap nggak ada gunanya atau cuma takut saya cemburu. Soalnya dulu pernah tuh, saya lagi beberes lemari trus nemu foto babeh waktu lagi wisuda. Tapi lucunya foto itu cuman separo. Waktu saya tanya, dia bilang sengaja digunting soalnya yang berdiri di sebelahnya di foto itu ya si ibu…. hahahahaa…
Padahal saya mah nggak gampang cemburuan orangnya. Percaya aja kalo babeh mah nggak bakal dilirik ngelirik orang lain. Lagian di mana lagi babeh bisa dapat istri yang manis, bahenol, baik hati, rajin, ramah dan suka menabung kayak saya….. *pletaaakkkkk!!!!

 

Balik lagi ke soal FB…
Babeh nanya, “Emang kalo nge-add mantan di fb tujuannya apa hayo?”
Emmmmmm…… Dalem banget pertanyaannya…
Apa ya?
*garuk-garuk

 

Kalo mau sok-sokan mah bilang aja buat menjalin silaturahmi. Biarpun namanya udah mantan tapi berteman kan boleh aja ya?
Tapi kalo mau jujur yang sejujur-jujurnya… emang bisa berteman baik sama mantan?
Mungkin aja ada yang bilang bisa. Tapi saya sih rasanya nggak akan bisa tuh. Kalo ketemu aja rasanya canggung gitu. Terutama kalo saya lagi sama babeh.
Bukan apa-apa, cuma rasanya kudu bener-bener aja menjaga sikap, menjaga omongan, supaya nggak ada efek sampingnya…. (obat kaliiii….). Biar gimana saya harus jaga perasaan babeh kan yah?

 

Pertanyaan selanjutnya dari babeh adalah, “Kalo si Om ternyata punya FB, mau kamu add nggak?”
Tunggu…tunggu…. benarkah kuping saya menangkap nada cemburu dalam pertanyaan babeh?
Perpaduan antara geli dan terharu bikin kepala saya spontan menggeleng

“Kenapa? Nggak pingin tahu kabarnya?”

“Bukaaan…. maksudnya nggak mungkin orang model si Om itu FB-an,” sahut saya disambung ketawa setan
Dan babehpun langsung manyun… hahahahaa

 

Tenang aja, Beh…. setelah dipikir-pikir, ditimbang-timbang, direnungkan siang dan malam, kayaknya saya nggak akan menjalin pertemanan dengan sang mantan di dunia maya deh. Bukan takut terjadi CLBK sih (saya pan istri yang setia…. :)…) cuma seperti yang dibilang babeh, nggak banyak manfaatnya.

Lagi pula kita kan selalu berprinsip bahwa hubungan suami istri yang sehat itu adalah sesuatu yang harus diusahakan tiap saat. Harus dipelihara dan dijauhkan dari hama. Jadi kalo berhubungan sama mantan bisa mengakibatkan terganggunya hubungan dengan suami, mending dihindari aja. Nggak apa-apa deh saya dibilang nggak dewasa juga….

 

541696_558892157471634_1573670264_n

Dan saya nemu quote ini di FB

Temans, gimana menurutmu?
Perlukah menjalin pertemanan dengan mantan baik di dunia maya maupun dunia nyata?

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Sang Mantan" (21)

  1. kalau saya sih, kalau cuma menjalin pertemanan aja, ya ndak apa2, tapi kalau misalnya dia jadi mengkorek sana sini, atau bikin sayanya malah jadi penasaran ama dia sekarang, mending ndak usah sama sekali.

  2. Saya seneng banget ama prinsip anda berdua plus quote yang bagus itu πŸ™‚

  3. ini hal yang dulu pernah jadi bahan berantem saya sama yayang, yang pada akhirnya membuat kita pada satu kesimpulan, mendingan ga usah deh temenan sama mantan di dunia maya. Biar kita sama2 menjaga, menghindarkan hal-hal yang tidak diinginkan (setan kan ada di mana-mana xixixixi)
    #salam kenal

    • Betul banget itu… setan ada di mana-mana, berusaha menghancurkan keluarga-keluarga dengan cara yang kadang nggak kepikir sama kita. Apa yang kit anggap nggak mungkin kalo udah disusupi sama setan bisa aja jadi kejadian. Mending cari aman deh….

      Salam kenal juga. Nama kita mirip ya…. πŸ™‚

  4. Kalau saya tipe yang fleksibel. Kalau emang perlu-perlu banget yah okelah berhubungan. tp kalau nggak mah buat apa.. hihihihi *asas manfaat*
    soalnya bener juga kata mbak novi kan hubungan harus diperlihara dan dijauhkan dari hama. jadi mending nggak usah menyulut api deh.. *halah x))
    dan ada kutipan dari serial How I Met Your Mother yang saya inget : “when exes act just be normal, someone else will get hurt” .. menurut saya.. bener juga sih x)

  5. Hm… saya termasuk orang yang sulit untuk menolak jalinan pertemanan, jadi waktu si mantan pacar meng-add saya, saya approved aja. Tapi komunikasinya jarang banget, jika dia menyapa, ya saya jawab, tapi jika tidak disapa, ya lewat aja. Hehe. So far no problem at all. Semoga ke depannya juga tetap baik. πŸ™‚

  6. Kalo saya mau nge-add mantan di FB teh cuma mau liat bininya cakep mana sama sayah.. gendut gak bininya .. hahaha

  7. waaa di FB saya banyak account mantan πŸ˜€ ..
    tapi kalo komunikasi nya itu ya seperlu nya aja, tapi jujur aku sendiri ga pernah ngduluin chatting πŸ˜€ *gengsi yang add ke FB aku juga mereka duluan ahahahaha

  8. emang ga ada gunanya kalu pake hati.. tapi kalu pake otak sih gapapa deh kan bisa jadi prospek bisnis..

    • Hati-hati lho, dari prospek bisnis kalo lengah bisa jadi prospek yang lain… πŸ™‚

      • iya hihihi tergantung orang sih teh.. ada tuh temenku memprospek mantanmantannya, keren lah tapi emang jadi bisnis.. suami sih ga pernah tahu, tapi temen2nya tahu.. jadinya lucu, tapi dia setahuku sampe sekarang ga melanggar janji perkawinannya.. diambil positifnya deh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: