Mari berbagi, karena berbagi tidak akan membuat kita miskin…. malah akan membuat kita makin kaya

“Jangan malu-maluin Mama ya…!”

Seberapa sering kalimat itu meluncur dari mulut kita?
Waktu mau bepergian, waktu mau kedatangan tamu di rumah. Kadang-kadang disertai ancaman, “Awas kalo malu-maluin. Mamah nggak akan ajak kamu lagi nanti.”

 

Pernah nggak kita berpikir gimana kalau kalimat itu dibalik jadi, “Mama, jangan malu-maluin ya…!”

 

Tiba-tiba terpikir kembali tentang ini tadi pagi.
Di pasar mini depan kompleks, saya melihat seorang ibu kira-kira berumur 50-an. Dandanannya semrawut. Rambut kayak nggak disisir, pake celana pendek dan kaos buluk yang lebih buluk dari lap pel saya.  Beneran loh ini… itu baju warnanya udah nggak ketauan, kusut, mana pakenya asal-asalan sampe (maaf…) tali behanya kemana-mana…
Memang sih ini pasar cuma di kompleks. Saya juga kalo ke sana cuma pake kaos dan celana pendek, tapi yang masih sopan lah….

Bukan cuma itu yang bikin saya geleng kepala. Mulutnya kasar banget kalo ngomong. Pake go**ok, be*el, si*h, k**ed….. sama mang sayur yang biarpun cuma tukang sayur tapi pan udah tua juga….
Kelakuannya juga nggak kalah kasar. Kalo tukang sayur lagi penuh, nggak mau dia nunggu antrian. Selalu nyelak sambil teriak-teriak minta didahulukan. Kalau perlu pake sikut kanan kiri biar yang ada di depannya pada minggir.
Dimarahin tukang sayur sering, soalnya dia suka nggak kira-kira kalo nawar. Malah ada satu mang sayur yang nggak mau ngeladenin dia lagi. Jadinya kalo dia tanya ini itu dicuekin aja.

Tadi pagi itu dia datang belanja sama anak perempuannya. Sementara si ibu seperti biasa gogorowokan, anaknya kelihatan malu.
Berulang kali dia bilang maaf sama orang yang kena sikut ibunya. Trus terakhir, si ibu diteriakin mang sayur karena nyomot dua biji tomat yang katanya “buat bonus”… anaknya diem-diem ngeluarin uang seribu dan dikasih ke mang sayur.

Masih untung si anak habis itu terus pergi, jadi nggak denger waktu mang sayur bilang sama ibu-ibu lain yang lagi ada di situ, “Amit-amit eta jelema teh. Aya ku kitu-kitu teuing… (amit-amit itu orang. Kok gitu amat…)”.
Kalo si anak denger, mungkin dia bakal lebih malu lagi.

 

Buat saya ini jadi bahan introspeksi.
Jangan sampai kelakuan saya nggak dijaga yang ujungnya bikin anak-anak malu punya emak kayak saya.
Jangan sampai saya jadi orangtua yang egois… nggak mau dipermalukan sama anak, tapi saya sendiri tanpa sadar mempermalukan anak-anak di depan teman-temannya….

 

Ketika anak masih kecil, mungkin mereka belum bisa protes. Kalaupun malu mungkin cuma disimpan dalam hati. Tapi jangan lupa bahwa suatu saat mereka akan tumbuh dewasa…… dan kita akan makin tua…
Pada saat itu keadaan akan berbalik…
Giliran anak balik ngancam, “Kalo mamah malu-maluin, nanti nggak akan diajak lagi…..!”
Emang enak????

 

Mari berupaya jadi orangtua yang membanggakan anak…

 

 

 

 

Advertisements

Comments on: "Jangan malu-maluin…!!" (36)

  1. dalam menasehati kita memang harus mengunakan perkataan yg lembut, tidak mengurui atau memaksa

  2. Lagi mereka reka kata ini : go**ok, be*el, si*h, k**ed.
    kata pertama: goblok.
    kata kedua sampe ke empat, gak tahu. Bahasa Sunda sepertinya.

    Gogorowokan artinya apa Nov?

    Seru juga belajar bahasa Sunda dari blognya Novi.

  3. Ngurut dada dulu baca kelakuan tuh ibu2. Tapi ajaib juga ya kalau anaknya ternyata tumbuh jd anak yg sopan dan lebih baik dr ibunya. Padahal kan teorinya, anak2 biasanya mencontoh ortunya.

    Setuju sama teh Novi, bahwa ortu harus bisa melakoni dulu apa yg diajarkan ke anaknya, dalam segala hal.

    • Mungkin bapaknya nggak sekasar itu. Mungkin juga anaknya lebih berpendidikan jadi lebih ngerti adab. Untung aja dia nggak kayak emaknya… soalnya anaknya itu cantik, sayang kan kalo kelakuannya nggak cantik.

  4. biasa emang gitu. pas anak masih kecil, anak yang malu2in. pas anak udah gede, ortu yang malu2in. huahahaha

    si ibu itu sih kebangetan ya. gak tau diri banget…

  5. ga bakat bener jadi emak2 tuh ibu,euy..

  6. Jadi inget nyokap kalo mau ngajak pergi selalu wanti2 macam2 mesti nurut dan ngak boleh nakal 🙂

  7. Teteeeeh…
    seriusan ituh ada oknum kaytak begitu dipasar?
    Pasar mana sih?
    Gede Bage atau kebon kelapa nih?
    *mantan preman pasar*

    Mudah2an sih aku juga gak bikin malu anak anak atau suami yah teh *langsung introspeksi*

    Kalo keseringan nyetatus tentang Lee Min Ho mah gak masuk kategori bikin malu kan yah? *penyangkalan*

    • Pasar di depan kompleks aja, Teh Erry. Sebetulnya mah bukan pasar. Cuman sekumpulan tukang sayur dan tukang jualan macem-macem yang ngumpul di situ tiap pagi. Tapi jadinya rame kayak pasar.
      Saya mah jarang ke pasar gede. Di pasar mini itu juga udah semua ada kok.

      Kalo soal LMH mah…. no komen, ah!…. hihihi

  8. mama, jangan malu maluin yaa …
    ahahaha 😀 jangan sampe deh ada kata2 seperti itu sebalik nya kita k anak juga kaya nya jangan deh, lebih baik bilang “nak, nanti kalo ada tante ini jangan nakal ya” ga terlalu sakit hati juga kedengeran nya 😀

  9. Dulu ada yang menasehati,
    – kalau mau ke pasar, jangan pake baju bagus, ntar di mahalin.
    – kalau mau dapat murah, nawarnya kudu galakan ama pedagang

    Jangan2 si ibu ini menyimak dan mempraktekkan nasehat di atas. hahahaha….

    masih bagus kagak di timpuk tomat busuk ama si abang sayur tuh

    • Iya, Mbak… mempraktekkan dengan sepenuh hati sampe yang liat jadi pingin nimpuk…

      Saya juga suka nawar kok. Rasanya kan ada kepuasan sendiri kalo belanja trus pake nawar. Makanya saya lebih suka belanja di pasar tradisional.
      Tapi nawar juga kan ada batasnya. Kesian aja si mang sayur juga harus dapat untung.

  10. gelenggeleng pala dah.. ada ibu kaya gitu ya.. para pedagang udah pada hafal tuh jadi mending dicuekin, biar si ibu sadar pun..

  11. Sumuhun Mamah, eta mani ngisinkeun pisan. Untung atuh abdi henteu sapertos anjeunna. Si Mamah ge kacirina mah heunteu kitu lah.

    Aya kitu nya, ema Pi’i? Piijideun maksudna!

  12. Pedagang mending gak usah lewat depan si ibu ituh aja ih ngerakeun pisan 🙂

    • Kalau pedagangnya yang mangkal seperti di pasar pasar gimana? Mosok dagangannya dikukuti kalau ibu pas lewat, hihihihihih

    • Pedagangnya biar pake gerobak sayur tapi mangkal tiap pagi. Makanya disebut pasar mini.
      Pernah loh si ibu tanya daging ke salah satu mang sayur trus dijawab udah habis. Tapi ternyata pas ada orang lain yang tanya, dagingnya masih banyak tuh. Rupanya si mang sayur nggak mau jual ke si ibu nyebelin itu…. hehehe

  13. Coba kalo ada fasilitas report as spam atau block user di gerobaknya tukang sayur, pasti udah dipake ya sama si abang sayurnya 😀

  14. tapi suer aku dah lama banget ga denger yang bilang kehed bebel
    kangen juga

  15. itu ibu mukanya terbuat dari baja mungkin, jadi asal-asalan aja ngomong sama penampilannya.
    memang kita tidak boleh hanya menuntut kepada anak-anak, lebih baik kita memberi contoh yang baik dulu, dan sudah dapat dipastikan anak-anak akan suka meniru kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: